Connect with us

Teknologi

Kementerian menggunakan teknologi satelit untuk pemantauan perikanan

Published

on

Jakarta (Andara) – Kementerian Kelautan dan Perikanan menggunakan teknologi satelit untuk memantau sektor perikanan.

“Kementerian kita juga sedang mengembangkan teknologi terintegrasi berbasis satelit untuk Sistem Pemantauan Kegiatan Perikanan,” kata Menteri Kelautan dan Perikanan Shakti Wahu Trengono dalam video sambutan di webinar T20 bertajuk ‘Bermakna’. Broadband untuk ekonomi biru dan hijau, ‘di sini pada hari Selasa.

Dia mengatakan satelit tidak hanya akan memantau misi tetapi juga membantu pemerintah memahami kebutuhan sektor ini dan mengambil tindakan.

“Memahami aksi kolektif dan transformasi digital sangat penting untuk memperkuat upaya global untuk membantu mengukur kemajuan dalam pembangunan maritim berkelanjutan,” kata Menteri Trengo.

Kementerian menggunakan teknologi seperti sistem pelacakan kapal, satelit radar-sat 2 dan cosmo skymet untuk memerangi penangkapan ikan ilegal.

Menteri mengatakan bahwa ekonomi biru adalah salah satu faktor kunci dalam mengubah laut menjadi sumber daya yang berkelanjutan. Kementerian Ekonomi Biru memiliki tiga pilar utama – kesehatan lingkungan, pembangunan ekonomi, dan konten sosial.

“Tiga pilar tersebut memberikan legitimasi dasar untuk menjaga kesehatan dan resesi maritim, menarik investasi dan menciptakan lapangan kerja,” kata Trengono.

Kementerian memiliki tiga proyek prioritas: Implementasi Kebijakan Perikanan Berskala (WPPNRI) di seluruh Wilayah Pengelolaan Perikanan Negara Republik Indonesia tentang kelestarian lingkungan, pengembangan perikanan budidaya, terutama produk berorientasi ekspor dan pengembangan perikanan budidaya. Dia mengatakan desa akan didirikan atas dasar kearifan lokal untuk mengentaskan kemiskinan dan melindungi barang-barang bernilai tinggi dari kehancuran.

Pada Februari, Menteri Trengono berbagi rencana untuk membangun pusat komando di Maluku untuk mengantisipasi praktik penangkapan ikan ilegal. Pusat komando akan menggunakan satelit untuk mencegah aktivitas ilegal di enam zona perairan.

READ  Pilot remaja mendekati langkah mengitari dunia

Berita Terkait: Menteri Trengono buka dua kapal pengintai speed fishing
Berita Terkait: Indonesia perkuat misi pengawasan di wilayah lautnya

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Teknologi

Pabrik baru di Indonesia menerima dana awal $ 4,5 juta yang dipimpin oleh East Ventures

Published

on

Pabrik baruPeluncur Peluncuran dan Penyelesaian Cold Chain Terintegrasi yang berbasis di Indonesia mengumumkan pada hari Senin bahwa mereka telah menerima $ 4,5 juta dalam pendanaan awal yang dipimpin oleh Eastern Ventures.

Putaran melihat partisipasi PT. Saradoka Investma diwakili oleh Chetaya DPK, Trihill Capital, Indogen Capital, Prussia Dwight Dharma, Number Capital, Y Combinator dan Angel Investors, Fresh Factory mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Menurut laporan tersebut, Fresh Factory akan mengalokasikan dana untuk lebih memperluas gudang ke semua kota sekunder di Jawa dan kota-kota besar di Sumatera dan Sulawesi. Perusahaan akan berinvestasi dalam bakat dan teknologi untuk meningkatkan adopsi dan mencapai keunggulan operasional.

“Investasi tersebut menjadi bukti kuat solusi Fresh Factory dalam menghadirkan inovasi baru di bidang manajemen rantai dingin di Indonesia. Kata Larry Ridwan, pendiri dan CEO pabrik.

