Connect with us

Ekonomi

Mirip Tapi Tak Sama, Inilah Perbedaan Toyota Avanza dan Veloz

Published

on

JAKARTA, KOMPAS.com – Berbicara tentang mobil sekeluarga, orang indonesia pasti akan langsung ke toyota avaza. Mobil Ini memang digadang-gadang menjadi mobil keluarga atau MPV paling laris di Indonesia dalam beberapa tahun terakhir.

Pada awal 2019 Toyota diluncurkan bergerak dan Cepat facelift. Minuman dibuat untuk menopang pasar. Meski sekilas terlihat sama, kedua mobil tersebut sebenarnya memiliki perbedaan yang cukup kentara.

apa perbedaannya? Simak penjelasannya.

Baca juga: Jangan mengupgrade mesin vespa, ketahuilah kebutuhannya dulu

– Mesin

Baik Toyota Avanza dan Veloz masih menyediakan dua pilihan mesin. Yang pertama dengan mesin 1.329 cc yang mampu menghasilkan tenaga 96,5 PS pada 6.000 rpm dan torsi puncak 120 Nm pada 4.200 rpm.

Pilihan mesin kedua adalah mesin 4 silinder 1.496 cc yang mampu menghasilkan tenaga 104 PS pada 6.000 rpm dan torsi 136,4 Nm pada 4.200 rpm.

Kedua mesin tersebut dibekali dua pilihan transmisi, yakni manual 5 percepatan dan otomatis 4 percepatan.

– Eksterior

TAM Toyota Avanza telah memasuki usia 16 tahun pada Desember 2019

Eksterior Veloz memiliki desain yang lebih mewah dengan penggunaan grill lebar berbalut garnish chrome berwarna gelap. Sedangkan Toyota Avanza hanya dibalut dengan sentuhan chrome.

Perbedaan juga terdapat pada bumper depan, Veloz memiliki lekukan yang lebih menonjol dengan kisi-kisi udara yang lebih sporty. Kemudian di bagian samping, Veloz mendapat sentuhan modling bodi samping dengan skrit samping baru yang dilengkapi dengan aksen krom.

Keduanya dilengkapi lampu LED terbaru.

– Interior

Masuk ke bagian interior, ada perbedaan signifikan antara Toyota Avanza dan Veloz.

Toyota Avanza Veloz FaceliftKOMPAS.com / Aditya Maulana Toyota Avanza Veloz Facelift

Avanza memiliki warna yang lebih terang dengan penggunaan dual-tone hitam dan abu-abu di bagian kabin. Sedangkan Veloz memiliki desain interior yang lebih gelap dengan dominasi warna hitam. Termasuk pintu yang dipadukan dengan warna baru pada jok mobil.

READ  Inflasi Akhir Tahun Menuju Batas Bawah 2 Persen

Baca juga: Respon Laksana Carroserie Terhadap Renovasi Tubuh Kecil

– Fitur

Berbicara soal fitur, Veloz dibekali beberapa fitur yang tidak dimiliki Toyota Avanza. Seperti fitur smart entry, start stop button, dan follow me home light yang berfungsi untuk menjaga lampu utama kendaraan tetap menyala beberapa saat sehingga memudahkan pengemudi untuk memasuki rumah.

Namun untuk hiburan, keduanya dibekali fitur yang sama. Diantaranya head unit layar sentuh, speaker enam titik, tombol pengatur audio di setir, pengatur AC digital, slot power di baris pertama dan kedua, serta port USB di baris ketiga.

Toyota Avanza Veloz FaceliftKOMPAS.com / Aditya Maulana Toyota Avanza Veloz Facelift

Soal fitur keselamatan, kedua mobil ini juga dibekali dual SRS airbag di semua tipe dan varian (Avanza dan Veloz). Sabuk dengan pretensioner, ABS, ISOFIX, dan sabuk pengaman tiga titik di baris kedua adalah standar yang sama di semua lini.

