Connect with us

Teknologi

YouTube Music akan menggantikan Google Play Music akhir tahun ini

Published

on

Jakarta (ANTARA) – Google Play Music akan tidak ada lagi akhir tahun ini dan akan digantikan oleh YouTube Music, menurut YouTube melalui unggahan di blog resminya pada hari Rabu.

YouTube Music akan menggantikan Google Play Music pada Desember 2020.

Pengguna akan memiliki kesempatan untuk mentransfer perpustakaan musik mereka dari Google Play Music ke YouTube Music dalam periode hingga akhir tahun ini.

Baca juga: Spotify, Apple Music, YouTube, dan Amazon dukung “Blackout Tuesday”

Baca juga: Musisi menyoroti distribusi upah streaming selama “penguncian”

Perusahaan mengatakan bahwa dalam beberapa bulan mendatang, pengguna Google Play Music tidak akan lagi dapat melakukan streaming dari atau menggunakan aplikasi Google Play Music.

“Selain itu, kami membuat perubahan pada Google Play Store dan Pengelola Musik,” tulis YouTube.

Mulai akhir Agustus, pengguna tidak lagi dapat membeli dan memesan di muka lagu / album atau mengunggah dan mengunduh musik dari Google Play Music melalui Music Manager.

Kemudian, mulai pada September 2020 di Selandia Baru dan Afrika Selatan, dan pada Oktober untuk semua pasar global lainnya, pengguna tidak dapat lagi streaming dari atau menggunakan aplikasi Google Play Music.

Namun, perusahaan mengatakan akan menyimpan hal-hal seperti daftar putar, unggahan, pembelian, suka, dan lainnya hingga Desember 2020 untuk memfasilitasi transfer lagu ke YouTube Music. Setelah Desember 2020, perpustakaan musik pengguna tidak lagi tersedia.

Untuk mendorong pengguna mentransfer data, YouTube Music telah meningkatkan fitur-fiturnya dalam beberapa bulan terakhir, dengan fokus pada fungsi pembuatan daftar putar, konektivitas dengan perangkat Android dan Google, dan tab penemuan baru.

“Selama beberapa tahun terakhir, kami telah bekerja untuk membangun pengalaman penggemar yang fantastis di YouTube Music, menggabungkan yang terbaik dari Google Play Music dengan yang terbaik dari YouTube,” tulis YouTube.

READ  Infinix Hot 10 Rilis, Spesifikasi?

Baca juga: Perbedaan antara Musik Youtube dan aplikasi musik streaming lainnya

Baca juga: Perangkat Android akan dipasang sebelumnya dengan aplikasi YouTube Music

“Untuk pengguna yang memutuskan untuk tidak mentransfer akun Google Play Music mereka ke YouTube Music, kami pasti akan membatalkan langganan Anda di akhir siklus penagihan Anda sehingga Anda tidak membayar untuk berlangganan,” lanjutnya.

Sebelumnya, Billboard pada 2017 mengumumkan kemungkinan merger Google Play Music dan YouTube Music. Kepala musik global YouTube, Lyor Cohen mengatakan menyisir dua layanan streaming premium Google, Google Play dan YouTube Red (sekarang YouTube Premium), penting untuk membangun segmentasi pelanggan.

“Yang pertama dan paling penting adalah menggabungkan YouTube Red dan Google Play Music dan memiliki satu penawaran,” kata Cohen, dikutip oleh NME.

Baca juga: Spotify dan Universal Music Group mengumumkan perjanjian lisensi

Baca juga: Spotify meluncurkan fitur video untuk podcast

Reporter: Arnidhya Nur Zhafira
Editor: Alviansyah Pasaribu
HAK CIPTA © ANTARA 2020

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Teknologi

INDONESIA, CIOSEA NEWS, GRADEGENICS MEMPERKENALKAN PLATFORM TEKNOLOGI KOLEKSI DIGITAL DI ETCIO SEA

Published

on

Credgenics, penyedia terkemuka solusi penagihan utang dan penyelesaian utang berbasis teknologi SaaS untuk bank, pemberi pinjaman keuangan non-bank dan FinTech, mengumumkan ekspansinya ke Indonesia sebagai bagian dari fase pertumbuhan berikutnya. Perusahaan Indonesia mewakili produk yang telah terbukti di Asia Tenggara (SEA) dan pemahaman mendalam tentang bisnis penagihan utang di luar populasi India. CreditGenix berfokus untuk bekerja sama dengan lembaga kredit di Indonesia dan membantu mereka mendigitalkan dan mengotomatisasi proses penagihan end-to-end mereka. CreditGenics telah bermitra dengan lebih dari 75 pemberi pinjaman di India untuk meningkatkan tingkat penagihan mereka sebesar 20 persen dan memulihkan hingga 80 persen dari default pinjaman. Perusahaan memiliki tim lokal dan akan terus merekrut dan mengembangkan timnya yang berbasis di Indonesia.

