Connect with us

Ekonomi

UMKM mendorong pemulihan ekonomi melalui pertumbuhan usaha

Published

on

Oktober 2021, 07

GoTo Financial, platform layanan keuangan GoTo, GoTo Financial, telah memperkenalkan solusi pembiayaan komprehensif dari GoPay dan GoPay Late, platform e-payment terkemuka di Indonesia, yang mendukung penguatan dan pertumbuhan bisnis di semua sektor. Mendorong pemulihan ekonomi nasional pasca-epidemi.

Menurut hasil penelitian terbaru Lembaga Demografi, Fakultas Ekonomi dan Bisnis (LD FEB UI), Universitas Indonesia

GoTo Financial berkontribusi pada pemulihan ekonomi melalui berbagai solusi bisnis teknis dan non-teknis, termasuk pembayaran, manajemen, keterlibatan pelanggan dan efisiensi operasional, pengembangan kapasitas dan perluasan jaringan dan komunitas bisnis. Dampaknya diperkirakan akan terus tumbuh karena omzet UMKM mitra GoTo Financial diperkirakan akan meningkat sebesar 37% hingga akhir tahun 2021 atau setara dengan Rp53,2 triliun dibandingkan tahun sebelumnya.

Kontributor utama dampak keuangan GoTo adalah kemampuan platform untuk mendorong inisiatif “Go Digital” nasional, yang menekankan pentingnya UMKM menjadi adaptif dan memanfaatkan kekuatan digital untuk menjangkau lebih banyak konsumen, terutama selama epidemi. Penelitian LDUI di sini menunjukkan bahwa hampir separuh (49%) responden UMKM yang disurvei adalah wirausaha pemula.

GoTo Financial telah meningkatkan fitur dalam jangkauan layanannya untuk mempertahankan tingkat dukungan tertinggi bagi UMKM dan untuk mengejar pemulihan ekonomi melalui pertumbuhan bisnis UMKM. Di Moka, multi-platform berbasis cloud yang menawarkan fitur toko offline dan dasbor pedagang real-time untuk melacak transaksi, bisnis kini dapat dengan cepat dan mudah membuat toko online mereka sendiri yang terintegrasi penuh dengan situs media sosial termasuk Toko Instagram dan Toko Facebook. Dan Google Belanja. Fitur yang disebut GoStore ini tidak memerlukan keahlian teknis dan jumlah pengguna telah meningkat empat kali lipat sejak diperkenalkan pada Q2 2021.

READ  Deforestasi bakau ilegal meningkat di Patam, Indonesia di tengah krisis ekonomi | Berita | Bisnis lingkungan

Mitrans, gateway pembayaran terkemuka di Indonesia, memungkinkan bisnis dengan mudah memenuhi permintaan pelanggan yang terus meningkat untuk opsi pembayaran yang lebih tinggi. Dengan bergabung dengan Midtrans, bisnis dari semua ukuran dan segmen dapat menawarkan kepada pelanggan mereka 24 jenis opsi pembayaran termasuk GoPay dan pembayaran elektronik lainnya, kartu kredit, kartu debit, dan tautan pembayaran yang nyaman. Penjual media harus menerima pembayaran non tunai melalui aplikasi chat dan email.

Terlepas dari ukuran bisnis, keterlibatan pelanggan adalah yang terpenting dan merupakan keyboard multi-fungsi yang dikemas dengan fitur yang mendukung aktivitas penjualan online seperti aplikasi Selly, pengiriman faktur, verifikasi biaya pengiriman, dan teks yang tersedia untuk diunduh di Android atau iPhone. Pembuatan template, dan sebagainya. Selly menerapkan proses transaksi otomatis untuk pengecer online agar pelanggan tetap senang sekaligus menghemat waktu dan biaya. Berkaca dari dampaknya, Selly menemukan jumlah pedagang UMKM meningkat hampir dua kali lipat sejak wabah dimulai.

Monica Krista, CEO merek kecantikan Indonesia BLP Beauty, berbicara tentang pentingnya digitalisasi dan akses ke alat untuk memfasilitasi manajemen bisnis.

