Connect with us

Ilmu

Ledakan Raksasa Muncul dari Bintang Terdekat Matahari

Published

on

Ledakan ini 100 kali lebih besar dari semburan yang diketahui dari Matahari.

REPUBLIKA.CO.ID, ARIZONA – Para astronom yang memantau Proxima Centauri, bintang terdekat dengan tata surya Bumi, telah melihat suar paling kuat yang pernah ada. Ledakan raksasa ini hanya berlangsung tujuh detik dan menghasilkan tenaga 100 kali lebih besar daripada semburan yang diketahui dari Matahari.

Proxima Centauri adalah bintang katai merah yang terletak 4,2 tahun cahaya dari Bumi. “Bintang seperti Proxima Centauri terlihat berbeda dari matahari kita, dan mereka juga berperilaku berbeda, “kata Parke Loyd, rekan penulis studi di Arizona State University di Astronomi Sekarang, Kamis (22/4).

“Secara khusus, suar mereka lebih banyak daripada matahari, tetapi kami baru mulai memahami besarnya dan karakter suar mereka,” katanya.

Dalam proyek kolaboratif, sembilan observatorium memantau katai kelas-M selama 40 jam selama beberapa bulan pada 2019.

Proxima Centauri memiliki setidaknya dua planet, salah satunya mungkin menyerupai Bumi. Penelitian difokuskan untuk mempelajari lebih lanjut tentang mekanisme fisik yang berperan dalam suar semacam itu. Selain itu, itu untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana suar dapat mempengaruhi kelayakan hunian exoplanet.

Katai merah seperti Proxima Centauri adalah salah satu bintang paling umum di galaksi. Bintang itu meletus dengan suar besar pada 1 Mei 2019.

Lima dari sembilan observatorium menangkap peristiwa tersebut, termasuk Teleskop Luar Angkasa Hubble, yang mendeteksi sinar ultraviolet yang sangat besar, dan Array Milimeter / submillimetre Atacama Besar, yang diamati pada panjang gelombang radio.

Bintang berubah dari normal menjadi 14.000 kali lebih terang jika dilihat dalam panjang gelombang ultraviolet dalam rentang beberapa detik.

READ  Cara mematikan alarm mobil jika remote tidak berfungsi

“Kami belum pernah melihat suar katai M pada panjang gelombang milimeter sebelum 2018, jadi tidak diketahui apakah ada emisi yang sesuai pada panjang gelombang lain,” kata peneliti.

Suara seperti itu mungkin tidak biasa. Tim mencatat banyak orang lain selama 40 jam mereka mengamati Proxima Centauri. “Jika ada kehidupan di planet yang paling dekat dengan Proxima Centauri, pasti terlihat sangat berbeda dari apa pun di Bumi. Manusia di planet ini akan mengalami masa-masa buruk,” kata peneliti.

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Ilmu

Gunung berapi Sinapung dipenuhi dengan abu yang luar biasa

Published

on

Gunung berapi Sinapung di Indonesia meletus pada hari Selasa, 2 Maret, memproyeksikan kolom abu dan asap yang luar biasa ke langit biru beberapa kilometer di atas permukaan laut. Para ahli vulkanologi telah mencatat lebih dari tiga belas prediksi ketinggian sekitar 5.000 meter di atas pulau Sumatera.

Namun, pihak berwenang Indonesia belum menaikkan tingkat siaga gunung berapi menjadi empat menjadi tiga, tetapi telah memblokir akses ke radius lima kilometer di sekitar kawahnya. “Penduduk setempat ketakutan dan banyak yang tinggal di rumah untuk melindungi diri dari abu vulkanik yang tebalRoy Bangun, seorang petani berusia 41 tahun, mengatakan kepada AFP.

Awan yang memancarkan Sinapung adalah yang terbesar sejak 2010, dan Mohammad Noorul Azori, yang bertanggung jawab memantau gunung berapi, memperingatkan bahwa risikonya akan meningkat. “Kubah vulkanik yang besar dapat meletus kapan saja, memicu longsoran awan yang tidak menyenangkan.

Sinapung, gunung berapi setinggi 2.460 meter di pulau utara Sumatera, tidak aktif selama berabad-abad sebelum terbangun dalam letusan 2010 yang menewaskan dua orang. Gunung berapi meletus dengan dua letusan bencana lainnya, satu yang menewaskan sedikitnya 16 orang pada tahun 2014 dan yang lainnya pada tahun 2016 dengan tujuh korban lainnya.

Indonesia memiliki 130 gunung berapi aktif, lebih dari 17.000 pulau dan kepulauan. Negara ini terletak di Cincin Api Pasifik, yang merupakan bagian dari serangkaian gempa bumi kuat dan letusan gunung berapi yang bergabung dengan tiga lempeng tektonik utama (Indo-Pasifik, Australia, Eurasia). Mrabi di pulau Jawa juga menunjukkan aktivitas yang kuat dalam beberapa pekan terakhir. Ini merilis letusan gunung berapi bercahaya lainnya pada hari Senin.

READ  Data ilmiah pertama Solar Orbiter menunjukkan bahwa matahari adalah Berita Kekaisaran yang paling tenang

Lihat juga – Italia: Pilar abu dan asap membubung dari Gunung Edna

Continue Reading

Ilmu

Apa Yang Terjadi Jika Matahari Menghilang? halaman semua

Published

on

KOMPAS.com – Matahari adalah pusatnya tata surya. Seperti bintang lainnya, Matahari terdiri dari berbagai gas dengan tekanan tinggi.

Ia memiliki ukuran yang sangat besar dibandingkan dengan planet-planet di tata surya. Diameter Matahari mencapai 109 kali diameter Bumi, yaitu 1,4 juta km.

