Connect with us

Dunia

Rex Patrick memprakarsai upaya pemerintah untuk mengungkap dokumen kabinet rahasia Timor-Leste yang panjang

Published

on

Pemerintah akan dipaksa untuk mempertahankan keputusannya untuk menangguhkan dokumen kabinet rahasia panjang pada pembicaraan Timor-Leste Pada tahun-tahun menjelang tindakan kesalahan kontroversial yang diungkapkan oleh Witness K dan Bernard Collary.

Senator Independen Rex Patrick menetapkan strategi Australia dan memulai proses di Pengadilan Banding Administratif untuk membatalkan keputusan pemerintah untuk tidak merilis dokumen kabinet yang diarsipkan. Barter dengan sekutunya yang malang Timor berada di perbatasan laut.

Itu Negosiasi itu penting Ke Timor-Leste dan Australia, karena mereka memesan akses ke lebih banyak ladang gas matahari terbit.

Patrick berusaha melepaskan strategi negosiasi Australia tertanggal 29 Agustus 2000 dan berita acara terkait, dan pengajuan Kabinet tertanggal 4 September 2000.

Dokumen kabinet Umumnya dipublikasikan 20 tahun kemudian. Tetapi, setidaknya pada awalnya, catatan-catatan ini dihentikan karena diduga merusak hubungan dengan “pemerintah negara asing saat ini”.

Patrick diminta untuk mempertimbangkan kembali keputusan tersebut, mendorong rilis versi yang sangat direvisi dari menit itu.

Apa yang dapat disimpulkan dari dokumen ini adalah bahwa pembicaraan Laut Timor telah disampaikan kepada Kabinet.

Setelah intervensi Perdana Menteri dan Kabinet, dasar kerahasiaan berubah.

Pemerintah mengatakan konten yang diubah itu “berbahaya bagi keamanan, keamanan atau hubungan internasional Persemakmuran” dan dapat mengekspos “organisasi atau individu kepentingan keamanan nasional untuk mengambil tindakan balasan terhadap tindakan keamanan.”

“Pemerintah Australia sekarang sangat ingin mengatakan bahwa pelepasan pengajuan kabinet berusia 20 tahun dalam pembicaraan Timor-Leste merugikan keamanan nasional dan khususnya merugikan langkah-langkah keamanan saat ini,” kata Patrick.

Clinton Fernandez, seorang profesor di Universitas New South Wales dan seorang ahli dengan pengetahuan luas tentang subjek, memiliki keraguannya sendiri tentang apa yang akan ditunjukkan oleh dokumen tersebut.

Fernandez mengatakan kepada Guardian bahwa dia meragukan dokumen akan menunjukkan bahwa pemerintah tahu bahwa Timor-Leste serakah akan uang, menyusul penghancuran 80% infrastruktur Indonesia. Ia juga yakin catatan itu menunjukkan bahwa Australia tahu bahwa berbagai faksi di Timor-Leste bersatu dalam keinginan mereka untuk mencapai perbatasan laut.

Alih-alih setuju, Australia memutuskan menginginkan lebih banyak pendapatan untuk dirinya sendiri dan perusahaan gas Australia, sehingga memicu pemisahan diri di Timor-Leste.

“Penting untuk mengkategorikan dokumen-dokumen itu,” katanya.

Berita tentang tindakan Patrick AAT awal pekan ini mengikuti komitmen Partai Buruh untuk mengadakan penyelidikan atas masalah tersebut, yang seharusnya mengalahkan pemerintah.

Katie Gallagher, manajer bisnis oposisi di Senat, mengatakan ada “pertanyaan yang belum terselesaikan” tentang langkah tersebut.

Buruh menginginkan penyelidikan oleh komite gabungan parlemen tentang intelijen dan keamanan, tetapi undang-undang saat ini melarang studi tentang aktivitas pribadi.

Gallagher berkata Senat pada hari Rabu Dia ingin undang-undang itu diubah sehingga penyelidikan bisa dilakukan.

