Connect with us

Olahraga

Jimmy siap untuk memimpin Uganda yang ambisius di depan pintu – FIBA ​​AfroBasket 2021 – Kualifikasi

Published

on

Kampala (Uganda) – Tampilan keranjang FIBA ​​Afro ketiga berturut-turut sedang dikerjakan untuk Uganda, dan dengan dua pertiga kemenangan di jendela kualifikasi pada November 2020, kecepatan di dalam tim telah meroket sepanjang waktu.

Tas perak telah berkembang pesat. Banyak orang asing yang dianggap tertinggal dalam banyak kompetisi, dari tantangan menembak ke langit, hingga usia orang Afrika Timur. Perjalanannya panjang dan sulit, tapi bermanfaat.

“Kami datang dengan misi yang seharusnya lebih baik daripada sebelumnya di jendela November.”– Sebagai Jimmy

Kapten Jimmy Enabu telah berada di setiap langkahnya, kembali ke turnamen bola basket utama Afrika dua tahun setelah kualifikasi untuk edisi 2015 dan bersaing untuk perjalanan lain, dengan pembuat film yang bersuara lembut itu percaya diri.

Dia berbicara dengan FIBA.basketball dalam sebuah wawancara eksklusif, “Kami telah datang dengan sebuah misi, kami telah menetapkan tujuan untuk menjadi lebih baik daripada pada jendela November, itu memiliki getaran positif yang sama seperti terakhir kali dan kami dapat mengakses kampanye ini untuk diingat bahwa kami benar-benar ingin kembali ke keranjang apro, Jadi kami melakukan pekerjaan yang perlu kami lakukan dan berharap hasilnya datang. “

Uganda duduk kedua di Grup E yang sulit, di depan pemimpin klasemen Mesir di belakang tim Cape Verde yang ditentukan dan tim Maroko yang muda dan tidak berpengalaman.

Mereka yang tidak menyadari kemajuan yang dibuat oleh Silver Packs selama bertahun-tahun kagum bahwa mereka mengklaim melakukan pukulan lebih dari berat badan mereka, tetapi Enabu dan rekan-rekannya merasa mereka telah mendapatkan tempat di level ini.

“Kami melakukannya dengan baik, kami mempersiapkan diri dengan baik sebelum turnamen pada November. Mungkin, beberapa orang terkejut karena mereka tidak tahu apa yang terjadi di Uganda, tetapi bagi mereka yang ada di sini, kami melihat negara berkembang dalam hal bola basket, dan kami tidak kaget. Itu adalah sesuatu yang kami persiapkan pada satu waktu. Langkah demi langkah kami berkembang pada satu waktu dalam sehari. “

READ  Menang 2-1, The Lilywhites Mendekati Liverpool

“Kualifikasi lagi pada 2014 adalah hal yang besar. Ini salah satu karir saya, saya yakin dalam kehidupan orang lain, jadi ketika kami lolos dan benar-benar bermain di keranjang apro, itu adalah pembuka mata terbesar bagi sebagian besar dari kami. Anda melakukannya tidak ingin frustrasi jika Anda tidak bisa mendapatkan lapangan yang tepat, jadi berinvestasilah dalam capo yang bagus. ”Sejak itu, kami mendekati produk dan permainan sedikit berbeda karena level itu jelas lebih tinggi daripada yang kami hadapi di sini di liga dan wilayah kami. “

Enabu di FIBA ​​AfroBasket 2015 edisi di Tunisia

Uganda tidak pernah kecewa, terutama ketika mereka mengalahkan juara Afrika 11 kali Angola dengan 15 poin pada paruh waktu di edisi 2017 di Senegal Tucker, tetapi yang terakhir kembali memaksa perpanjangan waktu di babak kedua dan akhirnya menang 94-89.

Menurut Enabu, momen seperti ini telah merancang Paket Perak dan mempersiapkannya untuk pertemuan sulit yang perlu digali lebih dalam dan menunjukkan kekuatan mental sepanjang pertandingan.

“Ada dua cara untuk melihat ini, kami merasa kami seharusnya memenangkan pertandingan, tetapi dari sudut pandang pemain, cara mereka datang dari bawah menunjukkan banyak kedewasaan dan keseimbangan, pada akhirnya itu adalah sesuatu yang tidak kami miliki. .

