Connect with us

Ilmu

Material Terkuat di Dunia Menghasilkan Medan Magnet Langka

Published

on

Suara.com – Salah satu bahan terkuat di dunia, graphene, umumnya tidak magnet. Tetapi ketika bahan itu ditumpuk dan diputar, graphene menghasilkan bentuk daya tarik bahwa langka.

Medan gaya tidak dibuat oleh putaran elektron biasa dalam satu lapisan graphene, tetapi muncul dari putaran kolektif elektron di tiga lapisan struktur graphene yang ditumpuk.

Graphene sendiri merupakan material yang terbuat dari satu lapis atom karbon yang tersusun dalam pola sarang lebah. Bahan ini sangat ringan dan kuat, meski rawan retak. Itu dapat menghantarkan listrik, membuatnya berpotensi digunakan dalam elektronik dan sensor.

“Kami bertanya-tanya apa yang akan terjadi jika kami menggabungkan satu lapisan graphene dan beberapa lapisan ke dalam sistem tiga lapisan. Kami menemukan bahwa memvariasikan jumlah lapisan graphene menyediakan material komposit ini dengan beberapa properti baru yang menarik yang belum pernah terlihat sebelumnya,” kata Cory Dean. , fisikawan di Universitas Columbia, Amerika Serikat, seperti dikutip Live Science pada Jumat (16/10/2020).

Baca juga:
Ups! Medan Magnet Bumi Penyok, NASA Menyebut Itu Bisa Menjadi Masalah Bagi Manusia

Lembaran graphene yang berpotensi menciptakan medan magnet [Columbia University via Live Science].

Dean dan timnya menumpuk dua lapisan graphene dan menambahkan satu lapisan di atasnya, lalu memutar tumpukan tersebut satu derajat. Para ahli kemudian mempelajari tumpukan graphene ini dalam berbagai keadaan, termasuk suhu tepat di atas nol mutlak atau titik di mana semua gerakan molekuler berhenti.

Pada suhu rendah ini, tim menemukan bahwa graphene berhenti menghantarkan listrik dan menjadi isolator.

Yang membuat bingung para ahli adalah munculnya magnet langka dalam struktur tiga lapis graphene. Dalam penelitian yang dipublikasikan oleh kelompok riset lain di jurnal Advanced Materials, ditemukan bahwa graphene yang terikat pada boron nitride dapat menciptakan medan magnet yang aneh, dimana medan tersebut timbul dari ikatan molekul karbon pada graphene dan boron pada boron nitride.

READ  Besok, NASA Menyiapkan Pengumuman Baru Terkait Bulan: Okezone techno

Dalam penelitian yang telah dipublikasikan di jurnal Fisika Alam Pada 12 Oktober 2020, para ilmuwan sekarang berencana untuk mempelajari lebih dalam sifat dasar struktur graphene. Penemuan ini dapat digunakan untuk penyimpanan data atau aplikasi komputasi kuantum di masa mendatang.

Baca juga:
Waspadai Bahaya, NASA Selidiki Area Misterius di Medan Magnet Bumi

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Ilmu

Berikut adalah detik-detik proses OSIRIS-REx pengambilan sampel asteroid Bennu

Published

on

TEMPO.CO, Jakarta – Pemburu asteroid NASA OSIRIS-REx menyelesaikan bagian penting dari misinya minggu ini dengan berhasil menangkap beberapa batu dari permukaan asteroid Bennu yang berpotensi berbahaya, seperti dilansir NASA, Jumat 23 Oktober 2020.

Pesawat ruang angkasa itu menempuh perjalanan lebih dari 200 juta mil (321,8 juta km) dan empat tahun untuk menabrak Bennu sebentar, meledakkannya dengan gas terkompresi dan mengumpulkan potongan-potongan permukaannya.

NASA pada hari Rabu membagikan gambar pertama dari operasi berani, yang mengungkapkan momen rumit namun eksplosif antara batu dan robot.

Ketika lengan pengambilan sampel robotik pesawat ruang angkasa yang disebut Mekanisme Akuisisi Sampel Touch-And-Go atau Tagsam mendarat di Bennu, ia melakukan manuver pengambilan kosmik.

