Connect with us

Ilmu

Keseimbangan Risiko dan Nilai Ilmiah dalam Eksplorasi Planet adalah Yang Utama

Published

on

Universitas Carnegie Mellon

Zoë, penjelajah yang dikembangkan oleh Institut Robotika Universitas Carnegie Mellon, sedang menguji teknologi otonom di padang pasir. Sebelum akhirnya mengembangkan rover untuk menjelajahi planet tersebut.

Nationalgeographic.co.id – Penjelajah Mars NASA berusaha menemukan terobosan ilmiah saat mereka melintasi lanskap planet Mars. Pada saat yang sama, kru beroperasi bajak melakukan semua yang mereka bisa untuk melindungi mereka dan miliaran dolar di balik misi. Keseimbangan antara risiko dan nilai ilmiah ini mendorong keputusan seputar di mana para robot penjelajah pergi. Jalan mana yang harus mereka ambil untuk sampai ke sana dan pengetahuan yang harus mereka temukan.

Para peneliti di Institut Robotika Sekolah Ilmu Komputer (IR) telah mengembangkan pendekatan baru untuk menyeimbangkan risiko dan nilai ilmiah dari mengirim penjelajah planet ke dalam situasi berbahaya.

David Wettergreen, seorang profesor riset di IR, dan Alberto Candela, yang memegang gelar Ph.D. dalam robotika, yang kini menjadi ilmuwan data di Jet Propulsion Laboratory NASA, akan mempresentasikan karya ilmiah mereka yang berjudul “An Approach to Science and Risk-Aware Planetary Rover Exploration,” di Konferensi Internasional IEEE dan RSJ tentang Robot dan Sistem Cerdas akhir bulan ini. di Kyoto, Jepang. Makalah ini juga diterbitkan di jurnal IEEE Robotika dan Surat Otomasi.

“Kami melihat bagaimana menyeimbangkan risiko yang terkait dengan pergi ke tempat-tempat yang menantang dengan nilai dari apa yang mungkin Anda temukan di sana,” kata Wettergreen, yang telah bekerja pada eksplorasi planet otonom selama beberapa dekade di Carnegie Mellon University. “Ini adalah langkah selanjutnya dalam navigasi otonom dan untuk menghasilkan data yang lebih banyak dan lebih baik untuk membantu para ilmuwan.”

READ  Pertama Kali, Para Astronom Menemukan Quasar Terjauh

Untuk pendekatan mereka, Wettergreen dan Candela menggabungkan model yang digunakan untuk memperkirakan nilai sains dengan model yang memperkirakan risiko.

Nilai ilmu diperkirakan menggunakan keyakinan robot dalam interpretasi komposisi mineral batuan. Jika robot yakin telah mengidentifikasi batu dengan benar tanpa memerlukan pengukuran tambahan, ia dapat memilih untuk menjelajahi tempat baru. Namun, jika kepercayaan diri robot rendah, ia mungkin memutuskan untuk melanjutkan mempelajari area saat ini dan meningkatkan model mineraloginya. Zoë, seorang penjelajah yang selama beberapa dekade telah menguji teknologi untuk otonomi, menggunakan versi sebelumnya dari model ini selama percobaan pada tahun 2019 di gurun Nevada.

Peta ini menunjukkan kemungkinan rute yang direncanakan dengan pendekatan pemodelan baru untuk menyeimbangkan risiko pengiriman robot otonom ke tempat atau planet baru dengan nilai yang mungkin ditemukan di sana.

Universitas Carnegie Mellon

Peta ini menunjukkan kemungkinan rute yang direncanakan dengan pendekatan pemodelan baru untuk menyeimbangkan risiko pengiriman robot otonom ke tempat atau planet baru dengan nilai yang mungkin ditemukan di sana.

Para peneliti menentukan risiko melalui model yang menggunakan topografi medan dan jenis medan yang membentuk medan untuk memperkirakan seberapa sulit bagi penjelajah untuk mencapai lokasi tertentu. Perbukitan berbatu dengan pasir lepas dapat menghancurkan misi penjelajah—kekhawatiran nyata di Mars. Pada tahun 2004, NASA mendaratkan rover kembarnya, Spirit and Opportunity, di Mars. Misi Spirit berakhir pada 2009 ketika dia terjebak di gundukan pasir dan rodanya tergelincir saat mencoba bergerak. Sementara Opportunity terus berjalan dan bekerja hingga 2018.