Fresh Factory menawarkan jaringan Pusat Filamen Rantai Emas hyperlocal, Transformasi, dan Sistem Manajemen Lapangan Cerdas, yang memungkinkan bisnis untuk menyimpan, memilih, mengemas, dan mengirimkan produk mereka kepada pelanggan. Ini memastikan solusi rantai dingin terbaik, tercepat dan paling efisien untuk pelanggan dan kliennya.

Menyadari bahwa ada masalah besar dengan logistik rantai dingin di Indonesia, perusahaan ini didirikan oleh salah satu pendiri dan kepala bisnis Vidizastoro Nukroho dan salah satu pendiri dan kepala keuangan Andre Septiano. Bagi banyak usaha kecil dan menengah yang kesulitan menjalankan dan mengembangkan usahanya, pelanggan yang harus membayar ongkos kirim yang mahal.

Dengan maraknya e-commerce dan bahan makanan online di Indonesia, Fresh Factory berkomentar bahwa infrastruktur cold chain sangat penting dimana perusahaan merupakan solusi tepat untuk masalah dan kebutuhan yang terus meningkat dari logistik cold chain di dalam negeri.

READ  Bank Indonesia akan segera menerbitkan rupee digital

Menurut laporan tersebut, Indonesia adalah negara dengan sumber daya yang besar dari pertanian dan perikanan, yang perlu menyimpan logistik rantai dingin yang efisien dan kemudian mengirimkannya ke pelanggan dari pusat produksi. Namun, masih ada kesenjangan besar dalam fokus pada gudang pusat pasokan rantai dingin di Indonesia.

Untuk mengatasi rasa sakit ini, Fresh Factory bertindak sebagai solusi dengan mendirikan gudang pintar cold storage di berbagai lokasi yang dekat dengan pelanggan.

Perusahaan saat ini memiliki lebih dari 20 gudang di Jawa, Sumatera, Sulawesi dan Bali, menawarkan solusi mulai dari penyimpanan beku hingga penyimpanan dingin. Ini mengintegrasikan solusi teknologi seperti penandaan geografis dan geolokasi ke dalam penyimpanan gudang, kecerdasan buatan (AI) untuk memprediksi dan mengelola stok gudang, serta Internet of Things (IoT) yang memantau freezer. Dan suhu pendingin.

Pada April 2022, perusahaan telah mencapai nilai grosir tahunan sebesar $ 10 juta (GMV) dan tingkat penyelesaian tahunan lebih dari satu juta pesanan. Pendapatan bulanan telah mencatat pertumbuhan 30 persen dalam tiga bulan terakhir.

“Kami senang memiliki Fresh Factory sebagai bagian dari portofolio East Ventures. Mengingat kesenjangan besar dalam solusi rantai dingin dan fakta bahwa hal itu telah menyebabkan banyak masalah kehilangan makanan dalam rantai pasokan, kami percaya bahwa solusi pabrik baru akan meningkatkan logistik rantai dingin untuk barang yang mudah rusak dan mencapai manfaat mikro, kecil, dan menengah . – Tingkat Organisasi (UMKM). Kami sangat yakin bahwa Fresh Factory produktif dan akan terus produktif serta menciptakan komunitas yang lebih fleksibel,” ujar Avina Zuciardo, Venture Partner, Eastern Ventures.

J&T Express Indonesia menginvestasikan $136 juta di pusat logistik di Malaysia

READ  Pilot remaja mendekati langkah mengitari dunia
Continue Reading

Teknologi

Sinar Mass Land Indonesia mensponsori startup teknologi dengan Living Lab Ventures

Published

on

Sinar Mas Land, pengembang properti terdaftar di Singapura yang dikendalikan oleh keluarga Vijaja, telah mendirikan divisi investasi yang disebut Living Lab Ventures, yang bertujuan untuk membiayai startup dalam mendukung upayanya menciptakan ekosistem digital di Indonesia.

“Living Lab Ventures ingin mendukung startup lokal untuk mengeluarkan potensi mereka dan menjadi game-changer dengan mengintegrasikan inovasi dan solusi teknologi mereka ke dalam kehidupan sehari-hari masyarakat,” kata Mulyavan Gani, Managing Partner, Living Lab Ventures. Dikatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Senin

Living Lab Ventures ingin fokus pada tiga bidang: teknologi cerdas yang mendukung kehidupan kota cerdas, kehidupan digital yang melibatkan e-commerce dan jejaring sosial, serta pergerakan orang dan produk.

