Connect with us

Ilmu

NASA menawarkan $ 500.000 untuk gagasan menanam makanan di luar angkasa

Published

on

NASA telah mengumumkan bahwa mereka akan menawarkan hadiah $ 500.000 untuk ide-ide hebat memberi makan astronot dalam misi luar angkasa jangka panjang. NASA ingin mengetahui bagaimana astronot dalam misi jangka panjang bisa mendapatkan sesuatu selain makanan kering dan kemasan dari Bumi. Batas waktu untuk ide-ide yang berpotensi memenangkan hadiah $ 500.000 adalah 30 Juli. Proyek ini dikenal sebagai Tantangan Makanan Luar Angkasa.

Setelah 30 Juli NASA akan memilih ide kemenangan. Badan antariksa Kanada menghadapi tantangan serupa dengan penghargaan tambahan $ 500.000. Hadiah utama diberikan pada tahun 2024. Ilmuwan teknologi pangan terbaik NASA adalah Grace Douglas, yang bekerja di Johnson Space Center di Houston. Douglas mengatakan bahwa meskipun NASA memiliki pengetahuan dan keterampilan di bidang ini, ia memahami bahwa teknologi dan ide ada di luar badan tersebut.

Astronot di ISS memiliki masalah serupa dengan keragaman makanan. Douglas sebelumnya menjelaskan masalah tersebut dalam sebuah artikel yang ditulis dengan rekan-rekannya tentang kebosanan di antara astronot ISS. Astronot melaporkan bahwa kendaraan pemasok tiba beberapa kali dalam setahun membawa buah dan sayuran segar, dan bahwa spesialisasi semi-rak lainnya menawarkan manfaat psikologis yang besar.

Makalah yang sama juga menjelaskan cara lain NASA mencoba menghasilkan makanan dan ruang dengan pertumbuhan sayuran dan lobak yang terbatas. Eksperimen lain melibatkan pertumbuhan ragi di orbit, yang menghasilkan nutrisi yang dapat melengkapi makanan astronot. Satu peringatan adalah sejauh ini tidak ada eksperimen yang menghasilkan makanan dalam jumlah yang signifikan.

Selama era Apollo, polong bulan memiliki air panas sehingga astronot dapat menjaga agar makanan tetap terhidrasi. Namun, Douglas mengatakan bahwa NASA mungkin tidak dapat menyediakan air panas untuk misi luar angkasa selama lebih dari sepuluh hari. Makanan adalah dilema yang perlu diselesaikan sebelum manusia dapat menetap di Mars dalam jangka panjang, karena perjalanan pulang dengan kapal pemasok akan memakan waktu sekitar 250 hari, membuat pengisian hampir mustahil.

READ  Ilmuwan mengatakan bahwa radiasi bulan 200 kali lebih tinggi dari radiasi bumi

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Ilmu

Ungkap Rahasia Cuaca Mars, Ketekunan Mengaktifkan Sensor Angin

Published

on

IDXChannel – Sejak mendarat pada 18 Februari, eksplorasi Mars memasuki tahapan baru. Para peneliti di Bumi mulai menyalakan sistem sensor di Perseverance untuk mengetahui cuaca di planet merah.

Tim penjelajah secara metodis telah memeriksa tujuh instrumen ilmiah dan berbagai subsistemnya. Seperti yang baru saja dilakukan yaitu mengaktifkan sensor angin.

Sensor ini adalah bagian dari stasiun cuaca Uncover Mars’s Weather Secrets, Perseverance Activate Wind Sensor, yang disebut Mars Environmental Dynamics Analyzer (MEDA).

Dilansir dari laman Space, Jumat (5/3/2021), sensor angin akan memantau suhu udara, kelembaban, radiasi, debu, dan angin di lokasi pendaratan Perseverance, lantai Kawah Jezero, lubang selebar 45 kilometer di tanah yang memiliki danau yang dalam dan dalam. delta sungai di masa lalu.

Ketekunan adalah inti dari misi NASA ke Planet Merah kali ini. Robot tersebut akan mencari tanda-tanda kehidupan di Jesero dan mengumpulkan serta menyimpan sampel untuk dibawa kembali ke Bumi.

Akan tetapi, pekerjaan utama dari misi ini tidak bisa langsung diselesaikan meski robot penjelajah sudah mendarat. Misi utamanya adalah menemukan lapangan terbang tempat teman helikopter kecilnya bisa lepas landas.

Helikopter bernama Igenuitu akan melakukan perjalanan di Mars. Dia akan ditempatkan di landasan udara dan mencoba penerbangan helikopter luar angkasa pertama di dunia.

