Connect with us

Ilmu

Misi Apollo 11 ke Bulan Bisa Menghentikan Kehidupan Bumi

Published

on

Misi Apollo 11 ke Bulan
Ilustrasi Misi Apollo 11 ke Bulan. Foto: Ist / Net

Misi Apollo 11 ke bulan menjadi sorotan. Kembalinya astronot di Moon Landing bisa menjadi hal yang berisiko untuk mengakhiri kehidupan di Bumi.

Peristiwa ini terjadi lebih dari 50 tahun yang lalu. Neil Armstrong dan Buzz Aldrin sebagai astronot dari NASA di Amerika Serikat melakukan pendaratan pada akhir tahun enam puluhan.

Namun tampaknya sedikit yang diketahui jika ambisi NASA untuk mendaratkan manusia di bulan telah menimbulkan risiko besar bagi kehidupan Bumi.

Risiko Pendaratan Astronot di Apollo 11 ke Misi Bulan

Mengutip Express.co.uk, astronom Carl Sagan telah memperingatkan tentang laporannya pada bulan Juni 1969. Ini tentang risiko besar yang ada bahkan dari kemungkinan terkecil.

Tentunya membutuhkan prosedur karantina yang sangat ketat bagi para astronot dari misi Apollo 11 yang telah kembali dari bulan.

Kemudian, Carl menambahkan bahwa ada kemungkinan lebih dari 99 persen kepercayaan pada misi Apollo untuk mengembalikan organisme bulan.

Tetapi bahkan satu persen dari kekhawatiran tersebut merupakan risiko yang sangat besar bagi manusia untuk ditoleransi. Kemudian menyusul kekhawatiran yang muncul, NASA pun menerapkan sejumlah langkah terkait astronotnya seperti karantina.

Ini termasuk fasilitas karantina mahal di kapal yang akan menjemput astronot dalam misi Apollo 11 ke bulan. Pendaratan dilakukan di permukaan Samudra Pasifik.

Kemudian ada kesepakatan bahwa astronot dari misi Apollo 11 akan menjalani isolasi selama sekitar tiga minggu sebelum bisa pulang. Namun ternyata ada perubahan dari rencana yang telah disepakati.

Menurut pakar hukum Jonathan Wiener, Universitas Duke menulis sebuah episode. Inilah yang dimuat dalam makalah berjudul “The Tragedy of The Uncommons: On the Politics of Apocalypse”.

Baca Juga: Misi NASA ke Bulan Tahun 2024 Terpaksa Ditunda, Mengapa?

Apa yang terjadi?

Dari semua rencana isolasi untuk semua astronot dan fasilitas penjemputan, terdapat perubahan protokol saat mereka kembali dari bulan.

READ  Peneliti AS Mengungkap Microrobots Yang Bisa Berjalan di Pembuluh Darah

Protokol asli mengatakan jika mereka akan berada di pesawat misi Apollo 11 ke bulan. Tetapi profesor Jonathan Wiener memiliki cara rinci dari NASA yang memiliki kekhawatiran tentang kehidupan astronot di pesawat luar angkasa.

Ia mengungkapkan, pada 2016 ada pejabat dari NASA yang mulai memikirkan ketidaknyamanan yang dirasakan astronot saat terlalu lama terkurung di dalam pesawat. Bahkan pesawat tersebut memiliki tingkat panas dan terkena gelombang laut yang sangat kuat.

“NASA diam-diam mengubah protokol tentang rencana melawan astronot. Sekitar dua bulan sebelum misi, NASA telah memutuskan untuk membuka kapsul sambil mengapung di lautan. Lalu biarkan astronot keluar dan membawanya dengan helikopter atau perahu,” kata Dr. Wiener. .

Untungnya, misi Apollo 11 ke bulan tidak membawa kehidupan alien yang mematikan ke Bumi. Namun jika itu terjadi, maka keputusan NASA untuk memprioritaskan kenyamanan dalam jangka waktu yang relatif singkat bagi para astronot cukup berisiko.