Mengomentari strategi perusahaan di Indonesia, Rishabh Goyal, Co-Founder dan CEO CredGenics mengatakan“Segmen collection di Indonesia memiliki tantangan yang dihadapi oleh lender di India. Non-performing loan (NPL) tinggi dan collection dikelola melalui proses manual dan kuno. Namun, masa depan collection adalah digital dan sebagai pionir dalam teknologi data-driven berbasis penagihan utang, CreditGenix memiliki keahlian yang tepat untuk memungkinkan transformasi digital dari penagihan.Kunjungan kami ke Indonesia menegaskan komitmen kami untuk mengatasi tantangan dalam pemulihan utang dan dampak buruk terhadap perekonomian dari meningkatnya beban kredit macet.Kami sudah bekerja sama dengan beberapa pemberi pinjaman terkemuka di Indonesia.

Selama masa pandemi COVID-19, Indonesia bersama negara-negara Asia Tenggara lainnya mengalami peningkatan non-performing loan (NPL) dan menyadari urgensi untuk mendigitalkan collection. Ketidakpastian dalam ekonomi global dan inovasi dalam pinjaman konsumen dan pengalaman pelanggan yang berbeda mendorong permintaan akan solusi teknologi canggih dalam koleksi.

READ  Resmi Dirilis di China, Kapan Xiaomi Mi 10 Ultra Akan Hadir di Indonesia?

kata Anand Aggarwal, Co-Founder dan CTO GretGenics“Indonesia sekarang siap untuk disrupsi berbasis teknologi dan CredGenics bertujuan untuk menambah nilai bagi klien dengan pendekatan berbasis digital dan analitik. Berbasis di Indonesia, platform modular kami tersedia di cloud, memenuhi persyaratan kepatuhan lokal, dan menawarkan layanan cepat skalabilitas, kelincahan bisnis, dan ekonomi. Sebagai bagian dari ekspansi, CreditGenix berinvestasi secara signifikan untuk membangun infrastruktur dan timnya di Indonesia dengan fokus pada bank, perusahaan keuangan mikro (MFC), FinTech, dan lembaga pinjaman digital. Kami akan terus menambah kemampuan inovatif baru ke platform untuk memenuhi kebutuhan bisnis pemberi pinjaman di Indonesia.”

Credgenics menawarkan platform pengumpulan terintegrasi pemenang penghargaan yang memberikan semua kemampuan kepada pemberi pinjaman melalui satu perangkat lunak termasuk komunikasi digital multi-saluran, panggilan otomatis klik-2, manajemen kasus, manajemen pemberitahuan hukum fisik dan digital, skip tracing, AI- Model prediktif yang didukung untuk strategi pengumpulan yang optimal, koleksi lapangan, koleksi CG aplikasi seluler, pembayaran digital Bilsey, dasbor, dan model analitik berbasis pembelajaran mesin.

Hendra Rahman, Country Manager CredGenics di Indonesia berkomentar“Kami telah bermitra dengan integrator sistem dan penyedia Core Banking Solution (CBS) di Indonesia dan bertujuan untuk memperoleh pelanggan. Kami akan terus berupaya mengembangkan platform kami untuk memenuhi kebutuhan pengumpulan ritel end-to-end bank dan non-bank lainnya. pemberi pinjaman. CredGenics berkomitmen untuk secara unik mengoptimalkan platform kami untuk meningkatkan efisiensi, meningkatkan tingkat pemulihan, dan mengubah pengalaman pelanggan.”

Berkantor pusat di India, grup saat ini memiliki lebih dari 400 karyawan di India dan Indonesia dan berencana untuk mengembangkan tim Indonesia di seluruh fungsi utama seperti kepemimpinan, kesuksesan pelanggan, sumber daya manusia, teknologi, produk, penjualan dan pemasaran. bulan-bulan mendatang.