“Selanjutnya, Partai Buruh meminta Jaksa Agung untuk memberikan penjelasan kepada Senat Kesra untuk mengadili Pak Collary,” ujarnya.

Debug terjadi pada tahun 2004. Pejabat Dinas Rahasia Australia memasang perangkat pengawasan di kantor-kantor pemerintah di Timor-Leste, yang memungkinkan Australia untuk memata-matai sekutunya selama pembicaraan.

Saksi Aziz, mantan pejabat Australia, dan pengacaranya, Kolari, kemudian membantu Timor-Leste mengajukan gugatan di Den Haag, dengan alasan bahwa langkah tersebut tidak dinegosiasikan dengan itikad baik oleh Australia.

Keduanya kemudian didakwa membocorkan informasi intelijen yang dilindungi.

Kasus pidana kolera sedang diproses di Mahkamah Agung ACT. Dia masih menunggu Hasil banding terhadap perintah Menyembunyikan beberapa bagian dari penyelidikannya dari publik.

READ  Mempromosikan Demokrasi - Editorial - Jakarta Post
Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Dunia

Macron berbicara dengan Macron Prancis di tengah krisis kapal selam | Bisnis keuangan

Published

on

PARIS (AP) – Presiden Prancis Emmanuel Macron akan mengadakan kontak pertamanya dengan Presiden Joe Biden pada hari-hari setelah pecahnya krisis diplomatik besar antara Prancis dan Amerika Serikat. Perjanjian Kapal Selam dengan AustraliaSeorang pejabat mengatakan Minggu.

NS Panggilan telepon atas permintaan Biden, Juru bicara pemerintah Gabriel Attal mengatakan ada “kejutan” dan “kemarahan” di Prancis pada awalnya tentang berita kesepakatan itu. Tapi sekarang saatnya untuk mencoba bergerak maju, katanya.

Kesimpulan yang tiba-tiba dan mengejutkan dari perjanjian 2016 antara Prancis dan Australia senilai setidaknya $ 66 miliar untuk membangun 12 kapal selam diesel-listrik konvensional kini telah disebut oleh Prancis sebagai “krisis parah”. Sebaliknya, Australia menandatangani dengan Amerika Serikat dan Inggris untuk delapan kapal selam nuklir. Prancis menegaskan kesepakatan itu tidak diumumkan sebelumnya.

Menteri Luar Negeri Jean-Yves Le Drian bertemu dengan dua duta besar pada hari Minggu untuk membahas “implikasi strategis dari krisis saat ini.”

“Ada apa dalam kasus ini, krisis ini … masalah strategis sebelum masalah bisnis,” kata Attal kepada BFMTV. “Pertanyaannya adalah, kekuatan di Indo-Pasifik, keseimbangan, memainkan peran di masa depan kita, dan hubungan kita dengan China.”

Kesepakatan AS mencerminkan fokus AS di kawasan Indo-Pasifik, di mana China semakin dipandang strategis dalam memperkuat pengaruhnya. Namun selain perjanjian lima tahun dengan Australia, Prancis merasa perjanjian itu menginjakkan kaki di wilayah di mana ia memiliki kehadiran yang kuat.

“Prancis adalah negara Indo-Pasifik,” kata Atal, merujuk pada wilayah Kaledonia Baru Prancis, warga negara Prancis yang tinggal di kawasan itu, dan militer Prancis di sana.

Juru bicara itu menambahkan bahwa Macron akan mencari penjelasan dari Pitton tentang apa yang menyebabkan “keretakan besar dalam kepercayaan.” “Ada momen kaget, marah… Sekarang, kita harus move on.”

Pada Jumat malam, Le Trian menuduh Prancis memperlakukan urusan kapal selam sebagai pengkhianatan yang ditandai dengan “standar ganda, penghinaan dan kebohongan.”