Baca juga: Akhirnya! Mars Perseverance Rover Mendarat dengan Aman di Planet Merah

Baca juga: Robot Rogue NASA Menemukan Molekul Organik di Mars

Baca juga: Dengan Mengukur Gempa, Peneliti Mencoba Membedah Isi Planet Mars

Wettergreen dan Candela menguji kerangka kerja mereka menggunakan data permukaan Mars yang sebenarnya. Pasangan ini mengirim rover simulasi yang berlari melintasi Mars menggunakan data ini, memetakan jalur yang berbeda berdasarkan berbagai risiko. Kemudian evaluasi pengetahuan yang didapat dari misi ini.

READ  Banyak gerakan silia

Periksa Berita dan Artikel lainnya di Google Berita





KONTEN YANG DIPROMOSI

Video Unggulan


Sumber : Phys.org
Penulis : 1
Editor : Warsono

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Ilmu

Sebuah asteroid setinggi 110 kaki meluncur menuju Bumi hari ini, NASA telah mengungkapkan

Published

on

NASA mengeluarkan peringatan terhadap asteroid yang mendekat dengan cepat hari ini. Pelajari tentang kecepatan, jarak, dan lainnya.

Tahukah Anda bahwa setidaknya 4 asteroid mendekati Bumi kemarin! Sekarang NASA telah memperingatkan bahwa roket lain sedang dalam perjalanan, dan itu adalah roket yang besar. Asteroid ini memiliki potensi destruktif yang sangat besar karena ukuran dan kecepatannya yang sangat besar. Untuk melacak asteroid semacam itu, NASA menggunakan NASA Wide Field Infrared Explorer yang telah diubah fungsinya untuk bertindak sebagai teleskop survei dan memindai langit untuk objek dekat Bumi. Badan antariksa juga menggunakan radar berbasis darat untuk mengumpulkan data akurat tentang lintasan dan karakteristik asteroid.

Detail dasar asteroid 2022 WS9

Kantor Koordinasi Pertahanan Planet NASA telah mengeluarkan peringatan terhadap asteroid bernama 2022 WS9. Asteroid berdiameter 110 kaki dan seukuran pesawat komersial itu diperkirakan akan lewat. sebuah daratan 1 Desember pada 1,7 juta km. Asteroid itu sedang dalam perjalanan ke Bumi, melaju dengan kecepatan 65.235 kilometer per jam, yang jauh lebih cepat daripada roket!

Menurut the-sky.org, Asteroid 2022 WS9 termasuk dalam kelompok asteroid Apollo. Itu ditemukan hanya beberapa hari yang lalu pada tanggal 28 November. Dibutuhkan 1.655 hari bagi asteroid ini untuk menyelesaikan satu perjalanan mengelilinginya Matahari Jarak maksimum dari matahari adalah 693 juta km, dan jarak terdekatnya adalah 126 juta km.

Program Pengamatan dan Klasifikasi NASA asteroid

NASA mendirikan Kantor Koordinasi Pertahanan Planet (PDCO), yang dikelola di Divisi Ilmu Planet di Markas Besar NASA di Washington, DC. PDCO memastikan deteksi dini Objek Berpotensi Berbahaya (PHO) – asteroid dan komet yang orbitnya diharapkan membawa mereka dalam jarak 0,05 unit astronomi Bumi (5 juta mil atau 8 juta kilometer) dan cukup besar untuk mencapai permukaan Bumi – lebih besar dari sekitar 30 hingga 50 meter.

READ  Bintang Terpanas di Alam Semesta, Ini Klasifikasinya
Continue Reading

Ilmu

Para peneliti meninjau efek halida pada pengurangan karbon dioksida elektrokimia

Published

on

Tsinghua University Nano Research Energy Press width=”450″ ​​​height=”443″/>

Dalam tinjauan mereka, tim mengeksplorasi peran ion halida dalam struktur dan morfologi elektrokatalis. Kemudian mereka memeriksa hubungan antara ion halida dan keadaan valensi situs aktif pada permukaan katalis. Akhirnya, mereka meringkas mekanisme dimana halida meningkatkan efisiensi konversi CO2. terkait dengannya: Energi penelitian nanoPers Universitas Tsinghua

Halida menjanjikan dalam meningkatkan kinerja katalis yang digunakan dalam konversi karbon dioksida. Sebuah tim ilmuwan memeriksa kemajuan dan tantangan terkini terkait halida, dan memberikan pandangan mereka tentang arah penelitian di masa depan.


Tim menerbitkan temuan mereka dalam makalah ulasan di jurnal Energi penelitian nano Pada tanggal 30 November 2022.

Para ilmuwan mengamati reaksi reduksi elektrokimia karbon dioksida (CO).2RR) sebagai teknologi yang menjanjikan untuk membantu mengurangi pemanasan global dan menyimpan energi terbarukan. Agar teknologi ini berhasil, diperlukan elektrokatalis yang efisien dan murah. Meskipun keberadaan karbon dioksida dimungkinkan2RR berpendapat, penggunaannya saat ini terbatas karena katalisator aktivitas, selektivitas, efisiensi sistem, dan pemahaman jalur reaksi.

