Connect with us

Ilmu

Ruang menawarkan pemulia tanaman beberapa keuntungan khusus

Published

on

SLANTS tidur Di orbit, dan dengan demikian kehilangan daya tarik gravitasi bumi yang terarah, mereka biasanya berjuang untuk membedakan antara naik dan turun. Hal ini membuat sulit bagi mereka untuk membawa air dan nutrisi di sekitar mereka. Ini juga merusak kemampuan mereka untuk mengekstrak karbon dioksida yang dibutuhkan untuk fotosintesis dari udara. Tekanan dari semua ini tampaknya meningkatkan laju mutasi genetik yang disebabkan oleh beberapa radiasi – sebagian besar di ruang angkasa, dalam bentuk sinar kosmik dan aliran matahari. Dan mutasi adalah urat nadi para pemulia tanaman.

Dengarkan cerita ini

Nikmati lebih banyak audio dan podcast iOS atau Android.

Di darat, pemulia memprovokasi mereka dengan memaparkan tanaman dan benih ke isotop radioaktif, xLembar dan sebagainya. Kebanyakan dari mereka berbahaya. Tetapi beberapa berhasil, memberikan karakteristik seperti tahan kekeringan, tahan terhadap penyakit busuk daun atau batang yang lebih pendek, disukai oleh petani, dan rasa yang lebih manis, warna yang lebih cerah atau kulit yang lebih tipis, disukai oleh konsumen. Mutasi ini diambil dari nenek moyang mereka dengan pembiakan selektif dan ditambahkan ke varietas, bernilai jutaan. Mutasi, kemudian, adalah bisnis yang penting.

Ini adalah salah satu perusahaan yang StarLab Oasis, sebuah perusahaan berbasis di Abu Dhabi yang keluar dari perusahaan Texas bernama Nanoracks pada tahun 2021, mungkin dapat melakukan lebih baik. Sesuai dengan nama perusahaan, rencananya adalah melakukan pekerjaan dengan menggunakan radiasi alam ruang angkasa. Para penelitinya berencana untuk mulai mengirim muatan benih ke Stasiun Luar Angkasa Internasional (ADALAH) akhir tahun ini. Sesampai di sana, benih ini akan ditanam oleh para astronot di stasiun dan dibiarkan tumbuh dan berkembang biak.

Benih generasi berikutnya dari pemuliaan ini akan dikembalikan ke Bumi dan berkecambah di rumah kaca StarLab Oasis. Mereka kemudian akan terkena penyakit termasuk kekeringan, patogen, tanah yang buruk, panas yang berlebihan dan serangga omnivora. Dan mereka yang paling tahan terhadap serangan ini akan lahir, pada gilirannya, dengan harapan akan muncul sesuatu yang berharga.

Versi singkat dari pendekatan ini telah berhasil, menembakkan berkas benih ke satelit dan mengembalikannya ke Bumi setelah periode paparan radiasi kosmik. China mengatakan telah melakukan lebih dari 30 misi seperti itu, dan misi ini telah menghasilkan setidaknya 200 varietas tanaman yang ditingkatkan. Presiden StarLab Oasis Allen Herbert, bagaimanapun, percaya bahwa perusahaannya adalah organisasi swasta pertama yang dibuat untuk mengambil rute ini dan, khususnya, untuk benar-benar menanam tanaman di luar angkasa untuk tujuan ini.

Selain itu, mutasi bukan satu-satunya media hemat-ruang yang mungkin menarik bagi para ahli botani. Respon stres itu sendiri juga memberikan informasi yang berguna.

Robert Ferrell dan Anna-Lisa Paul adalah rekan kepala Laboratorium Tanaman Luar Angkasa di Universitas Florida, Gainesville, yang telah melakukan eksperimen di atas pesawat. ADALAH. Mereka belajar bagaimana Arabidopsis thaliana, selada yang setara dengan tikus zoologi dan lalat buah di botani, menanggapi kerasnya terjun bebas tropis. Jawabannya adalah tanaman mengaktifkan beberapa gen yang biasanya tetap tidak aktif, sementara mereka mematikan gen lain yang biasanya aktif.

Secara khusus, seperti yang ditemukan oleh Dr. Ferrell, Dr. Paul dan rekan mereka, sampel perjalanan ruang angkasa sering mengalihkan sumber daya dari tugas, seperti memperkuat kekakuan dinding sel, yang kurang relevan ketika gravitasi terarah tidak ada. Di sisi lain, dalam upaya yang lebih baik untuk menentukan arah “naik”, mereka menjadi lebih sensitif terhadap cahaya. Dalam kata-kata Dr. Ball, tanaman “mencapai kotak peralatan metaboliknya” untuk mengatasi stresor yang tidak biasa. Dalam melakukannya, mereka menarik alat yang jarang digunakan di tanah, tetapi pemulia tanaman mungkin dapat mereproduksi dengan cara yang bermanfaat dengan meningkatkan pertukaran gas, menghasilkan pertumbuhan akar yang lebih baik atau mengurangi ukuran batang.

itu ADALAH Namun, itu tidak akan bertahan selamanya. Dan Nanoracks terlibat dalam proposal untuk menggantikannya. Seperti yang ditunjukkan oleh nama turunannya di Abu Dhabi, ini adalah Starlab, stasiun luar angkasa yang diduga berawak yang direncanakan oleh kelompok yang dipimpin oleh Lockheed Martin.

