Connect with us

Berita Teratas

Kenali Penyebab dan Jenis Diabetes Melitus

Published

on

Kenali Penyebab dan Jenis Diabetes Melitus

Bisnis.com, JAKARTA – Masih tingginya kebiasaan masyarakat tidak berolahraga atau tidak menjaga berat badan seimbang dapat menjadi potensi seseorang mengidap Diabetes Melitus.

Menurut Dokter Spesialis Penyakit Dalam Primaya Hospital Bekasi Barat, dr. Khomimah, Sp.PD-KEMD, FINASIM, penyakit Diabetes Melitus merupakan suatu gangguan penyakit metabolik yang ditandai dengan hiperglikemia atau peningkatan kadar glukosa di dalam dalam darah yang salah satu penyebebanya adalah kurangnya produksi insulin dan resistensi insulin.

Resistensi Insulin adalah kondisi ketika sel-sel tubuh tidak dapat menggunakan gula darah dengan baik karena adanya gangguan aksi kerja insulin atau terganggunya respon sel tubuh terhadap insulin.

Khomimah menjelaskan, gangguan aksi kerja insulin dan kurangnya produksi insulin tersebut bisa disebabkan karena adanya berbagai faktor risiko seseorang untuk mengalami diabetes. Adapun faktor risiko tersebut terbagi menjadi dua kategori.

Pertama, orang yang gemuk dengan indeks masa tubuhnya lebih dari 23 atau orang yang gemuk atau kelebihan berat badan. Beberapa penyebab kelebihan indeks masa tubuh, pertama, jarang melakukan gerak badan atau tidak olahraga. Kedua, memiliki riwayat atau keturunan terutama orang tua yang mengidap diabetes. Ketiga, orang yang memiliki hipertensi atau tekanan darah tinggi.

Keempat, kadar kolesterol HDL alias kolesterol baik yang rendah atau kadar trigliserit yaitu salah satu jenis lemak di dalam darah yang tinggi.

Kelima, mereka yang memiliki riwayat pre diabetes dimana suatu kondisi kadar glukosa darah dengan nilai lebih dari normal tapi belum kategori diabetes, atau belum memenuhi kriteria kadar glukosa darah diabetes.

Keenam, memiliki riwayat penyakit kardiovaskular alias penyakit yang terjadi akibat gangguan jantung dan pembuluh darah. Ketujuh, pernah melahirkan bayi dengan berat lebih dari 4 kilogram. Kedelapan, kelompok orang dengan usia lebih dari 45 tahun meskipun tidak ada risiko yang disebutkan pada poin pertama hingga ketujuh di atas.

READ  Iditarod: Pesawat bersejarah untuk mengangkut Thomas Waerner pulang ke Norwegia setelah anjing gembala dibiarkan terlantar selama berbulan-bulan di Alaska

“Perlu diperhatikan bawah Diabetes Melitus bukanlah sebuah virus atau bakteri. Diabetes Mellitus adalah sebuah penyakit degeneratif (bukan penyakit menular),” ujar dr. Khomimah melalui siaran pers yang diterima Bisnis, Senin (20/7/2020).

Dia memerinci, penyakit degeneratif adalah kondisi medis yang terjadi ketika fungsi dan struktur jaringan ataupun organ dalam tubuh memburuk seiring berjalannya waktu sehingga dapat menimbulkan berbagai macam penyakit.

Dalam hal ini, Diabetes Melitus terjadi akibat gangguan metabolisme glukosa atau yang lebih dikenal dengan kencing manis dimana di dalam air kemih pasien penyandang diabetes kandungan gulanya tinggi.

Lantas, apa saja jenis-jenis Diabetes Melitus? Khomimah menjelaskan Diabetes Melitus terdiri dari Diabetes tipe 1, Diabates tipe 2, Diabetes dalam Kehamilan atau Gestasional, dan Diabetes Tipe Lainnya.

Jenis Diabetes tipe 1 penyebabnya yaitu akibat gangguan autoimun yang menyebabkan sistem imun tubuh merusak sel-sel yang memproduksi hormon insulin di dalam pancreas sehingga produksi insulin sangat kurang. Diabetes tipe 1 tersebut juga disebabkan oleh hal yang tidak diketahui penyebabnya.

Jenis Diabetes tipe 2 penyebabnya bervariasi terkait masalah resistensi insulin atau gangguan aksi kerja insulin. Jadi, kondisi Diabetes tipe 2 terjadi saat tubuh seseorang memiliki kadar insulin yang cukup atau malah lebih tinggi dari kadar nilai rata-rata orang normal, namun tubuh tidak dapat menggunakan insulin dengan optimal sehingga jumlah glukosa yang menetap di dalam darah menjadi berlebih. Diabetes tipe 2 juga terjadi akibat gangguan dari sekresi atau produksi insulin akibat faktor-faktor risiko yang telah dijelaskan sebelumnya.

