Connect with us

Teknologi

Pabrik baru di Indonesia menerima dana awal $ 4,5 juta yang dipimpin oleh East Ventures

Published

on

Pabrik baruPeluncur Peluncuran dan Penyelesaian Cold Chain Terintegrasi yang berbasis di Indonesia mengumumkan pada hari Senin bahwa mereka telah menerima $ 4,5 juta dalam pendanaan awal yang dipimpin oleh Eastern Ventures.

Putaran melihat partisipasi PT. Saradoka Investma diwakili oleh Chetaya DPK, Trihill Capital, Indogen Capital, Prussia Dwight Dharma, Number Capital, Y Combinator dan Angel Investors, Fresh Factory mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Menurut laporan tersebut, Fresh Factory akan mengalokasikan dana untuk lebih memperluas gudang ke semua kota sekunder di Jawa dan kota-kota besar di Sumatera dan Sulawesi. Perusahaan akan berinvestasi dalam bakat dan teknologi untuk meningkatkan adopsi dan mencapai keunggulan operasional.

“Investasi tersebut menjadi bukti kuat solusi Fresh Factory dalam menghadirkan inovasi baru di bidang manajemen rantai dingin di Indonesia. Kata Larry Ridwan, pendiri dan CEO pabrik.

Fresh Factory menawarkan jaringan Pusat Filamen Rantai Emas hyperlocal, Transformasi, dan Sistem Manajemen Lapangan Cerdas, yang memungkinkan bisnis untuk menyimpan, memilih, mengemas, dan mengirimkan produk mereka kepada pelanggan. Ini memastikan solusi rantai dingin terbaik, tercepat dan paling efisien untuk pelanggan dan kliennya.

Menyadari bahwa ada masalah besar dengan logistik rantai dingin di Indonesia, perusahaan ini didirikan oleh salah satu pendiri dan kepala bisnis Vidizastoro Nukroho dan salah satu pendiri dan kepala keuangan Andre Septiano. Bagi banyak usaha kecil dan menengah yang kesulitan menjalankan dan mengembangkan usahanya, pelanggan yang harus membayar ongkos kirim yang mahal.

Dengan maraknya e-commerce dan bahan makanan online di Indonesia, Fresh Factory berkomentar bahwa infrastruktur cold chain sangat penting dimana perusahaan merupakan solusi tepat untuk masalah dan kebutuhan yang terus meningkat dari logistik cold chain di dalam negeri.

READ  Elon Musk Memiliki Rencana Menanam Keripik Komputer pada Manusia, Dapat Menyembuhkan Penyakit

Menurut laporan tersebut, Indonesia adalah negara dengan sumber daya yang besar dari pertanian dan perikanan, yang perlu menyimpan logistik rantai dingin yang efisien dan kemudian mengirimkannya ke pelanggan dari pusat produksi. Namun, masih ada kesenjangan besar dalam fokus pada gudang pusat pasokan rantai dingin di Indonesia.

Untuk mengatasi rasa sakit ini, Fresh Factory bertindak sebagai solusi dengan mendirikan gudang pintar cold storage di berbagai lokasi yang dekat dengan pelanggan.

Perusahaan saat ini memiliki lebih dari 20 gudang di Jawa, Sumatera, Sulawesi dan Bali, menawarkan solusi mulai dari penyimpanan beku hingga penyimpanan dingin. Ini mengintegrasikan solusi teknologi seperti penandaan geografis dan geolokasi ke dalam penyimpanan gudang, kecerdasan buatan (AI) untuk memprediksi dan mengelola stok gudang, serta Internet of Things (IoT) yang memantau freezer. Dan suhu pendingin.

Pada April 2022, perusahaan telah mencapai nilai grosir tahunan sebesar $ 10 juta (GMV) dan tingkat penyelesaian tahunan lebih dari satu juta pesanan. Pendapatan bulanan telah mencatat pertumbuhan 30 persen dalam tiga bulan terakhir.