Starlab bertujuan untuk menjadi bisnis, dengan pemuliaan tanaman sebagai salah satu sumber pendapatannya. Itu tidak direncanakan untuk pergi ke orbit sampai 2027, dan garis waktu untuk proyek-proyek semacam itu dalam hal apa pun selalu optimis. Tetapi jika itu berkembang, gagasan bahwa salah satu unitnya mungkin, pada kenyataannya, menjadi perpanjangan tanaman di ruang tamu utama, mirip dengan konservatori di lantai, memiliki perasaan nyaman yang bagus untuk itu. Mungkin kru akan beristirahat di sana setelah seharian bekerja keras. .

Untuk menikmati lebih banyak liputan sains yang memperluas pikiran kita, daftarlah ke Simply Science, buletin mingguan kami.

Artikel ini muncul di bagian Sains dan Teknologi edisi cetak dengan judul “Rumah Kaca di Langit”

READ  Catatan Isaac Newton Tentang Lelang Kiamat, Ada Apa?
Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Ilmu

Misteri Danau Tersembunyi di Mars Terungkap, Ternyata Bukan Air

Published

on

JAKARTA – Tahun lalu, sebuah makalah mengungkapkan temuan sebuah danau di kutub selatan Mars yang diperkirakan memiliki banyak air. Sekarang sebuah studi baru telah mengungkapkan bahwa sinyal radar yang ditafsirkan sebagai air mungkin adalah batuan vulkanik.

Dalam makalah mereka, para ilmuwan mengungkapkan bahwa mereka sedang meneliti kembali permukaan Mars yang sebelumnya dikatakan tertutup oleh lapisan es.

“Kami menemukan bahwa beberapa medan terkait vulkanik menghasilkan analog sinyal basal yang sangat kuat dengan yang diamati di kutub Selatan Mars,” kata surat kabar itu. Peringatan SainsRabu (26/1/2022).

BACA: Peneliti Menemukan Danau Air Asin di Mars

Selama pencarian air menggunakan deteksi reservoir pada tahun 2018, sinyal radar mengungkapkan keberadaan danau air yang sangat reflektif 1,4 kilometer di bawah es. “Ini konsisten dengan genangan air bawah tanah,” kata para peneliti.

Pencarian selanjutnya menemukan patch reflektif yang lebih mengkilap, mengungkapkan seluruh jaringan danau bawah tanah. Di Bumi, air bawah tanah adalah tempat di mana ada kehidupan mikroba yang bergantung pada reaksi kimia, bukan sinar matahari, untuk bertahan hidup.

Jika ada kehidupan di Mars, mungkin akan menemukan lingkungan yang serupa. Tetapi kenyataannya adalah bahwa Mars terlalu dingin untuk reservoir cair seperti itu.

Ilmuwan planet Cyril Grima dari Texas Institute of Geophysics mengatakan bahwa untuk mempertahankan air sedekat ini dengan permukaan, diperlukan lingkungan yang sangat asin dan sumber panas yang kuat. “Itu tidak sesuai dengan apa yang kita ketahui tentang Mars,” katanya.

BACA JUGA: Ini dia bocoran fitur baru WhatsApp yang akan diluncurkan pada 2022

Continue Reading

Ilmu

Protein “kiri” mengontrol perkembangan embrio dengan ketat

Published

on

Peneliti pascadoktoral Rice Lizhong Liu adalah penulis utama sebuah studi yang merinci mekanisme protein yang dikenal sebagai Lefty memompa rem saat embrio manusia mulai berdiferensiasi menjadi tulang, jaringan lunak, dan organ. Kredit: Warmflash Lab

Protein yang dikenal sebagai lifty memompa rem saat embrio manusia mulai berdiferensiasi menjadi tulang, jaringan lunak, dan organ yang membentuk kita.


Protein penghambat ini sangat penting selama tahap awal kehidupan ketika nasib sel induk embrionik ditentukan oleh jalur sinyal ganglion, menurut ahli biologi Rice University.

