Connect with us

Berita Teratas

Kehilangan Pendengaran Mendadak dan Permanen

Published

on

Selama ini kita mengetahui bahwa salah satu gejala COVID-19 adalah hilangnya rasa dan penciuman. Namun, ada gejala baru yaitu gangguan pendengaran!

Penemuan tersebut berdasarkan studi yang dilakukan oleh tim peneliti dari University College London, Inggris, dan dipublikasikan dalam jurnal tersebut Laporan Kasus BMJ.

Seberapa sering kasus gangguan pendengaran terjadi? Dan apakah itu bisa disembuhkan?

Kehilangan pendengaran tiba-tiba dan permanen dalam beberapa kasus

yalemedicine.org

Studi menemukan itu virus corona SARS-CoV-2, penyebab COVID-19, dapat menyebabkan gangguan pendengaran secara tiba-tiba dan permanen pada beberapa orang.

Salah satu contohnya adalah seorang pria berusia 45 tahun yang menderita asma dan dinyatakan positif COVID-19. Pria ini dirawat di unit perawatan intensif rumah sakit dan dipasang ventilator selama 30 hari. Sebelumnya, pasien ini tidak mengalami gangguan pendengaran atau masalah telinga.

Pasien ini diberi remdesivir, steroid, dan menerima transfusi darah. Perlahan, dia mulai pulih. Namun, seminggu setelah dia dipindahkan dari unit perawatan intensif, pria ini mengalaminya telinga dering (tinnitus) di telinga kirinya dan kehilangan kemampuan untuk mendengar di telinga yang sama.

Setelah dilakukan tes, ternyata telinga bagian dalam pasien mengalami kerusakan

Gejala Baru COVID-19: Kehilangan Pendengaran Mendadak dan Permanenbiospectrumindia.com

Lanjutkan membaca artikel di bawah ini

pilihan Editor

Kemudian, dokter melakukan tes dan evaluasi lebih lanjut pada telinga pasien. Hasilnya, tidak ditemukan penyumbatan atau peradangan pada liang telinga atau gendang telinga. Selain itu, tidak ada tanda-tanda penyakit yang berhubungan dengan gangguan pendengaran, seperti flu, penyakit autoimun, dan HIV.

Namun, dokter kemudian menemukan bahwa telinga bagian dalam, yang bertanggung jawab untuk mendengar suara, telah rusak. Kemudian, dokter menyimpulkan bahwa gangguan pendengaran pasien tersebut mungkin terkait dengan COVID-19, seperti dikutip di laman tersebut The Times of India.

Sekadar informasi, ini adalah kasus gangguan pendengaran pertama akibat COVID-19 yang dilaporkan di Inggris. Sementara itu, kasus yang sama juga dilaporkan dari berbagai belahan dunia lain, meski jumlahnya tidak banyak.

READ  Alasan Marc Marquez Mundur dari MotoGP Andalusia Halaman all

Kehilangan pendengaran tiba-tiba dikaitkan dengan infeksi virus

Gejala Baru COVID-19: Kehilangan Pendengaran Mendadak dan Permanenbioresonance.com

National Institute on Deafness and Other Communication Disorders menjelaskan bahwa gangguan pendengaran mendadak adalah gangguan pendengaran yang terjadi dengan cepat, tidak dapat dijelaskan, dan biasanya hanya mengenai satu telinga. Setidaknya ada 160 kasus per 100.000 penduduk setiap tahun.

Dalam banyak kasus, dokter tidak dapat mengidentifikasi penyebabnya. Namun, kondisi ini dikaitkan dengan infeksi virus, seperti flu, herpes, dan sitomegalovirus, luncurkan Live Science. Dan seperti kita ketahui bersama, COVID-19 merupakan penyakit yang disebabkan oleh virus SARS-CoV-2.

Tim peneliti dari University College London menyarankan betapa pentingnya perawatan yang tepat jika pasien COVID-19 mengalami kerusakan pendengaran. Pasien perlu dirujuk dan mendapat perawatan intensif agar indra pendengarannya kembali.

Mengingat dunia masih diselimuti pandemi dan siapa yang tahu kapan akan berakhir, selalu sehat dan patuhi protokol kesehatan yang ditetapkan.