“Saat ini, berinvestasi di platform digital merupakan langkah penting bagi semua pemilik bisnis karena otomatisasi dengan produk dan solusi digital yang tepat menghemat waktu dan sumber daya. Hal ini karena memudahkan penambahan saluran penjualan online baru.

GoTo Financial juga mengembangkan solusi berbasis non-finansial dengan membentuk Komunitas Ritel Keuangan GoTo (KONTAG) untuk melengkapi solusi berbasis teknologi. KONTAG adalah komunitas khusus UMKM ritel yang menyediakan sesi pelatihan penting dan bertindak sebagai pusat jaringan bagi pedagang untuk berbagi dan bertukar ide. Inisiatif KONTAG merupakan bagian dari Akademi Mitra Bisnis (KAMUS) dan mendukung pengembangan kemampuan UMKM dalam keterampilan bisnis.

READ  Investor asing lego saham tersebut saat IHSG menguat di sesi pertama Senin (23/11)

Menyoroti pentingnya memberikan solusi keuangan yang tepat untuk pertumbuhan bisnis, GoTo Group dan CEO GoTo Financial Andre Soelistyo mengatakan, “Kami benar-benar hanya peduli pada yang terbaik dari semua mitra bisnis kami. Saat Indonesia bergerak menuju pemulihan ekonomi setelah epidemi, kami berharap melalui kemitraan dengan ekosistem GoTo Financial, bisnis akan dapat menemukan solusi yang mereka butuhkan untuk berkembang. Dengan menyediakan solusi berbasis teknologi dan berbasis teknologi, dan melakukan upaya bersama untuk mencakup semua tahapan proses bisnis, kami berharap kita semua memiliki sesuatu untuk berkembang.

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Ekonomi

Omnibus Law Indonesia dalam limbo

Published

on

FMenyusul petisi yang diajukan oleh tiga orang perseorangan dan tiga organisasi sipil, Mahkamah Konstitusi Indonesia telah menetapkan UU No. 11 Tahun 2020 – Omnibus Law Cipta Lapangan Kerja, yang disahkan parlemen pada Oktober 2020 untuk merevisi 78 undang-undang dan peraturan – dianggap inkonstitusional.

Pengadilan juga menginstruksikan pemerintah Indonesia untuk merevisi undang-undang tersebut dalam waktu dua tahun, meninggalkan banyak pertanyaan bagi para pengacara dan klien mereka. “Putusan itu memang membuat bingung investor asing untuk berbisnis di Indonesia, apalagi ada kemungkinan kita akan kembali ke situasi sebelum Omnibus Law jika DPR gagal memperbaikinya dalam waktu dua tahun,” kata Ruben Soeratman, partner di Nurjadin Sumono Mulyadi & Rekan.

Soeratman menjelaskan, undang-undang yang diamandemen dalam Omnibus Law terdiri dari 11 klaster, yaitu regulasi tentang kelonggaran perizinan, pertumbuhan investasi, ketenagakerjaan, penelitian dan inovasi, pemberdayaan dan perlindungan usaha kecil menengah dan koperasi, kemudahan berusaha, penyelenggaraan pemerintahan, pengadaan tanah, pengenaan sanksi dan denda, penanaman modal pemerintah, serta proyek strategis nasional dan kawasan ekonomi.

“Sektor-sektor yang terkena dampak putusan baru-baru ini adalah yang termasuk dalam 11 klaster,” kata Soeratman.

walalangi & mitra
Luky Walalangi

Namun, Luky Walalangi, Managing Partner Walalangi & Partners di Jakarta, mengatakan MK hanya fokus pada cacat prosedural dalam pembentukan Omnibus Law.

“Pengadilan tidak serta merta membatalkan Omnibus Law, tetapi memerintahkan pemerintah dan DPR untuk merevisinya dalam waktu dua tahun, dan jika tidak ada revisi dalam jangka waktu yang ditentukan, Omnibus Law akan dianggap inkonstitusional dan tidak sah secara permanen,” kata Walalangi.