Eksperimen yang dilakukan oleh laboratorium Rice Aryeh Warmflash yang dipimpin oleh peneliti postdoctoral Lizhong Liu telah memvisualisasikan untuk pertama kalinya mekanisme interaksi Nodal dan Lefty untuk menentukan rencana tubuh masa depan pada embrio mamalia.

Hasil mereka muncul di jurnal akses terbuka Komunikasi Alami.

Studi ini menunjukkan tidak hanya bagaimana molekul sinyal streptokokus, yang dikenal sebagai morfogen, disaring oleh Lifty tetapi juga bahwa protein streptokokus dilewatkan langsung dari sel ke sel, menghasilkan node baru yang ditranskripsi oleh penerima. Pada saat yang sama, gelombang transkripsi kiri dipicu secara transien dalam sel ketika mereka pertama kali menerima Nodal, yang mengatur kecepatan gelombang.

“Pada dasarnya, kami menunjukkan bahwa alih-alih gradien pembentukan protein dan orientasi sel ke dalam tipe sel yang berbeda, molekul yang terlibat tidak berdifusi sama sekali,” kata Tumor Flash. “Sebaliknya, sel menyampaikan sinyal sehingga setiap sel menghasilkan sinyal dan meneruskannya ke tetangganya, menyebabkan tetangga mengirimkannya dan seterusnya. Ini seperti permainan telepon.”

Model eksperimental unik yang dikembangkan oleh Warmflash dan timnya selama bertahun-tahun memungkinkan untuk melihat tahap awal gastrulasi, di mana tahap awal diferensiasi terjadi. Koloni sel yang melingkar tidak menyerupai embrio dan mengikuti mode yang sudah mapan, tetapi sel berkomunikasi dan berinteraksi secara realistis saat mereka berdiferensiasi menjadi tiga lapisan germinal yang berbeda—ektoderm, mesoderm, dan endoderm—dari pusat ke perifer.

READ  NASA Luncurkan 'Lucy' Lakukan Ekspedisi 12 Tahun untuk Meneliti Asteroid Trojan di Planet Jupiter

Namun pada kenyataannya, visualisasi protein nodal masih bermasalah. Untuk studi baru, Liu menemukan cara untuk menambahkan tanda bercahaya Untuk protein streptokokus yang tidak mempengaruhi proses lambung dengan cara apa pun.

Kredit: Universitas Beras

“Kita perlu memastikan tanda fluoresen tidak mempengaruhi fungsi,” kata Liu, yang menghabiskan dua tahun mencari solusi. “Karena penandanya sangat besar – pada dasarnya setengah dari molekul yang menyatu dengan protein streptokokus – kita tidak tahu apakah itu akan mempengaruhi sekresi (oleh sel) atau proliferasi.”

Setelah dipastikan bahwa tanda itu jinak, lab mulai melacak kemajuan Nodal hingga 42 jam dalam konfigurasi koloni yang berbeda dan dengan atau tanpa dua varian manusia Lefty. Mereka menemukan bahwa tanpa kehadiran yang meningkat, penyebaran nodal berkembang menuju pusat koloni lebih cepat.

Kemampuan untuk melacak protein individu dalam sistem mamalia dapat mengarah pada penemuan tentang mekanisme morfogen dan penghambatnya mengklaim wilayah mereka, kata Liu.

Secara tradisional, pola itu diperkirakan muncul karena beberapa protein menyebar lebih cepat daripada yang lain, kata Liu. Aktivitas nodal lokal dapat menyebabkan produksi Lefty, yang menyebar lebih jauh dari Nodal dan membatasi sinyal ke wilayah dengan ukuran tertentu, sebuah teori yang katanya belum diuji secara ketat.

Yang mengejutkan para peneliti, pengamatan langsung partikel endogen tidak menunjukkan tanda-tanda penyebaran nodal. Sebaliknya, gelombang ke dalam adalah hasil dari protein ganglion baru yang diproduksi oleh setiap sel dan kemudian merangsang tetangganya untuk melakukan hal yang sama.

Laboratorium mampu menunjukkan bahwa ini penting untuk gelombang dengan membentuk sel-sel yang kekurangan protein nodul. Sel-sel ini dapat menerima sinyal tetapi tidak meneruskannya ke tetangga mereka.

Para peneliti juga menemukan bahwa sementara Lefty tidak umum dalam uji coba perut, ia mampu bergerak dalam rentang yang lebih jauh dalam konteks lain.

READ  Pada tahun 2021, Bumi berputar dengan cepat

“Kami ingin memahami apa yang menentukan dispersi protein kiri dengan cara yang bergantung pada konteks,” kata Liu. “Apakah ini karena dua varian manusia Kiri menunjukkan proliferasi dan pola ekspresi yang berbeda? Sulit untuk menjawab pertanyaan ini, karena mereka sangat mirip pada tingkat DNA dan asam amino. Kita harus menemukan cara untuk membedakannya. .”

