Connect with us

Dunia

Reynhard Sinaga, Pelaku Pemerkosaan Terbesar di Inggris, Bisa Menghabiskan Hidupnya di Penjara

Published

on

MANCHESTER, KOMPAS.comReynhard Sinaga, siapa pelakunya memperkosa terbesar dalam sejarah Inggris, bisa menghabiskan sisa hidupnya di penjara.

Ini setelah jaksa menilai putusan itu terlalu ringan, sehingga mereka mengirim permintaan ke pengadilan banding.

Kasus Reynhard menjadi sorotan ketika dia dihukum atas kasus pemerkosaan yang diklaim terbesar dalam sejarah Inggris, pada bulan Januari.

Baca juga: Kisah Reynhard Sinaga, Pelaku Pemerkosaan Terbesar dalam Sejarah Inggris, Akan Difilmkan

Dianggap sebagai narsisis dan psikopat oleh polisi, Reynhard Sinaga berada di jalanan Manchester dan menjebak korban prianya.

Dengan menunjukkan sikap ramah, Reynhard akan membawa korban ke apartemennya, dimana mereka akan diperkosa dan difilmkan hingga tidak sadarkan diri.

Rinciannya muncul di pengadilan di Pengadilan Manchester selama 18 bulan, seperti yang dilaporkan Berita Malam Manchester Rabu (30/9/2020).

Reynhard dinyatakan bersalah atas 159 dakwaan, termasuk 136 pemerkosaan, 8 percobaan pemerkosaan, 13 penyerangan seksual, dan dua penyerangan dengan penetrasi.

Dia dinyatakan bersalah memperkosa 44 pria dan mengakui penyerangannya terhadap empat korban, membuatnya dijatuhi hukuman seumur hidup.

Meski begitu, para detektif mengaku yakin masih banyak pria yang menjadi korban “predaotr”.

Baca juga: Tempat Tinggal Monster, Penjara Baru untuk Pemerkosa Terburuk Reynhard Sinaga dalam Sejarah Inggris

Seorang juru bicara komisi yudisial mengatakan proses banding terhadap hukuman Reynhard seharusnya dimulai pada Maret.

READ  Bujuk Bujukan Tionghoa Makin Ganas, Indonesia Tegas Tolak Usulan Tawaran Pembangunan di Kawasan Natuna, Cium Niat Busuk Tiongkok Yang Bisa Bahaya Nusantara
Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Dunia

Pratinjau Debat Kandidat Presiden AS Terakhir: “Bisukan” Mikrofon dan Halaman Biden Tak Bernoda semuanya

Published

on

WASHINGTON DC, KOMPAS.com – Presiden Amerika Serikat ( SEBAGAI) Donald Trump akan berurusan dengan Joe Biden lagi-lagi dalam debat capres terakhir pada Kamis malam (22/10/2020) waktu setempat.

Debat presiden yang terakhir diadakan di Nashville, dua minggu sebelum pemilihan presiden (pilpres) yang jatuh pada 3 November.

Debat pertama yang semrawut karena penuh interupsi membuat penyelenggara menerapkan aturan baru, yaitu mikrofon bisa dimatikan (bisu) untuk menjaga ketertiban acara.

Baca juga: Mikrofon bisa dimatikan saat debat presiden terakhir, Trump’s Timses sedang marah

Selama dua menit calon presiden diberi waktu untuk menjawab pertanyaan moderator, dan mikrofon calon lainnya akan dimatikan saat calon lainnya menjawab.

“Saya rasa bisu Ini sangat tidak adil dan menurut saya sangat buruk, “kata Truf minggu ini dan moderator debat bermerek Krister Welker sebagai “Demokrat radikal”.

Biden (77) tidak memiliki jadwal kampanye publik selama tiga hari berturut-turut, sedangkan Trump (74) berkampanye hampir setiap hari.

Barack Obama juga bingung dengan keputusan mantan wakil presidennya, dan mendesak Demokrat untuk tidak terbuai dengan kepuasan jauh superioritas Biden dalam jajak pendapat.

Dia mengingat tahun 2016 ketika sebuah survei mendukung Hillary Clinton, tetapi diambil alih oleh Trump pada hari pemilihan.

Baca juga: Jelang Pemilihan Presiden AS, Email Teror Berisi Pemaksaan Memilih Trump

“Tidak kali ini”

“Kami tidak bisa berpuas diri. Saya tidak peduli dengan jajak pendapat,” kata Obama saat berkampanye di Philadelphia, Pennsylvania, salah satu dari segelintir negara bagian penting di dunia. pemilihan presiden AS.

“Ada banyak jajak pendapat terakhir kali. Tidak terbukti. Karena banyak sekali orang yang tinggal di rumah. Dan malas dan rileks. Tidak kali ini. Tidak dalam pemilu kali ini, ”lanjutnya dikutip dari AFP.

Dia juga mengatakan kepada para pendukungnya bahwa terlalu banyak yang dipertaruhkan jika Trump tetap bertanggung jawab atas negara itu selama empat tahun lagi.