READ  Deforestasi Indonesia telah mencapai titik terendah dalam sejarah

Continue Reading

Teknologi

CreditGenix meluncurkan platform teknologi koleksi digital di Indonesia

Published

on

  • Platform teknologi pengumpulan terintegrasi untuk membantu pemberi pinjaman meningkatkan pemulihan digital dan mendukung akses kredit yang lebih baik
  • Platform yang didukung AI dan ML memfasilitasi pengumpulan yang cepat, efisien, berdasarkan data, dan berpusat pada pelanggan

New Delhi, 3 Agustus 2022 /PRNewswire/ — GretgenicsPenyedia terkemuka untuk penagihan utang dan penyelesaian utang solusi teknologi berbasis SaaS untuk bank, pemberi pinjaman keuangan non-bank dan FinTech secara global. Indonesia Sebagai bagian dari fase pengembangan selanjutnya. Indonesia Mewakili perjalanan perusahaan Asia Tenggara (SEA) dengan produk yang telah terbukti dan pemahaman mendalam tentang bisnis penagihan utang di luar populasi India. CreditGenics berfokus untuk bekerja sama dengan lembaga pemberi pinjaman Indonesia Dan bantu mereka mendigitalkan dan mengotomatiskan proses pengumpulan end-to-end mereka. CreditGenics sudah bekerja dengan lebih dari 75 lembaga pemberi pinjaman India Tingkatkan tingkat penagihan mereka sebesar 20 persen dan pulihkan hingga 80 persen dari akun tunggakan mereka. Perusahaan memiliki tim lokal dan akan mempekerjakan dan memperluas timnya berdasarkan itu Indonesia.

Opini perusahaan Indonesia strategi, Rishabh Goyalkata Co-Founder dan CEO CredGenicsDi bagian “Koleksi” Indonesia Ada masalah serupa yang dihadapi oleh pemberi pinjaman India. Kredit bermasalah (NPL) tinggi, dan penagihan dikelola melalui proses manual dan kuno. Namun, masa depan koleksi adalah digital dan didorong oleh data. Sebagai pionir dalam penagihan utang berbasis teknologi, CreditGenics memiliki keahlian yang tepat untuk memungkinkan transformasi digital penagihan. Perjalanan kita Indonesia Ini menegaskan kembali komitmen kami untuk mengatasi tantangan yang sedang berlangsung dalam pemulihan utang dan dampak buruk pada ekonomi dari meningkatnya beban kredit macet. Kami sudah bekerja sama dengan beberapa pemberi pinjaman terkemuka Indonesia Kami sangat senang dengan respons yang kami dapatkan.”

READ  Sains dan teknologi menjadi pusat perhatian di Tiongkok - OpenGov Asia

Selama pandemi Covid-19, Indonesia, bersama dengan negara-negara lain di Asia Tenggara, melihat peningkatan kredit bermasalah (NPL) dan menyadari urgensi untuk mendigitalkan koleksi. Ketidakpastian dalam ekonomi global dan inovasi dalam pinjaman konsumen dan pengalaman pelanggan yang berbeda mendorong permintaan akan solusi teknologi canggih dalam koleksi.

Anand AgarwalCo-founder dan CTO CredGenics, dikatakan,”Indonesia Sekarang matang untuk disrupsi berbasis teknologi, CredGenics bertujuan untuk menambah nilai bagi kliennya dengan pendekatan berbasis digital dan analitik. Platform modular kami tersedia di cloud Indonesia, yang memenuhi persyaratan kepatuhan lokal dan memberikan skalabilitas yang cepat, kelincahan bisnis, dan skala ekonomi. Sebagai bagian dari ekspansinya, GretGenix berinvestasi secara signifikan dalam membangun infrastruktur dan timnya. Indonesia Fokus pada Bank, Perusahaan Pembiayaan Mikro (MFC), FinTech dan Lembaga Peminjaman Digital. Kami akan terus menambahkan kemampuan baru dan inovatif ke platform sesuai kebutuhan bisnis pemberi pinjaman Indonesia.”

Credgenics menawarkan platform pengumpulan terintegrasi pemenang penghargaan yang memberikan semua kemampuan kepada pemberi pinjaman melalui satu perangkat lunak termasuk komunikasi digital multi-saluran, panggilan otomatis klik-2, manajemen kasus, manajemen pemberitahuan hukum fisik dan digital, skip tracing, AI- Model prediktif yang didukung untuk strategi pengumpulan yang optimal, koleksi lapangan, koleksi CG aplikasi seluler, pembayaran digital Bilsey, dasbor, dan model analitik berbasis pembelajaran mesin.