-Harga

Toyota Avanza
* 1,3 E STD M / T – Rp 197,7 juta
* 1,3 E STD A / T-Rp. 208,9 juta
* 1,3 EM / T – Rp 200,2 juta
* 1,3 EA / T – Rp 211,4 juta
* 1,3 GM / T – Rp 218 juta
* 1,3 GA / T – Rp 228,75 juta
* 1,5 GM / T – Rp 230,35 juta

Cepat
* 1,3 B / T – Rp 224,75 juta
* 1,3 A / T – Rp 236,55 juta
* 1,5 B / T – Rp 236,75 juta
* 1,5 A / T – Rp 248,55 juta

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Ekonomi

Forum Bisnis Kenalkan Peluang Investasi di Sektor Lingkungan Hidup dan Kehutanan Indonesia

Published

on

Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Republik Indonesia menjadi tuan rumah Expo 2020 Investor Meeting di Dubai

Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan menyambut hangat investor lokal dari Dubai

Dubai, UEA, 15 Oktober 2021 /EINPresswire.com/ – Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) Menghadiri acara Expo 2020 Dubai Business Forum. Acara yang diselenggarakan pada 11 Oktober 2021 ini untuk mempromosikan berbagai peluang bisnis dan investasi di bidang lingkungan dan kehutanan secara hybrid. Kegiatan ini akan dibagi menjadi dua sesi; Sesi pertama akan membahas “Pengembangan Produk dan Peluang Usaha di Kawasan Lindung” dan sesi kedua akan membahas “Potensi Peluang Usaha Pengelolaan Hutan Lestari”.

“KLHK adalah tempat yang tepat untuk menggelar forum bisnis untuk menunjukkan kepada dunia kemajuan progresif pengelolaan hutan di Indonesia, mengingat hutan tidak hanya dapat bermanfaat bagi lingkungan tetapi juga meningkatkan ekonomi di bidang kehutanan dan pariwisata. Kami berharap dapat meningkatkan jangkauan dan meningkatkan kerja sama bilateral di UEA dan negara-negara lain yang berpartisipasi dalam Expo 2020 Dubai, ”kata Direktur Jenderal Sumber Daya Alam dan Perlindungan Lingkungan Viratno.

Pada sesi pertama Business Forum, Business Lounge akan dilengkapi dengan tema Pengembangan Konservasi dan Hutan Produksi Lindung serta Pengembangan Produk dan Peluang Usaha dalam Keanekaragaman Hayati Indonesia. Indonesia membutuhkan kawasan perlindungan khusus untuk mencegah kepunahan berbagai flora dan fauna dengan mega keanekaragaman hayati dunia yang kaya. Kawasan hutan lindung Indonesia sendiri meliputi 512 unit seluas 27.108.486,54 hektar yang tersebar di seluruh Indonesia. Luas totalnya sekitar 21% dari total kawasan lindung hutan dan laut Indonesia.

Hutan-hutan ini dapat diubah menjadi tujuan wisata alam sekaligus menarik banyak wisatawan jauh ke alam. Situs dibagi menjadi dua area: kawasan konservasi, seperti cagar alam, suaka margasatwa, dan kawasan konservasi seperti taman nasional, taman hutan besar, dan taman alam; Serta kawasan di mana kebun raya, arboretum, kebun binatang, taman safari dan flora dan fauna lainnya berada di luar habitat aslinya.
Sementara itu, sesi kedua akan menampilkan potensi peluang bisnis di hutan manufaktur seperti produk kehutanan legal, produk kertas, produk kayu lapis, produk pulp dan kertas dan turunannya, furnitur dan kerajinan. Indonesia sangat peduli dengan produksi berkelanjutan dari kawasan pemanfaatan dan pengelolaan hutan berdasarkan aspek sosial dan lingkungan yang diakui oleh masyarakat. Semua fitur tersebut dibuktikan oleh pemilik sertifikat SVLK. Forum bisnis akan menampilkan sejumlah video tentang hutan Indonesia, serta demonstrasi rantai pasokan kayu dan pengenalan spesies pohon. Paviliun Indonesia Teater.

READ  Inflasi Akhir Tahun Menuju Batas Bawah 2 Persen

Petugas Penghubung Media
Paviliun Indonesia
[email protected]
Kunjungi kami di media sosial:
Facebook
Indonesia

Continue Reading

Ekonomi

Laporan Pengembangan Cloud dan Data Center Indonesia 2021 hingga 2025 – ResearchAndMarkets.com | Bisnis

Published

on

READ  Indonesia membuka jalan bagi peluncuran sovereign wealth, perbankan dan keuangan pada tahun 2021

Continue Reading

Ekonomi

Bank Pembangunan Asia telah meningkatkan target pendanaan iklim 2019-2030 menjadi $ 100 miliar

Published

on

WASHINGTON, 12 Oktober (Reuters) – Bank Pembangunan Asia bertujuan untuk menaikkan target pendanaan iklimnya sebesar $20 miliar dan $100 miliar untuk periode 2019-2030 dan meluncurkan konsep penarikan pembangkit listrik tenaga batu bara di COP26. Konferensi iklim di Skotlandia bulan depan, ketua pemberi pinjaman mengatakan pada hari Selasa.

