Connect with us

Berita Teratas

Kasus coronavirus AS melampaui 2 juta ketika rawat inap meningkat di beberapa negara

Published

on

The machines helping hospitals fight coronavirus

Lebih dari 112.000 orang telah meninggal akibat Covid-19 secara nasional, menurut Universitas Johns Hopkins.

Lonjakan jumlah menyoroti betapa rumitnya untuk menghentikan penyebaran virus meskipun hotspot awal seperti New York dan New Jersey melihat peningkatan angka.

Sejak Hari Peringatan, jumlah rawat inap coronavirus telah meningkat di setidaknya selusin negara bagian, menurut data CNN yang dikumpulkan dari Proyek Pelacakan Covid antara 25 Mei hingga 9 Juni. Mereka adalah Alaska, Arkansas, Arizona, California, Kentucky, Mississippi, Montana, Carolina Utara, Oregon, Carolina Selatan, Texas dan Utah. 22 negara tambahan berarah ke bawah sementara sembilan lainnya tetap stabil.

Pakar kesehatan mengeluarkan prediksi suram.

Tambahan 100.000 orang lagi akan meninggal akibat coronavirus pada bulan September, kata Dr. Ashish Jha, direktur Harvard Global Health Institute.

“Saya pikir saat ini, sebagian besar orang Amerika belum siap untuk mengunci kembali, dan saya benar-benar mengerti itu. Namun, inilah intinya – saya mengerti orang-orang mau hidup bersama virus ini. Ini berarti antara 800 dan 1.000 orang Amerika akan mati setiap hari. Kita akan mendapatkan 100.000 kematian lagi pada bulan September … kita benar-benar harus mencoba mencari cara untuk menurunkan beban kasus dari tingkat yang menakutkan ini, di beberapa negara bagian, ” Jha memberi tahu CNN’s Kate Bolduan pada hari Rabu.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit meramalkan antara 118.000 dan 143.000 kematian akibat virus korona di AS pada 27 Juni.

READ  Brendan Rodgers memberi Liverpool dorongan Liga Champions saat Leicester City menghadapi rekor yang tidak perlu
Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Berita Teratas

Menteri mendesak ASN untuk merayakan Hari Panchsheela dengan reformasi yang berdampak

Published

on

JAKARTA (ANTARA) – Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Abdullah Aswar Anas (ASNs) mengimbau pegawai negeri untuk memperingati Hari Panchasila dengan melaksanakan tematik reformasi birokrasi yang berdampak signifikan bagi masyarakat.

“Sejalan dengan slogan kita ‘Bersama untuk reformasi birokrasi yang berdampak’ dan tema Hari Panchasheela ‘Kolaborasi dalam Membangun Peradaban dan Pembangunan Global’, saya mengajak seluruh pegawai negeri sipil untuk membangun birokrasi yang benar-benar transformatif di masyarakat,” katanya, Kamis. .

Menkeu menekankan bahwa upaya reformasi birokrasi harus memperhatikan isu-isu pembangunan utama seperti pengentasan kemiskinan, investasi, belanja produksi dalam negeri dalam APBN dan APBD serta pengendalian inflasi.

Ia berpesan kepada PNS untuk mempercepat upaya reformasi birokrasi.

“Mencapai birokrasi yang berdampak yang menjawab isu-isu pembangunan utama membutuhkan reformasi birokrasi tematik di bawah arahan Presiden Joko Widodo,” ujarnya.

Anas menyoroti pentingnya memprioritaskan pengentasan kemiskinan.

Mengatasi kemiskinan melalui peran birokrasi terkait langsung dengan sila kelima Panchasila, yang dijelaskannya adalah “keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia”.

Menurutnya, butir 11 sila kelima mengamanatkan langkah-langkah yang bertujuan untuk mencapai pemerataan pembangunan dan keadilan sosial. Oleh karena itu, dari sisi birokrasi, pemerintah memiliki tanggung jawab untuk merumuskan kebijakan dan program yang mendorong pemerataan pertumbuhan ekonomi.

Anas mengimbau agar PNS tidak hanya memahami Panchasheela, tetapi juga menerapkan nilai-nilainya dalam kehidupan sehari-hari, dalam pekerjaan, dan dalam masyarakat.

“Memahami Panjasila harus disertai dengan tindakan nyata yang dibarengi dengan nilai-nilai luhur yang terkandung dalam prinsip-prinsipnya,” tegas Anas.

Ia menekankan pentingnya aparatur pemerintah mengadopsi nilai-nilai Panchasheela di semua aspek termasuk lingkungan penguatan reformasi tata kelola, sosial dan birokrasi.

BERITA TERKAIT: Nilai-nilai Panchsheela memastikan keberhasilan pemilu: Mahfut
Berita Terkait: Bendera nasional raksasa dikibarkan di Jembatan Bangalpinong untuk Hari Panchsheela

READ  Piala Dunia T20 2021: Ian Bishop memberikan penghormatan kepada Chris Gayle di Swansea. Lihat

Diterjemahkan oleh: Tri A, Kensu
Pengarang: Anton Santoso
Hak Cipta © ANTARA 2023

Continue Reading

Berita Teratas

Biksu Buddha mencapai Borobudur pada ziarah Tudang

Published

on

Di Borobudur, Indonesia, kita melihat bersama bahwa orang saling menghormati tanpa memandang agama.

MAKELONG, Jawa Tengah (Antara) – Para biksu Buddha yang melakukan ziarah Tudang dari Thailand ke Indonesia sampai di tujuan akhir di Kecamatan Borobudur, Rabu (31/5) malam.