“Itu memengaruhi kami. Masuk ke kampanye ini adalah salah satu hal yang sangat maju dalam dua pertandingan yang kami menangkan. Aspek itu hanya membantu kami melewati kerucut. Pertandingan itu menyakitkan, jadi ini pelajaran besar.”

Diberi kesempatan baru November lalu, ketika Cape Verde memimpin 52-43 pada paruh waktu sebelum mengalahkan Uganda 33-22 pada kuarter ketiga, Silver Packs tahu bahwa perang belum berakhir. Pertarungan seru di masa lalu membuat mereka melihat Cape Verde 101-98 dengan hasil yang sangat baik.

READ  Timnas Indonesia U-19 Bangkit dari Tiga Penalti dan Skor 0-3

Pada saat itu kubu Uganda tahu bahwa mereka telah mencapai usia tua dan tentu saja kemenangan 94-90 sebelumnya atas Maroko memberi mereka kepercayaan diri yang mereka butuhkan untuk menjaga harapan kualifikasi mereka tetap hidup.

Saat membuat pertunjukan menarik ini, Uganda memiliki tiga pemain di kelima tim yang telah mencetak 10 poin tertinggi di kualifikasi FIBA ​​Afro Basket 2021.

Penyerang kecil Ismail Wainwright, yang kehilangan 36 poin melawan Cape Verde, duduk di puncak rekor saat ia memperingatkan Afrika bahwa Uganda tidak datang ke sini secara kebetulan dengan rata-rata 21,3 poin per game ketika unggulan ketiga Robinson Odock dibuka. Lokasi: Rata-rata 19 poin per game.

Dia benar-benar berada di peringkat ketujuh dalam hal kepemimpinan dan tanggung jawab, menjaga mereka tetap dekat dengan rata-rata 17,7 poin per game. Untuk seseorang yang berasal dari garis keturunan bangsawan bola basket di Uganda, ini wajar baginya.

“Ini semua adalah petarung, ini terlihat dalam latihan. Saat Anda berlatih bersama, Anda harus memahami satu sama lain. Ini adalah sesuatu yang telah kami andalkan. Keyakinan dibangun ke dalam praktik, jadi pada saat kami bermain, kami tahu bahwa setiap orang akan mengurus apa yang harus mereka lakukan. Mereka memiliki terlalu banyak beban di pundak mereka. Saya rasa tidak ada yang menyadari bahwa ada pekerjaan yang harus dilakukan setiap orang, sejauh mereka perlu menerapkannya. “


Ismail Weinricht melakukan debutnya untuk Uganda pada November

Bagi Enabu secara pribadi, perjalanan untuk lolos ke Afro Basket adalah kesempatan untuk pulih dan lolos ke turnamen bola basket utama di benua itu, karena ia dan tim asuhan City Oilers gagal lolos ke Liga Bola Basket Afrika perdana. Bermain di Kigali, Rwanda.

READ  Tottenham Fall, Mourinho: Liverpool Tidak Terlihat Seperti Juara Tim: Okezone bola

“Tersesat di Kigali pada Desember 2019, saya tidak merasa kami sudah cukup siap. Setelah itu, ketika Anda kembali, itu seperti kesempatan kedua. Anda harus lebih banyak menggunakannya karena Anda tidak mendapat lebih banyak peluang, jadi kami pergi ke keranjang Afro di Kigali. Memastikan adalah motivasi ekstra bagiku. “

Sebagai negara tuan rumah, Tunisia bertahan di Uganda atau setidaknya untuk menyenangkan Enong dan Obong, dengan City Oilers berada di urutan kelima di Piala Champions Afrika FIBA ​​2017 di Rad. Keduanya akan meniru bentuk terbaiknya atau berharap bulan depan akan lebih baik dari itu.

Para penentang di Uganda tahu lebih baik daripada berpikir bahwa tas perak itu ringan.