Jenis Diabetes Kehamilan atau Gestasionalterjadi akibat resistensi insulin atau aksi kerja insulin meningkat saat kehamilan.

“Peningkatan tersebut terjadi akibat perubahan hormonal dalam tubuh atau berat badan meningkat sehingga tubuh menjadi lebih gemuk. Namun, perlu diingat bahwa tidak semua orang hamil mengalami Diabetes Gestasional. Diabetes jenis ini muncul tergantung dari sejauh mana tubuh mampu beradaptasi dengan kadar insulin,” kata Khomimah.

READ  Pemain PGA Tour, Nick Watney menarik diri dari turnamen setelah dinyatakan positif menggunakan Covid-19

Jenis Diabetes Tipe Lain penyebabnya bisa terjadi akibat berbagai hal lainnya seperti penggunaan obat-obatan seperti obat golongan steroid atau obat yang mengandung hormon dimana obat tersebut akan meningkatkan resistensi insulin sehingga meningkatkan aksi kerja insulin. Obat tersebut akan meningkatkan produksi gula melalui mekanisme hormonal. Jenis Diabetes Tipe Lain juga terjadi akibat infeksi seperti TBC atau terdapat tumor di pankreas sehingga dapat menyebabkan rendahnya produksi insulin.

“Perlu diingat bahwa pankreas memiliki fungsi untuk memproduksi insulin. Jika terdapat gangguan pada pankreas, maka mesin yang memproduksi insulin tersebut kinerjanya akan berkurang yang berakibat pada kurangnya jumlah insulin,” ternag dr. Khomimah.

Konten Premium Masuk / Daftar

Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Berita Teratas

Mitos yang membuat tubuh kebal penularan Covid-19, simak faktanya

Published

on

Liputan6.com, Jakarta- Mitos seputar virus korona (Covid-19) semakin banyak beredar di masyarakat, bahkan informasi yang belum dikonfirmasi kebenarannya pun kerap dipercaya. Faktanya, hal itu akan menyesatkan dan bahkan merugikan.

Mitos tersebut termasuk hal-hal yang membuat kita kebal dari infeksi Covid-19, dikutip dari berbagai sumber berikut daftar mitos tersebut:

Mitos: Suplemen vitamin C akan menghentikan Anda untuk menangkapnya Covid-19

Para peneliti belum menemukan bukti bahwa suplemen vitamin C dapat membuat orang kebal terhadap infeksi Covid-19. Faktanya, bagi kebanyakan orang, mengonsumsi ekstra vitamin C bahkan tidak mencegah flu biasa, meski dapat mempersingkat durasi pilek jika Anda tertular.

Konon, vitamin C memiliki peran penting dalam tubuh manusia dan mendukung fungsi kekebalan tubuh yang normal. Sebagai antioksidan, vitamin menetralkan partikel bermuatan yang disebut radikal bebas yang dapat merusak jaringan dalam tubuh. Ini juga membantu tubuh mensintesis hormon, membangun kolagen dan menutup jaringan ikat yang rentan terhadap patogen.

Jadi, vitamin C mutlak harus dimasukkan dalam menu makanan sehari-hari jika ingin menjaga kesehatan sistem kekebalan tubuh. Tetapi suplemen dosis tinggi tidak mungkin menurunkan risiko Anda tertular Covid-19, dan paling banyak memberi Anda manfaat sederhana melawan virus, jika Anda benar-benar terinfeksi.

Tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa apa yang disebut suplemen peningkat kekebalan – seperti seng, teh hijau atau echinacea – juga membantu mencegah Covid-19.

Berhati-hatilah dengan produk yang diiklankan sebagai perawatan atau obat untuk virus corona baru. Sejak wabah Covid-19 dimulai di Amerika Serikat, Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) dan Komisi Perdagangan Federal (FTC) telah mengeluarkan surat peringatan kepada tujuh perusahaan karena menjual produk palsu yang menjanjikan untuk menyembuhkan, mengobati, atau mencegah virus. infeksi.

READ  Tindakan kuat Trump yang dibuat untuk TV mengancam tradisi Amerika

Mitos: Minum pemutih atau disinfektan lain dapat melindungi dari Covid-19

Anda tidak boleh minum pemutih atau disinfektan rumah tangga lainnya sama sekali, atau menyemprotkannya ke tubuh Anda. Zat ini beracun jika tertelan, dan juga dapat menyebabkan kerusakan pada kulit dan mata, menurut Organisasi Kesehatan Dunia.

