Connect with us

Berita Teratas

Olivia Rodrigo menyela Hari Tahun Baru Taylor Swift di ‘Sour’

Published

on

  • Olivia Rodrigo merilis album debutnya yang sangat dinanti “Sour” pada hari Jumat.
  • Lagu keempat, “1 Langkah Maju, 3 Langkah Mundur”, menyela “Hari Tahun Baru” Taylor Swift.
  • Lagu Rodrigo menciptakan riff piano yang mengesankan dari “reputasi” Swift.
  • Kunjungi beranda Insider untuk lebih banyak cerita.

Taylor Swift Ada kredit untuk menulis lagu Olivia Rodriguez Album baru, tapi bukan karena alasan yang Anda pikirkan.

Debut Rodrigo yang sangat ditunggu-tunggu “Sour,” Diterbitkan untuk review pada hari Jumat.

Penggemar dengan cepat menyadari bahwa baik Swift dan kolaboratornya yang sering, Jack Antonoff, terdaftar sebagai penulis di lagu keempat album, “1 Langkah Maju, 3 Langkah Mundur”.

Rodrigo, Siapa Swifty yang luar biasa, Menciptakan riff piano yang tak terlupakan dari Swifts “Hari Tahun Baru,” Lagu terakhir “Reputasi” tahun 2017.

Dari semua akun, lagu Rodrigo “Hari Tahun Baru” disadap lebih langsung daripada sampelnya, yang berarti ia merekam ulang baris pianonya – baik oleh dirinya sendiri atau musisi studionya sendiri – alih-alih menyalin dan menempelkan rekaman aslinya.

Umumnya, izin diperlukan hanya bagi mereka yang menulis musik untuk mengganggu sebuah lagu, bukan pemilik sah lagu tersebut. Ini penting Perusahaan saham swasta memegang rekor asli “Hari Tahun Baru” Bukan Swift.

Rodrigo mempertahankan kendali atas rekaman masternya sendiri ketika dia menandatangani kontrak dengan Jeffen / Interscope pada 2020. Dia terinspirasi oleh perjuangan Swift untuk memiliki musiknya.

Pos dibagikan oleh Olivia Rodrigo (oliviarodrigo)

Tepatnya, “1 langkah maju, 3 langkah di belakang” memiliki telur Paskah yang licik untuk sesama Swift. Omong kosong biasa benar-benar ada “Satu langkah ke atas, dua langkah di belakang,” Tetapi Rodrigo menulis “tiga” karena 13 adalah angka keberuntungan Swift.

Swift mendesain musik Rodrigo Dia dikirimi surat tulisan tangan Awal tahun ini, jadi kolaborasi penulisan lagu yang nyata Ada di meja untuk masa depan.

READ  Informasi Seputar Obat, Mitos atau Fakta Herbal Terbaru?
Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Berita Teratas

Snap telah menandatangani kesepakatan dengan Universal Music Group untuk menambahkan daftarnya ke Sounds – TechCrunch

Published

on

Snap diumumkan hari ini Kontrak beberapa tahun Dengan Universal Music Group, salah satu perusahaan musik terbesar di dunia. Dari Queen hingga Justin Bieber, pengguna dapat membuat klip lagu dari daftar UMG mereka yang luas untuk digunakan di Spotlight, snapshot dan saingan diktator aplikasi mereka. Pengumuman ini muncul setelah Snapshot Menambahkan fitur suaranya Pada bulan Oktober, Snap membantu pengguna meningkatkan versi Snap mereka dengan musik berlisensi. Sejak itu, lebih dari 311 juta video telah dibuat menggunakan suara, yang telah dilihat lebih dari 31 miliar kali.

Tentu saja, investasi Snapshot dalam musik merupakan cerminan langsung dari pertumbuhan musik di Dictoc. Tahun lalu, album 1977 Fleetwood Mac “Rumors” kembali memasuki tangga lagu Billboard dengan lagu “Dreams” menjadi viral di Dictoc. Tren dance di Dictoc sering menjadi viral, yang mungkin terkait dengan motivasi penjualan artis yang menampilkan lagu tersebut. Jadi, semakin banyak musik yang dilisensikan oleh aplikasi seperti Dictoc dan Snapshot, semakin besar kemungkinannya Momen Nathan Abbottaka lainnya, yaitu iklan gratis ke situs.

Sudah, artis General Z seperti Olivia Rodrigo meningkatkan platform sosial ini untuk mempromosikan musik baru mereka. Di Snapdeal, lebih dari 10 juta video dibuat menggunakan lagu “SIM” miliknya. Rodrigo menyewa AR di Snapshot untuk mempromosikan debutnya yang memecahkan rekor “Sour.”

Olivia bernyanyi tentang Rodrigo ”Sudah terlihat”Di album barunya, kamu bisa mendapatkan Teja Woo dari pengumuman Snap. Diktok juga Menandatangani kesepakatan dengan UMG Di bulan Februari. Sebelumnya, pada bulan November, Dictok mengumumkan Perjanjian lisensi baru Dengan Sony. Sementara itu, portofolio mitra musik Snapin termasuk Warner Music Group, Sony Music Publishing dan banyak lagi. Penawaran ini tidak eksklusif – Anda dapat membuat video dengan “Teja Wu” di Snapshot, Dictoc, dan Instagram. Ketika sampai pada kesepakatan seperti ini, ini adalah pertempuran solidaritas reaksioner yang terus-menerus. Kalau Dictok deal dengan UMG, Snapshot harus deal dengan UMG, sekaligus kompetitif, itulah yang kita lihat sekarang ini. Seperti yang dikatakan teman kita Olivia, Ini mengerikan di sini.