Hendra RahmanManajer Negara GretGenix Indonesia, dikomentari“Kami bermitra dengan integrator sistem dan penyedia Core Banking Solution (CBS). Indonesia Bertujuan untuk mendapatkan lebih banyak pelanggan. Kami akan terus berusaha untuk meningkatkan platform kami untuk memenuhi kebutuhan pengumpulan ritel end-to-end bank dan pemberi pinjaman non-bank lainnya. Credgenics berkomitmen untuk memanfaatkan platform kami secara unik guna membantu pemberi pinjaman meningkatkan efisiensi penagihan mereka, meningkatkan tingkat pemulihan, dan mengubah pengalaman pelanggan.”

READ  Memperbarui! Daftar harga hp Xiaomi murah dibawah 2 jutaan di akhir November ada Redmi Note 9, Redmi Note 8,

markas besar IndiaGrup saat ini memiliki 400 karyawan India Dan IndonesiaDalam beberapa bulan mendatang, tim kepemimpinan berencana untuk mengembangkan tim Indonesianya di seluruh fungsi utama seperti kesuksesan pelanggan, sumber daya manusia, teknologi, produk, penjualan, dan pemasaran.

Tentang GretGenix:

Credgenics adalah penyedia terkemuka platform pengumpulan utang dan teknologi penyelesaian utang untuk bank, lembaga keuangan non-perbankan, FinTech dan ARC di seluruh dunia. Platform berbasis SaaS yang didukung AI diakui sebagai platform penagihan utang terlaris #1. India Intelijen IPS di Tahunan mereka Tabel liga penjualan 2022. CredGenics bekerja dengan 75+ klien dan pegangan USD$2 miliar Nilai Buku Pinjaman Ritel Tingkat NPA, USD$6 miliar Nilai Buku Pinjaman Ritel Tingkat Kenakalan. Ia mengelola 22 juta pinjaman ritel dan mengirimkan 50 juta komunikasi digital setiap bulan. Dengan CreditGenics, pemberi pinjaman telah meningkatkan tingkat resolusi sebesar 20%, meningkatkan koleksi sebesar 25%, biaya pengumpulan sebesar 40%, waktu pengumpulan sebesar 30%, dan efisiensi hukum sebesar 60%. https://www.credgenics.com/