Dilaporkan dari situs resmi official Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemdikbud), Matahari memiliki suhu permukaan 6.000 derajat Celcius dan suhu intinya mencapai 15-20 juta derajat Celcius.

Sebagai pusat tata surya tataMatahari memiliki peranan yang sangat penting, termasuk bagi kehidupan makhluk hidup di Bumi.

Jadi, apa yang terjadi jika Matahari menghilang secara ajaib? Bisakah makhluk hidup bertahan jika Matahari tidak lagi menyinari Bumi?

Baca juga: Mengapa Sinar Matahari Terang Membuat Kita Bersin?

Dilaporkan dari Majalah Fokus Sains BBC, ketika Matahari menghilang, Bumi dan benda-benda lain di tata surya akan bergerak maju dalam garis lurus, bukannya mengikuti orbitnya yang melingkar.

Dapatkan informasi, inspirasi dan wawasan dari surel Anda.
Daftar surel

Bumi mungkin akan bergerak dengan kecepatan sekitar 30 km per detik menuju bintang-bintang. Mungkin ada interaksi dengan planet lain di tata surya, tetapi itu juga mungkin

Bumi akan terus hanyut dan tidak bertemu benda lain.
Selain itu, jika Bumi tidak lagi disinari Matahari, dalam beberapa minggu, manusia akan mati beku.

Sebelumnya, fotosintesis akan menghentikan dan membunuh beberapa jenis tanaman, meskipun ada pohon besar yang dapat bertahan puluhan tahun tanpa sinar matahari. Penemuan.

Dalam beberapa hari, suhu di Bumi turun lebih jauh dan manusia yang tersisa akan segera mati.

Baca juga: Ilmuwan Amatir Temukan 2 Exoplanet yang Mengorbit Bintang Mirip Matahari, Apa Itu?

READ  Hiu menggunakan medan magnet bumi untuk menggerakkan mereka seperti peta

Kemudian, dalam dua bulan, permukaan laut akan membeku, tetapi butuh 1.000 tahun untuk membekukan lautan.

Saat Matahari menghilang, kekacauan perlahan akan merayap masuk hingga Bumi menjadi gurun pasir yang mengambang tanpa tujuan di angkasa.

Dengan demikian, Matahari memiliki fungsi yang sangat penting untuk kelangsungan hidup di Bumi.

Bagi manusia, Bumi bukan hanya sumber energi. Ini memberikan manfaat luar biasa lainnya bagi tubuh manusia.

Baca juga: Manfaat Energi Matahari, Alternatif Energi Ramah Lingkungan

Dilaporkan dari saluran kesehatanSinar matahari dapat meningkatkan kesehatan mental, mendorong kesehatan tulang, dan mencegah kanker.

Oleh karena itu, tubuh yang kurang atau bahkan tidak terkena sinar matahari dapat mengalami berbagai gangguan kesehatan.

Continue Reading

Ilmu

Ilmuwan Menemukan Exoplanet 6 Kali Lebih Besar Dari Jupiter

Published

on

Planet tersebut bernama Coconuts-2b.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Jupiter merupakan planet terbesar di Tata Surya. Baru-baru ini, para ilmuwan menemukan planet eksasurya yang 6 kali lebih besar dari Jupiter. Planet tersebut bernama Coconuts-2b.

Planet ini dikatakan sebagai planet ekstrasurya terdekat dengan Bumi yang pernah ditemukan. “Seorang mahasiswa pascasarjana dari Institut Astronomi Universitas Hawaii telah menemukan sebuah planet ekstrasurya yang dicitrakan secara langsung, dan itu adalah yang paling dekat dengan Bumi yang pernah ditemukan, pada jarak hanya 35 tahun cahaya,” kata universitas Hawaii dalam sebuah pernyataan. bersih, Jumat (30/7).

Penemuan planet tersebut, lanjut universitas, diawali dengan survei untuk mencari exoplanet (planet di luar tata surya) yang mengorbit cukup jauh dari bintang induknya. Planet ini bernama Kelapa-2b dan sistem bintangnya adalah Coconuts-2. Survei sebelumnya telah menemukan sistem bintang yang disebut Coconuts-1.

Planet ini pertama kali terlihat pada tahun 2011, tetapi para peneliti berpikir itu bisa berdiri sendiri tanpa bintang inang. Studi baru diterbitkan di Surat Jurnal Astrofisika minggu ini, ditemukan bahwa planet ini sebenarnya mengorbit bintangnya pada jarak enam ribu kali jarak Bumi mengorbit matahari.

Berdasarkan penelitian yang ditulis oleh Zhoujian Zhang, penemuan Coconuts-2b berbeda dengan empat ribu exoplanet sebelumnya, yang sering mencari tanda-tanda kecerahan saat planet-planet bergerak. “Planet ini (Kelapa-2b) dapat langsung dicitrakan berkat cahaya yang dipancarkan oleh sisa panas yang terperangkap sejak planet ini terbentuk,” kata pihak universitas.

Untuk melihatnya, lanjut mereka, bisa menggunakan infra merah dengan teleskop yang sensitif. Apalagi saat itu planet tersebut juga diklaim memiliki massa enam kali lipat Jupiter. Alasan pemberian nama tersebut karena merupakan singkatan dari survei Cool Companions on Ultrawide Orbits (Coconut).

READ  China Berhasil Mendaratkan Kendaraan Luar Angkasa Pertama di Halaman Mars

“Dengan pemisahan orbit yang sangat besar. Kelapa-2b akan menjadi laboratorium yang bagus untuk mempelajari atmosfer dan komposisinya planet raksasa gas muda, “kata Zhang.

Continue Reading

Trending