Connect with us

Olahraga

LeBron James, Jrue Holiday NBA Players of the Week

Published

on

Forward Los Angeles Lakers LeBron James dan guard Milwaukee Bucks Jrue Holiday dinobatkan sebagai Players of the Week sejak Minggu ke-14.

Lihat kinerja mereka dari aksi minggu lalu.


LeBron James, Los Angeles Lakers

Penyerang superstar itu rata-rata mencetak 35 poin, 9 rebound, 7 assist, dan 1,3 blok di Minggu ke-14 untuk membantu Lakers unggul 3-1. James mencetak 48 poin bersama dengan delapan rebound dan sembilan assist untuk Lakers. kesuksesan Pertandingan 40 poin ketiganya musim ini Senin lalu melawan Rockets. Selain itu, James menjadi pemain keempat dalam sejarah NBA yang membuat setidaknya 8.000 lemparan bebas dalam karirnya melawan Lakers. Kehilangan kepada Raja pada hari Selasa.

> Skor kotak video


Jrue Holiday, Milwaukee Bucks

> Skor kotak video

Penjaga berbakat memimpin Bucks ke rekor 2-1 di Minggu 14, dengan rata-rata 33,3 poin, 9,3 assist, 4,7 rebound, dan 1,7 steal. Dalam pertandingan back-to-back, Holiday menetapkan skor tertinggi musim baru, mencetak 35 poin di pertandingan pertama. kesuksesan Senin atas Pacers, sebelum mencetak 37 poin tertinggi musim ini pada Selasa. kesuksesan Di atas Raptor. Ini adalah pertama kalinya dalam karirnya dia mencetak 35+ poin dalam pertandingan berturut-turut.

READ  Fan Zhengyi dan Marco Fu keluar dari kualifikasi British Open lebih awal, Jamie Clarke dan Gao Yupeng
Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Olahraga

Mengapa Lionel Messi Tidak Melakukan Tendangan Bebas di Awal Karirnya di Barcelona

Published

on

Lionel Messi telah mencetak lebih dari 60 gol tendangan bebas sejauh ini dalam karirnya, tetapi ketika ia muncul sebagai remaja di Barcelona, ​​​​pemain Argentina itu dikabarkan tidak melakukan bola mati.

Menurut Juan Carlos Anzuo, yang merupakan pelatih penjaga gawang Barca di bawah Frank Rijkaard, ketika Messi masuk ke tim utama, dia hanya akan duduk dan menonton latihan Marquez, Deco dan Ronaldinho – yang semuanya “pandai dalam tendangan bebas”.

“Ketika Messi datang ke tim utama, ada pemain seperti Ronaldinho, Deco dan Rafa Marquez yang merupakan pengambil tendangan bebas yang hebat dan tetap berlatih setelah latihan,” kata Unzue seperti dikutip dari Sportskeida.

“Tapi Messi akan duduk di atas bola dan melihat mereka berlatih,” katanya.

Ketika Anzué bertanya kepada Messi muda mengapa dia tidak berlatih tendangan bebas meskipun dia mencetak tendangan bebas saat berada di akademi La Masia, Messi dikabarkan mengatakan kepadanya bahwa itu “bukan momen saya”.

“Jadi saya bertanya kepada Messi, ‘Mengapa kamu tidak berlatih? Saya telah melihat kamu mencetak gol tendangan bebas di La Masia,'” tambah Anzu.

“Ini bukan momen saya, ini momen Ronaldinho, Deco, dan Marquez,” jawab Messi. […] Pada usia 16, Messi menghormati hierarki.

Selama bertahun-tahun, Messi telah menguasai spesialisasi bola matinya dan hampir tak tertandingi di dunia sepak bola setelah mencetak beberapa gol tendangan bebas yang luar biasa selama bertahun-tahun.

Berkali-kali dia telah menunjukkan keahliannya – menggulung bola melewati tembok atau mendorongnya dan mengalahkan penjaga gawang untuk kecepatan.

Messi kini telah mencetak gol dari tendangan bebas setiap tahun sejak 2008.

Continue Reading

Olahraga

Steven Smith membela meninggalkan tur India – ‘Kami diberi greentop’

Published

on

Steven Smith Itu mendukung keputusan Australia untuk tidak memainkan pertandingan tur menjelang seri Tes empat pertandingan mendatang di India. Dia menunjukkan bahwa selama Tes tur terakhir negara itu pada tahun 2017, hanya satu pertandingan tur yang dimainkan di “puncak hijau”, yang tidak membantu mereka mempersiapkan lemparan yang akan mereka hadapi dalam seri tersebut.

