Connect with us

Ilmu

Tidak ada toilet untuk kembalinya kru SpaceX, terjebak dalam popok

Published

on

Astronot yang meninggalkan Stasiun Luar Angkasa Internasional awal akhir pekan ini akan terjebak dalam popok dalam perjalanan pulang karena toilet rusak di kapsul mereka.

Astronot NASA Megan MacArthur menggambarkan situasi Jumat sebagai “suboptimal” tetapi dapat dikelola.

“Perjalanan luar angkasa penuh dengan banyak tantangan kecil,” katanya pada konferensi pers dari orbit. “Ini hanya satu lagi yang akan kita temui dan urus dalam misi kita. Jadi kami tidak terlalu mengkhawatirkannya.” Manajer misi mungkin memutuskan pada hari Jumat apakah akan mengembalikan MacArthur dan tiga rekannya ke kapsul SpaceX. sebelum meluncurkan alternatif mereka. Peluncuran sudah tertunda lebih dari seminggu karena cuaca buruk dan masalah medis yang dirahasiakan yang melibatkan anggota awak. Astronot Prancis Thomas Pesquet mengatakan kepada wartawan bahwa enam bulan terakhir sangat intens di sana. Para kosmonot melakukan serangkaian perjalanan ruang angkasa untuk memodernisasi jaringan listrik stasiun, dan menjadi sasaran sambaran petir yang tidak disengaja oleh kendaraan Rusia berlabuh yang mengirim stasiun pada siklus pendek, dan menampung kru kamera khusus Rusia — stasiun luar angkasa terlebih dahulu. Mereka juga harus berurusan dengan kebocoran toilet, menarik panel di kapsul SpaceX dan menemukan genangan air kencing. Masalahnya adalah pertama kali diperhatikan selama penerbangan SpaceX pribadi pada bulan September, ketika tabung anti lengket bocor dan urin tumpah di bawah papan lantai.SpaceX memasang toilet di kapsul sambil menunggu ng untuk lepas landas, tetapi menganggap toilet di orbit tidak dapat digunakan. Para insinyur menentukan bahwa kapsul tidak mengalami kerusakan struktural dari urin dan aman untuk dikembalikan.

Dari segi kuliner, para astronot menanam cabai pertama di luar angkasa – “sebuah dorongan moral yang besar,” menurut MacArthur. Mereka bereksperimen dengan panen mereka minggu lalu, menambahkan paprika hijau dan merah cincang ke taco mereka.

READ  Penyebab kepunahan hewan dan tumbuhan

“Mereka memiliki bumbu yang enak untuk mereka, dan itu membakar sedikit sepanjang waktu. Beberapa merasa lebih menjengkelkan daripada yang lain, “katanya. Mereka juga akan kembali dengan McArthur dan Pesquet: astronot NASA Shin Kimbrough dan astronot Jepang Akihiko Hoshied. SpaceX meluncurkannya ke stasiun luar angkasa pada 28 April.

American dan Rousan akan tetap berada di stasiun luar angkasa setelah keberangkatan mereka. Meskipun akan lebih baik jika alternatif mereka datang lebih dulu – untuk berbagi tips tentang hidup di luar angkasa – Kimbra mengatakan astronot NASA yang tersisa akan menggantikan para pendatang baru.

(Cerita ini belum diedit oleh staf Devdiscourse dan dibuat secara otomatis dari feed bersama.)

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Ilmu

Panjat Tebing di Curug Leuwileutak, Wisata Petualangan di Pangandaran

Published

on

Berita Pangandaran, (harapanrakyat.com),- Pancuran pancuran di Curug Leuwileutak, Kabupaten Pangandaran, Jawa Barat, menjadi daya tarik tersendiri bagi wisatawan untuk menikmati sensasi mendaki dan menjelajah air terjun.

Curug Leuwileutak yang terletak di Desa Harumandala, Kecamatan Cigugur, merupakan salah satu air terjun yang menyuguhkan suasana asri dan alami.

Berwisata ke Curug Leuwileutak, wisatawan bisa mencoba sensasi rappeling atau panjat tebing (mendaki air terjun di dinding batu).

Salah satu penggiat pariwisata di Kecamatan Cigugur, Andang mengatakan, air terjun atau Curug Leuwileutak memiliki pesona tersendiri dengan bebatuan yang tertata di sekitar air terjun. Begitu juga dengan air terjunnya.

Baca Juga : Banyak Wisatawan Abai Prokes, Jeje Ancam Tutup Wisata Pangandaran

Bukan itu saja, bagi pengunjung yang punya nyali, panjat tebing di Curug Leuwileutak menjadi sensasi tersendiri. Karena pengunjung bisa mendaki air terjun dengan ketinggian sekitar 25 hingga 30 meter,” jelasnya, Kamis (12/2/2021).

Air terjun Leuwileutak juga sangat cocok dijadikan spot favorit. Karena pemandangan air terjun di dinding batu membuat pengunjung selalu mengabadikannya dengan berfoto selfie.

“Jadi wisatawan yang berkunjung ke Pangandaran tidak hanya menikmati wisata pantai, tetapi juga air terjun sebagai alternatif lain. Jika ingin mencoba alternatif lain, maka Curug Leuwileutak patut dicoba,” kata Andang.

Jatuh dengan pancuran pancuran, pengunjung akan merasakan sensasi adrenalin melihat tebing dengan air terjun yang mengalir. (Cenk/R3/HR-Online/Editor-Eva)

READ  NASA Menemukan Bintang Baru dengan 3 Planet Panas
Continue Reading

Ilmu

Komet Leonard Lewat Dekat Bumi, Begini Kapan dan Cara Mengamatinya

Published

on

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA — Fenomena di tata surya diperkirakan akan terjadi pada bulan Desember.