Alat ini menggunakan teknologi yang telah dirancang untuk dapat membuka jalan bagi penjelajahan baru Mars. FlightIngenuity kemungkinan akan berlangsung musim semi ini, dengan pengambilan sampel dimulai pada musim panas. (TYO)

READ  Dua Planet Terbesar di Tata Surya Akan Muncul Bersama di Langit Malam 21 Desember 2020
Continue Reading

Ilmu

Astronot Kate Robbins dan Soichi Noguchi melakukan perjalanan luar angkasa keempat

Published

on

Astronot NASA Kate Robins dan astronot Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang Soichi Noguchi memulai perjalanan luar angkasa mereka pada pukul 6:37 pagi ET. Diperkirakan berlangsung enam setengah jam dan disiarkan langsung Situs NASA.

Spacewalk akan membantu meningkatkan Lab Pengorbit.

Robbins baru-baru ini melakukan perjalanan luar angkasa dengan sesama astronot NASA Victor Glover Jr. pada hari Minggu. Sebelumnya, dua perjalanan luar angkasa sebelumnya terjadi saat mereka pertama kali mengorbit stasiun luar angkasa pada 2016.

Noguchi harus menunggu sedikit lebih lama untuk menambahkan perjalanan luar angkasa keempat dalam karirnya. Dia sebelumnya melakukan tiga perjalanan luar angkasa selama misi pesawat ulang-alik 2005 untuk membantu memperbaiki stasiun luar angkasa.

Robins adalah Anggota Kru 1 di Setelan Bergaris Merah dan Noguchi adalah Anggota Kru 2 di Setelan Tidak Terstruktur. Kamera helm resolusi tinggi baru dalam setelan Robin memberikan pemandangan sejernih kristal dari sudut pandang astronot saat beroperasi di luar stasiun luar angkasa.

Robins dan Glover mulai mempersiapkan peningkatan yang akan datang ke susunan surya dengan merakit dan memasang kit modifikasi pada hari Minggu. Sementara susunan stasiun surya saat ini masih berkinerja baik, mereka menghina. Cacat ini diperkirakan karena baru berusia 15 tahun dan dipasang pada Desember 2000 – sehingga dikatakan telah melebihi masa garansi.

Array surya baru akan ditempatkan di depan enam array yang saat ini ada di stasiun tersebut akhir tahun ini, meningkatkan daya pembangkit dari 160 kilowatt menjadi 215 kilowatt, menurut NASA. Peluncuran panel surya ke stasiun luar angkasa di atas pesawat ruang angkasa SpaceX akan dimulai pada bulan Juni.

Robins dan Noguchi akan menyelesaikan pemasangan kit yang dimodifikasi untuk susunan surya pada hari Jumat sebelum melanjutkan ke beberapa tugas lain, termasuk ventilasi amonia yang digunakan dalam sistem kontrol termal stasiun luar angkasa untuk mengurangi risiko peluncuran ke atmosfer Stasiun Luar Angkasa Internasional.

READ  Aman Menggunakan Pembersih Rumah, Ini Cara Mencegah Efek Beracun

Ini adalah Penerbangan No. 236 dalam sejarah stasiun.

Continue Reading

Ilmu

Kisah Penjelajah yang Melihat Titik Terdalam di Bumi

Published

on

Liputan6.com, Jakarta – Titik terdalam di planet ini Bumi berada di Palung Mariana (Palung Mariana). Lokasinya berada di Samudera Pasifik, dan tidak jauh dari Indonesia yaitu di sisi selatan Jepang dan sisi barat Filipina.

Palung Mariana diperkirakan memiliki kedalaman hingga 10.984 meter. Kedalaman parit diperkirakan tenggelam Gunung Everest.

Bagian terdalam dari Mariana adalah Challenger Deep yang diraih oleh dua manusia, salah satunya adalah seorang penjelajah bernama Richard Garriott yang memiliki rekam jejak merambah ke luar angkasa.

“Saya adalah orang pertama yang berlayar dari kutub ke kutub, luar angkasa, dan manusia kedua – orang pertama – yang pergi ke luar angkasa,” kata Garriott dalam sebuah wawancara dengan collectSPACE.com, diberitakan pada Jumat (5/3/2021).

Pengusaha berusia 59 tahun itu mencapai Challenger Deep pada 1 Maret 2021 dengan menaiki Limiting Factor, yang merupakan kapal selam kedalaman laut penuh pertama yang digunakan secara komersial.

“Rencana penyelaman kami adalah pergi langsung ke bagian terdalam dari kolam timur, yang merupakan bagian terdalam dari Palung Mariana sehingga kami dapat mencatat bahwa kami pernah mencapai titik terendah dan meninggalkan geocache, “dia berkata.

Gariott juga memaparkan kondisi di bagian terdalam bumi yang disebutnya dataran abyssal. Garriot mengatakan daerah itu seperti gurun berlumpur, dan menghujani sisa-sisa kehidupan di perairan hulu.

“Di sana jejak kehidupan dari tujuh mil di atas air, baik itu sisik atau kotoran atau debu atau bangkai ikan busuk di atas – mereka tampaknya perlahan-lahan turun hujan dan mendekam di dasar,” katanya.

** Ibadah Ramadhan semakin dikhususkan ayat-ayat ini.

Continue Reading

Trending