Connect with us

Dunia

Mendapatkan kembali momentum perdagangan yang hilang menguntungkan Australia dan China: China Daily Editorial – Commentary

Published

on

FOTO FILE: Anthony Albanese, Perdana Menteri Australia. [Photo/Agencies]

Komentar Perdana Menteri Australia Anthony Albanese baru-baru ini tentang peningkatan hubungan dengan China merupakan sinyal sambutan bahwa Canberra bersedia bergandengan tangan dengan Beijing untuk menghidupkan kembali kerja sama Sino-Australia, memberikan manfaat yang lebih besar bagi kedua belah pihak, dan terus menyuntikkan energi positif ke dalam hubungan bilateral. di sisi

Dalam sebuah wawancara dengan media Australia pada hari Sabtu, orang Albanese mengatakan China tetap menjadi mitra dagang penting bagi Australia dan kami percaya demi kepentingan kedua negara kami untuk terus mengembangkan hubungan yang positif.

Padahal, perdagangan kedua negara telah berkembang pesat sebelum tahun 2020, dengan perjanjian perdagangan bebas ditandatangani pada tahun 2015. Setelah perdagangan bilateral sayangnya mengalami beberapa kesulitan serius dalam tiga tahun terakhir, hal itu muncul dari penentangan dari pemerintah Australia sebelumnya. – Kebijakan Cina.

Sejak pemerintah Buruh Albania berkuasa pada bulan Mei, ia telah meninggalkan sikap penentang China pendahulunya dan memilih pendekatan yang lebih pragmatis untuk hubungan dengan Beijing. Serangkaian kontak tingkat tinggi, termasuk pertemuan Presiden Xi Jinping dengan warga Albania di sela-sela KTT G20 di Bali, Indonesia, dan kunjungan Menteri Luar Negeri Australia Penny Wong ke Beijing pada bulan Desember telah membangun hubungan baik dan menstabilkan hubungan bilateral.

Menjelang komentar niat baik Albania tentang mempromosikan perdagangan bilateral, Duta Besar China untuk Australia Xiao Qian juga memberikan nada optimis, dengan mengatakan bahwa “hubungan antara China dan Australia berada pada titik kritis” dan bahwa “kami akan mengirim.” Lebih banyak berita positif untuk menciptakan lebih banyak kepercayaan bagi masyarakat kedua negara untuk kembali ke hubungan perdagangan yang normal”.

Ada tanda-tanda bahwa Beijing dan Canberra menerjemahkan pesan niat baik mereka menjadi tindakan nyata. Laporan media mengatakan empat perusahaan China telah diberi izin untuk membeli batubara Australia, dengan batch pertama diharapkan tiba pada akhir Februari. Meskipun dia berhenti untuk memastikannya, Duta Besar Xiao mengatakan dia menyambut langkah ke arah itu.

Angka terbaru menunjukkan bahwa perdagangan China-Australia akan mencapai $220,91 miliar pada tahun 2022, turun 3,9 persen tahun-ke-tahun, sementara ekspor Australia ke China akan mencapai $142,09 miliar, turun 13,1 persen tahun-ke-tahun. Tetapi hubungan yang mencair dengan cepat antara Beijing dan Canberra menunjukkan bahwa gambaran suram untuk perdagangan bilateral tidak akan berlanjut tahun ini.

Sebagai dua negara dengan latar belakang sosial dan politik yang berbeda, wajar jika Beijing dan Canberra tidak sepaham dalam beberapa masalah. Tetapi politisi visioner akan menemukan cara untuk menjembatani kesenjangan dan menavigasi perbedaan alih-alih memilih untuk merugikan kepentingan bersama kedua negara.

Namun, mengingat tugas yang sulit untuk menyeimbangkan hubungannya dengan China dan AS, Canberra membutuhkan lebih banyak kebijaksanaan untuk sepenuhnya mengembalikan hubungan Australia-China.

READ  Pemandian abad ke-12 dapat ditemukan di bar Spanyol
Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Dunia

Para ilmuwan telah menemukan bahwa ekosistem pesisir adalah penyerap gas rumah kaca bersih

Published

on

Fjord adalah sistem pesisir yang bertindak seperti lautan. Mereka menyerap sejumlah besar CO2 dari atmosfer. Beberapa fyord juga mengeluarkan N2O dan sejumlah kecil CH4. Secara seimbang, fjord adalah penyerap gas rumah kaca. Kredit: Dong Zhang di Unsplash

Ekosistem pesisir, mulai dari mangrove hingga fyord, berpotensi menyerap atau mengeluarkan gas rumah kaca. Namun, secara global, ekosistem ini merupakan wastafel utama.