“Sudah diharapkan. Setelah kami merilis cara kami tampil dan apa yang harus kami keluarkan, sekarang semua orang tahu kami bisa bermain seperti ini. Kembalilah bekerja dan bersiaplah untuk kampanye berikutnya. Tetapi pada akhirnya, kami memiliki untuk pergi dan menunjukkan bahwa kami benar-benar lebih baik daripada saat di jendela pertama. “

“Kami harus menggunakannya untuk keuntungan kami karena untuk pertama kalinya orang-orang tidur pada kami dan sekarang mereka sangat terjaga, dalam situasi seperti ini, ketika mereka mengharapkan kami bermain seperti yang kami lakukan, kami dapat menggunakannya untuk keuntungan kami” Mereka masih menghina kita dan mengatakan itu keberuntungan. Jika mereka mau, mereka bisa mengejutkan. ”

Uganda dibuka pada 18 Februari dengan penyelaman terakhir ke pemimpin klasemen Grup E Mesir dan Tanjung Verde di Biara Tunisia pada 21 Februari sebelum menghadapi Maroko dua hari kemudian.

FIBA

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Olahraga

Lima hal yang kami pelajari dari tur UEA 2021

Published

on

Emosi campuran untuk grenadiers Aeneas

(Foto oleh Tim de Vale / Getty Images)

The Enios Grenadiers sekali lagi akan merefleksikan balapan Tur Dunia pertama musim ini dengan emosi yang campur aduk.

Terlepas dari upaya terbaiknya, Adam Yates tidak dapat mempertahankan gelarnya dan harus finis kedua secara keseluruhan, tetapi tim senang dengan awal yang bagus untuk posisinya di tim, dan tanda-tanda awal menunjukkan kepindahannya akan menguntungkan kedua kubu.

Daniel Martinez dan Evan Sosa bekerja sama dengan Brandon Rivera, ekspresionis Kolombia dalam mengendalikan Benoton. Namun, Jebel Jais tidak mampu mengubah klaster setipis yang mereka inginkan, sementara itu mengecewakan bahwa Yates adalah satu-satunya pebalap di tim yang memasuki split depan selama jalan pintas di tahap pembukaan.

Meski tidak bisa menang secara keseluruhan, kemenangan tahap itu untuk menghormati Filippo Kanna di uji coba dua kali – formula untuk kemenangan TT yang dominan atas juara dunia Italia.

Bogahar menang, tapi ada pertanyaan tentang timnya

(Foto oleh Tim de Vale / Getty Images)

Kami tidak mengetahui hal baru tentang Tadej Bokasar di UEA minggu lalu. Kami sudah tahu dia adalah pendaki terbaik dalam balapan, dan sponsor timnya yang membalap di balapan kandang memberinya motivasi ekstra untuk menang, jadi tidak mengherankan jika Waltz melihat kemenangan secara keseluruhan dengan sedikit kesulitan.

Satu hal yang membuat balapan menjadi perhatian paling tajam, bagaimanapun, adalah bakat para pemain Pok ரின் mon UEA, yang, mengikuti penambahan pembalap baru selama musim, mendaftar untuk memberinya dukungan yang layak, dan sekarang dia salah satu dari permainan itu. superstar – dan hasilnya mungkin membuat Pokசர் mon memprihatinkan.

READ  Tabrak pembatas sirkuit, Sebastian Vettel tersingkir dari F1 Italia 2020 akibat rem rusak

Tim Uni Emirat Arab mencoba mengendalikan Peloton di puncak gunung tingkat ketiga di Emirates Jebel Habit, tetapi segera ditinggalkan oleh ibu rumah tangga utama David Formolo dan Rafael Mazka yang baru dikontrak, sementara Pogoger diisolasi, alih-alih mengendalikan Aeneas Granat. Dua hari kemudian, di Jebel Jais, mereka memainkan peran yang sangat pasif dan membiarkan Aeneas mengatur tempo dari bawah, tetapi saat puncak mendekat mereka dibiarkan membela pemimpin mereka lagi.

Kaki terbaik Pok mon sudah cukup baginya untuk memenangkan ronde ketiga, terlepas dari kemenangan keseluruhannya, tetapi jika ia ingin menang di akhir musim, rekan satu timnya harus meningkatkan permainan mereka – dan, yang terpenting, pertahanannya Tour de France Judul.

Saham Sam Bennett mengklaim sebagai sprinter terbaik di dunia

(Giuseppe Caucasus / AFP melalui Getty Images)

Ini adalah pertama kalinya semua pelari besar menghadapinya pada tahun 2021, dan perjalanan mengemuka secara detail.