Selain mendanai start-up, Living Lab Ventures juga memiliki inkubator bernama LivingLab X, yang dapat memberikan panduan dan kemitraan potensial, uji coba untuk uji coba, kolaborasi, dan panduan bagi para pemimpin start-up di setiap tahap pengembangan.

Living Lab Ventures bertujuan untuk menginspirasi startup lokal untuk mengintegrasikan inovasi teknologi mereka ke dalam kehidupan sehari-hari masyarakat. Dalam jangka panjang, teknologi diharapkan dapat membantu pengembangan kota pintar di seluruh negeri.

Sinar Mass Land didirikan pada tahun 1988 oleh almarhum Eka Dijipta Vijjaja. Sekarang beroperasi di Indonesia, Malaysia, Cina, Australia dan Inggris. Perusahaan Sojitz Jepang, Aeon, Itochu, Mitsubishi Corp. Dan telah menjalin beberapa aliansi strategis dengan Hong Kong Land. Keluarga Widjaja adalah orang terkaya kedua di Indonesia dengan kekayaan bersih $9,7 miliar per November 2021.

READ  Peluncuran Galaxy S21 disebut "melanggar" tradisi tahunan Samsung
Continue Reading

Teknologi

Di seluruh Asia-Pasifik, Google melatih 8,4 juta UMKM dan mendukung pengembang aplikasi di India

Published

on

New Delhi, 27 Juni: Pada hari Senin, Google melatih 8,5 juta usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) di seluruh kawasan Asia-Pasifik melalui proyek dan kemitraan ‘Grow with Google’.

Perusahaan mengatakan akan memperdalam rencana yang ada untuk mendukung usaha kecil dan meluncurkan proyek baru tahun depan dan seterusnya.

Dengan memperluas akses Google ke sertifikasi bisnis, kami membantu UMKM menemukan orang yang tepat untuk mengembangkan keterampilan yang mereka butuhkan, seperti dukungan TI, analisis data, dan desain pengalaman pengguna, ”kata Scott Beaumont, pemimpin Google Asia Pasifik.

Berita Terkait

Google setuju untuk membayar konten Wikipedia

Google setuju untuk membayar konten Wikipedia

Google mengeluarkan peringatan terhadap spyware Android tingkat perusahaan yang disebut Hermit

Google mengeluarkan peringatan terhadap spyware Android tingkat perusahaan yang disebut ‘Hermit’

“Proyek pengembang kami, seperti Appscale Academy di India, dalam kemitraan dengan MeitY Startup Hub, terus membantu pembuat aplikasi (seperti startup teknologi kesehatan Stamurai) tumbuh secara global,” tambahnya.

Bersama dengan perusahaan pembelajaran dan organisasi nirlaba, perusahaan teknologi ini menawarkan beasiswa gratis untuk sertifikasi di India, india, dan Singapura.

“Kami berkomitmen untuk menyediakan lebih dari 250.000 beasiswa di seluruh Asia Pasifik pada tahun 2022,” kata Beaumont.

Di Thailand, proyek ‘Saphan Digital’ Google telah melatih 100.000 usaha kecil, sedangkan inisiatif ‘Accelerate Vietnam Digital 4.0’ telah melatih 650.000 orang.

“Kami akan terus mendukung organisasi nirlaba di seluruh wilayah untuk memastikan bahwa peluang untuk mempelajari keterampilan baru sama,” kata Beaumont.

Sejak 2019, melalui Divisi Filantropi Google.org, perusahaan telah menyumbangkan lebih dari $ 11 juta dalam bentuk hibah untuk mendukung UMKM rendah.

“Membantu UMKM di daerah tertinggal di kawasan akan terus menjadi prioritas utama – Go Digital akan memperluas ASEAN dengan program pelatihan baru, termasuk kemampuan hijau, keamanan siber, dan perencanaan keuangan, termasuk dukungan $ 4 juta untuk Asian Foundation di Google. org,” kata perusahaan itu.
READ  Pilot remaja mendekati langkah mengitari dunia
Continue Reading

Trending