Peneliti internasional yang dipimpin oleh Universitas Southern Cross Australia telah mengungkapkan dalam studi baru-baru ini bahwa ekosistem pesisir di seluruh dunia bertindak sebagai penyerap gas rumah kaca bersih untuk karbon dioksida (CO2).2), menurut anggaran gas rumah kaca yang baru. Namun, emisi metana (CH4) Dan[{” attribute=””>nitrous oxide (N2O) partially counterbalance the CO2 absorption.

The new findings of the coastal greenhouse gas balance (CO2 + CH4 + N2O), encompassing ten regions globally, were recently published in the journal Nature Climate Change.

From tropical lagoons to polar fjords, from coastal mangrove forests to underwater seagrass communities, many coastlines around the world show high diversity in greenhouse gas sinks and emissions.

“Understanding how and where greenhouse gases are released and absorbed in coastal ecosystems is an important first step for implementing effective climate mitigation strategies,” said lead researcher, Dr Judith Rosentreter, Senior Research Fellow at Southern Cross University.

“For example, protecting and restoring mangrove and salt marsh habitats is a promising strategy to strengthen the CO2 uptake by these coastal wetlands.”

Other activities to curb human impact, like reducing nutrients, organic matter, and wastewater inputs into coastal waterways, can reduce the amount of CH4 and N2O released into the atmosphere.

The global team of scientists looked at ten different world regions: North America, South America, Europe, Africa, Russia, West Asia, South Asia, East Asia, Southeast Asia, and Australasia.

They found the strongest coastal greenhouse gas (GHG) sink was in Southeast Asia because of its extensive and productive tropical coastal wetlands that take up CO2. A second sink hotspot is North America, with its large areas of coastal wetlands but also CO2-uptaking fjords.

“Our new research shows that fjords around the world take up ~40% of CO2 that would otherwise be released from tidal systems, deltas, and lagoons. Most (86%) of this important CO2 uptake by fjords comes from the North America region, mostly Greenland,” said co-author Professor Bradley Eyre, Professor of Biogeochemistry at Southern Cross University.

Dr. Rosentreter added: “Other coastal habitats are sources of greenhouse gases. For example, coastal wetlands such as mangrove forests, coastal salt marshes, and seagrasses, release more than three times more CH4 than all estuaries in the world.”

At the same time coastal wetlands, also called coastal ‘blue carbon’ wetlands, can be strong sinks of CO2 and some also take up N2O, which, on balance, makes them a net GHG sink for the atmosphere when all three greenhouse gases are considered.

“In our new study, we show that when we consider all three greenhouse gases (CO2 + CH4 + N2O), eight out of the 10 world regions are a coastal net greenhouse gas sink,” Dr. Rosentreter said.

The findings will inform the efforts of the Global Carbon Project’s RECCAP2.

“The research was initiated by the Global Carbon Project to establish greenhouse gas budgets of large regions covering the entire globe, and for which the contribution of these coastal ecosystems remained unaccounted for,” said co-author Pierre Regnier, Professor of Earth System Science at Université Libre de Bruxelles.

Snapshot: coastal greenhouse gas sinks and sources around the world

A dataset of observations from 738 sites from studies published between 1975 and 2020 was compiled to quantify CO2, CH4, and N2O fluxes in estuaries and coastal vegetation in 10 global regions.

Special coastal features (climate, hydrology, abundance) in each region around the world drive the GHG uptake and/or release from coastal systems.

Strongest coastal greenhouse gas sinks:

  • Top: the archipelagic region of Southeast Asia, because of its extensive and productive tropical mangrove forests and seagrasses that take up large amounts of CO2.
  • Next: North America because of its large areas of salt marshes, mangroves, and seagrasses but also CO2-uptaking fjords.
  • Third: Africa with large CO2 uptake by mangroves and seagrasses that is moderately reduced by estuarine GHG emissions.

Moderate coastal greenhouse gas sinks:

  • South America: moderate CO2 uptake by coastal wetlands, especially mangroves, and some estuarine GHG emissions.
  • Australasia: long stretches of coastal wetlands that take up CO2, but this region also has a large number of estuaries along its coasts, many of which are a source of CO2, CH4 and N2O.
  • West Asia: weak estuarine GHG source and moderate CO2 uptake by coastal wetlands, mostly seagrasses.

Weak coastal greenhouse gas sinks:

  • East Asia and South Asia: the moderate coastal wetlands CO2 sink is largely reduced by estuarine GHG emissions.

Weakcoastal greenhouse gas sources:

  • Europe and Russia: both regions release more coastal GHG than they can take up from the atmosphere. These regions have many impacted tidal estuaries that release greenhouse gases; a colder climate also means they have fewer coastal wetlands (eg mangroves) that would otherwise take up large amounts of CO2.