Sam Bennett memenangkan Sprint Massal pertama pada tahap keempat dengan panjang sepeda (setelah crosswinds menjatuhkan sebagian besar Sprinters dan mengurangi lapangan menjadi sprint grup kecil pada tahap pembukaan, Matthew van der Boyle memenangkan yang terbaik) dan kemudian semua miliknya pesaing dengan perbedaan yang lebih besar dua hari kemudian. Meskipun dia tidak bisa membuat sepertiga di final, dia adalah sprinter terbaik di balapan Irlandia ketika Caleb Evan (Lotto-Soudal) mengangkatnya ke posisi kedua.

Timnya yang bergerak cepat tentu memainkan peran kunci dalam kesuksesannya, dengan Michael Markov, khususnya, menerima pujian untuk beberapa keunggulan terbaik. Sampai mereka mengeluarkannya seperti ini, Bennett kemungkinan akan terus menyelesaikan pekerjaannya.

Meninggalkan perlombaan tahap Tur Dunia dengan dua kemenangan dan finis kedua adalah pemandangan dominan yang berhasil dibuat oleh beberapa pelari cepat selama beberapa musim terakhir, dan Bennett melakukannya melawan semua pelari terbaik lainnya di Pelton. Arnaud Demare (Grubama-FDJ) adalah satu-satunya yang tidak ada – menarik, keduanya akan terbalik di Paris-Nice.

Setelah beberapa musim tanpa sprinter yang jelas yang dapat dengan tegas mengatakan bahwa pembalap seperti Mark Cavendish dan Marcel Kittel adalah yang terbaik yang dapat mereka lakukan di masa lalu, Bennett mungkin akan segera melakukannya.

Lebih banyak talenta baru bermunculan di Jumbo-Wisma

(Foto oleh Tim de Vale / Getty Images)

Setelah menjadi salah satu dari banyak favorit pra-balapan yang terjebak di salah satu jalan pintas di atas panggung, Chep Gus Jumbo-Wisma mungkin tidak dapat melakukan tantangan GC, tetapi dengan begitu banyak pembalap muda tercipta gagasan bahwa tim masih menikmati balapan yang mengasyikkan.

Terlepas dari absennya pembalap yang biasanya dia tangani, Guz akhirnya kembali ke peran domestik super saat dia membantu pemain Australia berusia 26 tahun Chris Harper untuk memimpin secara keseluruhan ke posisi keempat. Sebagai pebalap yang lebih besar daripada kebanyakan pendaki, Harper mengalami kesulitan mempertahankan posisi teratasnya di GC di puncak gunung setelah finis keempat secara keseluruhan setelah uji coba dua tahap, tetapi dia mampu melakukannya dengan bantuan Sepupu.

Jonas Winicard yang berusia 24 tahun – yang berjanji untuk masuk ke dalam kelompok elit setelah memenangkan arena pegunungan dalam tur Polandia beberapa tahun lalu, mereka mampu memenangkan satu poin di akhir pertemuan puncak kedua. Bunch saat mendekati puncak.

Pemain Belanda berusia 23 tahun David Decker mencampurkannya dengan para pelari cepat dalam hasil klaster dan mampu mengalahkan semua orang di jersey poin untuk memenangkan jersey hijau. Meskipun ia harus berlari dari belakang, ia menempati posisi kedua pada tahap keempat dan sangat menarik untuk memeriksa sprintnya, karena ia bisa menjadi bintang cepat dalam produksi.

Bukti tambahan dari pembagian generasi

(Foto oleh Tim de Vale / Getty Images)

Salah satu tren musim 2020 adalah pergantian penjaga lama oleh para pebalap muda berbakat yang mengintimidasi generasi baru, dan balapan Tur Dunia pertama 2021 menunjukkan bahwa musim ini akan terus berubah.

Belum lama ini Adam Yates dapat menganggap dirinya sebagai bagian dari bakat generasi muda yang berkembang, tetapi minggu ini dia satu-satunya pembalap di enam besar yang berusia di atas 26 tahun.

Andrea dan juara umum Bocahar (usia 22) mengelilingi panggung dan mengambil terobosan tahun lalu di Giro di Italia. Nelson Powell, 24, berada di urutan kelima, sebagian berkat dukungan dari rekan setimnya di EF Education-Nippo yang berusia 23 tahun, Sergio Higuita, dan Mathias Szgelmos Jensen (Trek-Secafredo) yang berusia 20 tahun, seorang neo-pro muda berusia 20 tahun. Debut Tur Dunia secara keseluruhan di tempat keenam.