Ada kebutuhan yang kuat untuk mengembangkan elektrokatalis dengan aktivitas dan selektivitas tinggi untuk CO2 Teknologi hisap listrik untuk menemukan aplikasi praktis.

Oleh karena itu, tim peneliti melakukan studi komprehensif tentang peran dan mekanisme ion halida dalam karbon dioksida2Proses RR untuk membantu memandu desain elektrokatalis efisien masa depan dengan lebih baik. “Tujuan utamanya adalah merancang katalis konversi karbon dioksida yang lebih efisien dan energik2 Dalam nilai tambah bahan kimia dan bahan bakar. Ada aplikasi yang kuat dalam menggunakan karbon, kata Yanui Lum, seorang peneliti di Institut Teknik dan Riset Material, Badan Sains, Teknologi, dan Riset.

Dalam tinjauan mereka, tim mengeksplorasi peran ion halida dalam struktur dan morfologi elektrokatalis. Selanjutnya, mereka memeriksa hubungan antara ion halida dan keadaan valensi situs aktif pada permukaan katalis. Kemudian, mereka meringkas mekanisme peningkatan CO2 halida2 Efisiensi konversi, termasuk cara ion halida terlibat transfer elektron dan pengaruhnya terhadap jalannya reaksi. Mereka menyimpulkan studi mereka dengan ringkasan dan proyeksi masa depan. “Kami ingin menyoroti dan mendorong lebih banyak penelitian tentang penggabungan elemen halogen dan interaksinya dengan karbon dioksida2 kata Lum.

READ  Tidak Ada Dana, NASA Mengakhiri Misi SOFIA Flying Observatory

Tim tersebut menyoroti tiga area yang menurut mereka memerlukan investigasi dan penelitian mendalam. Pertama, tim merekomendasikan merancang sistem model untuk mengidentifikasi mekanisme kunci dalam situasi yang berbeda. Tim membuat katalog mekanisme dimana halida berkontribusi pada karbon dioksida elektrokimia2 Pengurangan di bawah reorganisasi struktur nano, modifikasi struktur elektronik dan promosi langsung.

Namun, semua faktor ini dapat memengaruhi katalis secara bersamaan, sehingga sulit membedakan faktor utama mana yang berperan. Oleh karena itu, untuk mendapatkan wawasan tentang peran ion halida dalam CO2 reaksi reduksi, tim menganggap perlu untuk secara sistematis merancang sistem model yang terdefinisi dengan baik untuk mempelajari mekanisme kunci dari setiap kasus.

Rekomendasi kedua mereka adalah mengembangkan alat karakterisasi in situ tingkat lanjut untuk lebih memahami peran halida. dibawah istilah interaksi, struktur permukaan katalis, situs aktif, keadaan valensi, dan perantara reaksi dapat berubah secara dinamis. Namun, perubahan dinamis ini sering terjadi dalam durasi yang sangat singkat, dan peran halida dalam proses tersebut mungkin tidak sepenuhnya tercermin dalam studi ex situ.

Oleh karena itu, tim merekomendasikan agar sifat dan metode lanjutan harus digunakan di tempat untuk mengukur permukaan katalis dan perubahan struktural. Misalnya, spektroskopi serapan sinar-X in situ dapat digunakan untuk mempelajari keadaan oksidasi katalis dalam kondisi reaksi. Mikroskop elektron transmisi in situ dapat digunakan untuk mengamati bagaimana struktur nano katalis berubah selama CO.2 steno.

Rekomendasi ketiga mereka adalah mengeksplorasi struktur katalis berbasis halida baru. Hingga saat ini, penelitian difokuskan pada pengembangan elektrokatalis berbasis logam halida. Selain sistem ini, mungkin ada peluang lain untuk merancang jenis elektrokatalis baru. Misalnya, penggunaan halogen dalam katalis berbasis karbon dan penggunaan senyawa halida organik sebagai aditif molekuler untuk meningkatkan aktivitas elektrokatalitik dapat menjadi jalan baru yang sangat menjanjikan untuk eksplorasi.

READ  Bahaya Sinar Biru Merusak Kulit dan Cara Mencegahnya

informasi lebih lanjut:
Zebi Zhao et al, Tinjauan tentang efek halida pada elektrokimia karbon dioksida2 steno, Energi penelitian nano (2022). DOI: 10.26599/NRE.2023.9120044

Disediakan oleh Tsinghua University Press

mengutip: Peneliti Meninjau Efek Halida pada Pengurangan Karbon Dioksida Elektrokimia (2022, 30 November) Diakses 30 November 2022 dari https://phys.org/news/2022-11-impact-halides-electrochemical-carbon-dioxide.html

Dokumen ini tunduk pada hak cipta. Terlepas dari kesepakatan yang adil untuk tujuan studi atau penelitian pribadi, tidak ada bagian yang boleh direproduksi tanpa izin tertulis. Konten disediakan hanya untuk tujuan informasi.