Selama kurun waktu dua tahun, jelasnya, Omnibus Law tetap berlaku, namun pemerintah dilarang mengeluarkan peraturan pelaksana baru. Semua izin usaha yang telah dikeluarkan sebelum keputusan pengadilan akan tetap berlaku penuh.

READ  Gojek Memperkenalkan GoTransit, Apa Penggunaannya?

“Namun, masih harus dilihat apakah pemerintah akan mengambil pendekatan konservatif dan menangguhkan semua aplikasi izin usaha di masa depan di bawah Omnibus Law, meskipun ini tidak mungkin terjadi mengingat sikap positif pemerintah yang konsisten terhadap investasi,” kata Walalangi. “Alasannya adalah untuk memberikan kepastian hukum terhadap sistem hukum dan bisnis Indonesia.”

Denny Rahmansyah, partner di Konsultan Hukum SSEK, setuju bahwa investor asing sebagian besar tidak akan terpengaruh selama masa transisi ini karena semua 51 peraturan pelaksana akan tetap berlaku dan berlaku penuh.

“Peraturan mengenai perizinan berbasis risiko bagi investor kemungkinan besar akan tetap tidak tersentuh, dan tidak akan berpengaruh pada kegiatan usaha,” kata Rahmansyah. “Namun demikian, kami mencatat bahwa masih ada ketidakpastian seputar hasil keputusan MK, menempatkan investor pada posisi harus menunggu dan melihat implikasi dari setiap revisi Omnibus Law.”

Rahmansyah mencatat ada beberapa sektor yang terkena dampak Omnibus Law. Misalnya, sebelum berlakunya Omnibus Law, UU No. 13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan mengenal kegiatan subkontrak dan outsourcing tenaga kerja atau jasa.

“Dengan berlakunya Omnibus Law, subkontrak tidak lagi diakui sebagai cara pemberian jasa,” kata Rahmansyah. “Oleh karena itu, kami mencatat bahwa dalam hal terjadi revisi Omnibus Law, ketentuan subkontrak tersebut di atas dapat berubah dan/atau diatur lebih lanjut.”

Pramudya Oktavinanda UMBRA
Pramudya Oktavinanda

Merujuk pada prinsip hukum umum yang berlaku di Indonesia, Pramudya Oktavinanda, Managing Partner UMBRA, mengatakan peraturan pelaksanaan apapun tidak bisa dianggap batal tanpa adanya keputusan final dan mengikat dari Mahkamah Agung.

Artinya peraturan pelaksanaan ini akan tetap berlaku kecuali diputuskan lain oleh Mahkamah Agung, kata Oktavinanda. “Jika pemerintah dicegah untuk mengeluarkan peraturan pelaksanaan sebagaimana diamanatkan oleh Omnibus Law, sementara peraturan pelaksanaan yang ada dianggap batal demi hukum, konsekuensi yang merugikan bagi kepastian hukum kita tidak terbayangkan.”

READ  Indonesia sita tanah milik perusahaan putra Soeharto

Dari kacamata hukum yang tegas, Oktavinanda melihat bahwa putusan MK sebenarnya merupakan kemenangan besar bagi pemerintah dan DPR, karena mereka akan memiliki cukup waktu untuk membenahi aspek formal hukum, memastikan bahwa itu akan “bersih” konstitusional. pada akhir hari.

Oktavinanda menjelaskan, perintah MK agar pemerintah tidak mengeluarkan kebijakan strategis dan peraturan pelaksanaan baru tidak bisa dilaksanakan karena beberapa alasan.

“Perintah seperti itu tidak sejalan dengan putusan MK bahwa Omnibus Law masih berlaku dua tahun ke depan,” katanya. “Jika suatu undang-undang dianggap sah, tidak masuk akal jika ketentuannya tidak dapat dilaksanakan. Dengan demikian, MK membuat tatanan paradoks yang tidak bisa dipaksakan.”

“Lebih penting lagi, Mahkamah Konstitusi tidak memiliki wewenang untuk mencegah pemerintah menerapkan kebijakan atau peraturan baru itu, juga tidak memiliki kekuatan untuk menegakkan perintah yang tidak sah itu jika pemerintah tidak mematuhinya,” katanya.

