Connect with us

Dunia

Kronologi Turah Parthayana Korban Pelecehan dan Mundur dari YouTube

Published

on

IntipSelebTurah parthayana Sontak menjadi sorotan publik dan namanya menjadi trending di Twitter sejak Kamis pagi, 6 Agustus 2020. Pelajar Indonesia yang kuliah di Rusia ini biasanya dipuji karena ketampanan dan kelucuannya. Namun kini, ia malah menjadi incaran kemarahan netizen setelah mengaku korban pelecehan tersebut.

Kasus ini pertama kali diungkap oleh akun Twitter @sandi_jogja pada Rabu, 5 Agustus 2020. Sandi mengatakan telah berbicara dengan korban yang merupakan sesama pelajar Indonesia di Rusia asal JA dan memegang barang bukti tentang tindakan penganiayaan yang dilakukan oleh Turah Parthayana. Ia juga menjelaskan kronologi tindakan pelecehan tersebut.

Terkait hal tersebut, pengelola Turah Parthayana, Jehian Panangian Sijabat, buka suara. Dia membenarkan tindakan pelecehan Turah. Meski begitu, Jehian menegaskan bahwa para youtuber asal Bali tidak akan kabur. Dia juga membela JA karena cukup berani untuk mengungkapkan pelecehannya kepada publik. Berikut ini adalah kronologi kejadian yang dirangkum oleh IntipSeleb.

Baca juga: Profil Turah Parthayana, YouTuber Indo Dituduh Pelecehan Seksual di Rusia

Mulai dari Menonton Film Bersama

img_title

Foto: Instagram / @ turahparthayana

Tindak pelecehan oleh Turah Parthayana ini terjadi di kamar 430 Asrama Parus pada 23 November 2019. Hal itu terungkap melalui keterangan Ketua PPI / Permira Tomsk, Gokma Sahat Tua Sinaga, diunggah Sandi. Ia juga membenarkan bahwa pelecehan seksual yang dilakukan Turah dilakukan secara terencana dan sadar.

READ  1.500 kerangka manusia ditemukan di kuburan berbentuk lubang di Jepang Page all
Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Dunia

Tiga Tewas dalam Serangan Gereja di Prancis, Satu Korban …

Published

on

Memuat…

BAGUS – Seorang penyerang dengan pisau membunuh tiga orang, termasuk seorang wanita yang dipenggal kepalanya, di sebuah gereja di kota Nice, Perancis. Serangan itu terjadi hanya beberapa minggu setelah pemenggalan Samuel Paty,seorang guru sejarah di pinggiran kota Paris.

“Serangan itu terjadi di atau dekat gereja Notre Dame kota dan polisi telah menangkap pelakunya,” kata Walikota Nice Christian Estrosi dalam sebuah pernyataan di akun Twitter-nya.

Estrosi, seperti dilansir Reuters, Kamis (29/10/2020), dengan tegas menyatakan bahwa serangan tersebut merupakan aksi terorisme. (Baca juga: Politisi Indonesia Sebut Pikiran Kurcaci Macron Biarkan Karikatur Nabi Muncul)

Sementara itu, polisi mengatakan dua orang dipastikan tewas dalam serangan itu dan beberapa lainnya luka-luka. Seorang sumber di kepolisian mengatakan ada korban lain, seorang wanita, yang tewas karena dipenggal.

Serangan itu terjadi ketika Prancis masih belum pulih dari pemenggalan seorang pria dari Chechnya. Pelaku mengatakan ingin menghukum Paty karena mempertontonkan kartun Nabi Muhammad kepada murid-muridnya dalam pelajaran PKn.

Tidak segera jelas apa motif serangan Nice, atau apakah itu ada hubungannya dengan karikatur Nabi Muhammad. (Baca juga: Khamenei: Macron Bodoh, Menghina Nabi Muhammad Seharusnya Jadi Kejahatan di Prancis)

Seperti diketahui, sejak pembunuhan Paty, para pejabat Prancis, yang didukung oleh banyak warga biasa, telah menegaskan kembali hak untuk menampilkan kartun dan gambar-gambar itu telah dipajang secara luas dalam demonstrasi sebagai bentuk solidaritas dengan Paty.

Itu telah memicu kemarahan di negara-negara mayoritas Muslim, dengan beberapa pemerintah menuduh Presiden Prancis Emmanuel Macron mengejar agenda anti-Islam.