Tutong adalah ritual yang dilakukan oleh Bundes (biarawan Buddha) yang melibatkan berjalan jauh, seringkali lebih dari seribu kilometer, untuk mengikuti Sang Buddha.

Sesampainya di Pusdikbud Katra Jinathammo, para biksu disambut oleh Camat Borobudur Subianto, Kapolres Magelong Kompol Rurus Wigaxono dan Kapolres Kota Magelong Kompol Yolanda Evelyn Sepayang.

“Kami mengucapkan terima kasih kepada para biksu atas kehadirannya di sini. Semoga berkah melimpah di tanah Borobudur ini,” kata Subianto saat menyambut para biksu.

Ia mengatakan, sikap para biksu menyelesaikan 2.650 km perjalanan dari Thailand ke Borobudur dengan penuh kesabaran merupakan perilaku yang patut dicontoh.

“Kami berharap semangat itu menular kepada kita semua. Kami percaya apa yang kita lihat bersama, di Indonesia, di Borobudur, orang saling menghormati tanpa memandang agama,” kata pejabat itu.

Sementara itu, Presiden Internasional Tutong Welly Vidadi mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah berkontribusi atas kedatangan biksu Tutong dengan selamat.

“Itu bukan tugas yang mudah. ​​Para biksu luar biasa dan kesehatan mereka sangat stabil. Kami juga mengucapkan terima kasih kepada manajemen pusat pendidikan yang telah menampung para biksu selama empat hari ke depan,” kata Vidathi.

Meski beragama Islam, dia memuji Laskar Maken Ali, ketua badan publik, Lord Diaz, yang menemani para biksu dalam perjalanan ke Borobudur.

“Beliau seorang muslim, tapi toleransinya besar. Beliau membawa para biksu agar tidak ada yang dirugikan, dan beliau memiliki tanggung jawab untuk memastikan para biksu sampai di Candi Borobudur dengan selamat,” ujarnya.

READ  Polisi telah mengidentifikasi 151 korban gempa Cianjur

Berita terkait: Keramahtamahan bagi biksu Buddha Thailand menunjukkan wajah rekonsiliasi: Kementerian
BERITA TERKAIT: Bhikkhu yang sedang menunaikan ibadah haji memuji toleransi beragama di Indonesia

Diterjemahkan oleh: Heru Suidno, Nabil Ihsan
Pengarang : Sri Haryati
Hak Cipta © ANTARA 2023

Continue Reading

Berita Teratas

Ketua DPR menggarisbawahi pentingnya mempraktekkan nilai-nilai Panchasheela

Published

on

JAKARTA (Antara) – Ketua Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Buan Maharani menyoroti pentingnya pengamalan nilai-nilai panchasila di kalangan pemuda untuk menjaga kesinambungan dan relevansi nilai-nilai tersebut dalam menjawab tantangan dan perubahan zaman.

“Penting menerapkan nilai-nilai Panchasheela dalam setiap aspek kehidupan, mulai dari individu, keluarga dan masyarakat hingga bangsa secara keseluruhan,” kata Ratu dalam keterangan yang diterima di Jakarta, Kamis.

Hal itu disampaikan pembicara pada upacara Hari Panchasheela yang digelar di kompleks Monumen Nasional (Monas) di Jakarta. Hari lahir Panjasila, lima prinsip dasar Indonesia, diperingati di negara ini pada tanggal 1 Juni setiap tahun.

Menurut Maharani, generasi muda harus diingatkan akan pentingnya membina gotong royong yang merupakan inti dari Panchaseelam.

Untuk itu, generasi muda perlu memahami panchaseelam yang mempersatukan bangsa dengan keragamannya.

“Perbedaan yang mengikat sebagai bangsa yang bersatu membutuhkan nilai-nilai bersama yang terangkum dalam Panchsheela,” ujarnya.

Ketua DPR mengapresiasi Peraturan Pemerintah Nomor 4 Tahun 2022 tentang Standar Nasional Pendidikan untuk mendorong penanaman nilai-nilai Panchasheela di kalangan generasi muda. Berdasarkan peraturan, Panchasheela menjadi mata pelajaran wajib di sekolah.

Dia menilai bahwa diperlukan upaya yang lebih modern untuk mempromosikan Panchasheela kepada generasi muda karena pemahaman substansial dan teoretis tidak cukup.

“Di tengah generasi penting dan kemajuan era digital, generasi muda harus menunjukkan kehangatan dan kasih sayang dalam mewujudkan Panchasheela,” katanya.

Maharani menambahkan, generasi muda harus terbuka dengan pandangan orang lain, menghargai perbedaan dan berusaha mencari solusi yang inklusif dan adil.

Selain itu, ia mengimbau pemerintah untuk meningkatkan pembelajaran ideologi Panchasheela di kalangan pemuda melalui media sosial, bukan pembelajaran konvensional di lembaga pendidikan.

Ia berharap generasi muda tetap menjunjung tinggi nilai-nilai fundamental negara di tengah pesatnya pertumbuhan saat ini.

READ  Kemenangan Belanda atas Dortmund mengingatkan Cruyff, kata Guardiola | Liga Champions

Berita Terkait: Bendera nasional raksasa dikibarkan di Jembatan Bangalpinong untuk Hari Panchsheela
Berita terkait: Tidak ada negara yang bisa mendikte Indonesia: Presiden Jokowi
Berita terkait: Perjuangan mewujudkan pemerataan pembangunan harus terus dilakukan: Jokowi

Diterjemahkan oleh: Melalusa Sustra, Raga Adji
Pengarang : Sri Haryati
Hak Cipta © ANTARA 2023

Continue Reading

Trending