“Kami senang memiliki Fresh Factory sebagai bagian dari portofolio East Ventures. Mengingat kesenjangan besar dalam solusi rantai dingin dan fakta bahwa hal itu telah menyebabkan banyak masalah kehilangan makanan dalam rantai pasokan, kami percaya bahwa solusi pabrik baru akan meningkatkan logistik rantai dingin untuk barang yang mudah rusak dan mencapai manfaat mikro, kecil, dan menengah . – Tingkat Organisasi (UMKM). Kami sangat yakin bahwa Fresh Factory produktif dan akan terus produktif serta menciptakan komunitas yang lebih fleksibel,” ujar Avina Zuciardo, Venture Partner, Eastern Ventures.

J&T Express Indonesia menginvestasikan $136 juta di pusat logistik di Malaysia

READ  Survey - Risk View Geothermal Indonesia, Turki, Belanda
Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Teknologi

INDONESIA, CIOSEA NEWS, GRADEGENICS MEMPERKENALKAN PLATFORM TEKNOLOGI KOLEKSI DIGITAL DI ETCIO SEA

Published

on

Credgenics, penyedia terkemuka solusi penagihan utang dan penyelesaian utang berbasis teknologi SaaS untuk bank, pemberi pinjaman keuangan non-bank dan FinTech, mengumumkan ekspansinya ke Indonesia sebagai bagian dari fase pertumbuhan berikutnya. Perusahaan Indonesia mewakili produk yang telah terbukti di Asia Tenggara (SEA) dan pemahaman mendalam tentang bisnis penagihan utang di luar populasi India. CreditGenix berfokus untuk bekerja sama dengan lembaga kredit di Indonesia dan membantu mereka mendigitalkan dan mengotomatisasi proses penagihan end-to-end mereka. CreditGenics telah bermitra dengan lebih dari 75 pemberi pinjaman di India untuk meningkatkan tingkat penagihan mereka sebesar 20 persen dan memulihkan hingga 80 persen dari default pinjaman. Perusahaan memiliki tim lokal dan akan terus merekrut dan mengembangkan timnya yang berbasis di Indonesia.

Mengomentari strategi perusahaan di Indonesia, Rishabh Goyal, Co-Founder dan CEO CredGenics mengatakan“Segmen collection di Indonesia memiliki tantangan yang dihadapi oleh lender di India. Non-performing loan (NPL) tinggi dan collection dikelola melalui proses manual dan kuno. Namun, masa depan collection adalah digital dan sebagai pionir dalam teknologi data-driven berbasis penagihan utang, CreditGenix memiliki keahlian yang tepat untuk memungkinkan transformasi digital dari penagihan.Kunjungan kami ke Indonesia menegaskan komitmen kami untuk mengatasi tantangan dalam pemulihan utang dan dampak buruk terhadap perekonomian dari meningkatnya beban kredit macet.Kami sudah bekerja sama dengan beberapa pemberi pinjaman terkemuka di Indonesia.

Selama masa pandemi COVID-19, Indonesia bersama negara-negara Asia Tenggara lainnya mengalami peningkatan non-performing loan (NPL) dan menyadari urgensi untuk mendigitalkan collection. Ketidakpastian dalam ekonomi global dan inovasi dalam pinjaman konsumen dan pengalaman pelanggan yang berbeda mendorong permintaan akan solusi teknologi canggih dalam koleksi.

