Connect with us

Dunia

Rusia Akan Membalas Setiap Serangan Roket Dengan Nuklir

Published

on

Memuat…

MOSKOWRusia akan menangkal serangan roket dengan hulu ledak nuklir. Hal ini ditekankan oleh Kementerian Pertahanan Rusia yang secara terbuka mengumumkan akan meluncurkan serangan nuklir.

“Setiap rudal yang menyerang akan diperlakukan sebagai rudal yang dilengkapi nuklir. Informasi tentang peluncuran rudal otomatis akan dikomunikasikan kepada pimpinan tertinggi negara, yang, tergantung pada situasinya, akan menentukan skala respons pasukan nuklir,” tulis Andrey. Sterlin, anggota Staf Umum Rusia, dan Alexander Khryapin, ilmuwan militer terkemuka, di surat kabar Kementerian Pertahanan. Red Star dikutip Rusia hari ini, Sabtu (8/8/2020).

Keduanya menjelaskan bahwa sistem peringatan serangan rudal Rusia tidak dapat menentukan apakah rudal yang diluncurkan adalah nuklir atau non-nuklir. Oleh karena itu, ini akan diperlakukan sebagai skenario kasus terburuk. Terutama mengingat singkatnya respons terhadap serangan nuklir.

Perjanjian pengurangan senjata nuklir START (Perjanjian Pengurangan Senjata Strategis) baru antara Amerika Serikat (AS) dan Rusia akan berakhir pada 5 Februari 2021. Presiden AS Donald Trump menolak untuk memperpanjang tanggal kedaluwarsa, percaya itu akan menguntungkan Moskow. (Baca: China: AS-Rusia Harus Berada di Barisan Depan dalam Perlucutan Senjata Nuklir)

Sebagai informasi, kesepakatan tersebut membatasi jumlah hulu ledak nuklir strategis yang dikerahkan, dan memungkinkan kedua negara untuk saling memantau, baik dari jarak jauh maupun di tempat.

Sterlin dan Khryapin percaya bahwa akhir dari perjanjian tersebut akan memungkinkan AS untuk membangun persenjataan mereka tanpa batas dan sekali lagi meninggalkan planet ini di ambang bencana nuklir global. (Baca: Terungkap, AS rupanya berencana melanjutkan uji coba nuklir)

(ber)

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Dunia

Apakah Vaksin COVID-19 Mempengaruhi Menstruasi Anda?

Published

on

Apakah Vaksin COVID-19 Mempengaruhi Menstruasi Anda?

Tidak diketahui, tetapi para peneliti mulai mempelajari masalah ini.

Vaksin dirancang untuk mengaktifkan sistem kekebalan Anda, dan beberapa ahli terkejut bahwa ini dapat memengaruhi siklus menstruasi untuk sementara.

Sejauh ini, laporan perdarahan tidak teratur bersifat prediktif. Sulit untuk mendapatkan kaitan apa pun dengan vaksin karena perubahan tersebut mungkin disebabkan oleh faktor-faktor lain termasuk stres, pola makan dan kebiasaan olahraga. Ada juga kekurangan data pelacakan perubahan dalam siklus menstruasi, biasanya setelah vaksinasi.

Para ahli mengatakan bahwa jika para ilmuwan akhirnya menemukan hubungan antara vaksin dan perubahan perdarahan jangka pendek, tidak ada alasan untuk menghindari vaksinasi. “Manfaat mendapatkan vaksinasi jelas lebih besar daripada periode yang berat, jika benar-benar relevan,” kata Dr. Mary Jane Minkin, seorang ginekolog dan profesor di Fakultas Kedokteran Universitas Yale.

Peneliti baru-baru ini memulai survei untuk mulai mengumpulkan data. Temuan ini tidak menentukan apakah ada hubungan antara vaksin COVID-19 dan perubahan menstruasi, tetapi dapat membantu menjadi dasar untuk penelitian lebih lanjut, kata Catherine Lee, seorang peneliti di University of Washington di St. Louis.

Dr Jen Gunder, seorang dokter kandungan dan dokter kandungan di San Francisco Bay Area, mengatakan hubungan itu mungkin terjadi karena lapisan rahim yang dilepaskan selama menstruasi mengandung sel-sel kekebalan yang membantu melindungi rahim.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit A.S. dan dokter kandungan dan ginekolog A.S. melaporkan bahwa tidak ada bukti bahwa vaksin apa pun, termasuk vaksin COVID-19, memengaruhi kesuburan.

