Connect with us

Teknologi

Para teknolog Israel mengunjungi Indonesia untuk membangun hubungan – Monitor Timur Tengah

Published

on

Ahli teknologi dan pejabat perdagangan Israel mengunjungi Indonesia bulan lalu untuk mengeksplorasi investasi, inisiatif teknologi, dan inisiatif dampak sosial.

Diselenggarakan oleh Israel-Asia Center, acara online tiga bulan ini juga diselenggarakan dan dihadiri oleh hampir 100 warga Israel dan Indonesia.

Rebecca Jeffert, pendiri dan direktur eksekutif Pusat Israel-Asia, mencatat bahwa terlepas dari kurangnya hubungan diplomatik, “masih ada potensi yang belum dimanfaatkan dalam pendidikan, fintech, keamanan siber, AI, mobilitas, perawatan kesehatan, agritech, dan teknologi air.”

“Program online adalah kesempatan bagi peserta dari kedua belah pihak untuk menceburkan diri ke dalam air, tetapi perjalanan tersebut, secara pribadi, membawa hubungan ini ke tingkat yang baru,” jelasnya.

“Setelah berbulan-bulan dan kadang-kadang bertahun-tahun bekerja sama sepenuhnya secara online, ini adalah pertama kalinya sebagian besar dari kami bertemu secara langsung, dan energinya sangat besar! Kami semua sangat bersemangat untuk akhirnya bertemu secara langsung,” katanya. kepada Times of Israel.

Berdasarkan: Indonesia kecam Israel karena izinkan Piala Dunia U-20

Sebagai bagian dari perjalanan, delegasi Israel bertemu dengan para pemimpin bisnis lokal, pemimpin universitas, pengusaha dan investor, dan mengunjungi pusat-pusat startup dan akselerator di Jakarta, ibu kota Indonesia.

Perdagangan Israel-Indonesia sekitar $500 juta per tahun, menurut Pusat Israel-Asia. Pada tahun 2030, Indonesia diharapkan memiliki ekonomi terbesar kelima di dunia. Selain itu, ekonomi internet Indonesia diperkirakan akan tumbuh 49 persen setiap tahun dan mencapai $330 miliar dalam delapan tahun ke depan.

“Jika semua ini diperhitungkan, maka tidak heran jika ekonomi digital Indonesia mengalami pertumbuhan yang masif, terutama pasca-Covid,” tambah Rebecca.

Kunjungan itu dilakukan di tengah spekulasi bahwa negara berpenduduk mayoritas Muslim terbesar di dunia itu ingin menormalkan hubungan dengan negara pendudukan, menyusul Kesepakatan Abraham yang ditengahi AS yang melihat Bahrain, Uni Emirat Arab, Sudan dan Maroko membangun hubungan dengan Israel pada 2020.

READ  Indonesia Rebut Kontrol Wilayah Udara Natuna dari Singapura

Namun, awal tahun ini seorang anggota parlemen senior Indonesia bersikeras bahwa negaranya tidak akan pernah menormalkan hubungan dengan Israel dan menegaskan bahwa AS telah memberi Jakarta $2 miliar.

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Teknologi

Kemendikbud menyelenggarakan Bulan Bahasa dan Sastra 2022 untuk menjaga persatuan

Published

on

Tempo.co, Jakarta – Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi Republik Indonesia merayakan Bulan Bahasa dan Sastra 2022 sepanjang Oktober 2022 dengan tema ‘Kebangkitan Bersama’ untuk menjaga persatuan dan kesatuan bangsa.

“Melalui tema tersebut, kami mengajak semua pihak untuk menjaga semangat komitmen pemuda dan bekerja sama untuk pulih dari pandemi (COVID-19),” kata E. Aminuddin Aziz, Kepala Badan Pembinaan Bahasa dan Pembinaan Bahasa Kementerian, Ahad. . .

Ia mengatakan, semangat gotong royong dan revitalisasi tersebut tercermin dalam berbagai kegiatan peringatan Bulan Bahasa dan Sastra, antara lain kegiatan apresiasi, diskusi, kompetisi, dan berbagi ilmu.

Bulan Bahasa dan Sastra 2022 juga bertujuan untuk menjaga rasa persatuan bangsa yang dicanangkan oleh pemuda Indonesia melalui Sumpah Pemuda yang diumumkan pada akhir Kongres Pemuda Kedua di Jakarta pada tanggal 28 Oktober 1928, lanjut ketua badan tersebut. .

“Selain itu, untuk meningkatkan partisipasi masyarakat dalam masalah bahasa dan sastra, serta mengembangkan dan memajukan bahasa dan sastra Indonesia,” katanya.

Sedangkan target kegiatan Bulan Bahasa dan Sastra 2022 adalah pengguna, pemirsa dan peminat bahasa dan sastra Indonesia.

Berbagai kegiatan yang akan digelar dalam rangka memperingati Bulan Bahasa dan Sastra 2022 antara lain Anugerah Sastra Kemendikbud, Ristek, Lomba Mendongeng Menggunakan Bahasa Isyarat, Lomba Bedah Buku, Lomba Video dan Kuis Bahasa.

Lomba pembacaan puisi virtual, pemilihan duta bahasa nasional dan Festival Sahabat Indonesia (Handai) – rangkaian lomba bagi orang asing yang mahir bahasa dan budaya Indonesia.

Selain itu, kementerian akan menyelenggarakan beberapa program kelompok drama sekolah dan proyek konservasi bahasa Connecting Indonesia.

“Bulan Bahasa dan Sastra diperingati di seluruh Indonesia di pusat-pusat bahasa dan perkantoran serta sekolah, universitas dan audiens bahasa dan sastra,” tambah Aziz.