READ  Resmi Dirilis di China, Kapan Xiaomi Mi 10 Ultra Akan Hadir di Indonesia?

kata Anand Aggarwal, Co-Founder dan CTO GretGenics“Indonesia sekarang siap untuk disrupsi berbasis teknologi dan CredGenics bertujuan untuk menambah nilai bagi klien dengan pendekatan berbasis digital dan analitik. Berbasis di Indonesia, platform modular kami tersedia di cloud, memenuhi persyaratan kepatuhan lokal, dan menawarkan layanan cepat skalabilitas, kelincahan bisnis, dan ekonomi. Sebagai bagian dari ekspansi, CreditGenix berinvestasi secara signifikan untuk membangun infrastruktur dan timnya di Indonesia dengan fokus pada bank, perusahaan keuangan mikro (MFC), FinTech, dan lembaga pinjaman digital. Kami akan terus menambah kemampuan inovatif baru ke platform untuk memenuhi kebutuhan bisnis pemberi pinjaman di Indonesia.”

Credgenics menawarkan platform pengumpulan terintegrasi pemenang penghargaan yang memberikan semua kemampuan kepada pemberi pinjaman melalui satu perangkat lunak termasuk komunikasi digital multi-saluran, panggilan otomatis klik-2, manajemen kasus, manajemen pemberitahuan hukum fisik dan digital, skip tracing, AI- Model prediktif yang didukung untuk strategi pengumpulan yang optimal, koleksi lapangan, koleksi CG aplikasi seluler, pembayaran digital Bilsey, dasbor, dan model analitik berbasis pembelajaran mesin.

Hendra Rahman, Country Manager CredGenics di Indonesia berkomentar“Kami telah bermitra dengan integrator sistem dan penyedia Core Banking Solution (CBS) di Indonesia dan bertujuan untuk memperoleh pelanggan. Kami akan terus berupaya mengembangkan platform kami untuk memenuhi kebutuhan pengumpulan ritel end-to-end bank dan non-bank lainnya. pemberi pinjaman. CredGenics berkomitmen untuk secara unik mengoptimalkan platform kami untuk meningkatkan efisiensi, meningkatkan tingkat pemulihan, dan mengubah pengalaman pelanggan.”

Berkantor pusat di India, grup saat ini memiliki lebih dari 400 karyawan di India dan Indonesia dan berencana untuk mengembangkan tim Indonesia di seluruh fungsi utama seperti kepemimpinan, kesuksesan pelanggan, sumber daya manusia, teknologi, produk, penjualan dan pemasaran. bulan-bulan mendatang.

READ  Lansatech dan Donon mengembangkan teknologi untuk mengubah emisi karbon menjadi MEG - Teknik Kimia

Continue Reading

Teknologi

CreditGenix meluncurkan platform teknologi koleksi digital di Indonesia

Published

on

  • Platform teknologi pengumpulan terintegrasi untuk membantu pemberi pinjaman meningkatkan pemulihan digital dan mendukung akses kredit yang lebih baik
  • Platform yang didukung AI dan ML memfasilitasi pengumpulan yang cepat, efisien, berdasarkan data, dan berpusat pada pelanggan

New Delhi, 3 Agustus 2022 /PRNewswire/ — GretgenicsPenyedia terkemuka untuk penagihan utang dan penyelesaian utang solusi teknologi berbasis SaaS untuk bank, pemberi pinjaman keuangan non-bank dan FinTech secara global. Indonesia Sebagai bagian dari fase pengembangan selanjutnya. Indonesia Mewakili perjalanan perusahaan Asia Tenggara (SEA) dengan produk yang telah terbukti dan pemahaman mendalam tentang bisnis penagihan utang di luar populasi India. CreditGenics berfokus untuk bekerja sama dengan lembaga pemberi pinjaman Indonesia Dan bantu mereka mendigitalkan dan mengotomatiskan proses pengumpulan end-to-end mereka. CreditGenics sudah bekerja dengan lebih dari 75 lembaga pemberi pinjaman India Tingkatkan tingkat penagihan mereka sebesar 20 persen dan pulihkan hingga 80 persen dari akun tunggakan mereka. Perusahaan memiliki tim lokal dan akan mempekerjakan dan memperluas timnya berdasarkan itu Indonesia.

