Connect with us

Berita Teratas

Mereka membeli rumah $ 1 di Italia, lalu Covid-19 menyerang

Published

on

Mereka membeli rumah $ 1 di Italia, lalu Covid-19 menyerang

(CNN) – Ketika kota-kota Italia mulai menawarkan rumah untuk dijual dengan harga sedikit lebih dari $ 1, mereka menginspirasi legiun pemimpi untuk bertaruh pindah ke sudut terpencil Italia.

Meskipun menghabiskan beberapa ribu dolar ekstra untuk merenovasi properti itu biasanya merupakan bagian dari kesepakatan, itu dipermanis oleh prospek kehidupan baru di tempat yang indah di negara yang indah.

Dan kemudian virus corona menyerang, menjerumuskan dunia ke dalam krisis, dengan Italia di antara negara-negara yang terkena dampak terburuk.

Jadi apa yang terjadi ketika Anda dikarantina di rumah yang hancur di desa terpencil di mana Anda hampir tidak bisa berbicara bahasa dan tidak bisa pulang ke rumah untuk orang yang Anda cintai? Apakah hidup dengan cepat menjadi mimpi buruk?

Mungkin secara mengejutkan mengingat kesulitan yang mengikutinya, jawabannya tampaknya tidak.

CNN berbicara kepada beberapa orang yang membeli beberapa rumah Italia yang ditawarkan dengan murah oleh kota-kota yang ingin membalikkan tren penurunan populasi.

Kami menemukan mereka merasa bersemangat dan bersemangat untuk menyelesaikan renovasi properti mereka dan membuat impian Italia mereka menjadi kenyataan.

Terlepas dari pergantian peristiwa yang tidak terduga, tampaknya terjebak di Italia belum menjadi pengalaman negatif.

Dan krisis virus telah membuat mereka lebih menghargai keindahan desa-desa pedesaan Italia – sedemikian rupa sehingga beberapa mencari untuk berinvestasi di properti yang lebih murah.

Kehilangan jejak

Mussomeli terletak di puncak bukit di Sisilia.

Salvatore Catalano, Comune Mussolemi

Artis yang berbasis di Miami Alvaro Solorzano saat ini terjebak di Mussomeli, sebuah kota yang indah di pulau selatan Sisilia di mana tahun lalu ia membeli dua properti murah – salah satunya seharga hanya satu euro, atau sedikit lebih dari satu dolar.

Pada bulan Maret ia tiba dengan istri, putra dan putrinya pacar untuk mulai merenovasi rumah. Tiga lainnya kembali ke Miami dan Solorzano akan mengikuti mereka beberapa minggu kemudian, tetapi kemudian penerbangannya dibatalkan.

“Saya lupa waktu. Kami datang ke sini bersama-sama dan saya akhirnya tinggal sendirian di Mussomeli, tanpa perabotan, hanya tempat tidur dan TV, dan tidak ada orang untuk diajak bicara,” katanya kepada CNN. “Itu hal yang paling sulit. Seandainya istriku atau putraku bersamaku, akan berbeda.”

Solorzano telah tinggal di B&B, tetapi ketika ini ditutup karena pembatasan Covid-19, ia terpaksa pindah ke dua propertinya yang tidak bobrok, yang hanya bisa dihuni.

Sejak itu, dia menghabiskan waktu dengan menonton TV, belajar bahasa Italia, pergi ke supermarket (“bagian terindah hari ini”) dan berbicara di telepon dengan keluarganya. Sedikit demi sedikit, dia memanfaatkan situasi dengan memperbaiki dan mengecat dinding rumah.

“Saya melakukan hal-hal kecil tetapi itu membantu saya menggunakan waktu, jadi ketika putra saya dan pacarnya kembali ke rumah mereka akan siap,” katanya. “Untungnya toko perangkat keras di kota selalu terbuka dan saya sangat senang kami membeli dua properti dan tidak hanya rumah satu euro karena tidak memiliki air atau listrik.”

Pahlawan lokal

Mussomeli kota Italia

Alvaro Solorzano dari Miami mengatakan penduduk setempat telah menjadikan masa tinggalnya yang dipaksakan di Mussomeli sebagai pengalaman yang menyenangkan.