READ  Perusahaan start-up Asia memproduksi paspor vaksin

Continue Reading

Berita Teratas

Indonesia telah melaporkan 211 kasus varian baru Pemerintah

Published

on

Jakarta, 24 Juni Kementerian Kesehatan RI mengumumkan penemuan 211 kasus baru varian Kovit-19, …

Indonesia telah melaporkan 211 kasus varian baru Pemerintah

Jakarta, 24 Juni Kementerian Kesehatan RI telah mengumumkan penemuan 211 kasus baru varian Kovit-19, termasuk 116 strain delta.

Badan Litbang kementerian mengatakan pada hari Rabu bahwa 45 dari kasus varian yang tersisa adalah varian alfa dan enam kasus adalah varian beta, kantor berita Xinhua melaporkan.

Varian delta diidentifikasi di sembilan provinsi, dengan jumlah tertinggi berada di Jawa Tengah (80), diikuti oleh ibu kota Jakarta (57) dan Jawa Timur (10).

Variasi alpha diamati di 10 provinsi terpadat di Jakarta (33), sedangkan strain beta meluas ke Jakarta (4), Jawa Timur (1) dan Bali (1).

Indonesia pada hari Rabu mencatat 15.308 kasus baru COWIT-19, yang merupakan lonjakan maksimum harian, sehingga jumlah total menjadi 2.033.421, kata kementerian itu.

Korban tewas adalah 55.594.

7.167 pasien yang pulih dipulangkan dari rumah sakit, meningkatkan jumlah total pemulihan di negara Asia Tenggara menjadi 1.817.303.

Wabah ini telah menyebar ke 34 provinsi di Indonesia.

Penafian: Posting ini diterbitkan secara otomatis dari umpan agensi tanpa perubahan pada teks dan tidak ditinjau oleh penulis

READ  Komentar Obama tentang pembunuhan George Floyd
Continue Reading

Berita Teratas

Kesepakatan Steven Spielberg dengan Netflix tidak sebesar yang Anda pikirkan

Published

on

Awal pekan ini dilaporkan bahwa pemenang Academy Award adalah Steven Spielberg Dan mitra Amblin-nya menandatangani usaha patungan dengan Netflix, yang sedikit mengejutkan. Beberapa menganggap Spielberg kritis terhadap Streamer di masa lalu. Namun, apa yang tampak seperti kesepakatan fantastis mungkin tidak sebesar yang dipikirkan banyak orang. Laporan baru dari Perusahaan cepat Ketika ada kesepakatan, Netflix mengatakan tidak ada gambar Amblin yang benar-benar akan didorong oleh Spielberg.

Menurut laporan itu, mereka yang dekat dengan kesepakatan dengan Netflix mengatakan tidak mungkin Amblin akan “mengirimkan film-filmnya yang paling berharga – film-film arahan Spielberg ke Netflix”.

“Jika Steven ingin menangani sesuatu dengan hati-hati, mereka akan bermain. Netflix (setara dengan film Steven Spielberg’), laporan itu mengutip sebuah sumber. Laporan itu mencatat bahwa sumber lain menyarankan bahwa kesepakatan itu memberi Amblin cara untuk masuk ke permainan streaming dan ruang untuk film-film non-blockbuster.

Ketika kemitraan pertama kali diumumkan, Variasi Selain kemitraannya dengan Netflix, kemitraan Spielberg dengan Universal Pictures diperkirakan akan berlanjut, dengan Amblin “memproduksi setidaknya dua film setahun” untuk Netflix.

Dalam sebuah pernyataan, Spielberg mengatakan: “Di Amblin, mendongeng adalah pusat dari semua yang kami lakukan, dan sejak Ted dan saya mulai mendiskusikan kemitraan, jelas bahwa kami memiliki kesempatan luar biasa untuk menceritakan kisah baru bersama. Jangkau audiens dengan cara baru. Jalan baru untuk film kami, dengan cerita yang terus kami ceritakan dengan keluarga lama kami dan mitra kami yang lain di Universal, akan sangat memuaskan bagi saya secara pribadi saat saya secara pribadi turun dengan Ted, dan saya tidak sabar untuk memulai dengan Scott dan seluruh tim Netflix. “

READ  Petualangan militer Beijing di Himalaya berisiko

“Steven adalah seorang visioner dan pemimpin yang kreatif, seperti banyak orang di seluruh dunia,” kata Ted Sarandos, CEO dan Chief Content Officer Netflix. “Tumbuh dibentuk oleh karakter dan ceritanya yang mengesankan, yang bertahan lama, menginspirasi, dan membangkitkan semangat. Kami tidak sabar untuk bekerja dengan tim Amblin. Kami bangga dan senang menjadi bagian dari bab ini dalam sejarah sinematik Steven.”

Foto: Nico Tavernice / Abad Kedua Puluh

Continue Reading

Trending