Opini perusahaan Indonesia strategi, Rishabh Goyalkata Co-Founder dan CEO CredGenicsDi bagian “Koleksi” Indonesia Ada masalah serupa yang dihadapi oleh pemberi pinjaman India. Kredit bermasalah (NPL) tinggi, dan penagihan dikelola melalui proses manual dan kuno. Namun, masa depan koleksi adalah digital dan didorong oleh data. Sebagai pionir dalam penagihan utang berbasis teknologi, CreditGenics memiliki keahlian yang tepat untuk memungkinkan transformasi digital penagihan. Perjalanan kita Indonesia Ini menegaskan kembali komitmen kami untuk mengatasi tantangan yang sedang berlangsung dalam pemulihan utang dan dampak buruk pada ekonomi dari meningkatnya beban kredit macet. Kami sudah bekerja sama dengan beberapa pemberi pinjaman terkemuka Indonesia Kami sangat senang dengan respons yang kami dapatkan.”

READ  Buang satu puing antariksa saja, Badan Antariksa Eropa menghabiskan dana Rp 1,4 triliun

Selama pandemi Covid-19, Indonesia, bersama dengan negara-negara lain di Asia Tenggara, melihat peningkatan kredit bermasalah (NPL) dan menyadari urgensi untuk mendigitalkan koleksi. Ketidakpastian dalam ekonomi global dan inovasi dalam pinjaman konsumen dan pengalaman pelanggan yang berbeda mendorong permintaan akan solusi teknologi canggih dalam koleksi.

Anand AgarwalCo-founder dan CTO CredGenics, dikatakan,”Indonesia Sekarang matang untuk disrupsi berbasis teknologi, CredGenics bertujuan untuk menambah nilai bagi kliennya dengan pendekatan berbasis digital dan analitik. Platform modular kami tersedia di cloud Indonesia, yang memenuhi persyaratan kepatuhan lokal dan memberikan skalabilitas yang cepat, kelincahan bisnis, dan skala ekonomi. Sebagai bagian dari ekspansinya, GretGenix berinvestasi secara signifikan dalam membangun infrastruktur dan timnya. Indonesia Fokus pada Bank, Perusahaan Pembiayaan Mikro (MFC), FinTech dan Lembaga Peminjaman Digital. Kami akan terus menambahkan kemampuan baru dan inovatif ke platform sesuai kebutuhan bisnis pemberi pinjaman Indonesia.”

Credgenics menawarkan platform pengumpulan terintegrasi pemenang penghargaan yang memberikan semua kemampuan kepada pemberi pinjaman melalui satu perangkat lunak termasuk komunikasi digital multi-saluran, panggilan otomatis klik-2, manajemen kasus, manajemen pemberitahuan hukum fisik dan digital, skip tracing, AI- Model prediktif yang didukung untuk strategi pengumpulan yang optimal, koleksi lapangan, koleksi CG aplikasi seluler, pembayaran digital Bilsey, dasbor, dan model analitik berbasis pembelajaran mesin.

Hendra RahmanManajer Negara GretGenix Indonesia, dikomentari“Kami bermitra dengan integrator sistem dan penyedia Core Banking Solution (CBS). Indonesia Bertujuan untuk mendapatkan lebih banyak pelanggan. Kami akan terus berusaha untuk meningkatkan platform kami untuk memenuhi kebutuhan pengumpulan ritel end-to-end bank dan pemberi pinjaman non-bank lainnya. Credgenics berkomitmen untuk memanfaatkan platform kami secara unik guna membantu pemberi pinjaman meningkatkan efisiensi penagihan mereka, meningkatkan tingkat pemulihan, dan mengubah pengalaman pelanggan.”

READ  Jawab Tantangannya, Telegram Rilis Fitur Video Call

markas besar IndiaGrup saat ini memiliki 400 karyawan India Dan IndonesiaDalam beberapa bulan mendatang, tim kepemimpinan berencana untuk mengembangkan tim Indonesianya di seluruh fungsi utama seperti kesuksesan pelanggan, sumber daya manusia, teknologi, produk, penjualan, dan pemasaran.