simbol: https://mma.prnewswire.com/media/1844975/Credgenics_Logo.jpg

Sumber: CreGenics

Continue Reading

Teknologi

CreditGenix meluncurkan platform teknologi koleksi digital di Indonesia

Published

on



ANI |
Diperbarui:
03 Agustus 2022 12:46 IST

New Delhi [India]3 Agustus (ANI/PRNewswire): Gretgenics, penyedia terkemuka solusi teknologi penagihan dan penyelesaian utang berbasis SaaS untuk bank, pemberi pinjaman keuangan non-bank dan FinTech, hari ini mengumumkan ekspansinya ke Indonesia sebagai bagian dari fase pertumbuhan berikutnya. Perusahaan Indonesia mewakili produk yang telah terbukti di Asia Tenggara (SEA) dan pemahaman mendalam tentang bisnis penagihan utang di luar populasi India. CreditGenix berfokus untuk bekerja sama dengan lembaga kredit di Indonesia dan membantu mereka mendigitalkan dan mengotomatisasi proses penagihan end-to-end mereka.
CreditGenics telah bermitra dengan lebih dari 75 pemberi pinjaman di India untuk meningkatkan tingkat penagihan mereka sebesar 20 persen dan memulihkan hingga 80 persen dari default pinjaman. Perusahaan memiliki tim lokal dan akan terus merekrut dan mengembangkan timnya yang berbasis di Indonesia.
Mengomentari strategi perusahaan di Indonesia, Rishabh Goyal, Co-Founder dan CEO, CreditGenix mengatakan, “Segmen penagihan di Indonesia memiliki tantangan yang dihadapi oleh pemberi pinjaman di India. Kredit bermasalah (NPL) tinggi dan penagihan tinggi. Dikelola secara manual dan proses kuno. Namun, masa depan penagihan adalah digital dan didorong oleh data. Menjadi pelopor dalam penagihan utang berbasis teknologi, CreditGenics memiliki keahlian yang tepat untuk memungkinkan transformasi digital atas penagihan. Kunjungan kami ke Indonesia menegaskan komitmen kami. tantangan yang ada dalam pemulihan utang dan dampak buruk pada ekonomi dari meningkatnya beban kredit macet, kami sudah berada di Indonesia Kami bekerja dengan beberapa pemberi pinjaman terkemuka di
Selama masa pandemi COVID-19, Indonesia bersama negara-negara Asia Tenggara lainnya mengalami peningkatan non-performing loan (NPL) dan menyadari urgensi untuk mendigitalkan collection. Ketidakpastian dalam ekonomi global dan inovasi dalam pinjaman konsumen dan pengalaman pelanggan yang berbeda mendorong permintaan akan solusi teknologi canggih dalam koleksi.
Anand Aggarwal, Co-Founder dan CTO CredGenix mengatakan, “Indonesia sekarang sudah siap untuk disrupsi berbasis teknologi, dan CredGenix bertujuan untuk menambah nilai bagi kliennya dengan pendekatan berbasis digital dan analitik. Platform modular kami tersedia di sini. Sistem cloud, yang berbasis di Indonesia, memenuhi persyaratan kepatuhan lokal. melakukan dan memberikan skalabilitas yang cepat, kelincahan bisnis, dan skala ekonomi. Sebagai bagian dari ekspansinya, CreditGenics berinvestasi secara signifikan untuk membangun infrastruktur dan timnya di Indonesia dengan fokus pada bank, mikro. Lembaga Keuangan (MFC), FinTech, dan lembaga pinjaman digital dari pemberi pinjaman di Indonesia. Kami akan terus menambahkan kemampuan baru dan inovatif ke platform seiring dengan berkembangnya kebutuhan bisnis.”
Credgenics menawarkan platform pengumpulan terintegrasi pemenang penghargaan yang memberikan semua kemampuan kepada pemberi pinjaman melalui satu perangkat lunak termasuk komunikasi digital multi-saluran, panggilan otomatis klik-2, manajemen kasus, manajemen pemberitahuan hukum fisik dan digital, skip tracing, AI- Model prediktif yang didukung untuk strategi pengumpulan yang optimal, koleksi lapangan, koleksi CG aplikasi seluler, pembayaran digital Bilsey, dasbor, dan model analitik berbasis pembelajaran mesin.
Hendra Rahman, Country Manager CreditGenix di Indonesia berkomentar, “Kami telah bermitra dengan integrator sistem dan penyedia Core Banking Solution (CBS) di Indonesia dan bertujuan untuk memperoleh lebih banyak kebutuhan pengumpulan pelanggan-ritel bank dan pemberi pinjaman non-bank lainnya. Pemberi pinjaman dapat meningkatkan kinerja koleksi mereka. CreditGenics berkomitmen untuk memperkaya platform kami untuk tumbuh, meningkatkan tingkat pemulihan, dan mengubah pengalaman pelanggan.”
Berkantor pusat di India, grup saat ini memiliki lebih dari 400 karyawan di India dan Indonesia dan berencana untuk mengembangkan tim Indonesia di seluruh fungsi utama seperti kepemimpinan, kesuksesan pelanggan, sumber daya manusia, teknologi, produk, penjualan dan pemasaran. bulan-bulan mendatang.
Credgenics adalah penyedia terkemuka platform pengumpulan utang dan teknologi penyelesaian utang untuk bank, lembaga keuangan non-perbankan, FinTech dan ARC di seluruh dunia. Platform berbasis SaaS yang didukung AI telah diakui sebagai platform penagihan utang terlaris #1 di India oleh IBS Intelligence dalam laporan tahunan mereka. Tabel liga penjualan 2022. CreditGenics bekerja dengan 75+ klien dan menangani nilai buku pinjaman ritel tingkat NPA sebesar USD 2 miliar, nilai buku pinjaman ritel tingkat tunggakan sebesar USD 6 miliar. Ia mengelola 22 juta pinjaman ritel dan mengirimkan 50 juta komunikasi digital setiap bulan. Dengan CreditGenics, pemberi pinjaman telah meningkatkan tingkat resolusi sebesar 20 persen, meningkatkan koleksi sebesar 25 persen, mengurangi biaya pengumpulan sebesar 40 persen, mengurangi waktu pengumpulan sebesar 30 persen, dan meningkatkan efisiensi hukum sebesar 60 persen. https://www.credgenics.com/
Kisah ini dilaporkan oleh PRNewswire. ANI sama sekali tidak bertanggung jawab atas isi artikel ini. (ANI/PRNewswire)

READ  CD Projekt Red Pastikan Cyberpunk 2077 Tidak Akan Tertunda Lagi! - SETELAH KEPUASAN

Continue Reading

Trending