Ada kemungkinan bahwa dalam prosesnya ia bisa melepaskan elemen alien ke laut dalam waktu yang begitu singkat. Dr Weiner percaya bahwa jika itu terjadi, itu akan menjadi bencana.

Baca Juga: Chang’e Memasuki Orbit Bulan, Perjalanan Misi Pengambilan Sampel

Potensi Dampak Kehidupan Akhir Bumi

Profesor Jonathan Wiener menambahkan bahwa dampak massa dari potensi akhir banyak kehidupan di Bumi mungkin telah mati rasa.

Meskipun sulit untuk mengetahui informasi yang didengar atau dipikirkan oleh publik. Sanksi hukum atau sipil cenderung tidak terlalu mengkhawatirkan dan tidak berguna jika kehidupan Bumi berakhir dengan penyelamatan para astronot dalam misi Apollo 11 ke bulan.

Penyelamatan yang dilakukan NASA untuk para astronotnya dari panas dan dampak gelombang laut mempertahankan risiko beberapa (sangat kecil) kemungkinan melepaskan mikroba ke laut atau udara yang mungkin dapat menghancurkan ekosistem darat.

READ  Badan Antariksa Eropa Menangkap Sosok Malaikat di Mars

Tindakan NASA membuka kapsul laut sebelum memasuki fasilitas karantina adalah cerminan dari preferensi penyelamatan individu yang diidentifikasi untuk menghindari risiko karena misi bulan Apollo 11 yang dapat menyebabkan bencana massal. (R10 / HR Online)

Penerbit: Jujang

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Ilmu

Temukan Jawaban atas Pertanyaan 4 di Kelas 4 Tema 7 Sub-tema 2: Apa Penyebab Air Membeku di Kulkas?

Published

on

Foto oleh Enrique Zafra dari Pexels

Temukan Jawaban atas Pertanyaan 4 di Kelas 4 Tema 7 Sub-tema 2: Apa Penyebab Air Membeku di Kulkas?

Bobo.id – Ada lima jenis perubahan dalam bentuk benda, yaitu mencair, beku, menyublim, menguap, dan memadat.

Setiap tipe perubahan dalam bentuk benda ini juga terjadi pada hal-hal yang berbeda.

Contohnya adalah air yang berubah bentuk menjadi menguap karena proses pemanasan.

Baca juga: 6 Macam Perubahan Bentuk Benda dan Contoh: Melting, Freezing, Subliming, Evapourating, Condensing, and Crystallizing

Selain menguap, air juga bisa berubah bentuk menjadi beku. Tapi apa yang menyebabkan air membeku di lemari es, ya?

Pertanyaan ini ditanyakan pada materi kelas 4 tema 7 sub tema 2 tentang Keindahan Keragaman Budaya Negaraku.

Yuk, cari tahu kunci jawabannya di bawah ini!

Perubahan Bentuk Cairan Menjadi Pembekuan

Air merupakan zat cair yang dapat berubah wujud menjadi beku saat mengalami perubahan suhu.

Pembekuan adalah perubahan wujud dari zat cair menjadi benda padat atau mengeras.

Perubahan bentuk beku ini terjadi karena suhu dingin yang mengenai cairan.

Salah satu contoh perubahan wujud dari zat cair menjadi beku adalah ketika kita memasukkan air ke dalamnya freezer.

Dalam kurun waktu tertentu air tersebut akan berubah bentuk menjadi beku yaitu menjadi es batu.

Contoh lain yang menunjukkan perubahan wujud cairan beku adalah lilin yang meleleh dan meleleh kembali menjadi padat setelah suhu mendingin.

Baca juga: Temukan Jawaban untuk Masalah Kelas 5 Tema 9: Mengapa Air Sirup Merupakan Campuran Yang Homogen dan Kopi Merupakan Zat Campuran Yang Heterogen?

Apa Penyebab Air Membeku di Kulkas?

