Connect with us

Ilmu

Jenis Baru Tumbuhan Pakis Ditemukan di Hutan Papua

Published

on

Tim peneliti Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) mengidentifikasi kembali jenisnya pakis (pteridophyta), bintang Deparia. Bintang Deparia pakis ini ditemukan dari pedalaman hutan Pegunungan Bintang, Papua Nugini.

Peneliti di Pusat Penelitian Botani BRIN Wita Wardani dan tim melakukan penelitian berdasarkan spesimen yang dikumpulkan oleh WR Barker selama Ekspedisi Pegunungan Bintang 1975.

– Adv –

Penemuan ini merupakan langkah penting untuk terus memperoleh informasi tentang variasi dan inventarisasi jenis tumbuhan paku (pteridophytes), khususnya di kawasan fitogeografis Malesia.

Daftarkan email “Kunci penemuan (pakis) ini adalah kesediaan herbarium Natural History Museum London (BM) untuk meminjamkan spesimennya. Spesimen ini saya temukan saat berkunjung ke herbarium untuk memeriksa tumpukan spesimen tak dikenal pada tahun 2016.

Awalnya saya mengidentifikasi spesimen tersebut sebagai Deparia petersenii,” kata Wita dalam keterangan tertulisnya kepada Kompas.com, Kamis (6/1/2022). Wita menjelaskan, sepintas penutup permukaan batang dan daun rakis. spesies tanaman baru ini terlihat berbeda.

Ditemukan melalui pengamatan mikroskop perbesaran tinggi di Bogor Herbarium (BO), dikonfirmasi spesimen baru yang diterbitkan dalam jurnal Reinwardtia pada 6 Desember 2021.

Pengamatan dengan mikroskop, lanjutnya, mengamati ciri-ciri tumbuhan paku Deparia stellata lebih jelas, baik dari segi variasi bentuk, ukuran, dan posisinya terhadap ciri-ciri lainnya.

“Sebelumnya, bulu bintang gelap kemerahan yang menutupi rakhitis dan costa (daun) tidak pernah ditemukan pada spesies Deparia. Begitu pula dengan sisik dengan ujung rambut yang tidak beraturan.

Ciri-ciri ini tidak biasa untuk klan ini, ”kata Wita. “Namun, rambut bintang serupa juga ditemukan di Diplazium stellatopilosum, spesies dari genus berbeda tetapi masih dari suku yang sama yang juga ditemukan di Papua Nugini,” lanjutnya.

READ  Pesawat Luar Angkasa Yang Telah Terbang 23,31 Miliar Kilometer Yang Mengirim Foto Yang Memungkinkan Manusia Melihat Bumi

Menurut Wita, cukup mudah membedakan antara Deparia dan Diplazium, salah satunya bisa dilihat dari garis-garis pada rusuk yang tidak bersambung di Deparia, melainkan sebaliknya di Diplazium. Karakter rambut bintang diduga merupakan ciri spesies dari daratan Papua, terutama di bagian timur, namun perlu dilakukan penelitian lebih mendalam untuk memastikannya.

Selain bantuan mikroskop, tambah Wita, temuan ini juga terbantu dengan tersedianya foto spesimen online dari herbarium besar, termasuk spesimen tipe di JSTOR Global Plant dengan fasilitas melihat foto beresolusi tinggi.

Foto-foto itu, kata dia, memudahkan siapa pun untuk memastikan keberadaan nama-nama yang terlibat dalam penyelidikan. Namun, untuk mengamati karakter mikroskopis, foto resolusi tinggi masih belum cukup. Deskripsi spesies baru membutuhkan ketelitian yang selalu melibatkan pemeriksaan spesimen secara langsung.

– Adv –

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Ilmu

Astronom Memetakan Bagaimana Matahari Mati

Published

on

Senin, 15 Agustus 2022 – 10:15 WIB

VIVA Tekno – Bintang memiliki beberapa tahap kehidupan sebelum akhirnya mati. Matahari kita akan terus tumbuh lebih panas selama beberapa miliar tahun ke depan, sampai akhirnya kita kehabisan hidrogen untuk meleleh di inti kita.

Nukleus akan mulai berkontraksi, suatu proses yang membawa lebih banyak hidrogen ke wilayah sekitar inti, membentuk cangkang hidrogen. Hidrogen ini kemudian mulai melebur, membuang helium ke dalam inti dalam proses yang disebut pembakaran cangkang.