Florian Stork (DSM) yang berusia 23 tahun dan Harm Van Hook (Lotto-Soudal) juga mendaki dengan gemilang, dan mereka berdua bisa tampil lebih banyak di GC jika mereka tidak tertangkap oleh jalan pintas di tahap pertama, 22 tahun- Stephen Bissecker (e. F Education-Nippo) dan Michael Bijerk (tim UEA Emirates) masing-masing menempati posisi kedua dan ketiga.

Sebaliknya, orang-orang tua Peloton terus bertarung dengan musuh-musuh mereka yang lebih muda. Vincenzo Nibali (Trek-Sekafredo) dan Alejandro Valverde (Movistar) keduanya dijatuhkan di persimpangan jalan dan tanjakan, sementara penampilan acuh tak acuh Chris Froome (Israel Start-up Nation) mengatakan dia masih memiliki jalan panjang untuk menyelesaikan permainan.

Continue Reading

Olahraga

Hasil Pertarungan Canelo Alvarez vs Avni Yildrim: DK mudah untuk mempertahankan gelar

Published

on

Canalo Alvarez adalah salah satu manusia terburuk di planet ini. Juara kelas menengah super terintegrasi itu memaksa saingannya penantang kompulsif WBC Avni Yildrim keluar dari Miami pada Sabtu malam dalam mempertahankan gelar terakhirnya setelah ronde ke-3.

Alvarez (55-1-2) kalah dari Yildirim dalam tiga putaran pembukaan. Yildrim memintanya untuk melakukan sesuatu di tikungan atau mereka akan berhenti bertarung, tetapi setelah konsultasi lebih lanjut Yildrim tidak bangkit dari kursinya untuk ronde keempat dan pertarungan dihentikan.

Tidak bisa mendapatkan cukup tinju dan MMA? Dapatkan game perang dunia terbaru dari dua teratas dalam bisnis ini. Bergabunglah dengan Luke Thomas dan Brian Campbell untuk konser pagi Untuk analisis yang lebih baik dan berita yang mendalam.

Cerita ini akan segera diperbarui.

CBS Sports bersama Anda pada hari Sabtu, jadi ikuti terus hasil dan sorotan langsung di bawah ini.

Kartu pertarungan, hasil

  • Canelo Alvarez (e) Def. Putaran ketiga Avni Yildrim melalui TKO (pemberhentian sudut)
  • McWilliams Arroyo (IC) Def. Abraham Rodriguez melalui babak kelima TKO (berhenti ref)
  • Geely Zhang vs.Jerry Forest mengumumkan undian mayoritas (95-93 Forrest, 93-93, 93-93)
  • Diego Pacheco Def. Rodolfo Gomes Jr. (79-73, 79-73, 79-73) berdasarkan konsensus
  • Marc Castro Def. John Moraga melalui babak kedua TKO
  • Aaron Upont Def. Harry Gigliotti (40-34, 40-34, 40-34) berdasarkan konsensus
  • Kishan Davis Def. Lester Brown melalui babak kedua TKO
  • Alexis Espino Def. Ashton Sykes melalui TKO Babak Kelima