Air dimasukkan freezer akan membeku dan menjadi es batu pada suhu dan waktu tertentu.

READ  Badan Antariksa Eropa Menangkap Sosok Malaikat di Mars

Apa yang menyebabkan air berubah bentuk menjadi beku dan berubah menjadi es setelah dimasukkan ke dalam lemari es atau lemari es, ya?

Padahal, hal ini terkait dengan perubahan energi listrik yang menyebabkan suhu turun hingga membeku.

Baca juga: Kelas 5 Tema Material 9: Jenis Bentuk Usaha untuk Kegiatan Ekonomi Indonesia

Energi listrik di dalam lemari es mengalir ke bagian-bagian lemari es tersebut, yang kemudian akan berubah menjadi suhu rendah.

Suhu rendah ini kemudian akan turun ke titik beku, menyebabkan air mengeras atau membeku.

Inilah sebabnya, semua cairan dimasukkan ke dalam lemari es, terutama bagiannya freezer akan berubah menjadi keadaan beku.

—–

Teman-teman, jika ingin tahu lebih banyak tentang sains, dongeng fantasi, cerita misteri, dan pengetahuan menyenangkan, langsung saja berlangganan majalah Bobo dan Mombi SD. Cukup klik www.gridstore.id

Atau teman-teman bisa membaca versi elektronik (e-Magz) yang bisa diakses secara online di ebooks.gramedia.com



Video Unggulan

KONTEN YANG DIPROMOSIKAN

Continue Reading

Ilmu

Selain Hilal, Bulan Matahari dan Konjungsi Tiga Menghiasi Langit Indonesia Saat Ini

Published

on

KOMPAS.com- Bersamaan dengan observasi sabit Untuk mengetahui awal Ramadhan 1442 Hijriah oleh para ahli falakiyah, fenomena juga terjadi di langit konjungsi tenaga surya bulan dan sambungan tiga kali lipat Bulan, Venus dan matahari.

Berikut penjelasan kedua fenomena langit Demikian dikutip dari keterangan resmi Badan Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN).

1. Konjungsi Solar Moon (fase Bulan Baru)

Peneliti Pusat Ilmu Antariksa LAPAN, Andi Pangerang menyatakan bahwa konjungsi bulan matahari disebut juga fase bulan baru.

Konjungsi Matahari Bulan adalah konfigurasi ketika Bulan terletak di antara Matahari dan Bumi, pada saat yang sama Bulan juga sejajar dengan Matahari dan Bumi.

Baca juga: Apa Itu Konjungsi Bulan?

Sebagai informasi, fase bulan baru ini terjadi pada jarak 403.642 kilometer dari Bumi atau geosentris dan terletak di konstelasi Pisces.

Melalui situs pendidikan sains LAPAN, kata Andi, mengingat orbit Bulan yang membentuk sudut 5,1 derajat terhadap ekliptika, bayangan Bulan tidak selalu jatuh ke permukaan bumi saat fase bulan baru.

“Jadi, setiap fase bulan baru tidak selalu bertepatan dengan gerhana matahari,” ucapnya.

Dalam kondisi fase bulan baru, Bulan tidak hanya membentuk konjungsi dengan Matahari tetapi juga dengan Venus.

Baca juga: Mengenal Hilal, Penentu Awal Ramadhan dan Sabda Nabi SAW

Jadi, ini juga disebut Konjungsi Tiga Bulan-Venus-Matahari.

Namun, saat matahari terbenam, Bulan dan Venus tidak terlihat, mendekati sudut pemisahan antara 2,6 derajat hingga 2,55 derajat selama 10-15 menit sebelum terbenam.

Ketinggian Bulan yang diprediksi di Indonesia saat matahari terbenam Matahari bervariasi dari 2,6 derajat hingga 3,6 derajat dengan sudut pemanjangan ke Matahari bervariasi dari 3,8 derajat hingga 4,8 derajat.