Continue Reading

Dunia

Pemberontakan ‘Pemerintah-19 di India menyebar ke Nepal’ ‘bencana manusia’

Published

on

Kathmandu:

“Kita harus bertindak sekarang, dan kita harus bertindak cepat untuk mendapatkan harapan yang menyebabkan bencana manusia ini. Virus ini tidak menghormati perbatasan, dan spesies ini tersebar luas di seluruh Asia,” kata Alexander Mathew, direktur Asia-Pasifik di Jenewa, yang mewakili jaringan kemanusiaan global.

Nepal sekarang mencatat 57 kali lebih banyak kasus daripada sebulan lalu, dengan 44% tes sekarang positif, kata laporan itu. Kota-kota di Nepal di dekat perbatasan India tidak dapat mengatasi jumlah orang yang membutuhkan perawatan, sementara hanya 1% dari populasi negara itu yang telah divaksinasi penuh.

“Apa yang terjadi di India sekarang adalah pratinjau mengerikan dari masa depan Nepal dan pemberontakan COVID baru-baru ini tidak dapat dihentikan dalam lebih dari satu menit,” kata Netra Prasad Timchina, Presiden Palang Merah Nepal.

“Sangat disesalkan bahwa orang tidak dapat mengucapkan selamat tinggal kepada orang yang mereka cintai karena pencapaian pemecahan rekor sedang berlangsung dalam skala rekor karena variasi baru Pemerintah ini menyerang semua usia di Nepal.”

Laporan itu mengatakan bahwa tetangga India lainnya juga ikut terbakar saat ledakan itu menyebar. Unit perawatan intensif rumah sakit di Pakistan dan Bangladesh hampir penuh atau hampir penuh.

READ  Lebanon semakin genting, Diab mengundurkan diri dari kursi PM
Continue Reading

Dunia

Urutan PM dalam urutan kebutuhan oksigen

Published

on

Perdana Menteri Selandia Baru Jacinta Artern mengatakan Komisi Tinggi Selandia Baru di India seharusnya menggunakan saluran lain untuk mencari bantuan medis daripada meminta Kongres Pemuda India di Twitter untuk membantu mengirimkan tabung oksigen. Dalam sebuah wawancara dengan TVNJet, Artern juga mengakui bahwa Komisi Tinggi Selandia Baru telah meminta maaf atas tweet tersebut, mengatakan ada saluran lain di mana para pejabat bisa saja melakukan hal serupa. Namun, Perdana Menteri Selandia Baru mengatakan staf lokalnya harus diakui sebagai “sangat sakit”. Dia juga menunjukkan bahwa Komisi Tinggi telah setuju bahwa “saluran dan protokol normal” seharusnya digunakan.

“Komisi Tinggi kami telah meminta maaf [the tweet] Hanya saja ada saluran di mana mereka bisa pergi dan tinggal untuk hal-hal seperti itu, ”kata Order kepada TVNJet untuk sarapan. “Tapi saya harus mengakui bahwa kami memiliki karyawan lokal yang sakit parah. Komisi Tinggi di Selandia Baru memiliki usaha patungan yang pada dasarnya berbentuk penguncian untuk bagian terbaik tahun ini.”

“Mereka memiliki protokol yang ketat di mana mereka membuat pengaturan gelembung dan mencoba memastikan bahwa mereka menjaga kesejahteraan staf kedua dan lokal. Mereka mempekerjakan orang-orang lokal yang tinggal di dalam lokasi. Tapi tentu saja, mencoba memastikan tidak ada Infeksi adalah lingkungan yang sangat sulit, “tambahnya.

Seluruh urutan dijelaskan

Ketika India berjuang dengan gelombang kedua kelumpuhan epidemi COVID-19, sejumlah besar diplomat asing di ibu kota negara tersebut dinyatakan positif mengidap penyakit tersebut. Namun, pada Sabtu malam, kedutaan Filipina mengungkapkan situasi mengerikan dari pihak berwenang saat relawan Kongres Pemuda India (IOC) mencari tabung oksigen. Selain itu, Kedutaan Besar Selandia Baru juga menanggapi tweet yang dikirimkan oleh kedutaan Filipina.

READ  Wanita Paling Kesepian di Dunia Telah Membuat Halaman Rumah Baru semuanya

Namun, ketika Kongres bergegas memberikan bantuan, kedutaan Selandia Baru melalui Twitter mengklarifikasi bahwa niat mereka telah ‘disalahpahami’. Hal itu dikatakan bermula ketika kedutaan besar Filipina menerima panggilan telepon palsu dari Manila terkait pasokan oksigen. Dalam tweet itu, Selandia Baru menanggapi dengan meminta bantuan Suo Moto. Kongres terjebak di dalamnya dan tidak hanya memberikan bantuan tetapi juga mulai menyerang pemerintah dan kementerian. Menyusul konsekuensi dari tweet sebelumnya, kedutaan Selandia Baru mengeluarkan permintaan maaf.

Kredit Gambar: AP / PTI

Continue Reading

Trending