(esn)

Continue Reading

Dunia

Tampilan kartun cabul Erdogan, Turki menggugat Charlie Hebdo

Published

on

Memuat…

ANKARA – Aksi majalah satir Prancis, Charlie Hebdo, yang menampilkan kartun atau karikatur Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan yang berperilaku tidak senonoh di halaman depan yang panjang. Pengacara presiden Turki mengajukan pengaduan pidana terhadap majalah tersebut.

Mengutip kantor berita AnatoliaKamis (29/10/2020), selain gugatan pidana yang diajukan kuasa hukum presiden, Jaksa Penuntut Umum di Ankara juga melakukan penyidikan terhadap pihak eksekutif. Charlie Hebdo. (Baca: Setelah Nabi Muhammad, Charlie Hebdo menampilkan kartun Erdogan yang cabul)

Penyelidikan dan gugatan legal di bawah hukum dan yurisdiksi Turki karena penghinaan terhadap presiden.

Erdogan sendiri mengaku belum melihat sampul majalah yang menghinanya meski sudah diberi tahu.

“Saya tidak perlu mengatakan apapun kepada bajingan yang menghina Nabi tercinta saya dalam skala seperti itu,” kata Erdogan. (Baca: Kartun sampul Charlie Hebdo Erdogan cabul, reaksi Turki)

“Kesedihan dan amarah saya bukan karena serangan yang menjijikkan terhadap saya, tetapi karena media yang sama adalah sumber ketidakpedulian terhadap Nabi tercinta yang sangat kami cintai,” katanya kepada anggota Partai Keadilan dan Pembangunan (AKP) yang berkuasa.

Sampul majalah menampilkan karikatur Erdogan dengan kaus putih dan pakaian dalam, duduk di kursi memegang sekaleng bir dan mengangkat gaun hijab wanita untuk memperlihatkan punggung telanjangnya.

“Ooh, nabi!” kata balon pidato dalam karikatur itu. Judulnya berbunyi “Erdogan; secara pribadi, dia sangat lucu.”

READ  Mendapat Dukungan AS, 45 Tahun Lalu Soeharto Melancarkan Invasi ke Timor Leste, Ternyata Ketakutan Ini Alasannya
Continue Reading

Dunia

Erdogan ditampilkan dalam bentuk karikatur kerudung wanita yang terbuka, Turki akan menuntut majalah Prancis Charlie Hebdo

Published

on

Caption,

Turki dan Prancis telah terlibat dalam konflik terkait sejumlah masalah baru-baru ini.

Turki telah menyatakan tekadnya untuk mengambil langkah “hukum dan diplomatik” terkait karikatur Presiden Recep Tayyip Erdogan di majalah Prancis Charlie Hebdo.

Kartun itu menggambarkan presiden Turki yang mengenakan jilbab wanita.

Media resmi mengatakan jaksa Turki telah memulai penyelidikan resmi terhadap majalah satiris.

Hubungan antara Prancis dan Turki tegang setelah Presiden Emmanuel Macron bersumpah untuk mengambil langkah tegas melawan kelompok-kelompok Islam radikal.

Protes juga memanas di sejumlah negara termasuk Bangladesh, Kuwait, Yordania dan Libya dengan seruan untuk memboikot barang-barang Prancis.

Erdogan juga mengajukan tuntutan pidana terhadap Geert Wilders, pemimpin Partai untuk Kebebasan (PVV), partai sayap kanan di Belanda, karena “menghina presiden”.

Dugaan tersebut terkait dengan komentar Wilders di media sosial, seperti diberitakan Anadolu, kantor berita resmi Turki.

Wilders adalah salah satu politisi sayap kanan paling terkemuka di Eropa dan telah memainkan posisi kunci dalam debat imigrasi di Belanda selama dekade terakhir, meskipun ia tidak pernah bertugas di pemerintahan.

Pada hari Sabtu, Wilders memposting kartun Erdogan dan menamakannya “teroris”.

Dua hari kemudian, dia memposting foto kapal yang tenggelam dengan bendera Turki di atasnya. “Bye bye @RTErdogan. Keluarkan Turki dari NATO,” tweetnya di bawah gambar.

Pengacara Erdogan, yang mengajukan gugatan ke otoritas jaksa Turki di Ankara pada hari Selasa, mengatakan pengadilan Turki memiliki yurisdiksi atas masalah tersebut.

