Connect with us

Dunia

Trump Memberi TikTok dan WeChat 45 Hari untuk Menyerahkan Bisnis ke AS

Published

on

KOMPAS.com – Permusuhan antar Pemerintah Amerika Serikat (AS) dan perusahaan asal Cina seolah tak ada habisnya.

Kabar terbaru, Presiden AS Donald Truf telah menandatangani surat perintah resmi tentang larangan menggunakan aplikasi TIK tok dan aplikasi perpesanan WeChat. Keduanya dimiliki oleh perusahaan asal China yaitu ByteDance dan Tencent.

Trump juga menjelaskan bahwa Pemerintah AS memberi ByteDance dan Tencent batas waktu hingga 45 hari hingga 15 September untuk menjual atau mengalihkan bisnis mereka ke perusahaan AS.

Baca juga: Microsoft mengonfirmasi rencana akuisisi TikTok

“Aplikasi yang dibuat oleh perusahaan China yang beredar di Amerika Serikat berpotensi mengancam keamanan nasional, kebijakan pemerintah, dan ekonomi di Amerika Serikat,” kata Trump dalam pernyataan tertulis di situs resmi Gedung Putih.

“Kami mengambil langkah cepat untuk mengatasi ancaman dari salah satu aplikasi, khususnya TikTok,” tambah Trump.

Tak hanya itu, Trump juga akan memboikot semua transaksi, termasuk fitur transfer uang, dari aplikasi yang dibuat oleh ByteDance dan Tencent, jika tenggat waktu 45 hari berlalu, atau 15 September 2020.

Aturan-aturan ini dimuat dalam Undang-Undang Kekuatan Ekonomi Darurat Internasional dan Undang-Undang Darurat Nasional AS, sebagaimana yang telah disusun KompasTekno dari 9to5Mac, Jumat (7/8/2020).

Untuk diketahui, Tencent merupakan salah satu investor besar yang membawahi beberapa perusahaan AS, seperti Riot Games dan Epic Games, untuk mengembangkan permainan League of Legends dan Fortnite.

Sebelumnya, Microsoft juga telah mengonfirmasi bahwa pihaknya berencana mengakuisisi operasi TikTok di AS.

Baca juga: Korea Selatan mendenda TikTok sebesar Rp. 2,3 miliar

“Microsoft akan bergerak cepat dan melanjutkan diskusi dengan perusahaan induk TikTok, ByteDance, dalam hitungan minggu, dan ditargetkan selesai pada 15 September 2020,” kata Microsoft.

READ  Menteri Pendidikan Serikat memperkenalkan ASEAN-India Hakatan

Namun, belum bisa dipastikan secara detail berapa nilai akuisisi TikTok oleh Microsoft tersebut.

Hubungan AS dan China yang semakin hangat berdampak pada industri teknologi. Pada Mei 2019, Departemen Perdagangan Amerika Serikat juga telah memasukkan “Daftar Entitas” Huawei ke dalam daftar hitam.

Huawei juga tidak diperbolehkan membeli semua jenis komponen dari perusahaan Amerika, dan tidak dapat menggunakan aplikasi dan layanan Google di ponselnya.

Atas dasar inilah Pemerintah AS sering mengambil langkah-langkah yang berupaya menggagalkan perusahaan China di Amerika Serikat.

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Dunia

Apakah Vaksin COVID-19 Mempengaruhi Menstruasi Anda?

Published

on

Apakah Vaksin COVID-19 Mempengaruhi Menstruasi Anda?

Tidak diketahui, tetapi para peneliti mulai mempelajari masalah ini.

Vaksin dirancang untuk mengaktifkan sistem kekebalan Anda, dan beberapa ahli terkejut bahwa ini dapat memengaruhi siklus menstruasi untuk sementara.

Sejauh ini, laporan perdarahan tidak teratur bersifat prediktif. Sulit untuk mendapatkan kaitan apa pun dengan vaksin karena perubahan tersebut mungkin disebabkan oleh faktor-faktor lain termasuk stres, pola makan dan kebiasaan olahraga. Ada juga kekurangan data pelacakan perubahan dalam siklus menstruasi, biasanya setelah vaksinasi.

Para ahli mengatakan bahwa jika para ilmuwan akhirnya menemukan hubungan antara vaksin dan perubahan perdarahan jangka pendek, tidak ada alasan untuk menghindari vaksinasi. “Manfaat mendapatkan vaksinasi jelas lebih besar daripada periode yang berat, jika benar-benar relevan,” kata Dr. Mary Jane Minkin, seorang ginekolog dan profesor di Fakultas Kedokteran Universitas Yale.

Peneliti baru-baru ini memulai survei untuk mulai mengumpulkan data. Temuan ini tidak menentukan apakah ada hubungan antara vaksin COVID-19 dan perubahan menstruasi, tetapi dapat membantu menjadi dasar untuk penelitian lebih lanjut, kata Catherine Lee, seorang peneliti di University of Washington di St. Louis.

Dr Jen Gunder, seorang dokter kandungan dan dokter kandungan di San Francisco Bay Area, mengatakan hubungan itu mungkin terjadi karena lapisan rahim yang dilepaskan selama menstruasi mengandung sel-sel kekebalan yang membantu melindungi rahim.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit A.S. dan dokter kandungan dan ginekolog A.S. melaporkan bahwa tidak ada bukti bahwa vaksin apa pun, termasuk vaksin COVID-19, memengaruhi kesuburan.