Perdana Menteri Australia Scott Morrison mengatakan pada hari Minggu bahwa “Prancis akan memiliki setiap alasan untuk mengetahui bahwa kami memiliki keprihatinan yang mendalam dan serius” tentang kemampuan pembantu kelas penyerang Prancis untuk tidak melayani kepentingan strategis Australia.

Hak Cipta 2021 Associated Press. Seluruh hak cipta. Materi ini tidak boleh dipublikasikan, disiarkan, ditulis ulang, atau didistribusikan ulang tanpa izin.

Continue Reading

Dunia

Letusannya adalah yang terpanjang di Islandia dalam lima dekade

Published

on

Letusan letusan gunung berapi di dekat Reykjavik dimulai pada hari Minggu, enam bulan lalu, yang terpanjang di Islandia dalam lebih dari 50 tahun.

Pada malam 19 Maret di Semenanjung Reykjavs di barat daya ibu kota, lava mulai meletus dari celah dekat Gunung Fogradelsfzal.

Penampakan selanjutnya – dari tetesan lava yang perlahan hingga motif batu dan batu seperti geyser – telah menjadi daya tarik wisata utama yang diklaim oleh Dewan Pariwisata Islandia telah menarik lebih dari 300.000 pengunjung.

Letusan gunung berapi keenam Islandia dalam 20 tahun telah berlangsung lebih lama dari sebelumnya di timur pulau Holurun, yang berlangsung dari akhir Agustus 2014 hingga akhir Februari 2015.

“Enam bulan adalah letusan yang cukup lama,” kata ahli vulkanologi Thorvaldur Thorderson kepada AFP.

Bidang vulkanik yang terbentuk kali ini disebut Fogradelsron – yang dapat diterjemahkan sebagai “lembah lava yang indah” – dan namanya diambil dari Gunung Fogradelsfzal di dekatnya.

Hampir 143 juta meter kubik gunung berapi meletus.

Tapi itu relatif kecil, kurang dari sepersepuluh dari ukuran letusan Holocaust yang mengungkapkan letusan gunung berapi basal terbesar di Islandia dalam 230 tahun.

Letusan terbaru “memiliki emisi yang relatif konstan, sehingga sangat kuat,” kata Haldor Kearson, ahli geofisika di Institute of Earth Sciences.

“Perilaku yang biasa kita ketahui dari gunung berapi di Islandia adalah bahwa mereka benar-benar mulai aktif dan meletus, dan kemudian jenis letusannya berkurang hingga meletus.”

Letusan terpanjang Islandia terjadi 50 tahun lalu di pantai selatan pulau Surte dan berlangsung dari November 1963 hingga Juni 1967.

READ  Jepang mencari dialog dengan militer Myanmar demi plot

Tidak ada akhir

Setelah sembilan hari penurunan, gunung berapi meletus lagi pada awal September di Fakradalshrun, kadang-kadang mengeluarkan asap merah panas dan kuat dari jurang.

Itu menumpuk di terowongan api di bawah permukaan yang mengeras, membentuk kantong dan akhirnya menyebar ke darat seperti gelombang.

Jumlah pengunjung yang trekking ke pegunungan terjal untuk melihat pemandangan mungkin telah melebihi perkiraan 300.000 karena konter pertama didirikan di jalan setapak menuju lokasi lima hari setelah letusan.

Pada bulan pertama, 10 celah terbuka dan membentuk tujuh kawah kecil, hanya dua yang masih terlihat.

Survei Geologi mengatakan hanya satu kawah, panjang 334 meter, yang masih aktif, dan beberapa puluh meter dari puncak tertinggi di daerah sekitarnya.

Namun letusan itu tidak menunjukkan tanda-tanda memudar.

“Sepertinya ada cukup magma dari reservoir mana pun untuk meletus, sehingga bisa berlanjut untuk waktu yang lama,” kata Gearson.