Canelo Versus Yildrim Scorecard, Liputan Langsung

Canello

10

10

10

WHO

30

Yildrim

9

9

8

26

require.config({"baseUrl":"https://sportsfly.cbsistatic.com/fly-163/bundles/sportsmediajs/js-build","config":{"version":{"fly/components/accordion":"1.0","fly/components/alert":"1.0","fly/components/base":"1.0","fly/components/carousel":"1.0","fly/components/dropdown":"1.0","fly/components/fixate":"1.0","fly/components/form-validate":"1.0","fly/components/image-gallery":"1.0","fly/components/iframe-messenger":"1.0","fly/components/load-more":"1.0","fly/components/load-more-article":"1.0","fly/components/load-more-scroll":"1.0","fly/components/loading":"1.0","fly/components/modal":"1.0","fly/components/modal-iframe":"1.0","fly/components/network-bar":"1.0","fly/components/poll":"1.0","fly/components/search-player":"1.0","fly/components/social-button":"1.0","fly/components/social-counts":"1.0","fly/components/social-links":"1.0","fly/components/tabs":"1.0","fly/components/video":"1.0","fly/libs/easy-xdm":"2.4.17.1","fly/libs/jquery.cookie":"1.2","fly/libs/jquery.throttle-debounce":"1.1","fly/libs/jquery.widget":"1.9.2","fly/libs/omniture.s-code":"1.0","fly/utils/jquery-mobile-init":"1.0","fly/libs/jquery.mobile":"1.3.2","fly/libs/backbone":"1.0.0","fly/libs/underscore":"1.5.1","fly/libs/jquery.easing":"1.3","fly/managers/ad":"2.0","fly/managers/components":"1.0","fly/managers/cookie":"1.0","fly/managers/debug":"1.0","fly/managers/geo":"1.0","fly/managers/gpt":"4.3","fly/managers/history":"2.0","fly/managers/madison":"1.0","fly/managers/social-authentication":"1.0","fly/utils/data-prefix":"1.0","fly/utils/data-selector":"1.0","fly/utils/function-natives":"1.0","fly/utils/guid":"1.0","fly/utils/log":"1.0","fly/utils/object-helper":"1.0","fly/utils/string-helper":"1.0","fly/utils/string-vars":"1.0","fly/utils/url-helper":"1.0","libs/jshashtable":"2.1","libs/select2":"3.5.1","libs/jsonp":"2.4.0","libs/jquery/mobile":"1.4.5","libs/modernizr.custom":"2.6.2","libs/velocity":"1.2.2","libs/dataTables":"1.10.6","libs/dataTables.fixedColumns":"3.0.4","libs/dataTables.fixedHeader":"2.1.2","libs/dateformat":"1.0.3","libs/waypoints/infinite":"3.1.1","libs/waypoints/inview":"3.1.1","libs/waypoints/jquery.waypoints":"3.1.1","libs/waypoints/sticky":"3.1.1","libs/jquery/dotdotdot":"1.6.1","libs/jquery/flexslider":"2.1","libs/jquery/lazyload":"1.9.3","libs/jquery/maskedinput":"1.3.1","libs/jquery/marquee":"1.3.1","libs/jquery/numberformatter":"1.2.3","libs/jquery/placeholder":"0.2.4","libs/jquery/scrollbar":"0.1.6","libs/jquery/tablesorter":"2.0.5","libs/jquery/touchswipe":"1.6.18","libs/jquery/ui/jquery.ui.core":"1.11.4","libs/jquery/ui/jquery.ui.draggable":"1.11.4","libs/jquery/ui/jquery.ui.mouse":"1.11.4","libs/jquery/ui/jquery.ui.position":"1.11.4","libs/jquery/ui/jquery.ui.slider":"1.11.4","libs/jquery/ui/jquery.ui.sortable":"1.11.4","libs/jquery/ui/jquery.ui.touch-punch":"0.2.3","libs/jquery/ui/jquery.ui.autocomplete":"1.11.4","libs/jquery/ui/jquery.ui.accordion":"1.11.4","libs/jquery/ui/jquery.ui.tabs":"1.11.4","libs/jquery/ui/jquery.ui.menu":"1.11.4","libs/jquery/ui/jquery.ui.dialog":"1.11.4","libs/jquery/ui/jquery.ui.resizable":"1.11.4","libs/jquery/ui/jquery.ui.button":"1.11.4","libs/jquery/ui/jquery.ui.tooltip":"1.11.4","libs/jquery/ui/jquery.ui.effects":"1.11.4","libs/jquery/ui/jquery.ui.datepicker":"1.11.4"}},"shim":{"liveconnection/managers/connection":{"deps":["liveconnection/libs/sockjs-0.3.4"]},"liveconnection/libs/sockjs-0.3.4":{"exports":"SockJS"},"libs/setValueFromArray":{"exports":"set"},"libs/getValueFromArray":{"exports":"get"},"fly/libs/jquery.mobile-1.3.2":["version!fly/utils/jquery-mobile-init"],"libs/backbone.marionette":{"deps":["jquery","version!fly/libs/underscore","version!fly/libs/backbone"],"exports":"Marionette"},"fly/libs/underscore-1.5.1":{"exports":"_"},"fly/libs/backbone-1.0.0":{"deps":["version!fly/libs/underscore","jquery"],"exports":"Backbone"},"libs/jquery/ui/jquery.ui.tabs-1.11.4":["jquery","version!libs/jquery/ui/jquery.ui.core","version!fly/libs/jquery.widget"],"libs/jquery/flexslider-2.1":["jquery"],"libs/dataTables.fixedColumns-3.0.4":["jquery","version!libs/dataTables"],"libs/dataTables.fixedHeader-2.1.2":["jquery","version!libs/dataTables"],"https://sports.cbsimg.net/js/CBSi/app/VideoPlayer/AdobePass-min.js":["https://sports.cbsimg.net/js/CBSi/util/Utils-min.js"]},"map":{"*":{"adobe-pass":"https://sports.cbsimg.net/js/CBSi/app/VideoPlayer/AdobePass-min.js","facebook":"https://connect.facebook.net/en_US/sdk.js","facebook-debug":"https://connect.facebook.net/en_US/all/debug.js","google":"https://apis.google.com/js/plusone.js","google-platform":"https://apis.google.com/js/client:platform.js","google-csa":"https://www.google.com/adsense/search/async-ads.js","google-javascript-api":"https://www.google.com/jsapi","google-client-api":"https://apis.google.com/js/api:client.js","gpt":"https://securepubads.g.doubleclick.net/tag/js/gpt.js","newsroom":"https://c2.taboola.com/nr/cbsinteractive-cbssports/newsroom.js","recaptcha":"https://www.google.com/recaptcha/api.js?onload=loadRecaptcha&render=explicit","recaptcha_ajax":"https://www.google.com/recaptcha/api/js/recaptcha_ajax.js","supreme-golf":"https://sgapps-staging.supremegolf.com/search/assets/js/bundle.js","taboola":"https://cdn.taboola.com/libtrc/cbsinteractive-cbssports/loader.js","twitter":"https://platform.twitter.com/widgets.js","video-utils":"https://sports.cbsimg.net/js/CBSi/util/Utils-min.js"}},"waitSeconds":300});