READ  Aliran lava saat Gunung Merapi di Indonesia terus meletus

Antara

Klik disini Dapatkan update berita terbaru dari Tempo di Google News

Continue Reading

Teknologi

Indonesia mencari investor untuk mendukung ibu kota barunya

Published

on

Indonesia telah berjuang untuk menarik investor asing sejak SoftBank Jepang menarik dukungannya pada bulan Maret.

“Banyak negara tertarik untuk berpartisipasi” dalam rencana pemerintah untuk memindahkan ibu kota dari Jakarta ke kota baru bernama Nusantara, termasuk China, Jepang dan Korea Selatan, seorang pejabat terkemuka proyek bersikeras.

“Kami berharap pada akhir tahun ini [will] “Kami tahu berapa banyak investor yang sangat serius,” kata Ketua Otoritas Ibu Kota Nusantara Bambang Susandono kepada Financial Times dalam sebuah wawancara.

Nusantara adalah proyek tanda tangan Presiden Joko Widodo, yang melihat ibu kota baru sebagai pusat warisannya setelah masa jabatan keduanya berakhir pada 2024. Jakarta duduk di rawa dan tenggelam dengan cepat. Bagian dari megacity dengan populasi 30 juta dapat sepenuhnya tenggelam pada tahun 2050.

Widodo, yang mengumumkan rencana tersebut pada 2019, telah dikritik karena buru-buru mengesahkan RUU yang mengamanatkan relokasi ibu kota, terutama setelah pendanaan untuk rencana tersebut gagal.

Raksasa teknologi Jepang SoftBank menarik diri dari proyek tersebut pada bulan Maret dan tidak ada investor besar lainnya yang diumumkan, meskipun Bank Pembangunan Asia membantu perencanaan dan penggalangan dana.

Kelompok-kelompok Korea Selatan dan Jepang tertarik untuk berbagi keahlian teknis untuk kota-kota hijau dan cerdas, katanya, seraya menambahkan bahwa “China tertarik pada banyak bidang, tetapi kami masih mendiskusikan … keterlibatan mereka.”

Setelah pertemuan Juli antara Widodo dan Presiden Xi Jinping, kementerian luar negeri China mengatakan Beijing akan mengambil “peran aktif” dalam membangun ibu kota baru.

Indonesia mengatakan dana publik hanya akan digunakan untuk 20 persen dari proyek, yang akan menampung 1,9 juta orang ketika selesai pada 2045.

READ  India, Somalia, dan Madagaskar akan menjadi satu benua dalam 200 juta tahun: studi

Tetapi para ahli skeptis bahwa pemerintah akan dapat menarik dukungan swasta sebanyak itu, membandingkan Nusantara dengan ibu kota yang dibangun dengan tujuan gagal seperti Naypyidaw di Myanmar.

“Pemerintah tidak mampu,” kata Jamie Davidson dari National University of Singapore, yang menulis buku tentang politik pemblokiran investasi infrastruktur di Indonesia.

Bahkan tingkat pertama tampaknya “sangat ambisius,” kata Deton Rukmana, seorang profesor perencanaan kota di Alabama A&M University. “Tidak semuanya bisa dihidupkan dalam dua tahun.”

Ada juga kekhawatiran tentang keterlibatan China, yang dapat menghalangi investor Barat. “Saya pikir China akan menjadi pilihan terakhir. Mereka menginginkan investor dari negara lain, tetapi pada akhirnya mereka harus pergi ke Beijing,” kata Zulfikar Amir dari Nanyang Technological University di Singapura.

Tahap pertama proyek seluas 921 hektar yang dianggarkan pemerintah senilai $3,3 miliar ini dijadwalkan selesai pada tahun 2024, dengan istana kepresidenan selesai tepat waktu untuk merayakan ulang tahun kemerdekaan negara itu.

Istana Wapres dan markas beberapa kementerian, TNI, Polri, dan BUMN juga akan selesai dibangun, kata Susantono.

“Kami ingin ekosistem yang lengkap,” katanya. “Tahun 2024 bisa datang, bisa lihat plaza, ada Starbucks disana, bisa restoran, mungkin bukan hanya Indonesia, tapi juga restoran internasional.”

Continue Reading

Teknologi

Analis mengatakan adopsi cloud tidak dapat dihindari baik di sektor publik maupun swasta – organisasi

Published

on

Deni Kifari (Jakarta Post)

Premium

Jakarta ●
Senin, 5 September 2022

Teknologi cloud telah ada selama beberapa waktu dan digunakan oleh perusahaan mapan dan instansi pemerintah besar di Indonesia, tetapi perusahaan publik yang lebih kecil dan usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) lambat untuk mengadopsinya.

Indeks Pembangunan e-Government PBB 2020 menempatkan Indonesia di peringkat ke-88 dalam tahap awal adopsi cloud.Th Dari 193 negara, dan Pusat Studi Strategis dan Internasional (CSIS) yang disurvei, hanya 30 persen dari 169 organisasi publik yang telah menggunakan komputasi awan.

“Manfaat yang ditawarkan komputasi awan termasuk efektivitas biaya, kecepatan, kelincahan, fleksibilitas dan skalabilitas,” kata peneliti CSIS Deni Friavan pada acara 23 Agustus untuk rilis survei.

Baca cerita lengkapnya

BERLANGGANAN SEKARANG

Mulai dari Rp 55.500/bulan

  • Akses tak terbatas ke konten web dan aplikasi kami
  • E-Post adalah surat kabar digital harian
  • Tidak ada iklan, tidak ada interupsi
  • Akses eksklusif ke acara dan program kami
  • Berlangganan buletin kami

Atau biarkan Google mengelola langganan Anda

READ  Amazon menyewakan 3.000 teknologi baru dan pekerjaan korporat di Boston ke menara perkantoran 17 lantai yang baru
Continue Reading

Trending