Reference: “Coastal vegetation and estuaries are collectively a greenhouse gas sink” by Judith A. Rosentreter, Goulven G. Laruelle, Hermann W. Bange, Thomas S. Bianchi, Julius J. M. Busecke, Wei-Jun Cai, Bradley D. Eyre, Inke Forbrich, Eun Young Kwon, Taylor Maavara, Nils Moosdorf, Raymond G. Najjar, V. V. S. S. Sarma, Bryce Van Dam and Pierre Regnier, 22 May 2023, Nature Climate Change.
DOI: 10.1038/s41558-023-01682-9

READ  Harga untuk Hubungan dengan Israel adalah Negara Palestina
Continue Reading

Dunia

Presiden mengimbau jemaah haji menunaikan ibadah haji dengan baik

Published

on

Saya mendukung dan mengapresiasi keputusan Kementerian Agama untuk melarang pendamping jamaah lansia.

Madinah (Antara) – Presiden Joko Widodo mengimbau jemaah haji Indonesia untuk menunaikan ibadah haji dengan baik dan menjaga kesehatan, karena hanya sedikit yang mendapat kesempatan menunaikan ibadah haji.

Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Muhadjir Effendi menyampaikan pesan Presiden pada Sabtu di sela-sela pelaksanaan ibadah haji di wilayah kerja Madinah, Arab Saudi.

“Presiden mengingatkan para jemaah haji untuk menunaikan ibadah haji dengan benar, karena haji itu langka dan tidak semua umat Islam Indonesia memiliki kesempatan yang sama untuk melakukannya,” kata Effendi.

Menteri lebih lanjut menginformasikan bahwa haji adalah peristiwa langka karena masalah keuangan dan kuota jamaah yang terbatas.

Selain itu, Presiden meminta agar kesehatan jemaah lanjut usia diperhatikan dengan baik dan mendesak semua pihak untuk memberikan perhatian dan kepedulian khusus kepada jemaah lanjut usia, kata Effendi.

“Kita perlu memberikan perhatian khusus kepada jamaah lansia. Namun, saya mendukung dan mengapresiasi keputusan Kementerian Agama yang melarang jamaah lansia memiliki pendamping,” kata Menag.

Berita terkait: Enam rumah sakit rujukan siap untuk jemaah haji Indonesia: KKHI

Ia mengatakan, izin haji bagi para Sahabat menimbulkan rasa ketidakadilan karena jadwal haji para Sahabat yang semula masih beberapa tahun lagi. Kehadiran mereka memundurkan rencana peziarah lainnya, katanya.

“Saya yakin kebijakan untuk menghapus praktik seperti itu bagus. Namun, perlu dicatat bahwa kementerian harus menyiapkan tim khusus untuk memenuhi kebutuhan jemaah lanjut usia jika tidak ada pasangan,” katanya.

Keputusan tersebut diharapkan dapat menjadi pedoman kementerian untuk memberikan pelayanan yang lebih baik kepada jemaah lanjut usia, sehingga tidak perlu menunda pelaksanaan ibadah haji.

READ  Israel berharap dapat menjalin hubungan baik dengan negara Muslim kelima sebelum Trump pergi - Menteri

“Saya cek data dan ternyata banyak jemaah lanjut usia yang menunggu dalam daftar haji lebih dari satu dekade. Oleh karena itu, semua fasilitas harus disiapkan untuk memastikan jemaah lanjut usia mendapat kesempatan menunaikan ibadah haji,” ujarnya.

Mengingat jemaah haji akan menua seiring berjalannya waktu, Menteri juga menyoroti pentingnya memperhatikan kuota jemaah lanjut usia. Dengan pemikiran itu, semakin cepat mereka memanfaatkan kesempatan untuk menunaikan ibadah haji, semakin baik, katanya.

“Saya mendukung penuh kebijakan Menteri Agama. Saya yakin kebijakan seperti itu adalah yang terbaik. Saya juga sudah berdiskusi dengan Dirjen Haji untuk tetap pada kebijakan tersebut,” kata Effendi, terkait izin haji bagi teman.

Berita terkait: Menteri Effendi meninjau fasilitas jemaah haji di Mekkah

Diterjemahkan oleh: Noor Istipsaro, Tegar Noorbitra
Pengarang : Payu Prasetyo
Hak Cipta © ANTARA 2023

Continue Reading

Dunia

Konservasi taman yang ada penting untuk konservasi keanekaragaman hayati: review

Published

on

Para peneliti menemukan bahwa memperkuat perlindungan untuk kawasan yang telah dilindungi oleh undang-undang atau masyarakat lokal sama pentingnya untuk konservasi keanekaragaman hayati dengan menciptakan kawasan lindung baru untuk mengurangi hilangnya keanekaragaman hayati. Studi ini dipublikasikan dalam jurnal Science Advances.