Perencana misi memperkirakan total waktu kontak antara senjata dan asteroid kurang dari 16 detik. Saat data awal dirilis, terlihat bahwa periode kontak hanya enam detik, dengan sebagian besar pengambilan sampel terjadi hanya dalam tiga detik pertama.

Pesawat ruang angkasa, yang beroperasi secara otonom karena keterlambatan komunikasi selama 18 menit dengan pengatur misi di Bumi, menembakkan tabung gas melalui Tagsam yang mengganggu permukaan Bennu dan memaksa sampel menuju kepala kolektor.

Sebuah foto yang diambil dari kepala kolektor pada hari Kamis menunjukkan bahwa begitu banyak sampel yang dikumpulkan sehingga beberapa batu yang lebih besar tampaknya gagal masuk ke dalam, memasang penutup mylar untuk menutup wadah yang sebagian terbuka, memungkinkan beberapa sampel yang lebih kecil untuk melarikan diri kembali. ke luar angkasa.

“Bennu terus mengejutkan kami dengan sains yang luar biasa dan juga memberikan beberapa kejutan,” kata Thomas Zurbuchen, administrator asosiasi sains NASA, dalam sebuah pernyataan.

READ  Ilmuwan Menemukan Jejak Awal Kehidupan Bumi dalam Meteor Seukuran Mesin Cuci

“Dan meskipun kami mungkin harus bergerak lebih cepat untuk menyimpan sampel, itu bukanlah masalah yang buruk untuk ditangani. Kami sangat senang melihat apa yang tampaknya merupakan kelimpahan sampel yang akan menginspirasi sains selama beberapa dekade setelah momen bersejarah ini.”

OSIRIS-REx dirancang untuk mendarat di permukaan datar, tetapi Bennu sangat berbatu sehingga tim tidak dapat menemukan tempat yang cocok. Untungnya, OSIRIS-REx dapat melakukan pengambilan sampelnya di sebuah situs bernama Nightingale, yang ukurannya hanya beberapa tempat parkir.

Ketika pesawat ruang angkasa itu mendekat dan kemudian menghabiskan dua tahun mengorbit dan mensurvei Bennu, jelaslah bahwa dunia kecil ini berbeda dari yang diharapkan para ilmuwan. Tim berharap menemukan sejumlah permukaan berpasir yang ideal untuk pengambilan sampel, namun ternyata Bennu adalah timbunan puing dengan medan terjal bertabur bongkahan batu.

Sekitar 24 jam setelah operasi, NASA membagikan gambar pertama dari operasi yang ditangkap oleh probe. Tagsam pindah ke posisinya dan kepala pengambilan sampelnya melakukan kontak dengan permukaan Bennu sebelum ledakan nitrogen terjadi. Operasi tersebut memulai satu ton puing yang beterbangan di sekitar lengan akuisisi.

Meskipun gambar muncul relatif cepat, pengoperasiannya berjalan lebih lancar. Lengan diturunkan sekitar 10 sentimeter per detik, jauh lebih lambat dari kecepatan berjalan, saat mencapai lokasi sampel.

Tujuan tim adalah mengumpulkan sekitar 60 gram debu, kotoran, dan kerikil dari permukaan Bennu. Dilaporkan pada hari Jumat bahwa tim percaya OSIRIS-REx mengumpulkan sampel yang cukup dan mulai menyimpannya dengan cepat, melewatkan pengukuran massa sampel yang direncanakan dan membatalkan pembakaran pengereman untuk menjaga percepatan pesawat ruang angkasa seminimal mungkin.

“Kami bekerja untuk mempertahankan kesuksesan kami di sini, dan tugas saya adalah mengembalikan sampel Bennu sebanyak mungkin dengan aman,” kata Dante Lauretta, peneliti utama untuk OSIRIS-REx di Universitas Arizona.