Saat tertelan, natrium hipoklorit (pemutih rumah tangga) dapat menyebabkan apa yang disebut “nekrosis likuifaksi”, atau proses yang menghasilkan transformasi jaringan menjadi massa cairan kental, Live Science melaporkan sebelumnya. Pemutih juga dapat merusak sel karena natrium bereaksi dengan protein dan lemak di jaringan seseorang dalam proses yang disebut saponifikasi (sabun), kata dokter medis pada 2018 dalam sebuah publikasi oleh Emergency Medicine Residents Association.

Yang mengkhawatirkan, hampir 4 dari 10 orang dewasa Amerika dalam survei baru-baru ini melaporkan terlibat dalam praktik pembersihan yang berbahaya untuk mencegah Covid-19, seperti mencuci makanan dengan pemutih, menggunakan disinfektan rumah tangga pada kulit mereka atau dengan sengaja menghirup asap dari produk pembersih. .

** #IngatPesanIbu

Pakai masker, cuci tangan pakai sabun, jaga jarak dan hindari keramaian.

Jagalah selalu kesehatan Anda, jangan tertular dan jaga keluarga kami.

Mitos: Minyak Wijen Menghalangi Virus Corona Masuk ke Tubuh

Menurut WHO, penggunaan minyak wijen di hidung tidak akan membunuh atau menghalangi masuknya virus corona ke dalam tubuh. Sebenarnya ada disinfektan seperti bahan pemutih / klorin, etanol 75 persen, asam perasetat atau kloroform, yang dapat mematikan virus corona di permukaan.

Namun disinfektan ini hanya memiliki sedikit atau tidak ada efek dalam mencegah virus corona, baik pada kulit maupun di bawah hidung. Hal tersebut bisa membahayakan kulit, terutama mata dan mulut.

READ  Indikator coronavirus di 'jalur kanan' saat NYC memasuki Fase 2

Mitos: Minum alkohol dapat melindungi Anda dari infeksi COVID-19

Minum minuman beralkohol tidak dapat melindungi Anda dari bahaya infeksi COVID-19. Minuman beralkohol sebenarnya berbahaya bagi kesehatan Anda, terutama jika Anda mengkonsumsinya secara berlebihan.

Continue Reading

Berita Teratas

Ilmuwan Peringatkan Potensi Mega-Tsunami di Alaska: Okezone techno

Published

on

UNTUK ilmuwan memperingatkan tentang potensi mega-tsunami di Alaska yang bisa terjadi dalam 12 bulan ke depan. Hasil studi baru ini menunjukkan bahwa gunung-gunung runtuh karena lapisan es yang menyatukannya mencair, mengancam mega-tsunami jika jatuh ke laut.

Mereka memperingatkan bahwa daerah berpenduduk utama Alaska dan tempat-tempat wisata berada dalam bahaya tsunami besar ini. Satu bidang yang menjadi perhatian adalah kemiringan Barry Arm fiord Alaska yang menghadap ke rute kapal pesiar populer.

Baca juga: Burung ini memecahkan rekor terbang dari Alaska ke Selandia Baru tanpa henti

Penurunan Barry Arm dimulai pada awal abad terakhir, dipercepat satu dekade kemudian, dan ditemukan semakin buruk tahun ini melalui pengamatan foto satelit.

Jika gletser Barry Arm jatuh ke laut, itu bisa menghasilkan gelombang besar dan menghantam kapal mana pun di daerah tersebut. Kemudian mencapai ratusan meter di atas pegunungan di dekatnya, membanjiri tujuan wisata populer di Alaska dan jatuh 10 meter di atas Kota Whittier.

Pada bulan Mei, para ilmuwan dari 14 ahli geologi memberikan surat terbuka kepada Departemen Sumber Daya Alam Alaska (ADNR) pada bulan Mei yang memperingatkan bahwa tanah longsor besar-besaran dan tsnumai dapat terjadi dalam 1 atau 20 tahun ke depan.

Baca juga: NASA Meneliti Dampak Kebakaran Hutan Arktik di Alaska

“Saat iklim berubah, lanskap membutuhkan waktu untuk menyesuaikan diri. Jika gletser turun sangat cepat, lereng di sekitarnya bisa melompat, mereka bisa jatuh secara bersamaan,” kata ahli geologi Bretwood Higman yang pernah bekerja di Taan Fiord dan Barry Arm. Penjaga, Selasa (20/10/2020).

Sementara itu, ahli geologi Erin Bessette-Kirton, misalnya, setelah meneliti foto satelit selama 30 tahun menemukan bahwa longsor di Pegunungan St Elias dan Alaska Glacier Bay berhubungan dengan cuaca yang lebih hangat.