Dalam sebuah wawancara dengan Reuters, Presiden ATP Masatsuku Asoka menaikkan target pendanaan pra-iklim senilai $80 miliar untuk negara-negara berkembang di Asia dalam dekade yang diumumkan pada 2018.

“Perjuangan melawan perubahan iklim akan menang atau kalah di Asia dan Pasifik, dan kami berkomitmen untuk melayani sebagai bank iklim dan mitra iklim jangka panjang untuk kawasan kami,” kata Askawa.

Tambahan $ 20 miliar dalam pendanaan akan mendukung upaya mitigasi iklim, termasuk sumber energi rendah karbon, program adaptasi iklim dan proyek sektor swasta.

Askawa mengatakan ADB sekarang berencana untuk menghabiskan $66 miliar untuk dana mitigasi iklim pada tahun 2030, termasuk penghematan energi baru, efisiensi energi dan investasi transportasi rendah karbon. Pemberi pinjaman yang berbasis di Manila berencana untuk membiayai $ 34 miliar dalam adaptasi iklim, termasuk program adaptasi pertanian, perkotaan dan air.

Bank berencana untuk meningkatkan operasi sektor swastanya untuk menarik lebih banyak modal sektor swasta guna mendanai teknologi dan inovasi iklim baru, menarik hingga $30 miliar modal swasta baru menggunakan neraca $12 miliar karena permintaan untuk dana tersebut meningkat.

Rencana tersebut dipresentasikan pada hari Selasa kepada Menteri Keuangan AS Janet Yellen, yang mengadakan pertemuan dengan bank pembangunan multidisiplin, termasuk ATP dan Bank Dunia, untuk membahas upaya untuk meningkatkan pendanaan iklim sejalan dengan Perjanjian Paris 2015.

Restorasi pembangkit batubara

READ  PSBB Anies 'Picu' Pasar, 10 Saham Ini Mengamuk!

Pada bulan Agustus, Reuters pertama kali mengembangkan mekanisme dengan ATP untuk membeli pembangkit listrik tenaga batu bara di Asia bersama dengan lembaga keuangan besar dan menghentikannya lebih awal untuk mengurangi sumber emisi karbon terbesar. Baca selengkapnya

Azakawa mengatakan kelompok tersebut telah menyelesaikan studi kelayakan awal dan sekarang melakukan studi panjang tentang konsep tersebut di tiga negara target, Vietnam, Filipina, dan Indonesia.

Studi kelayakan awal memberikan bahwa ATP menyediakan kerangka kerja untuk terlibat dengan berbagai mitra nasional, regional dan global untuk mendukung transisi dari batu bara ke energi bersih. Azakawa mengatakan ada minat yang tumbuh di negara-negara berkembang lainnya untuk bergabung dengan inisiatif nanti.

ADB dan mitranya, British Insurer Prudential (PRU.L), pemberi pinjaman Citi (CN) dan HSBC (HSBA.L) dan BlackRock Real Assets (BLKN) bertujuan untuk menyelesaikan dan meluncurkan dana investasi percontohan pada tahun 2022. Lakukan pembelian pembangkit listrik awal tahun depan atau awal 2023.

Asakawa mengatakan konsep itu tidak termasuk dalam target pendanaan iklim keseluruhan ATP karena sebagian besar uang akan datang dari donor, termasuk investor swasta dan dermawan.

Sebuah studi oleh Badan Analisis Ekonomi dan Keuangan Energi memperkirakan bahwa pensiun dari pembangkit listrik tenaga batu bara di Indonesia, Filipina, dan Vietnam akan membutuhkan pendanaan $55 miliar, dan bahwa pemerintah Asia Tenggara membutuhkan dukungan kuat untuk menarik energi. Baca selengkapnya

ADB mengumumkan kemitraan untuk merancang dan memasang Mekanisme Transfer Energi (ETM) di COP26.

“Bahkan sekarang, beberapa dermawan sudah tertarik untuk berinvestasi dalam usaha baru ini. Jadi kami berencana untuk meluncurkan ETM di COP26 di Glasgow,” kata Askawa.

Asakawa berharap dapat mempresentasikan rencana tersebut bersama dengan Menteri Keuangan Indonesia Shri Mulyani Indirawati dan Menteri Keuangan Filipina Carlos Dominguez.

READ  Pilot Singapore Airlines menyetujui pemotongan gaji yang lebih besar

Laporan oleh Editor David Lauder dari Infant Nomiyama dan Aurora Ellis

Standar kami: Kebijakan Yayasan Thomson Reuters.

Continue Reading

Trending