Continue Reading

Dunia

Pemberontakan ‘Pemerintah-19 di India menyebar ke Nepal’ ‘bencana manusia’

Published

on

Kathmandu:

“Kita harus bertindak sekarang, dan kita harus bertindak cepat untuk mendapatkan harapan yang menyebabkan bencana manusia ini. Virus ini tidak menghormati perbatasan, dan spesies ini tersebar luas di seluruh Asia,” kata Alexander Mathew, direktur Asia-Pasifik di Jenewa, yang mewakili jaringan kemanusiaan global.

Nepal sekarang mencatat 57 kali lebih banyak kasus daripada sebulan lalu, dengan 44% tes sekarang positif, kata laporan itu. Kota-kota di Nepal di dekat perbatasan India tidak dapat mengatasi jumlah orang yang membutuhkan perawatan, sementara hanya 1% dari populasi negara itu yang telah divaksinasi penuh.

“Apa yang terjadi di India sekarang adalah pratinjau mengerikan dari masa depan Nepal dan pemberontakan COVID baru-baru ini tidak dapat dihentikan dalam lebih dari satu menit,” kata Netra Prasad Timchina, Presiden Palang Merah Nepal.

“Sangat disesalkan bahwa orang tidak dapat mengucapkan selamat tinggal kepada orang yang mereka cintai karena pencapaian pemecahan rekor sedang berlangsung dalam skala rekor karena variasi baru Pemerintah ini menyerang semua usia di Nepal.”

Laporan itu mengatakan bahwa tetangga India lainnya juga ikut terbakar saat ledakan itu menyebar. Unit perawatan intensif rumah sakit di Pakistan dan Bangladesh hampir penuh atau hampir penuh.

READ  Jepang mencari dialog dengan militer Myanmar demi plot
Continue Reading

Dunia

Urutan PM dalam urutan kebutuhan oksigen

Published

on

Perdana Menteri Selandia Baru Jacinta Artern mengatakan Komisi Tinggi Selandia Baru di India seharusnya menggunakan saluran lain untuk mencari bantuan medis daripada meminta Kongres Pemuda India di Twitter untuk membantu mengirimkan tabung oksigen. Dalam sebuah wawancara dengan TVNJet, Artern juga mengakui bahwa Komisi Tinggi Selandia Baru telah meminta maaf atas tweet tersebut, mengatakan ada saluran lain di mana para pejabat bisa saja melakukan hal serupa. Namun, Perdana Menteri Selandia Baru mengatakan staf lokalnya harus diakui sebagai “sangat sakit”. Dia juga menunjukkan bahwa Komisi Tinggi telah setuju bahwa “saluran dan protokol normal” seharusnya digunakan.

“Komisi Tinggi kami telah meminta maaf [the tweet] Hanya saja ada saluran di mana mereka bisa pergi dan tinggal untuk hal-hal seperti itu, ”kata Order kepada TVNJet untuk sarapan. “Tapi saya harus mengakui bahwa kami memiliki karyawan lokal yang sakit parah. Komisi Tinggi di Selandia Baru memiliki usaha patungan yang pada dasarnya berbentuk penguncian untuk bagian terbaik tahun ini.”

“Mereka memiliki protokol yang ketat di mana mereka membuat pengaturan gelembung dan mencoba memastikan bahwa mereka menjaga kesejahteraan staf kedua dan lokal. Mereka mempekerjakan orang-orang lokal yang tinggal di dalam lokasi. Tapi tentu saja, mencoba memastikan tidak ada Infeksi adalah lingkungan yang sangat sulit, “tambahnya.

Seluruh urutan dijelaskan

Ketika India berjuang dengan gelombang kedua kelumpuhan epidemi COVID-19, sejumlah besar diplomat asing di ibu kota negara tersebut dinyatakan positif mengidap penyakit tersebut. Namun, pada Sabtu malam, kedutaan Filipina mengungkapkan situasi mengerikan dari pihak berwenang saat relawan Kongres Pemuda India (IOC) mencari tabung oksigen. Selain itu, Kedutaan Besar Selandia Baru juga menanggapi tweet yang dikirimkan oleh kedutaan Filipina.

READ  Walikota memperingatkan kebakaran di pabrik daur ulang AS (video)

Namun, ketika Kongres bergegas memberikan bantuan, kedutaan Selandia Baru melalui Twitter mengklarifikasi bahwa niat mereka telah ‘disalahpahami’. Hal itu dikatakan bermula ketika kedutaan besar Filipina menerima panggilan telepon palsu dari Manila terkait pasokan oksigen. Dalam tweet itu, Selandia Baru menanggapi dengan meminta bantuan Suo Moto. Kongres terjebak di dalamnya dan tidak hanya memberikan bantuan tetapi juga mulai menyerang pemerintah dan kementerian. Menyusul konsekuensi dari tweet sebelumnya, kedutaan Selandia Baru mengeluarkan permintaan maaf.

Kredit Gambar: AP / PTI

Continue Reading

Trending