READ  Bukti Bahwa Pria Lebih "Baper" Dalam Menghadapi Putusnya Hubungan

Misi tersebut bergabung dengan misi Hayabusa dan Hayabusa-2 Jepang dalam sejarah eksplorasi asteroid. Hayabusa mengambil sampel dan mengembalikan beberapa materi dari asteroid Itokawa, dan Hayabusa2 sedang dalam proses mengembalikan sampel penting dari batuan luar angkasa Ryugu.

Setelah sampel disimpan, tim akan memulai persiapan perjalanan panjang kembali Bumi, dengan pendaratan terencana di gurun Utah pada September 2023.

Sumber: RUANG

Continue Reading

Ilmu

Besok, NASA Menyiapkan Pengumuman Baru Terkait Bulan: Okezone techno

Published

on

NASA, badan antariksa AS, akan mengumumkan temuan baru tentang bulan pada Senin (26/10/2020). Seperti diketahui, NASA memiliki program Artemis yang ambisius dan berencana mengirim wanita pertama dan pria berikutnya ke permukaan bulan pada tahun 2024. Earthsky.

NASA ingin Anda bersemangat tentang bulan. Badan Antartika diharapkan mengungkap hasil ilmiah baru pada konferensi pers yang akan diadakan pada hari Senin.

Kabarnya, pengumuman itu bisa jadi terkait dengan penemuan es air di sekitar kutub selatan bulan, yang dianggap sebagai sumber daya masa depan bagi astronot di bulan.

Para ilmuwan juga telah meramalkan bahwa di bawah permukaan Mars, Venus, dan bulan kita sendiri – terdapat gua vulkanik yang megah, atau tabung lava, yang dibentuk oleh aliran magma dan ditutupi oleh kristal-kristal kecil.

Gua bulan ini bisa berfungsi sebagai tempat berlindung bagi penjelajah bulan di masa depan. Pengumuman tersebut juga terkait dengan observatorium udara, yang disebut Observatorium Stratosfer untuk Astronomi Inframerah alias SOFIA. Ini adalah kendaraan observatorium di atas pesawat Jerman-Amerika yang melakukan penerbangan pertamanya pada tahun 2007.

Baca juga: Mengapa Moon Supermoon tampak lebih besar?

(ahl)

READ  Berhasil Menuju Mars, UEA Siap Meluncurkan Moon Rover Rover ...
Continue Reading

Ilmu

1.000 orang terdekat dapat mengikuti …

Published

on

Jakarta – Momenmanusia Tingkatkan pencarian kehidupan Orang asing Atau kita harus ingat bahwa ET juga bisa mengganggu kita. (Baca lebih banyak: Fisikawan menjelaskan mengapa alien tidak berkomunikasi dengan penduduk asli)

Menurut sebuah studi baru, lebih dari 1.000 bintang telah ditempatkan untuk mengamati kehidupan di bumi.

Lisa Kaltegerger, profesor astronomi dan direktur Cornell, berkata: “Para pengamat (jika Anda melihat planet yang mengorbit bintang-bintang ini) dapat melihat tanda biofisik di titik biru pucat kami.” Laporan Karl Sagan Institute Titik ruang.

“Dan kita bisa melihat beberapa yang paling terang di langit malam tanpa pantulan dan teleskop,” katanya.

Metode Transit
Para astronom telah membuat lebih dari 4.000 penemuan yang dibuat dengan “metode transit”. Dari sudut pandang ini, rotasi “dunia” mencerminkan kecerahan kecil yang terjadi saat ia melewati bintang induknya.

Strategi ini paling efektif dengan teleskop luar angkasa Kepler.

Dalam waktu dekat, para peneliti juga akan bisa melihat tanda-tanda kehidupan di permukaan beberapa planet terdekat. Pencarian tersebut merupakan bagian dari teleskop luar angkasa James Web senilai $ 9,8 miliar. Teleskop tersebut rencananya akan diluncurkan pada akhir tahun depan.

Dalam studi baru, Calteneger, seorang profesor fisika di League University, dan koleganya Joshua Pepper berfokus pada transmisi planet-ke-Bumi daripada sumber survei.

READ  Besok, NASA Menyiapkan Pengumuman Baru Terkait Bulan: Okezone techno
Continue Reading

Trending