Tentang GretGenix:

Credgenics adalah penyedia terkemuka platform pengumpulan utang dan teknologi penyelesaian utang untuk bank, lembaga keuangan non-perbankan, FinTech dan ARC di seluruh dunia. Platform berbasis SaaS yang didukung AI diakui sebagai platform penagihan utang terlaris #1. India Intelijen IPS di Tahunan mereka Tabel liga penjualan 2022. CredGenics bekerja dengan 75+ klien dan pegangan USD$2 miliar Nilai Buku Pinjaman Ritel Tingkat NPA, USD$6 miliar Nilai Buku Pinjaman Ritel Tingkat Kenakalan. Ia mengelola 22 juta pinjaman ritel dan mengirimkan 50 juta komunikasi digital setiap bulan. Dengan CreditGenics, pemberi pinjaman telah meningkatkan tingkat resolusi sebesar 20%, meningkatkan koleksi sebesar 25%, biaya pengumpulan sebesar 40%, waktu pengumpulan sebesar 30%, dan efisiensi hukum sebesar 60%. https://www.credgenics.com/

simbol: https://mma.prnewswire.com/media/1844975/Credgenics_Logo.jpg

Sumber: CreGenics

Continue Reading

Teknologi

CreditGenix meluncurkan platform teknologi koleksi digital di Indonesia

Published

on



ANI |
Diperbarui:
03 Agustus 2022 12:46 IST

New Delhi [India]3 Agustus (ANI/PRNewswire): Gretgenics, penyedia terkemuka solusi teknologi penagihan dan penyelesaian utang berbasis SaaS untuk bank, pemberi pinjaman keuangan non-bank dan FinTech, hari ini mengumumkan ekspansinya ke Indonesia sebagai bagian dari fase pertumbuhan berikutnya. Perusahaan Indonesia mewakili produk yang telah terbukti di Asia Tenggara (SEA) dan pemahaman mendalam tentang bisnis penagihan utang di luar populasi India. CreditGenix berfokus untuk bekerja sama dengan lembaga kredit di Indonesia dan membantu mereka mendigitalkan dan mengotomatisasi proses penagihan end-to-end mereka.
CreditGenics telah bermitra dengan lebih dari 75 pemberi pinjaman di India untuk meningkatkan tingkat penagihan mereka sebesar 20 persen dan memulihkan hingga 80 persen dari default pinjaman. Perusahaan memiliki tim lokal dan akan terus merekrut dan mengembangkan timnya yang berbasis di Indonesia.
Mengomentari strategi perusahaan di Indonesia, Rishabh Goyal, Co-Founder dan CEO, CreditGenix mengatakan, “Segmen penagihan di Indonesia memiliki tantangan yang dihadapi oleh pemberi pinjaman di India. Kredit bermasalah (NPL) tinggi dan penagihan tinggi. Dikelola secara manual dan proses kuno. Namun, masa depan penagihan adalah digital dan didorong oleh data. Menjadi pelopor dalam penagihan utang berbasis teknologi, CreditGenics memiliki keahlian yang tepat untuk memungkinkan transformasi digital atas penagihan. Kunjungan kami ke Indonesia menegaskan komitmen kami. tantangan yang ada dalam pemulihan utang dan dampak buruk pada ekonomi dari meningkatnya beban kredit macet, kami sudah berada di Indonesia Kami bekerja dengan beberapa pemberi pinjaman terkemuka di
Selama masa pandemi COVID-19, Indonesia bersama negara-negara Asia Tenggara lainnya mengalami peningkatan non-performing loan (NPL) dan menyadari urgensi untuk mendigitalkan collection. Ketidakpastian dalam ekonomi global dan inovasi dalam pinjaman konsumen dan pengalaman pelanggan yang berbeda mendorong permintaan akan solusi teknologi canggih dalam koleksi.
