Connect with us

Ilmu

Tim Ilmuwan Dolly Sheep Kembali Beraksi, Sekarang Membuat Pejantan Pengganti

Published

on

JAKARTA – Tim ilmuwan dari Universitas Washington dan Institut Roslin Universitas Edinburgh menciptakan ternak pertama yang direkayasa secara genetik untuk diplot sebagai pejantan pengganti. Alasannya adalah untuk peningkatan dan perbaikan produksi pangan di mana hewan akan dimanfaatkan untuk menghasilkan keturunan ‘elit’, yang lebih besar, lebih sehat dan lebih gemuk.

Induk disebut jantan pengganti karena dari embrio gen spesifik yang bertanggung jawab atas kesuburan hewan telah dinonaktifkan. Hewan dibiarkan tumbuh steril dan dengan demikian memiliki tubuh yang sehat.

Ia hanya akan dapat memulai produksi sperma setelah menanamkan sel induk dari donor laki-laki yang dipilih secara genetik. Di sinilah peran hewan sebagai pengganti jantan dimulai.

Diharapkan keturunan yang dihasilkan sperma dapat tahan terhadap penyakit atau memiliki kualitas daging yang lebih baik. Serta postur tubuh yang lebih ideal. Terobosan berupa penyuntingan gen induk hewan tersebut juga dinilai berpotensi menyelamatkan spesies tertentu dari kepunahan.

“Dengan teknologi ini, kami dapat menghasilkan distribusi produk yang lebih baik sesuai kriteria yang diinginkan dan efisiensi produk pangan juga akan meningkat,” kata Jon Oatley, ahli biologi reproduksi di Washington State University, AS, yang juga ketua penelitian.

Dalam penelitiannya, tim tersebut menggunakan beberapa hewan termasuk babi, kambing, sapi dan tikus untuk dijadikan jantan pengganti saat dewasa. Mereka menggunakan alat yang disebut gunting molekuler, CRISPR-Cas9, untuk memotong DNA menggunakan virus yang tidak berbahaya untuk melumpuhkan gen kesuburan pria dalam embrio hewan.

READ  [SALAH] Memecahkan kaca mobil dengan garam dan air liur
Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Ilmu

Berita CPI asteroid 2018 dirilis di dekat Bumi pada 2 November 2020

Published

on

LINGKARAN MADIUN– CPI Asteroid 2018 terlampaui Dekat Bumi pada tanggal 2 November 2020, tepatnya pukul 18.33 WIB telah ditentukan oleh Badan Penerbangan dan Antariksa Nasional (DELAPAN).

Asteroid CPI 2018 akan menempuh jarak 0,0028 unit astronomi atau setara 419.000 km dengan kecepatan 34.956 km / jam. Data tersebut diperoleh dari Jet Propulsion Laboratory (JPL) Small Body Database Browser (SBDB) NASA.

Jarak orbit minimum dari Bumi hanya 8.296 km, jadi ada kemungkinan benda ini bisa bertabrakan dengan Bumi, kata Andi Pangerang, peneliti di Center for Space Science. DELAPAN.

Baca juga: Sebagai fenomena surgawi di penghujung Oktober 2020, perekonomian bulan dan Mars terguncang hingga menjadi bulan biru.

Baca juga: Presiden Prancis Macron menjanjikan dua serangan mematikan dan berjanji untuk melawan ekstremisme Islam dan menutup masjid


Andi mengatakan, berdasarkan data NASA Center for Near-Earth Object Studies (CNEOS) Sentry (Earth Impact Monitoring), asteroid ini diperkirakan akan menghantam Bumi lebih awal dari JPL SBDB NASA pada 2 November pukul 12/08 WIB.

Asteroid ini diperkirakan memiliki massa 16 ton dan dapat bergerak dengan kecepatan 52.776 km / jam saat memasuki atmosfer bumi. Energi yang dihasilkan saat menghantam Bumi setara dengan 419,2 ton dinamit. dia.

Andi mengatakan asteroid VP1 2018 memiliki peluang 0,41%, atau 1 dari 244, jatuh. Kedua nilai ini (energi dan probabilitas) dapat diturunkan ke skala Palermo, yang menunjukkan potensi risiko benda bertabrakan Dekat Bumi.