Pemerintah melalui Satgas Penanganan COVID-19 menggelar kampanye 3M: Gunakan Masker, Hindari keramaian atau jaga jarak fisik, serta rajin cuci tangan dengan air sabun mengalir. Jika protokol kesehatan ini dijalankan dengan disiplin, diharapkan dapat memutus mata rantai penularan virus. Menjalani gaya hidup 3M, akan melindungi diri kita sendiri dan orang di sekitar kita. Ikuti informasi penting dan terkini tentang COVID-19 di situs covid19.go.id dan IDN Times.

Baca Juga: Uji Klinis COVID-19 Johnson & Johnson Dihentikan Karena Penyakit

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Berita Teratas

WHO: Kematian akibat Malaria Lebih Tinggi dari Covid-19

Published

on

WHO memperingatkan kematian akibat malaria akan lebih tinggi daripada Covid-19 di Afrika

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON – Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperingatkan kematian akibat malaria akan lebih tinggi daripada COVID-19 di sub-Sahara Afrika. Kondisi ini terjadi akibat pelayanan penanganan penyakit yang ditularkan oleh nyamuk yang terganggu oleh pandemi yang telah terjadi.

“Kemungkinan kematian akibat malaria lebih besar daripada kematian langsung akibat Covid,” kata direktur program malaria WHO, Pedro Alsonso, Senin (30/11).

Laporan global WHO terbaru menggambarkan lebih dari 409 ribu orang di seluruh dunia tewas akibat malaria tahun lalu. Kebanyakan dari mereka adalah bayi di bagian termiskin Afrika. Dengan Covid-19 terjadi, hampir pasti akan membuat angka itu semakin tinggi pada tahun 2020.

“Perkiraan kami bergantung pada tingkat gangguan layanan (karena Covid-19). Mungkin ada lebih dari 20.000 dan 100.000 kematian akibat malaria antara 20.000 dan 100.000 di sub-Sahara Afrika, kebanyakan pada anak-anak,” kata Alsonso.

WHO menemukan 229 juta kasus malaria secara global pada 2019. Terlepas dari tantangan pandemi Covid-19 yang belum pernah terjadi sebelumnya, banyak negara di seluruh dunia telah berjuang dan selamat dari penyakit tersebut. “Keberhasilan jangka panjang dalam mencapai dunia bebas malaria dalam satu generasi masih jauh dari pasti,” kata Alsonso.

Beberapa negara Afrika yang paling parah terkena dampak telah berjuang untuk membuat kemajuan yang signifikan sejak 2016. Penularan malaria yang sedang berlangsung melalui nyamuk di banyak bagian dunia, separuh populasi global berisiko tertular penyakit tersebut. Fokus pendanaan dan perhatian global telah bergeser, membuat kemungkinan kematian anak yang dapat dicegah terhambat.

Direktur eksekutif Global Fund untuk memerangi AIDS, tuberkulosis dan malaria, Peter Sands, mengatakan, temuan laporan WHO itu sangat tepat. “Kesehatan global, media dan politik semuanya terpaku pada Covid. Tapi kami tidak terlalu memperhatikan penyakit yang masih menewaskan lebih dari 400.000 orang setiap tahun ini, terutama anak-anak,” ujarnya.

READ  Inilah tiga vaksin China yang akan digunakan di Indonesia

sumber: Reuters

Continue Reading

Berita Teratas

Setelah 800 tahun, Jupiter dan Saturnus akan sangat dekat dengan Bumi

Published

on

KOMPAS.com – Pada bulan Desember, langit akan dihiasi penampakan Jupiter dan Saturnus terdekat dengan Bumi dalam 800 tahun terakhir.

Pada 21 Desember 2020, Jupiter dan Saturnus akan mencapai konjungsi yang terjadi setiap 20 tahun sekali.

Menariknya tahun ini, fenomena tersebut tidak hanya titik balik matahari musim dingin, tetapi juga kesejajaran terdekatnya sejak 1226.

Dengan konjungsi paralel, Jupiter dan Saturnus akan tampak seperti planet ganda.

Baca juga: Ilmuwan Menemukan Mars-Jupiter Asteroid Senilai 10 Juta Triliun Dolar AS

Konjungsi antara dua planet ini (Jupiter dan Saturnus) agak jarang, terjadi hanya sekali setiap 20 tahun atau lebih, “kata astronom Patrick Hartigan dari Universitas Rice.

Namun, konjungsi yang terjadi tahun ini adalah yang paling langka karena kedua planet itu paling dekat dengan Bumi, tambahnya. Ilmu IFL, Senin (23/11/2020).