Diperbarui: 19 September 2021, 11:39

Continue Reading

Dunia

Prancis menarik duta besar AS dan Australia atas kesepakatan kapal selam

Published

on

Prancis telah menarik duta besarnya untuk berkonsultasi dengan Amerika Serikat dan Australia – langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam kesepakatan kapal selam.

Prancis telah memanggil duta besarnya untuk Amerika Serikat dan Australia untuk konsultasi setelah kesepakatan kapal selam.

Australia pada hari Rabu membatalkan kesepakatan multi-miliar dolar dengan kapal selam reguler Prancis untuk masuk ke dalam aliansi strategis Indo-Pasifik dengan Amerika Serikat, yang akan mencakup kapal selam bertenaga nuklir AS.

Menteri Luar Negeri Jean-Yves Le Drian menyebut pembatalan itu “perilaku yang tidak dapat diterima” dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat, dengan mengatakan “keputusan untuk memanggil kembali para duta besar atas permintaan Presiden Emmanuel Macron dibenarkan oleh” Australia dan “keseriusan yang ekstrem dari deklarasi”.

Seorang pejabat Gedung Putih mengatakan pada hari Jumat bahwa Amerika Serikat menyesali keputusan Prancis dan akan terus bekerja dalam beberapa hari mendatang untuk menyelesaikan perbedaan antara kedua negara.

Kenangan sekutu utama Prancis, Amerika Serikat dan Australia, belum pernah terjadi sebelumnya.

Sebelumnya pada hari Jumat, seorang diplomat tinggi Prancis berbicara tentang “krisis” dalam hubungan dengan Amerika Serikat.

Berbicara kepada Associated Press sesuai dengan praktik pemerintah anonim, diplomat itu mengatakan bahwa untuk Paris, “strategi Indo-Pasifik adalah pertanyaan strategis tentang sifat hubungan antara Eropa dan Amerika Serikat.”

Dia tidak mengantisipasi konsekuensi dari situasi dalam hubungan Prancis dengan Amerika Serikat.

“Ada krisis,” tegasnya.

Prancis telah bertahun-tahun menekankan strategi Eropa untuk meningkatkan hubungan ekonomi, politik dan keamanan di kawasan dari India dan Cina hingga Jepang dan Selandia Baru. Uni Eropa mengumumkan rencananya untuk Indo-Pasifik minggu ini.

Diplomat Prancis mengatakan pada hari Jumat bahwa Macron telah menerima surat dari Perdana Menteri Australia Scott Morrison yang mengumumkan keputusan untuk membatalkan kesepakatan kapal selam.

READ  ASEAN bertemu secara online saat saham geopolitik naik - Senin, 2 Agustus 2021

Pejabat Prancis memutuskan untuk mendekati pemerintah AS untuk “menanyakan apa yang sedang terjadi”. Diskusi dengan Washington berlangsung dua hingga tiga jam sebelum pengumuman publik Biden.

Le Trian pada hari Kamis menyatakan “pemahaman penuh” tentang langkah itu dan kritis terhadap Australia dan Amerika Serikat.

“Itu benar-benar menusuk saya dari belakang. Kami membangun hubungan kepercayaan dengan Australia. Kepercayaan ini dikhianati. Itu tidak dilakukan di antara sekutu.”

Dia membandingkan tindakan Presiden AS Joe Biden di bawah prinsip “America First” Trump dengan pendahulunya, Donald Trump.

Diplomat itu mengatakan Paris mengangkat strategi Indo-Pasifik selama kunjungan Menteri Luar Negeri AS Anthony Blingen ke Paris pada 25 Juni, menyoroti pentingnya program kapal selamnya dengan Australia.

“Kami mengatakan itu adalah komponen terpenting dan krusial bagi kami dalam strategi Indo-Pasifik,” katanya. Dalam kunjungannya, Blingen bertemu dengan Macron.

Diplomat Prancis itu mengatakan Australia tidak menyebut Prancis sebelum beralih ke kapal selam nuklir, termasuk pertemuan 15 Juni antara Macron dan Morrison di Paris.

Continue Reading

Trending