Caption,

Politisi anti-Islam Belanda Geert Wilders berbicara kepada media menyusul putusan dalam bandingnya di Schiphol dekat Amsterdam, Belanda, pada awal September.

Pengaduan yang diajukan oleh pengacara Erdogan mengatakan postingan media sosial politikus Belanda itu tidak dapat dilihat dalam konteks kebebasan berpikir dan berpendapat.

Dikatakan bahwa pernyataan itu “menyinggung” martabat dan kehormatan presiden.

Kicauan Wilders muncul di tengah debat terbaru tentang Islam dan apa yang digambarkan Ankara sebagai tumbuhnya Islamofobia dan “fasisme” di Eropa.

Pada 25 Oktober, Erdogan mengeluarkan pernyataan yang mendesak Wilders untuk “mengenal diri sendiri”.

“Kami tidak memiliki fasisme dalam buku kami. Anda memiliki fasisme dalam buku Anda,” katanya.

Pejabat pemerintah Turki lainnya juga secara luas mengkritik Wilders karena tweet tersebut, menggunakan tagar #TerroristGeertWilders.

Hubungan Turki-Belanda memburuk pada tahun 2017 ketika para pejabat Belanda menolak untuk mengizinkan para menteri Turki menghadiri acara-acara di Belanda yang diadakan oleh komunitas Turki di negara itu ketika Turki mengadakan referendum konstitusi.

Pada 2018, kedua negara mulai menormalisasi hubungan dengan pengangkatan duta besar.

Bagaimana tanggapan pemerintah Belanda?

Perdana Menteri Belanda (PM) Mark Rutte mengatakan gugatan Erdogan tidak dapat diterima.

“Saya punya pesan untuk Presiden Erdogan dan pesannya sangat sederhana. Di Belanda, kami menganggap kebebasan berbicara sebagai salah satu hak yang paling kami hargai dan itu termasuk karikatur, termasuk politisi,” ujarnya seperti dilansir kantor berita Reuters. .

Ankara telah lama mengkritik pandangan dan kebijakan yang diajukan oleh Wilders, pemimpin Partai untuk Kebebasan (PVV).

Bagaimana reaksi para pejabat Turki?

Caption,

Presiden Erdogan telah melibatkan Turki dalam beberapa konflik regional.

“Sudah saatnya Eropa menghentikan politisi manja yang berpikiran fasis,” kata Cavusoglu di Twitter.

Devlet Bahceli, pemimpin Partai Gerakan Nasionalis Turki dan sekutu Erdogan, mengatakan pada Selasa bahwa Wilders memiliki “hubungan gelap” dengan organisasi teroris.

“Pemimpin Partai untuk Kebebasan (PVV) yang lemah telah membungkuk begitu rendah sehingga dia menyebut presiden kita seorang teroris.

“Dia telah menunjukkan siapa sebenarnya teroris itu, fasis dan barbar,” kata Bahceli kepada anggota partainya di parlemen, yang masih dikutip oleh Reuters.

Langkah itu dilakukan sehari setelah Erdogan mendesak Turki untuk memboikot barang-barang Prancis atas gambar Nabi Muhammad yang dipajang di Prancis, yang oleh banyak Muslim dianggap sebagai penistaan.

Siapa Geert Wilders?

Wilders sering mengejutkan lingkaran politik Belanda dan menyinggung umat Islam.

Dia dibebaskan dalam pidato kebencian tahun 2011 atas pernyataan yang menyamakan Islam dengan Nazisme dan menyerukan larangan Alquran.

Caption,

Protes Irak di Baghdad atas pernyataan Macron tentang penerbitan kartun Nabi Muhammad.

Bulan lalu dia dibebaskan oleh pengadilan banding atas tuduhan diskriminasi, meskipun pengadilan menguatkan dakwaan terhadapnya.

Wilders dituduh memimpin seruan untuk “lebih sedikit orang Maroko” di Belanda pada reli 2014.

Pada tahun 2016 ia dihukum karena tuduhan menghina kelompok tersebut dan menghasut diskriminasi.

Tetapi politisi anti-Islam berusia 56 tahun itu menyebut kasus itu pengadilan pertunjukan politik dan menantang putusan itu.

Dia berpendapat bahwa komentarnya harus dilindungi oleh hak negara untuk kebebasan berbicara.

Continue Reading

Trending