READ  Pemain PGA Tour, Nick Watney menarik diri dari turnamen setelah dinyatakan positif menggunakan Covid-19

Sementara itu, sebuah makalah baru-baru ini oleh Dan Shugar, seorang ahli geomorfologi di University of Calgary, menunjukkan bahwa gletser sedang mencair dan danau glasial telah meluas 50 persen dalam 18 tahun terakhir. Di lautan, es yang memanjang sedang mencair. Es yang dulu menggantung di atas gunung, kini berada di permukaan air.

Baca juga: Gambar Kucing Raksasa Berusia 2.000 Tahun Ditemukan di Nazca Peru

Potensi mega-tsunami di Alaska. (Foto: Handout NASA / Operation Icebridge / EPA / The Guardian)

Selama abad yang lalu, 10 dari 14 tsunami tertinggi yang tercatat telah terjadi di daerah pegunungan glasial. Pada tahun 1958, tanah longsor di Teluk Lituya Alaska menciptakan gelombang setinggi 524 meter, gelombang tertinggi yang pernah tercatat.

Pada gempa bumi Alaska tahun 1964, sebagian besar kematian disebabkan oleh tsunami yang disebabkan oleh tanah longsor di bawah air.

Untuk mengatasi bahaya ini, para ahli berharap bisa memprediksi kapan lereng es akan turun. Caranya dengan memasang sensor di lereng es yang paling berbahaya untuk longsor.

Baca juga: Alquran dan Sains: Tidur di Sisi Kanan Nabi Baik untuk Hati

Continue Reading

Berita Teratas

Norovirus Sudah Masuk Indonesia, Ini Gejalanya

Published

on

Jakarta – Pandemi virus Covid-19 belum berakhir, sekarang ada virus bernama Norovirus.

Otoritas Kesehatan Cina Baru-baru ini diberitakan telah terjadi KLB baru yang disebabkan oleh Norovirus yang menyerang organ pencernaan.

“Virus ini sebenarnya bukan virus baru. Norovirus merupakan salah satu penyebab utama infeksi usus akut (gastroenteritis) di seluruh dunia,” ujarnya. Guru Jurusan Ilmu Penyakit Dalam Ari Fahrial Syam, Senin 19 Oktober 2020.

Ari mengatakan, virus ini juga mulai ditemukan di Indonesia. Hal itu diketahui berdasarkan laporan peneliti Indonesia di Journal of Medical Virology pada Mei 2020.

Sampel penelitian yang dilakukan pada awal tahun 2019 diambil dari beberapa rumah sakit di Kota Jambi. Kasus serupa juga pernah dilaporkan dari beberapa kota di Indonesia,

Hasil penelitian menunjukkan dari 91 sampel feses yang diperiksa, 14 sampel atau 15,4 persen mengandung Norovirus.

Sampel penelitian yang dilakukan pada awal tahun 2019 diambil dari beberapa rumah sakit di Kota Jambi. Kasus yang sama juga telah dilaporkan dari beberapa kota di Indonesia, kata Ari.

Norovirus dapat ditularkan melalui makanan (makanan ditanggung). Gejala yang dialami penderita norovirus adalah demam, sakit perut, diare, mual dan muntah.

Gejala klinis ini juga muncul pada kejadian luar biasa Norovirus yang terjadi di China, tepatnya di Provinsi Shanxi, kata Ari.

Gejala ini biasanya muncul dalam waktu 24 jam setelah korban mengonsumsi makanan yang terpapar norovirus.

Berdasarkan data dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit China, lebih dari 30 kejadian luar biasa telah terjadi sejak September 2020 dan melibatkan 1.500 kasus, terutama dilaporkan ditularkan melalui kantin karena makanan yang terkontaminasi.

“Norovirus bukanlah virus baru dan bisa ditemukan di banyak negara, biasanya dimulai dari restoran yang makanannya terkontaminasi oleh Norovirus hingga akhirnya terjadi peristiwa luar biasa akibat banyaknya pelanggan restoran yang tertular,” kata Ari.

READ  Bayi Brasil berusia lima bulan selamat dari coronavirus setelah 32 hari dalam keadaan koma

Agar tidak tertular norovirus, yang harus dilakukan adalah menjaga kualitas makanan yang dikonsumsi. Jangan makan di luar jika Anda meragukan kebersihan lingkungan atau bahan makanan yang digunakan.

“Selama ini prinsip penanganan jika tertular virus ini adalah memberikan obat untuk meredakan gejala penyakit dan mencegah dehidrasi akibat muntah dan diare. Gantikan makanan dengan makanan yang lebih lembut seperti bubur dan hindari makan makanan yang pedas dan berlemak,” kata Ari. . []

Baca juga:

Continue Reading

Trending