“Kami biasanya memainkan dua pertandingan tur di Inggris. Kali ini tidak ada pertandingan tur di India,” kata Smith di bandara Sydney sebelum tim berangkat ke India. “Terakhir kali kami pergi [to India]Saya yakin kami menyediakan atasan hijau [in the tour game]Dan itu agak tidak pantas.

“Mudah-mudahan, kami mendapatkan fasilitas latihan yang sangat bagus di mana bola bisa melakukan apa yang bisa dilakukan di tengah dan kami bisa berlatih.”

Anggota regu Tes Australia tidak berpartisipasi dalam PBL untuk mempersiapkan tur ke India. Ada kamp persiapan di Sydney. Di sana, para kurator membuat lemparan-lemparan untuk meniru kondisi India.

“Sering [there’s] Pertandingan latihan itu tidak ada hubungannya dengan pertandingan Tes pertama. Kami merasa bisa mengendalikan permukaan di sini.” andrew mcdonald, pelatih kepala Australia, mengatakan hal ini tentang lapangan latihan. “[We] Dapatkan sedikit lebih banyak kontrol untuk mencerminkan apa yang akan kita hadapi di Bangalore, dan kemudian kita pergi ke Nagpur lagi dan itu akan terbayar di bagian belakang.

Australia akan tiba di Bangalore di mana mereka akan berlatih selama lima hari sebelum melakukan perjalanan ke Nagpur untuk Tes pertama yang dimulai pada 9 Februari.

“Jaminan diberikan [about pitches in Bengaluru]. Kami akan sampai di sana dan sebagian besar staf lapangan di seluruh dunia sangat pandai membiarkan kami mendapatkan apa yang kami inginkan. Kita lihat saja.”

READ  Virat Kohli Chase Master, Babar Menguasai Seni Assam: Shoaib Akhtar

Steven Smith: ‘Lebih baik memiliki jaring sendiri’

Dalam hal ini, tim Australia menghadapi tim India A Tur bermain pada tahun 2017 Di Stadion Brabourne Mumbai. Mereka telah mengumpulkan 469 untuk 7 sebelum mengumumkan di babak pertama berkat berabad-abad dari Smith dan Shaun Marsh. Sebagai balasannya, India A membuat 403 run, tiga hari kemudian saat pertandingan berakhir imbang, Australia 110 untuk 4.

Dalam seri Tes, Smith mencetak 499 run – tertinggi di kedua sisi – termasuk tiga abad, tetapi India memenangkan seri 2–1.

“Kami akan menunggu dan melihat ketika kami memulai. Saya pikir kami membuat keputusan yang tepat untuk tidak memainkan tur,” kata Smith, yang bukan bagian dari kamp di Sydney karena dia terlibat dalam BBL. Kata Sydney Sixers. “Bagus untuk menjaga jaring kita sendiri dan memasukkan pemintal dan mangkuk sebanyak yang mereka bisa.”

Australia belum pernah memenangkan seri Tes di India Sejak 2004Gagal di masing-masing dari empat seri.

Continue Reading

Olahraga

Joe Mazzulla dari Boston Celtics ditunjuk sebagai pelatih kepala NBA All-Star

Published

on

Joe Mazzulla dari Boston Celtics memimpin timnya selama pertandingan melawan Charlotte Hornets pada 16 Januari 2023.

Boston, Massa. – Pelatih kepala sementara Boston Celtics Joe Mazzulla dan stafnya akan melatih Tim Giannis di NBA All-Star Game 2023, yang akan diadakan pada hari Minggu, 19 Februari di Vivint Arena di Salt Lake City.

Celtics memenangkan Wilayah Timur pada 30 Januari dengan rekor keseluruhan 36-15 dan memiliki persentase kemenangan tertinggi di NBA (0,706). Boston menempati peringkat ketiga di NBA dalam poin per game (117,8) dan memiliki plus / minus tertinggi dari tim mana pun sambil menahan lawan dengan rata-rata 112,3 poin per game.

Mazzulla menjadi pelatih kedelapan dalam sejarah Celtics yang melatih di NBA All-Star Game, bergabung dengan: Brad Stevens (2017), Doc Rivers (2008, 2011), Chris Ford (1991), Casey Jones (1984-1987), Bill Fitch (1982), Tom Heinsohn (1972-1974, 1976) dan Red Auerbach (1957-1967).

Ini adalah ketiga kalinya dalam 24 musim terakhir tim All-Star dipimpin oleh pelatih kepala NBA tahun pertama.

READ  Virat Kohli Chase Master, Babar Menguasai Seni Assam: Shoaib Akhtar
Continue Reading

Trending