Baca juga: [UPDATE] Virus Corona 29 Oktober 2020, Kasus Positif di Indonesia Tembus 400 Ribu Orang

Continue Reading

Ilmu

Perhatikan! Ini Tanggal NASA – SpaceX Meluncurkan Misi Rotasi Kru Pertama di ISS

Published

on

Suara.com – NASA dan SpaceX atur jadwal peluncuran untuk misi rotasi kru pertama Stasiun ruang angkasa Internasional (International Space Station / ISS) pada hari Sabtu, 14 November pukul 19.49 EST (07.49 WIB).

Kegiatan ini merupakan bagian dari Commercial Crew Program Badan Penerbangan dan Antariksa Amerika Serikat (AS), sebagaimana diumumkan NASA, Selasa (27/10).

Misi tersebut, dijuluki Crew-1, akan meluncurkan astronot NASA Michael Hopkins, Victor Glover dan Shannon Walker, bersama dengan spesialis misi Badan Eksplorasi Luar Angkasa Jepang Soichi Noguchi, dari Launch Complex 39A di Pusat Antariksa Kennedy NASA di Florida.

Astronot Crew-1 akan bergabung dengan kru Ekspedisi 64, yaitu Komandan Sergey Ryzhikov dan Flight Engineer Sergey Kud-Sverchkov, serta astronot NASA Kate Rubins.

Baca juga:
NASA Yakin Ada Air Di Bulan, Tanda Kehidupan?

Logo NASA. [Shutterstock]

“Kedatangan Crew-1 akan meningkatkan jumlah awak reguler untuk misi ekspedisi stasiun luar angkasa dari enam menjadi tujuh astronot, sekaligus meningkatkan jumlah waktu awak yang tersedia untuk penelitian,” kata NASA. Xinhua, Kamis (29/10/2020).

Menurut NASA, peluncuran tersebut akan menjadi pertama kalinya awak internasional terbang dengan roket dan pesawat ruang angkasa bersertifikat NASA, yang dimiliki dan dioperasikan secara komersial oleh dan dari wilayah AS.

READ  AI Disebut Revolusi Studi Luar Angkasa, Kok Bisa? Semua halaman
Continue Reading

Ilmu

Ini adalah keistimewaan unta agar bisa bertahan hidup di gurun pasir …

Published

on

Memuat…

JAKARTAUnta adalah hewan yang istimewa. Mereka bisa bertahan di tengah gurun tanpa minuman dan makanan selama berbulan-bulan. (Baca juga: Proses Uji Coba Vaksin Merah Putih pada Hewan, Menristek Estimasi Selesai pada Akhir 2020)

Tapi benarkah karena punuk unta yang menyimpan air? Jawabannya tidak 100% benar.

Meskipun unta memiliki trik untuk memanfaatkan air sebaik-baiknya, punuk mereka bukanlah salah satunya. Jadi mengapa unta memiliki punuk di punggungnya? Jawabannya adalah sebagai “penyimpanan lemak”.

“Mereka menghadapi musim kemarau ketika makanan dan air langka,” kata Rick Schwartz, pengawas perawatan hewan dan juru bicara nasional di Kebun Binatang San Diego.

Saat makanan tersedia, unta makan cukup kalori untuk membangun punuknya sehingga bisa bertahan lama saat makanan langka. “Dengan punuk” penuh “, seekor unta dapat bertahan hingga empat atau bahkan lima bulan tanpa makanan,” kata Schwartz.

Ketika unta menghabiskan lemaknya, punuknya yang kosong akan jatuh seperti balon kempes sampai mereka makan cukup untuk “mengembang” lagi.

Anak unta sendiri tidak dilahirkan dengan timbunan lemak ini dan tidak tumbuh saat mereka sedang menyusui. “Semua energi yang mereka dapatkan dari ibu digunakan untuk pertumbuhan tubuh,” kata Schwartz Live Science.

Unta muda mulai menyapih saat berumur 4 sampai 6 bulan, meskipun punuk tidak mulai terbentuk sampai berumur 10 bulan sampai satu tahun. “Tetapi karena unta liar menghadapi siklus musiman, mereka perlu memiliki semacam punuk dalam tahun pertama itu,” jelas Schwartz. “Mereka harus melewati musim kemarau pertama itu.”

READ  Besok, NASA Menyiapkan Pengumuman Baru Terkait Bulan: Okezone techno
Continue Reading

Trending