READ  5 Aplikasi Mempermudah Belajar Bahasa Korea: Okezone techno

Ini membuat Bulan mungkin sedikit sulit untuk diamati bahkan dengan peralatan. Kemunculan ketiga benda langit ini, bisa berakhir saat fajar laut.

Baca juga: Mulai Malam Ini, Ada Tiga Konjungsi Bulan, Jupiter, Dan Saturnus

Continue Reading

Ilmu

Mikrofilamen: Definisi, Struktur, Fungsi, dan Karakteristik

Published

on

KOMPAS.com – Tubuh makhluk hidup terdiri dari berbagai macam sel dan organel, salah satunya adalah sitoskeleton sel atau biasa disebut dengan kerangka sel.

Sitoskeleton sel atau kerangka sel merupakan sel struktural yang mengisi sitoplasma dan berperan dalam pergerakan sel (motilitas) dan stabilitas sel.

Sitoskeleton itu sendiri dibagi lagi menjadi tiga serat utama, yaitu mikrofilamen, mikrotubulus, dan zat antara filamen.

openstax.org
3 jenis sel sitoskeletal

Mikrofilamen adalah jaringan serabut protein sitoskeleton terkecil yang berfungsi sebagai jalur pergerakan protein motorik yang disebut miosin (pembentuk filamen).

Jenis protein yang menyusun kerangka sel mikrofilamen adalah aktin.

Baca juga: Peran Mikroorganisme Tanah

openstax.org
Struktur mikrofilamen

Melaporkan dari Kamus Biologi, struktur mikrofilamen terdiri dari dua subunit rantai protein aktin (globular) dan memiliki polaritas di ujungnya.

Kedua untai aktin dililitkan satu sama lain untuk membentuk mikrofilamen spiral.

Mikrofilamen berupa serat halus, tipis, panjang dengan diameter hanya sekitar 3 sampai 7 nanometer, sehingga disebut serat protein sitoskeleton terkecil.

Fungsi mikrofilamen

Beberapa fungsi mikrofilamen adalah sebagai berikut:

Melaporkan dari Proyek Biologi Universitas Arizona, mikrofilamen dan protein miosin bertanggung jawab untuk kontraksi otot.

Baca juga: Air Tanah dalam Siklus Hidrologi

Kolaborasi antara aktin mikrofilamen dan miosin disebut aktomiosin yang memungkinkan otot berkontraksi dan rileks serta memungkinkan pergerakan sel.

Aktomiosin inilah yang memungkinkan hewan bersel satu seperti amuba untuk bergerak kesana kemari.

Mikrofilamen berfungsi dalam kestabilan sel sebagai struktur yang menjaga dan memelihara bentuk sel.

Kemampuannya membangun kontraksi otot membuat mikrofilamen berperan penting dalam aliran sitoplasma.

Mikrofilamen berkontraksi untuk mengalirkan sitoplasma dalam bentuk nutrisi, limbah, dan bahan lain ke area sel yang membutuhkan bahan tersebut.

READ  Badan Antariksa Eropa Menangkap Sosok Malaikat di Mars

Dari citra sel sitoskeleton terlihat bahwa mikrofilamen berada di bagian luar yang mengelilingi sel.

Ini menyebabkan kontraksi mikrofilamen membelah sel menjadi dua.

Ketika replikasi DNA selesai, mikrofilamen akan menyempit di tengah, putus, dan perlahan-lahan membentuk dua sel yang berbeda.

Baca juga: Degradasi Tanah: Pengertian dan Klasifikasi

Karakteristik Mikrofilamen

Ciri-ciri mikrofilamen yaitu:

  • Seratnya berdiameter 3-7 nanometer
  • Terdiri dari dua untai protein aktin
  • Berbentuk spiral panjang
  • Di sekitar tepi sel
  • Terdiri dari filamen tipis dan filamen tebal yang menjalin garam
  • Ada filamen yang lebih tebal di sepanjang sel otot

Continue Reading

Trending