Atmosfer luar Matahari akan mengembang, bahkan mungkin ke orbit Mars, mengubahnya menjadi raksasa merah. Akhirnya, Matahari akan kehabisan hidrogen dan helium, mengeluarkan semua materi luarnya untuk membentuk nebula planet.

Inti akan runtuh menjadi katai putih, yang membutuhkan triliunan tahun untuk benar-benar dingin, menurut halaman Peringatan SainsSenin, 15 Agustus 2022.

Waktu berakhirnya kehidupan seorang bintang tergantung pada karakteristik individu masing-masing. Cara terbaik untuk menemukannya adalah dengan mencari bintang mirip Matahari di Bima Sakti pada berbagai tahap kehidupan, lalu merangkainya menjadi garis waktu yang memodelkan masa lalu dan masa depan.

Dengan dirilisnya data terbaru dari proyek pemetaan Galaksi Bima Sakti Badan Antariksa Eropa, garis waktu paling detail dari kehidupan Matahari diketahui.

Misi utama Gaia adalah memetakan Bima Sakti dengan presisi tertinggi, dan dilengkapi dengan seperangkat instrumen untuk tugas tersebut. Ini melacak posisi dan pergerakan bintang di langit, sambil melakukan pengamatan terperinci tentang kecerahan dan klasifikasi spektral setiap bintang.

READ  Ilmuwan menemukan meteorit di gurun Sahara, jadi buktinya memang ada air di Mars
Continue Reading

Ilmu

Bereksperimenlah dengan akselerator partikel yang dapat menulis ulang sejarah mesin cetak

Published

on

Aku sedikit gugup. Di tangan kananku, aku memegang sepotong sejarah manusia yang tak ternilai harganya. Ini tidak berlebihan. Ini adalah kotak hitam lapuk, dihiasi dengan teks emas di bagian depan. Dalam teks Gotik itu berbunyi “Kertas dari Alkitab Gutenberg (1450 – 1455).”

Ya, Pilih satu Alkitab Gutenberg. Halaman asli ini, yang berasal dari abad ke-15, tiba di Laboratorium Akselerator Nasional SLAC di California Utara untuk diledakkan oleh sinar-X berenergi tinggi. Bersamaan dengan halaman-halaman Alkitab, ada teks-teks Konfusianisme Korea abad ke-15, halaman-halaman Canterbury Tales yang ditulis pada abad ke-14 dan dokumen-dokumen Barat dan Timur lainnya yang disiapkan untuk menahan serangan ini. Para peneliti berharap bahwa di halaman-halaman dokumen yang tak ternilai ini ada bukti perkembangan penemuan terpenting umat manusia: mesin cetak.

Sebuah halaman dari Alkitab Gutenberg asli (1450-1455 M) dipindai oleh cahaya dari akselerator partikel sinkrotron SLAC.

Laboratorium Akselerator Nasional SLAC

“Apa yang kami coba pelajari adalah komposisi awal tinta, kertas, dan kemungkinan sisa-sisa font yang digunakan dalam cetakan Barat dan Timur ini,” kata konsultan pencitraan Michael Toth.

Selama berabad-abad, diyakini bahwa Johannes Gutenberg menemukan mesin cetak sekitar tahun 1440 M di Jerman. Dia diyakini telah mencetak 180 kitab suci (kurang dari 50 yang ada saat ini). Namun, baru-baru ini, para sejarawan telah menemukan bukti bahwa umat Buddha Korea mulai mencetak sekitar tahun 1250 M.

52246888367-5465c17b3a-6k

Sebuah halaman dari Alkitab Gutenberg dari surat pertama dan kedua Petrus, pertengahan abad kelima belas.

Jacqueline Ramsier Orel / Laboratorium Akselerator Nasional SLAC

“Yang tidak diketahui adalah apakah kedua penemuan ini benar-benar terpisah, atau ada aliran informasi,” kata Uwe Bergman, profesor fisika di University of Wisconsin. “Kalau ada arus informasi, tentu dari Korea ke Barat ke Gothenburg.”

Untuk membuatnya lebih jelas: Apakah penemuan Gutenberg bergantung, setidaknya sebagian, pada teknologi Timur? di sini Sumber Cahaya Radiant Synchrotron Stanford Memasuki.

52248144574-2095e4019c-6k

Sejarah Musim Semi dan Musim Gugur, Konfusius, c. 1442.