“Hal lain yang kami minati adalah mencari tahu bagaimana Nodal dan Lefty berkolaborasi dengan faktor lain untuk menentukan sumbu tubuh,” katanya. “Di mana kepalanya, di mana ekornya, dan di mana sisi kiri dan kanannya? Kita tahu bahwa Nodal bekerja dengan koreseptor untuk melakukan ini pada ikan zebra, tetapi pada mamalia tingkat tinggi. selmasa depan bersama mungkin secara fundamental berbeda.”


Sinyal embrio mengambil banyak jalur


informasi lebih lanjut:

Lizhong Liu et al, Nodal adalah morfogen short-acting dengan aktivitas yang berdifusi melalui mekanisme migrasi di perut manusia, Komunikasi Alami (2022). DOI: 10.1038 / s41467-022-28149-3

pengenalan
Universitas Beras

mengutip: Protein ‘Lefty’ memperketat kontrol perkembangan embrio (2022, 25 Jan) Diperoleh 25 Jan 2022 dari https://phys.org/news/2022-01-lefty-protein-tightens-embryonic.html

Dokumen ini tunduk pada hak cipta. Bahkan jika ada kesepakatan yang adil untuk tujuan studi atau penelitian pribadi, tidak ada bagian yang boleh direproduksi tanpa izin tertulis. Konten disediakan untuk tujuan informasi saja.

Continue Reading

Ilmu

Asteroid 71 Meter Mendekati Bumi pada 4 Februari 2022, Berbahayakah?

Published

on

Jakarta – Baru-baru ini asteroid raksasa bernama (7482) 1994 PC1 melewati Bumi dengan kecepatan 70.415 km/jam. Minggu depan, ada asteroid yang cukup besar yang akan kembali ke Bumi pada 4 Februari 2022.

Peneliti dari Pusat Penelitian Antariksa Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN), Andi Pangerang mengatakan asteroid itu baru ditemukan pada 1 Januari 2022.

“Asteroid 2022 AA termasuk dalam keluarga asteroid Apollo karena jarak rata-rata asteroid lebih besar dari jarak rata-rata Bumi ke Matahari,” kata Andi, dikutip dari situs resmi BRIN.

Mengenai penamaannya, Minor Planet Center (MPC) di bawah International Astronomical Union mengkonfirmasi penemuan asteroid tersebut dan menamakannya 2022 AA. Artinya, asteroid mendekati Bumi yang ditemukan pada 2022.

“Asteroid 2022 AA akan melintas di dekat Bumi pada 4 Februari 2022 pukul 21.16 UT atau 5 Februari 2022 pukul 04.16 WIB, dengan jarak 2.542.000 km dari Bumi,” tambahnya.

Andi juga menjelaskan bahwa ukuran asteroid yang akan mendekati Bumi adalah 71 meter dan bergerak dengan kecepatan 13.200 km/jam saat melintas di dekat Bumi. Jarak ini masih lebih besar dari batas roche.

“Batas roche adalah jarak minimal suatu benda langit untuk dapat mempertahankan diri agar tidak pecah berkeping-keping. Kondisi ini karena gaya pasang surut yang dialami asteroid sama dengan gaya gravitasi Bumi,” jelasnya.

Apakah Asteroid 2022 AA Berbahaya?

Sementara itu, Peneliti Ahli Utama Pusat Penelitian Luar Angkasa BRIN, Clara Yono Yatini mengatakan, Asteroid 2022 AA yang akan melintas di dekat Bumi tidak berbahaya bagi manusia.

“Tidak ada pengaruhnya terhadap kehidupan manusia,” katanya.

Biasanya potensi bahaya atau tidak dilihat dari ukuran dan jarak objek. Adapun yang tergolong berbahaya adalah benda-benda luar angkasa yang berukuran lebih dari 140 meter dan melewati Bumi dengan jarak kurang dari 7,5 juta km.

READ  Mengapa para ilmuwan menghabiskan waktu bertahun-tahun untuk memetakan otak makhluk-makhluk ini?

Sedangkan ukuran Asteroid 2022 AA, Clara menjelaskan bahwa ukuran benda tersebut tidak besar dan Bumi sama sekali tidak terpengaruh oleh lewatnya asteroid ini.

Bahkan, dia juga mengatakan tidak ada pengaruh terhadap cuaca antariksa.

Cuaca antariksa juga tidak berpengaruh, karena umumnya cuaca antariksa dipengaruhi terutama oleh matahari, selain dari partikel energi tinggii dan medan magnet di ruang antara Matahari dan Bumi,” pungkasnya.

Tonton video “Kenali Fenomena Equilux yang Terjadi di Indonesia Bulan Depan
[Gambas:Video 20detik]
(lakukan/baris)

Continue Reading

Trending