READ  Detik Video Trotoar Ambles, Menelan 21 Mobil ke Halaman Bawah Tanah semua

Baca juga: Aturan “Matikan Mikrofon” diterapkan dalam debat presiden AS terakhir

“Dan kita semua harus hidup dengan konsekuensi dia membuktikan dirinya tidak mampu melakukan pekerjaan itu dengan serius.”

Wabah virus korona telah menewaskan lebih dari 220.000 orang di “Negeri Paman Sam” dan menggoyahkan perekonomian negara itu, memicu kritik keras terhadap penanganan pandemi Trump.

Ketika Obama berada di Pennsylvania, Trump mengunjungi North Carolina, negara bagian penting lainnya dalam pemilihan presiden, yang dia coba menangkan lagi seperti yang dia lakukan empat tahun lalu.

Trump berpesan bahwa wabah virus korona praktis sudah berakhir dan membahas skandal bisnis putra Biden, Hunter, ketika ayahnya menjabat wakil presiden.

Baca juga: Survei Biden Perkasa, Apa Kesempatan Trump 2 Minggu Jelang Pemilihan Presiden AS?

Jajak pendapat dari Quinnipiac University tentang kemungkinan pemilih yang dibebaskan pada hari Rabu memberi Biden keunggulan 51-43 di Pennsylvania, yang dimenangkan Trump dengan selisih tipis pada tahun 2016.

Trump mengikuti Biden ke dalam jajak pendapat nasional, dan jajak pendapat Quinnipiac lain menunjukkan taipan jalan yang curam perumahan itu untuk dipilih kembali.

Jajak pendapat menunjukkan Trump dan Biden sama-sama kuat 47-47 di Texas, negara bagian yang dimenangkan Trump dengan selisih 9 poin empat tahun lalu dan Texas tidak pernah memenangkan Demokrat lagi setelah Jimmy Carter pada 1976.

Lebih dari 40 juta orang Amerika telah memilih, menurut Proyek Pemilu AS dari Universitas Florida, hampir 30 persen dari total pemilih pada tahun 2016.

Baca juga: Kamala Harris galak dalam debat wakil presiden AS, pamannya mengasihani Mike Pence

Continue Reading

Dunia

Relawan Uji Vaksin Corona AstraZeneca Meninggal, PKS Ingatkan Aspek Keamanan

Published

on

Jakarta

Seorang relawan pilot vaksin COVID-19 AstraZeneca meninggal di Brazil. Berkaca pada hal tersebut, anggota Komisi IX DPR RI Netty Prasetiyani Aher meminta proses pengadaannya Vaksin Corona di Indonesia harus dibuat transparan.

“Semua proses harus transparan. Kalau dikatakan uji klinis fase 3 sudah dilakukan di beberapa negara dan sudah ada izin penggunaan darurat (otorisasi penggunaan darurat) maka hasil datanya harus ditampilkan agar bisa menjawab kekhawatiran masyarakat, ”kata Netty kepada wartawan, Kamis (22/10/2020).

Netty menilai saat ini masyarakat mulai mengkhawatirkan keamanan vaksin Corona. Ia pun meminta pemerintah tidak memberikan vaksin yang masih ‘setengah jadi’ kepada masyarakat.

“Karena saat ini di masyarakat, isu yang berkembang liar apakah vaksin ini aman atau tidak? Jangan sampai vaksin yang diberikan menjadi setengah jadi, ini akan membahayakan populasi,” kata Netty.

Selain itu, Wakil Ketua Fraksi PKS DPR RI Ini menyoroti masalah penggunaan anggaran dalam pengadaan vaksin Corona. Netty mendesak pemerintah memberikan informasi detail harga vaksin.

“Berapa harga vaksinnya, masyarakat apa dan kelompok masyarakat mana yang harus bayar gratis harus jelas. Pemerintah wajib melaporkan secara rutin dan detail. Dan sudah sepantasnya pengadaan vaksin ini semata-mata untuk melindungi. orang-orang dari pandemi COVID-19 dan bukan menjadi proyek. oleh orang-orang yang berkepentingan, “tambahnya.

Netty mengingatkan pemerintah untuk tetap memperketat protokol kesehatan meski telah melakukan vaksinasi massal. Menurutnya, vaksin bukanlah tanda pandemi virus Corona sudah berakhir.

“Harus ada edukasi yang terjun langsung ke masyarakat bahwa vaksinasi bukan berarti bebas COVID-19, pemerintah harus bisa mengantisipasi euforia masyarakat. Penerapan protokol kesehatan harus diperketat, agar euforia vaksin ini menjadi kebiasaan masyarakat. 3M dan 3T. ambyar, “kata Netty.

READ  Corona Korea Makin Ngeri, Kasur Rumah Sakit Terancam

Sebagai informasi, seorang relawan uji klinis vaksin AstraZeneca COVID-19 di Brasil telah meninggal dunia, berdasarkan keterangan resmi, Rabu (21/10). Dikutip dari Penjaga, relawan yang meninggal itu kabarnya bernama Dr Joao Pedro Feitosa. Dia adalah petugas medis berusia 28 tahun yang merawat pasien COVID-19.