Anand Aggarwal, Co-Founder dan CTO CredGenix mengatakan, “Indonesia sekarang sudah siap untuk disrupsi berbasis teknologi, dan CredGenix bertujuan untuk menambah nilai bagi kliennya dengan pendekatan berbasis digital dan analitik. Platform modular kami tersedia di sini. Sistem cloud, yang berbasis di Indonesia, memenuhi persyaratan kepatuhan lokal. melakukan dan memberikan skalabilitas yang cepat, kelincahan bisnis, dan skala ekonomi. Sebagai bagian dari ekspansinya, CreditGenics berinvestasi secara signifikan untuk membangun infrastruktur dan timnya di Indonesia dengan fokus pada bank, mikro. Lembaga Keuangan (MFC), FinTech, dan lembaga pinjaman digital dari pemberi pinjaman di Indonesia. Kami akan terus menambahkan kemampuan baru dan inovatif ke platform seiring dengan berkembangnya kebutuhan bisnis.”
Credgenics menawarkan platform pengumpulan terintegrasi pemenang penghargaan yang memberikan semua kemampuan kepada pemberi pinjaman melalui satu perangkat lunak termasuk komunikasi digital multi-saluran, panggilan otomatis klik-2, manajemen kasus, manajemen pemberitahuan hukum fisik dan digital, skip tracing, AI- Model prediktif yang didukung untuk strategi pengumpulan yang optimal, koleksi lapangan, koleksi CG aplikasi seluler, pembayaran digital Bilsey, dasbor, dan model analitik berbasis pembelajaran mesin.
Hendra Rahman, Country Manager CreditGenix di Indonesia berkomentar, “Kami telah bermitra dengan integrator sistem dan penyedia Core Banking Solution (CBS) di Indonesia dan bertujuan untuk memperoleh lebih banyak kebutuhan pengumpulan pelanggan-ritel bank dan pemberi pinjaman non-bank lainnya. Pemberi pinjaman dapat meningkatkan kinerja koleksi mereka. CreditGenics berkomitmen untuk memperkaya platform kami untuk tumbuh, meningkatkan tingkat pemulihan, dan mengubah pengalaman pelanggan.”
Berkantor pusat di India, grup saat ini memiliki lebih dari 400 karyawan di India dan Indonesia dan berencana untuk mengembangkan tim Indonesia di seluruh fungsi utama seperti kepemimpinan, kesuksesan pelanggan, sumber daya manusia, teknologi, produk, penjualan dan pemasaran. bulan-bulan mendatang.
Credgenics adalah penyedia terkemuka platform pengumpulan utang dan teknologi penyelesaian utang untuk bank, lembaga keuangan non-perbankan, FinTech dan ARC di seluruh dunia. Platform berbasis SaaS yang didukung AI telah diakui sebagai platform penagihan utang terlaris #1 di India oleh IBS Intelligence dalam laporan tahunan mereka. Tabel liga penjualan 2022. CreditGenics bekerja dengan 75+ klien dan menangani nilai buku pinjaman ritel tingkat NPA sebesar USD 2 miliar, nilai buku pinjaman ritel tingkat tunggakan sebesar USD 6 miliar. Ia mengelola 22 juta pinjaman ritel dan mengirimkan 50 juta komunikasi digital setiap bulan. Dengan CreditGenics, pemberi pinjaman telah meningkatkan tingkat resolusi sebesar 20 persen, meningkatkan koleksi sebesar 25 persen, mengurangi biaya pengumpulan sebesar 40 persen, mengurangi waktu pengumpulan sebesar 30 persen, dan meningkatkan efisiensi hukum sebesar 60 persen. https://www.credgenics.com/
Kisah ini dilaporkan oleh PRNewswire. ANI sama sekali tidak bertanggung jawab atas isi artikel ini. (ANI/PRNewswire)

READ  Jawab Tantangannya, Telegram Rilis Fitur Video Call

Continue Reading

Trending