Komet C/2021, juga dikenal sebagai Leonard, akan melintas di dekat Bumi.

Ini akan menjadi momen terbaik bagi pengamat tata surya untuk bisa mengamati atau menyaksikannya.

Komet C/2021 A1 (Leonard) adalah komet periode panjang yang ditemukan oleh GJ Leonard di Observatorium Gunung Lemmon pada 3 Januari 2021 yang lalu.

Periode orbit komet adalah 80.000 tahun dengan kemiringan orbit 132,68 derajat atau bergerak mundur.

Baca juga: Fenomena Astronomi Nadir Ka’bah Bukti Bumi Bulat, Ini Hukum Islam Menghadap Kiblat

Peneliti di Pusat Ilmu Antariksa Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN) Badan Penelitian dan Inovasi Nasional (BRIN), Andi Pangerang Dikatakan, komet ini akan melintas di dekat Bumi pada 12 Desember 2021 nanti.

Komet Leonard akan melintas pada jarak terdekatnya dari Bumi sejauh 0,233 unit astronomi (sa) atau 34.857.000 km.

“Saat melintas di dekat Bumi, komet Leonard magnitudonya mencapai +2,1 (data terupdate 1 Desember 2021) yang menunjukkan bahwa komet ini bisa dilihat tanpa menggunakan alat bantu optik,” jelas Andi kepada Kompas.com, Rabu (12/1/2021). ) .

Secara umum, katanya, Komet Leonard Hal ini dapat dilihat pada pagi atau subuh mulai 1-11 Desember 2021.

Pada 12 Desember, ketinggian komet terlalu rendah saat matahari terbit sehingga sulit untuk diamati.

Baca juga: 5 Fenomena Astronomi yang Akan Terjadi 23-29 November 2021

READ  Cara efektif untuk memilih warna soft lens yang bagus
Continue Reading

Ilmu

Astronom Menemukan Sepasang Lubang Hitam Supermasif Terdekat dengan Bumi

Published

on

KOMPAS.com – Para astronom telah mendeteksi keberadaan pasangan lubang hitam supermasif.

Bukan sepasang lubang hitam biasa, karena menjadi lubang hitam supermasif paling dekat dengan bumi pernah diamati.

Salah satu lubang hitam supermasif berukuran 154 juta kali massa Matahari. Sedangkan yang lainnya lebih kecil, hanya 6,3 juta massa matahari.

Kedua objek juga lebih dekat satu sama lain daripada pasangan lubang hitam supermasif lainnya yang terlihat sebelumnya.

Baca juga: Alam Semesta Berekspansi, Ini Dampaknya pada Lubang Hitam

Para astronom juga berpendapat, bahwa lubang hitam yang terletak di galaksi NGC 7727 pada akhirnya akan tumbuh begitu berdekatan sehingga akhirnya bergabung menjadi satu lubang hitam yang jauh lebih besar.

Temuan ini juga memberi kita laboratorium yang sangat dekat untuk menyelidiki interaksi antara lubang hitam supermasif sebelum mereka bergabung.

Dapatkan informasi, inspirasi dan wawasan dari surel Anda.
Daftar surel

“Ini adalah pertama kalinya kami menemukan dua lubang hitam supermasif yang sangat dekat satu sama lain, kurang dari setengah jarak dari pemegang rekor sebelumnya,” kata Karina Voggel, astronom di Strasbourg Observatory di Prancis.

Jarak tersebut memecahkan rekor pasangan lubang hitam sebelumnya, yang diketahui berjarak 470 juta tahun cahaya. Sementara itu, sepasang lubang hitam baru ini hanya berjarak 1600 tahun cahaya.

Mengutip Science Alert, Rabu (1/12/2021) ada beberapa alasan mengapa dua lubang hitam supermasif ini menarik bagi para astronom.

Lubang hitam Supermasif ditemukan di pusat sebagian besar galaksi, inti di mana segala sesuatu berputar.

Selain itu, ketika dua lubang hitam ditemukan bersama, ini menunjukkan bahwa kedua galaksi terbentuk bersama dan dapat memberi tahu kita seperti apa bentuknya pada tahap akhir.

READ  Mengungkapkan! Ini adalah jumlah total T-rex yang pernah hidup di Bumi

Baca juga: Lubang Hitam Supermasif Ini Keluarkan Gas Galaksi, Apa Dampaknya?

Lubang hitam supermasif juga dapat memberi tahu kami sesuatu bagaimana mereka menjadi begitu besar. Salah satu cara yang mungkin adalah dengan menggabungkan dua lubang hitam dan temuan baru ini memungkinkan pemodelan yang lebih akurat.

Lebih jauh lagi, meskipun dua lubang hitam supermasif ini diperkirakan akan bergabung, bukan berarti itu akan terjadi dalam waktu dekat. Ini akan memakan waktu setidaknya 250 juta tahun atau lebih.

Tapi, sementara kita tidak bisa mengamatinya, akan ada lebih banyak penggabungan lubang hitam supermasif lain yang terjadi di sekitar kita.

“Instrumen baru seperti detektor gelombang gravitasi berbasis ruang angkasa LISA diharapkan dapat mendeteksi gelombang gravitasi frekuensi rendah yang dipancarkan oleh lubang hitam,” kata para peneliti.

Penelitian yang dipublikasikan di Astronomi & Astrofisika.

Dapatkan pembaruan berita pilihan dan berita terkini setiap hari dari Kompas.com. Gabung grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, lalu bergabung. Anda harus terlebih dahulu menginstal aplikasi Telegram di ponsel Anda.

Continue Reading

Trending