Continue Reading

Ilmu

Inilah 8 Nama Planet di Tata Surya, Bukan Pluto!

Published

on

TEMPO. BERSAMA, JakartaTata surya kumpulan benda langit yang terdiri dari bintang, planet dan benda-benda yang terikat oleh gaya gravitasinya. Namun, untuk Pluto yang sudah lama masuk dalam tata surya kini tidak lagi masuk dalam kategori planet.

Saat ini hanya delapan planet yang berputar mengelilingi matahari, salah satunya adalah Bumi. Apa saja planet-planet dalam tata surya?

Pluto Bukan Lagi Planet

Pluto adalah dunia dingin yang membekukan, miliaran kilometer dari Bumi, dan 30 kali lebih ringan dari planet Merkurius. Pluto ditemukan pada tahun 1930.

Dikutip dari halaman Persatuan Astronomi Internasional (IAU), menjelaskan bahwa pemandangan lanskap Tata Surya mulai berubah sejak 30 Agustus 1992 dengan ditemukannya objek yang tergolong Trans-Neptunian Object (TNOs).

Baca juga: Jupiter Terdekat dengan Bumi dalam 59 Tahun

Dengan meningkatnya penemuan Trans-Neptunian Objects (TNOs), suatu saat akan ditemukan objek yang ukurannya akan menyaingi Pluto. Pengamatan lebih lanjut mengungkapkan bahwa ada objek yang lebih besar dari Pluto dan juga memiliki satelit dan terus berkembang. Maka muncul pertanyaan dari banyak astronom, tentang apa itu planet.

Nama Planet di Tata Surya

Dari hasil resolusi IAU tanggal 24 Agustus 2006, mendefinisikan planet yaitu benda angkasa yang mengorbit mengelilingi Matahari dan memiliki massa yang cukup besar sehingga gaya gravitasi benda tersebut dapat membentuk kembali bentuknya menjadi hampir bulat. Dalam resolusi IAU, jumlah tata surya diformalkan menjadi delapan, terdiri dari Merkurius, Venus, Bumi, Mars, Jupiter, Saturnus, Uranus, dan Neptunus.

Namun pada tahun 2016, para peneliti menemukan sebuah planet yaitu Planet Sembilan atau Planet X dan dikatakan memiliki massa sepuluh kali lebih besar dari Bumi dan lima ribu kali massa Pluto. Berikut 8 planet di Tata Surya yang telah ditetapkan oleh IAU:

READ  Pertama Kali, Para Astronom Menemukan Quasar Terjauh

1. Merkurius

Merkurius adalah planet terkecil dan terpanas di Tata Surya. Planet yang memiliki jarak rata-rata 58 km dan diameter 4.850 km dari matahari ini memiliki suhu yang sangat tinggi, sehingga Merkurius membutuhkan waktu 88 hari untuk berotasi selama satu tahun. Karena kedekatannya dengan matahari, logam tersebut akan larut menjadi uap pada suhu di planet tersebut. Planet ini juga tidak memiliki kehidupan, karena tidak memiliki satelitnya sendiri, atmosfer, awan, hujan, angin, atau air.

2.Venus

Venus adalah planet terdekat kedua dari matahari, ukurannya hampir sama dengan Bumi. Namun, tidak ada kehidupan di planet ini karena mengandung karbon dioksida sehingga mustahil untuk bernafas di sana. Di planet ini matahari tidak pernah terlihat dari permukaan Venus yang jaraknya sekitar 108.208.930 km. Ada perbedaan cahaya antara siang dan malam di Venus. Satu hari di Venus sama dengan 243 hari di Bumi dan Venus memiliki awan yang terbentuk dari asam sulfat yang mematikan.

3. Bumi

Bumi adalah planet ketiga di tata surya yang memiliki kehidupan di atasnya. Planet yang kita tinggali ini membutuhkan waktu 365 hari 5 jam 48 menit 47 detik untuk mengelilingi matahari satu kali. Bumi merupakan satu-satunya planet di Tata Surya yang dihuni oleh makhluk hidup mulai dari manusia, tumbuhan, dan hewan. Dengan suhu yang pas, penghuninya tidak terlalu panas dan tidak terlalu dingin. Bumi juga memiliki atmosfer yang memberikan udara untuk bernafas dan melindungi dari dampak meteorit.

Mars merupakan planet merah keempat karena…

Continue Reading

Trending