Sebuah studi yang dipimpin oleh Universitas Princeton menemukan bahwa sekitar 70 persen dari hampir 5.000 spesies yang dipelajari kurang terwakili di kawasan lindung, terdegradasi, berkurang atau dihilangkan dari perlindungan, atau terjadi di daerah yang sangat rentan terhadap kepunahan. Perubahan penggunaan lahan di masa depan. Namun, dengan memperkuat kawasan lindung dan memperluas jaringan taman di 1 persen luas daratan planet ini, habitat penting bagi 1.191 spesies hewan, terutama spesies yang terancam punah, dapat dilindungi.

“Taman menyelamatkan spesies. Tetapi mereka hanya dapat melakukannya jika taman dilindungi dari aktivitas berbahaya,” kata David Wilcove, profesor biologi ekologi dan evolusi dan urusan publik di Pusat Penelitian Kebijakan Energi dan Lingkungan Princeton. “Studi kami menunjukkan betapa pentingnya melindungi habitat yang melindungi spesies,” kata Wilkov.

Temuan studi baru datang di tengah meningkatnya pengakuan akan kebutuhan untuk melestarikan keanekaragaman spesies planet ini dengan menciptakan kawasan lindung baru. Misalnya, pada Konferensi PBB tentang Keanekaragaman Hayati COP15 pada Desember 2022, negara-negara menyepakati tujuan untuk menyisihkan 30 persen daratan dan lautan planet ini sebagai kawasan lindung. Penelitian terbaru menyoroti aspek penting lainnya dari konservasi satwa liar – memastikan bahwa kawasan yang sudah dilindungi terus menjadi tempat berlindung yang aman bagi keanekaragaman hayati.

“Studi kami menunjukkan di mana taman baru dapat dibuat, tetapi juga di mana memulihkan dan memperkuat taman yang ada untuk meningkatkan konservasi satwa liar,” kata penulis utama Yiwen Zheng, yang menyelesaikan penelitian sebagai peneliti rekanan di Princeton Center. Riset Kebijakan Energi dan Lingkungan. “Banyak diskusi global tentang konservasi berfokus pada kebutuhan untuk menciptakan kawasan lindung baru, tetapi penelitian kami juga menunjukkan pentingnya memastikan bahwa kawasan lindung efektif dalam mencegah aktivitas manusia yang berbahaya,” kata Zheng, sekarang menjadi asisten profesor penelitian. Pusat Solusi Iklim Berbasis Alam, National University of Singapore.

READ  Harga untuk Hubungan dengan Israel adalah Negara Palestina

Hal ini penting karena tanpa penegakan yang memadai atau dukungan politik untuk konservasi satwa liar, kawasan lindung dapat menjadi rentan terhadap aktivitas manusia yang berbahaya. Taman menjadi kurang efektif dalam melindungi spesies ketika pemerintah memutuskan untuk mencabut perlindungan hukum yang mengatur taman, mengurangi jumlah atau tingkat perlindungan yang diberikan kepadanya, dan mengalami penurunan, pengurangan atau penghapusan dari perlindungan tersebut.

Perubahan ini dapat mengakibatkan pembukaan hutan untuk perluasan infrastruktur, pertambangan atau kegiatan lainnya dan mengakibatkan hilangnya atau degradasi habitat. Pada tahun 2021, 278 juta hektar taman diketahui mengalami degradasi jenis ini secara kolektif, demikian temuan para peneliti.

Misalnya, Megophrys damrei adalah katak yang sangat terancam punah yang hanya ditemukan di Kamboja dan tidak di tempat lain. Meskipun habitatnya dilindungi, kawasan ini terus mengalami degradasi dan hilangnya habitat di dalam batas taman nasional dan sekitarnya. Selain itu, memperluas jaringan kawasan lindung akan menguntungkan habitat yang saat ini kurang terlindungi. Sebagai contoh, penelitian ini menemukan bahwa melindungi bentang alam seluas 330 kilometer persegi tambahan di Indonesia akan melindungi habitat yang sesuai untuk 53 spesies yang saat ini tidak memiliki kawasan lindung dan memiliki luas habitat yang terbatas.

“Ada banyak contoh luar biasa dari orang-orang yang berjuang untuk melindungi spesies dalam konservasi, tetapi ketika Anda mengalihkan perhatian Anda, tekanan meningkat dan selalu ada risiko bahwa konservasi yang diperoleh dengan susah payah akan hilang,” kata mantan peneliti postdoctoral Rebecca Sr. Peneliti di Princeton dan sekarang Asisten Profesor Ekologi di Universitas Durham di Inggris. “Menetapkan taman di atas kertas saja tidak cukup, harus di tempat yang tepat, dengan manajemen yang tepat, dan harus bertahan lama,” kata sesepuh. (ANI)

READ  Pemandian abad ke-12 dapat ditemukan di bar Spanyol

(Cerita ini belum diedit oleh staf DevDiscourse dan dihasilkan secara otomatis dari umpan sindikasi.)

Continue Reading

Trending