Patrick Hartigan menuturkan, fenomena semacam ini terakhir terjadi pada 4 Maret 1226 jauh sebelum fajar.

Pada minggu ketiga hingga keempat Desember 2020 (16-25 Desember), konjungsi Jupiter dan Saturnus akan mulai terbentuk.

Puncak konjungsi Yupiter dan Saturnus yang sangat dekat dengan Bumi akan terjadi pada 21 Desember 2020. Keduanya akan menjadi seperlima diameter Bulan, hanya sekitar 0,1 derajat.

Saat itu, keduanya akan sulit dibedakan sehingga disebut planet ganda.

Namun perlu diingat, karena kedua planet ini berjarak ratusan juta kilometer satu sama lain, penampakannya di langit akan terlihat seperti titik cahaya yang terang.

“Pada 21 Desember, mereka akan terlihat seperti planet ganda, hanya seperlima diameter bulan purnama,” kata Profesor Hartigan.

“Jika dilihat menggunakan teleskop, dua planet dan bulan akan terlihat dalam bidang pandang yang sama malam itu.”

READ  Trump mengumumkan akhir hubungan AS dengan Organisasi Kesehatan Dunia

Planet ganda adalah sistem biner di mana kedua objek memiliki massa planet.

Pluto dan bulannya Charon adalah satu-satunya sistem planet ganda di Tata Surya kita karena ukuran Charon hampir setengah dari planet kerdil Pluto.

Raksasa gas selaras setiap 19,6 tahun. Ini karena orbit Jupiter adalah 11,8 tahun dan orbit Saturnus adalah 29,5 tahun.

Seperti yang dikatakan Profesor Hartigan, terakhir kali mereka sedekat ini adalah pada Abad Pertengahan, dan mereka tidak akan sedekat ini lagi hingga 15 Maret 2080.

Faktanya, menurut Hartigan, dalam 3.000 tahun dari 0 M hingga 3000 M, hanya tujuh konjungsi utama yang pernah atau akan lebih dekat dengan yang satu ini, dan dua di antaranya tidak terlihat karena terlalu dekat dengan Matahari.

Selama bulan Desember, Jupiter akan menjadi lebih terang di antara keduanya, tetapi Matahari mungkin mempersulit pengamatan di beberapa lokasi.

Baca juga: Rahasia Alam Semesta: Di Mana Planet Jupiter dan Saturnus Lahir?

Semakin dekat ke ekuator, semakin baik pemandangannya.

Semakin jauh ke utara, semakin pendek jendela untuk melihat kesejajaran sebelum planet tenggelam di bawah cakrawala.

Waktu terbaik untuk melihatnya adalah dengan teleskop yang mengarah ke barat sekitar satu jam setelah matahari terbenam.

Karena kedua planet akan sangat cerah saat senja, mereka dapat dilihat dari mana saja di dunia. Dengan catatan, langit sudah cerah.

Continue Reading

Berita Teratas

5 Minuman Baik untuk Penderita Diabetes

Published

on

KOMPAS.com – Pengalaman diabetes berarti Anda harus waspada dengan pola makan Anda.

Jika Anda memilih makanan dengan sembarangan, penyakit Anda bisa bertambah parah.

Mengetahui jumlah karbohidrat yang Anda makan dan bagaimana pengaruhnya terhadap gula darah Anda sangat penting.

Baca juga: 9 buah yang baik untuk penderita diabetes

Bukan hanya makanan, penderita diabetes juga perlu menyortir minuman dengan baik.

Penderita diabetes dianjurkan untuk minum minuman nol kalori atau rendah kalori.

Alasan utamanya tak lain untuk mencegah lonjakan gula darah.

Memilih minuman yang tepat dapat membantu penderita diabetes untuk:

  • Menghindari efek samping yang tidak menyenangkan
  • Kelola gejala diabetes
  • Pertahankan berat badan yang sehat

Berikut ini beragam minuman yang bagus untuk penderita diabetes:

1. Air biasa

Dalam hal hidrasi, air biasa adalah pilihan terbaik untuk penderita diabetes.

Itu karena air tidak akan menaikkan kadar gula darah penderita diabetes.

Meluncurkan Garis KesehatanMinum cukup air dapat membantu tubuh membuang kelebihan glukosa melalui urin.

Institut Kedokteran menganjurkan agar pria minum sekitar 13 gelas (3,08 liter) air sehari dan wanita minum sekitar 9 gelas (2,13 liter) air sehari.