Maurizio Di Maria, Comune Mussomeli

Meskipun kesulitan awal, dia mengatakan tetangga barunya membantunya sepanjang cobaan.

“Dua malam pertama itu mengerikan,” katanya. “Itu dingin, saya tidur dengan jaket saya di atas piyama saya tetapi kemudian para tetangga hebat. Saya tidak bisa mengeluh. Mereka memberi saya pemanas dan bahkan menawarkan selimut, yang saya punya, tetapi saya bisa menggunakan internet mereka.”

“Mereka terus memeriksa saya, membawakan saya banyak makanan untuk Paskah yang memakan waktu tiga hari untuk saya makan. Saya tidak tahu apa yang akan saya lakukan tanpa mereka.”

kue paskah

Solorzano dibawa kue Paskah oleh tetangganya.

Mussomeli, dikelilingi oleh pohon-pohon honeysuckle dan eucalyptus, membanggakan salah satu benteng paling menakjubkan di Italia, yang dikenal sebagai Kastil Enchanted, yang melekat seperti laba-laba di atas batu runcing.

Tanah pertanian hijau subur dipenuhi dengan tambang belerang tua, tempat-tempat suci, nekropolis Romawi dan jejak pemukiman primitif.

Nama kota berarti “Bukit Madu” dalam bahasa Latin.

Tetapi bagi Solorzano, tempat-tempat paling indah di tempat ini adalah penghuninya yang ramah.

“Mereka luar biasa, saya kenal semua orang dengan nama,” katanya. “Ada Mario, orang yang mengantarkan roti. Aku tidak punya kata-kata untuk menggambarkan betapa bersyukurnya aku memiliki mereka dan tidak tahu bagaimana aku bisa membayar mereka untuk semua yang mereka lakukan.”

Awalnya pembatasan ketat telah mereda di Italia, memungkinkan dia untuk berjalan-jalan, tetapi pada awalnya itu sulit, dia mengakui, karena tidak ada yang bisa dilakukan. “Itu mengerikan, hanya tinggal di rumah, aku merasa seperti berada di penjara kadang-kadang.”

READ  Blackout Tuesday: Mengapa memposting gambar hitam dengan tagar #blm lebih berbahaya daripada baik

Kerajaan properti

alvaro

Solorzano mengatakan dia sekarang mengenal semua orang dengan namanya.

Sekarang dia senang bisa mengobrol dengan penduduk setempat dan berjalan ke sudut pandang Mussomeli, di mana dia bisa duduk di bangku dan menikmati udara segar dan panorama pegunungan.

Sebagai pelukis, Solorzano mengatakan dia akan senang melakukan beberapa karya seni, tetapi karena kuncian dia tidak dapat menemukan palet atau kanvas.

Mussomeli kota Italia

Solorzano ingin membeli properti lain di Mussomeli.

Maurizio Di Maria, Comune Mussomeli

“Saya bekerja keras untuk mencoba kembali ke rumah, tetapi penerbangan yang baru-baru ini saya pesan juga telah dibatalkan sehingga saya benar-benar tidak tahu kapan saya akan kembali ke Amerika,” katanya. “Aku ingin kembali sebelum Hari Ayah di bulan Juni. Aku sudah melewatkan begitu banyak perayaan yang bisa kulakukan bersama keluargaku.”

Karantina Sisilia Solorzano membuatnya semakin mencintai Mussomeli. Cobaan itu, bukannya membunuh antusiasme untuk petualangan satu euro rumahnya, telah memicu keinginan untuk membeli bangunan ketiga yang ditinggalkan.

“Aku suka kota ini dan orang-orangnya, bahkan jika mereka tidak mengenalmu, mereka membantumu. Ini seperti berada di dunia lain. Kamu tidak mendapatkan ini di Amerika Serikat”.

Terperangkap di Tuscany

roque vert

Pembalap Brasil, Douglas Roque, digambarkan di sini bersama sepupunya, terjebak di Tuscany selama kuncian Italia.

Douglas Roque

Pengusaha Brasil, Douglas Roque, adalah pembeli rumah bobrok lainnya yang antusiasnya untuk memulai kehidupan baru telah dirusak oleh coronavirus.