READ  Mengapa Tony van de Peek menjadi starter, tetapi Eric Bailey tidak ada dalam skuad Manchester United melawan Liverpool
Continue Reading

Olahraga

Liverpool Evening menjadi berita utama sebagai iklan Jurgen Globe baru yang menarik penggemar

Published

on

Berikut adalah gelar malam Liverpool Anda untuk Sabtu, 27 Februari.

Globe meninggalkan penggemar dalam kesulitan

Keluar dari J ஜூ rgen Globe Liverpool Penggemar menjahit dengan penampilannya di iklan sepatu kets.

Bos The Reds, yang mencintai dirinya sendiri kepada Mercedes karena kepribadiannya yang energik dan sifatnya yang menular, terlihat meneriaki para pemain kayunya saat bermain sepak bola meja.

Globe Sebelum memakan sebatang coklat sneakers dan menjadi manusia normal, dia mengungkapkan rasa jijiknya pada formasi 3-5-2.

Seorang penggemar menanggapi video iklan tersebut: “Ini sangat menyenangkan! Saya semakin mencintainya setelah ini.”

Yang lain berkata: “Legenda lengkap,” banyak penggemar menyukai energi Klopp.

“Tindakan itu membunuhku,” kata Thomas Stirk. “Ini klasik,” tambah Sarah Perry.

Ayo, kirimi saya pengingat transfer timbul

Rafael Warren dan Kylian Mbabane telah mengirimkan pengingat transfer ke Liverpool bahwa kontrak mereka masing-masing sudah mendekati tahun terakhir.

Kontrak pemenang Piala Dunia Prancis berakhir pada 2022. Kedua klub Real Madrid dan Paris Saint-Germain belum siap untuk menandatangani perpanjangan waktu dan mungkin tersedia untuk transfer permanen di musim panas.

Saat menulis Theo Squares GEMA, Mungkin saat yang tepat untuk terlibat dalam investasi keuangan yang substansial dalam tim FSG.

Liverpool harus menjadi kreatif untuk menandatangani kontrak dengan Diego Alcandara dan Diego Jotta musim panas ini, dan ketika Klopp mengatakan tim tidak perlu perombakan total, Manchester City membutuhkan lebih banyak investasi superstar daripada tantangan.

Baru setelah kedatangan Virgil van Dijk, Liverpool mencapai final Liga Champions. Tim memenangkan trofi sampai Alison tiba enam bulan kemudian.

READ  Donny Van de Beek Front Can, Rear Can

Liverpool perlu mengeluarkan uang sekali lagi, dan Mbappe serta Varane bisa menjadi gol yang lebih baik.

Continue Reading

Trending