Koran Brasil, Atau Balon, melaporkan bahwa relawan telah diberi plasebo, bukan vaksin COVID-19 eksperimental. Dikatakan bahwa uji klinis vaksin yang dikembangkan oleh AstraZeneca dan Universitas Oxford akan terus berlanjut.

Terkait pengadaan vaksin dalam negeri, Menteri Luar Negeri (Menlu) Retno Marsudi bersama Menteri BUMN Erick Thohir sempat berkunjung ke Inggris. Usai melakukan sejumlah pertemuan, Retno mengatakan AstraZeneca akan memberikan 100 juta vaksin ke Indonesia pada 2021.

“Pertemuan dengan pimpinan AstraZeneca berjalan dengan baik. Indonesia sudah mengajukan permintaan 100 juta vaksin untuk tahun 2021,” kata Retno dalam telekonferensi, Rabu (14/10).

Selain AstraZeneca, pemerintah mengungkapkan hingga akhir tahun ini akan ada 3 juta vaksin Sinovac yang masuk ke Indonesia. Sebelum memberikan imunisasi kepada masyarakat, pemerintah akan memastikan keamanannya terlebih dahulu.

“Jadi ada 3 juta vaksin. Jadi diharapkan masih perlu sertifikasi, yaitu dari BPOM. BPOM sudah mengirimkan tim ke pabrik Sinovac dan ada pula yang diproduksi di Bio Farma. Tentu cara pembuatan obat yang baik harus ada. bersertifikat, “kata Ketua Panitia. Penanganan COVID-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (KPCPEN) Airlangga Hartarto in acara bercakap-cakap yang digelar BNPB Indonesia, Kamis (22/10).

Saksikan juga video ‘Ridwan Kamil tentang Vaksin Corona: Kami Prioritaskan Warga Depok’:

[Gambas:Video 20detik]

(hel / elz)

Continue Reading

Dunia

Gara-gara Laut China Selatan, pejabat AS ‘membela’ RI

Published

on

Jakarta, CNBC Indonesia – Menteri Luar Negeri Amerika Serikat (AS) Mike Pompeo dikabarkan akan segera berkunjung ke Indonesia. Hal tersebut terungkap dalam keterangan persnya kepada wartawan, Rabu (21/10/2020) waktu setempat.

Hal tersebut terkait kunjungannya ke tiga negara lain yaitu India, Sri Lanka, dan Maladewa. Sebelumnya, Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga juga melakukan kunjungan serupa ke Indonesia pada pekan ini.


Lalu apa alasannya?

Hal ini sepertinya terkait dengan klaim China di Laut China Selatan (SCS). Dalam klip di Twitter yang diunggah Departemen Luar Negeri AS, Pompeo menegaskan bahwa kunjungan tersebut terkait dengan kebebasan navigasi di Indo Pasifik.

“Ada banyak hal, termasuk meyakinkan kolega dan sekutu untuk bekerja sama dalam kebebasan navigasi di Indo-Pasifik,” ujarnya seperti dikutip Kamis (22/10/2020).

Pompeo yakin semua negara dapat bekerja sama untuk menghalau Partai Komunis China. Sebelumnya, akibat perbedaan LCS, China bentrok dengan sejumlah negara ASEAN, seperti Vietnam, Malaysia, Filipina, dan Brunei.

Kunjungan ini juga diumumkan setelah Reuters sebelumnya mengabarkan bahwa RI menolak memasukkan jet tempur mata-mata canggih AS, P-8 Poseidon, landing. Dari Juli hingga Agustus, menurut Reuters, AS mengirimkan permintaan khusus agar pesawat Boeing bisa “mampir” dan mengisi bahan bakar.

Presiden Joko Widodo (Jokowi) langsung memberikan penolakan. Sebelumnya, pendekatan, kata sumber media itu, dilakukan kepada Menteri Pertahanan dan Menteri Luar Negeri.

P-8 sendiri merupakan jet penting dalam mengawasi aktivitas China di Laut China Selatan (LCS). AS baru-baru ini menggunakan pangkalan militer di Singapura, Filipina, dan Malaysia untuk mengoperasikan penerbangan P-8 di atas LSC.

Sementara itu, belum ada komentar langsung dari China. Namun, pekan lalu Menteri Luar Negeri China Wang Yi juga melakukan safari ke Malaysia.

READ  Corona Korea Makin Ngeri, Kasur Rumah Sakit Terancam

Di sana ia mengimbau negara-negara ASEAN bersatu melawan AS. Dia menyebut AS sebagai ‘gangguan eksternal’ di LCS.

“Kami berbagi pandangan bahwa Laut China Selatan seharusnya tidak menjadi tempat bagi kekuatan besar yang bergulat dengan kapal perang,” kata Wang.

“China dan ASEAN memiliki kapasitas dan kebijaksanaan penuh, dan tanggung jawab, untuk menjaga perdamaian dan ketenangan di Laut China Selatan.”

LCS adalah laut yang kaya akan sumber daya alam. LCS memiliki sepertiga dari total keanekaragaman laut di dunia yang menyumbang 10% dari total tangkapan ikan di planet bumi.

(Kepala / kepala)


Continue Reading

Trending