Baca juga: 5 makanan penyebab diabetes yang harus diwaspadai

Jika air biasa tidak menarik bagi Anda, cobalah mendiversifikasikannya dengan membuatnya air infus.

Anda bisa menambahkan irisan lemon, jeruk nipis, atau jeruk ke dalam air biasa.

Anda juga bisa menambahkan herba aromatik, seperti mint, basil, atau lemon balm ke air biasa.

2. Teh

Penelitian telah menunjukkan itu teh hijau memiliki efek positif pada kesehatan umum Anda.

Teh hijau juga dapat membantu menurunkan tekanan darah dan menurunkan kadarnya Kolesterol jahat (LDL) berbahaya.

READ  Inilah tiga vaksin China yang akan digunakan di Indonesia

Beberapa penelitian bahkan menunjukkan bahwa minum hingga 6 cangkir (1,42 liter) teh hijau sehari dapat menurunkan risiko diabetes tipe 2. Namun, diperlukan lebih banyak penelitian untuk memastikan manfaat ini.

Yang pasti, saat akan mengonsumsi teh hijau, teh hitam, atau teh herbal, hindari penggunaan gula.

Baca juga: 5 Penyakit Akibat Konsumsi Gula Berlebihan, Tak Hanya Diabetes

Untuk rasa yang menyegarkan, buatlah teh dengan sedikit irisan lemon atau pilihlah teh yang beraroma melati.

3. kopi

Sebuah studi tahun 2012 menemukan bahwa minum kopi dapat membantu menurunkan risiko terkena diabetes tipe 2.

Peneliti menemukan bahwa tingkat risiko turun bahkan lebih rendah pada orang yang minum 2 hingga 3 cangkir per hari. Ini juga berlaku untuk orang yang minum 4 cangkir atau lebih per hari.

Properti ini berlaku untuk kopi berkafein dan tanpa kafein.

Jadi, jika kafein membuat Anda gugup, silakan ambil secangkir kopi tanpa kafein.

Ingat saja, seperti teh, kopi Anda harus tetap tanpa pemanis.

Menambahkan susu, krim, atau gula ke dalam kopi dapat meningkatkan jumlah kalori Anda secara keseluruhan dan memengaruhi kadar gula darah Anda.

Banyak pemanis rendah kalori atau rendah kalori tersedia jika Anda memilih untuk menggunakannya.

Baca juga: 11 Alasan Konsumsi Gula Berlebihan Buruk Bagi Kesehatan

4. Jus sayur

Jus sayur dinilai lebih baik dari pada jus buah.

Pasalnya, jus buah rata-rata mengandung gula yang bisa berbahaya bagi penderita diabetes.

Penderita diabetes dapat membuat jus sayur dengan mencampurkan sayuran berdaun hijau, seledri, atau ketimun dengan segenggam buah beri untuk suplai vitamin dan mineral.

Ingatlah untuk menghitung buah olahan sebagai bagian dari menjaga asupan karbohidrat Anda untuk hari itu.

READ  Begini, Foto Matahari Jika Dilihat dari Dekat

Baca juga: 4 Sayuran yang Baik untuk Penderita Diabetes

5. Susu rendah lemak

Susu harus dimasukkan dalam menu makanan penderita diabetes setiap hari.

Ini karena susu mengandung banyak vitamin dan mineral penting bagi tubuh.

Susu yang mengandung kalsium tinggi dapat membantu penderita diabetes untuk menjaga kekuatan tulangnya.

Meluncurkan Berita Medis Hari Ini, Selain mengandung kalsium, susu juga kaya protein yang mampu menurunkan lonjakan gula darah.

Namun, agar lebih sehat, penderita diabetes tentunya harus memilih susu tanpa pemanis dan rendah lemak.

Konsumsi juga harus dibatasi. Pasalnya, susu masih mengandung karbohidrat (laktosa) yang bisa memengaruhi kadar gula darah.

Asupan karbohidrat harian yang direkomendasikan untuk penderita diabetes adalah rata-rata 15-30 gram dalam sekali makan.

Sedangkan dalam satu gelas susu setidaknya bisa mengandung 12 gram karbohidrat.

Artinya penderita diabetes tidak dianjurkan mengonsumsi lebih dari satu gelas susu dalam sehari.

Baca juga: 11 Makanan Tinggi Lemak Tapi Tepatnya Sehat

Continue Reading

Trending