Roque berada di Fabbriche di Vergemoli, Tuscany, mengawasi renovasi sebuah rumah pertanian seharga satu euro ketika kuncian terjadi dan penerbangannya kembali ke rumah dibatalkan.

Bersama dengan temannya dari Brasil-Italia Alberto Da Lio, keduanya dari Sao Paulo, keduanya juga berada di kota untuk mengawasi potensi pembelian seluruh area yang ditinggalkan untuk pembeli Brasil lainnya.

Seandainya mereka tidak bisa tinggal di rumah keluarga Da Lio dekat Venesia, dengan hotel-hotel di Vergemoli tutup dan tempat tinggal yang ditinggalkan sama sekali tidak dapat dihuni, mereka tidak akan punya tempat untuk pergi, kata Roque.

Fabbriche di Vergemoli adalah sekelompok dusun yang tersebar di hutan lindung Apuan Alps yang terdaftar di UNESCO. Daerah itu dipenuhi reruntuhan tempat tinggal para penambang yang terbengkalai yang dibanjiri oleh tumbuh-tumbuhan. Banyak area yang bisa dicapai hanya dengan berjalan kaki.

Perkebunan tiga lantai Roque yang bobrok, yang dilengkapi dengan gudang berangan dan tong anggur tua yang terlupakan, terletak di lingkungan Dogana, tempat aliran air murni mengalir di bawah jembatan kuno yang indah.

“Saya akan memulai restyle dan kemudian semuanya diblokir,” kata Roque. “Itu mengerikan, penerbangan kembali kami dibatalkan dan kami memiliki masalah dengan konsulat Brasil.

“Saya datang ke sini pada bulan Februari untuk mengejar renovasi rumah saya, semua dokumen sudah selesai, saya siap untuk pergi tetapi tidak bisa melanjutkannya. Dan keluarga saya di Brazil, di mana kasus virus telah meningkat. Saya Saya khawatir untuk mereka dan mereka khawatir untuk saya. ”

Sepotong kesempurnaan

desa douglas roque

Roque juga berusaha membeli rumah-rumah lain di desa-desa itu untuk sesama warga Brasil.

Atas perkenan Douglas Roque

Kedua sahabat itu juga harus berurusan dengan konsekuensi dari masa inap yang berkepanjangan: kerumitan batas bulanan kartu kredit dan perubahan pakaian musiman ketika mereka tiba di musim dingin dan sekarang hampir musim semi (untungnya, mereka menemukan beberapa lubang yang lebih ringan di Da Lio’s).

Sementara ia menunggu lalu lintas udara global untuk melanjutkan, Roque ingin menginjakkan kaki lagi di Vergemoli segera setelah pihak berwenang Italia mencabut pembatasan perpindahan antar wilayah – suatu langkah yang diharapkan pada awal Juni.

“Selama ini saya telah mencoba mengerjakan proyek saya secara online, menghubungi perusahaan konstruksi dan menjalin hubungan dengan pembeli, teman, dan kerabat Brasil lainnya yang tertarik membeli properti di Vergemoli tetapi tidak bisa bepergian sekarang. Saya berharap dapat menyelesaikan semuanya segera. ”

Roque mengatakan dia memilih Vergemoli dari semua tempat di Italia untuk membeli rumah satu euro karena, terlepas dari semua yang terjadi, itu tetap menjadi tujuan impian.

“Tuscany adalah daerah yang luar biasa dan kota-kota bersejarah dan artistik terdekat. Itu tempat yang sempurna.”

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Berita Teratas

GROP bekerja sama dengan Kementerian Kesehatan Indonesia dalam program vaksinasi drive-in yang dimulai di Bali

Published

on

Kementerian Kesehatan Indonesia telah bermitra dengan GROP dan aplikasi medis Good Doctor dalam inisiatif vaksin dukungan teknis, yang awalnya diterbitkan di Bali, diikuti oleh beberapa kota di seluruh negeri. Indonesia memulai fase kedua dari programnya pada 17 Februari, menargetkan pekerja dan warga lanjut usia di layanan publik.