Continue Reading

Ekonomi

Indonesia menjalankan tes awal untuk memproduksi bensin kelapa sawit

Published

on

JAKARTA: Indonesia telah melakukan tes awal untuk memproduksi bensin yang terbuat dari minyak kelapa sawit, kata kementerian energinya pada hari Selasa, dalam upaya untuk memperluas penggunaan minyak nabati di sektor energinya.

Untuk menyerap lebih banyak produksi minyak sawit dan memangkas impor bahan bakar, produsen minyak terbesar dunia pada tahun 2020 meluncurkan biodiesel B30 wajib, yaitu 30 persen minyak sawit, salah satu konsentrasi minyak sawit tertinggi yang digunakan dalam bahan bakar nabati secara global.

Indonesia bertujuan untuk meningkatkan kandungan minyak sawit dalam biodiesel dan menggunakannya untuk memproduksi bahan bakar lain.

Ini melakukan uji terbang menggunakan bahan bakar jet yang dicampur dengan minyak sawit tahun lalu dan berencana melakukan uji jalan untuk biodiesel yang mengandung 40 persen bahan bakar sawit bulan depan.

“Kita harus bekerja untuk mandiri di bidang-bidang yang penting bagi bangsa kita, seperti sektor energi. Kita memiliki berbagai sumber energi yang belum dimanfaatkan secara maksimal,” kata Menteri Energi Arifin Tasrif dalam keterangannya.

Biodiesel membuat sekitar 38 persen dari konsumsi minyak sawit domestik Indonesia tahun lalu, Asosiasi Minyak Sawit Indonesia memperkirakan.

Arifin mendesak Institut Teknologi Bandung yang selama ini memimpin pengembangan bahan bakar, untuk meningkatkan dan mempercepat pengujian, sehingga hasilnya dapat menjadi parameter dalam studi kelayakan dan desain rekayasa untuk fasilitas produksi yang direncanakan di pulau Sumatera.

(Laporan oleh Fransiska Nangoy; Penyuntingan oleh Martin Petty)

READ  Investor asing lego saham tersebut saat IHSG menguat di sesi pertama Senin (23/11)
Continue Reading

Ekonomi

Regulator Indonesia mengatakan perusahaan keuangan dilarang memfasilitasi penjualan crypto

Published

on

JAKARTA: Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Indonesia pada Selasa (25/1) memperingatkan bahwa perusahaan keuangan tidak diizinkan untuk menawarkan dan memfasilitasi penjualan aset kripto di tengah booming perdagangan kripto di ekonomi terbesar di Asia Tenggara itu.

“OJK telah melarang keras lembaga jasa keuangan untuk menggunakan, memasarkan, dan/atau memfasilitasi perdagangan aset kripto,” kata regulator dalam sebuah pernyataan yang diposting di Instagram.

Ini memperingatkan bahwa nilai aset kripto sering berfluktuasi dan orang yang membeli aset digital harus sepenuhnya memahami risikonya.

“Harap berhati-hati terhadap tuduhan penipuan skema Ponzi dalam investasi kripto,” tambahnya, tanpa merinci.

Peringatan itu mengikuti kekhawatiran serupa oleh bank sentral Thailand dan Singapura.

Perdagangan aset kripto melonjak di Indonesia, dengan total transaksi 2021 mencapai 859 triliun rupiah (US$59,83 miliar), naik dari hanya 60 triliun rupiah pada 2020, media melaporkan, mengutip data kementerian perdagangan.

Indonesia mengizinkan penjualan aset kripto di bursa komoditas dan perdagangannya diawasi oleh kementerian perdagangan dan Badan Pengatur Perdagangan Berjangka Komoditi, bukan oleh OJK.

Kementerian saat ini sedang memfasilitasi pendirian bursa terpisah untuk aset digital, yang disebut Digital Futures Exchange, yang menurut para pejabat akan diluncurkan pada kuartal pertama.

Namun, mata uang kripto tidak dapat digunakan secara legal untuk pembayaran di negara tersebut.

READ  ZA Tech, OVO Indonesia, akan meluncurkan bisnis baru Insertech di garasi
Continue Reading

Trending