“Sebagai langkah kedua, kami akan memberikan vaksinasi kepada 26,1 juta lansia dan 17,5 juta pekerja yang berinteraksi dengan banyak orang, termasuk mitra penggerak Crop,” kata Menteri Kesehatan Pudi Gunadi Sadiq dalam jumpa pers, Minggu. “Pemerintah tidak dapat melaksanakannya sendiri, jadi kami menyerukan kepada semua anggota negara agar gerakan ini berhasil.” Dia berterima kasih kepada Grab dan Good Doctor, yang merupakan mitra swasta pertama kementerian dalam upaya tersebut.

Pusat vaksinasi pertama di Bali mulai beroperasi pada hari Sabtu. Perusahaan teknologi menyediakan dan mengelola situs, serta mengundang tenaga kerja, menyaring, dan menargetkan penerima vaksin.

Salah satu tujuan wisata paling populer di dunia, Bali kebanyakan turis dan tergantung Telah berjuang Selama epidemi, ribuan orang kehilangan pekerjaan. “Dengan 3.000 pekerja mendapatkan vaksinasi hari ini, kami berharap dapat mengambil langkah besar dalam menanggulangi epidemi dan mulai menghidupkan kembali sektor pariwisata,” kata Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandyaka Uno, yang mengikuti konferensi pers jarak jauh.

Mitra mengatakan infrastruktur digital CropHealth dan dokter yang baik, pembuatan catatan awal dan data pasien dapat diproses secara efisien dalam kerjasama erat dengan pemerintah. Pusat tersebut akan memanggil pekerja pariwisata terkemuka dan staf transportasi umum melalui SMS. Grab juga akan menggunakan notifikasi push aplikasi lebih lanjut untuk mitra pengemudi.

Vaksin dikelola oleh Kementerian Kesehatan dan dikelola oleh dokter dan perawat yang ditunjuk. Crop dan Good Doctor akan menjalankan pusat yang juga mengandalkan opsi drive-through. Dari Bali, mitra berencana meluncurkan program pada Maret 2021 di Bandung dan Tangerang Celaton, menargetkan total 15.000 pekerja dan warga lanjut usia dan kemudian memvaksinasi kota-kota di Indonesia dan Asia Tenggara.

READ  Australia di bawah serangan cyber 'canggih' dari negara asing: PM

Continue Reading

Berita Teratas

Perayaan 25 Pokemon termasuk album yang menampilkan Jay Pauline, Katy Perry • EuroCommer.net

Published

on

Plus, lihat lagi konser Post Malone.

Menyusul konser virtual yang diterima dengan baik yang menampilkan Post Malone, Pokemon telah mendeskripsikan elemen musik dari hari jadi ke-25.

Waralaba ini akan merilis album musik yang menampilkan Post Malone pada musim gugur 2021 Katy Perry diumumkan sebelumnya, Kolaborator Fortnite terbaru Jay Palvin dan “Artis Superstar Kejutan” keempat.

Masing-masing dari keempatnya akan merilis satu single untuk direkam, serta video musik bertema Pokemon dan berbagai Merchandise eksklusif.

Pengumuman itu datang di akhir konser virtual menarik Post Malone yang disiarkan di seluruh dunia Minggu pagi. Di dalamnya, rapper meledak melalui beberapa lagu, termasuk sampul baru Hottie dan Smash 90s I Only Wanna Be With You dari Blowfish, sementara beberapa dengan Pokemon paling populer dari seri tersebut.

Aneh, tapi anehnya menyenangkan. Lihat lagi selengkapnya di atas.

Minggu lalu membawa serta pengumuman game besar Pokemon, dan Dua yang berbeda baru diambil di wilayah Diamond dan Berlin Chinno. Tahun ini kita akan mendapatkan remake retro dari pasangan ini dalam bentuk Shining Pearl dan Brilliant Diamond, premis dunia terbuka yang ditetapkan ratusan tahun yang lalu. Dinamakan Pokemon Legends Arcius, itu akan tiba pada awal 2022.

READ  Blackout Tuesday: Mengapa memposting gambar hitam dengan tagar #blm lebih berbahaya daripada baik
Continue Reading

Berita Teratas

Mantan remaja tunawisma membuat Lionel Richie menangis

Published

on

Continue Reading

Trending