Jacqueline Ramsier Orel / Laboratorium Akselerator Nasional SLAC

Synchrotron adalah akselerator partikel yang menembakkan elektron dalam terowongan berbentuk cincin besar untuk menghasilkan sinar-X (berlawanan dengan Akselerator partikel linier paling terkenal dari SLAC, LCLS 2 mil). Sinar-X ini memberi para ilmuwan kemampuan untuk mempelajari sifat struktural dan kimia materi. Untuk melihat dengan tepat bagaimana mereka menggunakan SSL untuk mempelajari dokumen yang sangat berharga, tonton video di atas.

Dengan menembakkan sinar X-ray yang lebih tipis dari SSRL sehelai rambut manusia pada blok teks dalam sebuah dokumen, para peneliti dapat membuat peta kimia 2D yang memisahkan unsur-unsur di setiap piksel. Ini adalah teknik yang disebut pencitraan fluoresensi sinar-X, atau XRF.

24714809247-310cda2937-o

Stanford Synchronized Radiation Light Source (SSRL) di SLAC National Accelerator Laboratory.

Laboratorium Akselerator Nasional SLAC

“Atom-atom dalam sampel memancarkan cahaya, dan kita dapat melacak dari elemen mana cahaya seharusnya berasal dari tabel periodik,” kata Minhal Gardisi, seorang mahasiswa doktoral yang mengerjakan proyek tersebut.

Meskipun sinar-X SSRL sangat kuat, mereka tidak merusak dokumen, memberikan pandangan yang komprehensif kepada para sarjana tentang molekul-molekul yang membentuk teks-teks kuno. Itu juga memberi mereka kemampuan untuk mencari mineral yang menurut sejarawan seharusnya tidak ditulis dengan tinta. Ini mungkin menunjukkan bahwa mereka mungkin berasal dari mesin cetak itu sendiri. “Ini berarti kita dapat mempelajari sesuatu tentang paduan yang digunakan di Korea dan oleh Gutenberg dan mungkin nanti oleh orang lain,” kata Bergmann.

52247958293-5ca9fe6ecf-o-1

Para ilmuwan dapat menggunakan sinar-X untuk membuat peta kimia dua dimensi dari teks-teks kuno seperti dokumen Konfusianisme ini.

Laboratorium Akselerator Nasional Mike Toth / SLAC

Jika mereka menemukan kesamaan dalam struktur kimia dokumen, itu dapat berkontribusi pada penelitian berkelanjutan tentang perbedaan dan persamaan dalam teknik pencetakan, dan apakah ada pertukaran informasi dari budaya Asia Timur ke Barat.

Namun, setiap ilmuwan yang saya ajak bicara dalam proyek tersebut menjelaskan bahwa meskipun ditemukan kesamaan antara kedua dokumen tersebut, tidak akan dapat dibuktikan secara meyakinkan bahwa satu teknologi mempengaruhi yang lain.

Dokumen-dokumen itu dipinjam dari koleksi pribadi, Perpustakaan dan Arsip Stanford di Korea. Penelitian di SLAC adalah bagian dari proyek yang lebih besar yang dipimpin oleh UNESCO Panggilan Dari Jikji ke Gothenburg. Hasilnya akan disajikan dalam Perpustakaan Kongres April mendatang.

READ  Fisikawan MIT menemukan partikel hibrida aneh yang terperangkap bersama oleh 'lem' super padat
Continue Reading

Ilmu

6 Deretan Gunung Tertinggi di Tata Surya, Ada yang Tiga Kali Lebih Tinggi dari Gunung Everest!

Published

on

Pexels/Rodnae Productions

Daftar gunung tertinggi di tata surya.

bobo.id – Hampir seluruh penjuru dunia memiliki Gunung tinggi tempat-tempat menawan, salah satunya adalah Gunung Everest.

Gunung Everest adalah gunung tertinggi kedua di Bumi dengan salju yang menutupinya, teman-teman.

Namun, tahukah teman-teman? Ternyata ada gunung yang tinggi di atas Gunung Everest lho.

Yap, gunung bisa ditemukan di luar angkasa, di tata surya kita. Menariknya, mereka bahkan lebih banyak daripada gunung-gunung di Bumi.

Berikut ini adalah daftar gunung tertinggi di Tata Surya. Penasaran? Mari kita cari tahu bersama, yuk!

1. Rheasilvea Mons

Gunung yang terletak di asteroid Vesta ini merupakan gunung tertinggi di tata surya karena tingginya 22.000 meter.

Gunung ini memiliki diameter 505 km atau sekitar 90 persen dari diameter Vesta sendiri. Artinya, gunung ini menutupi hampir seluruh belahan selatan Vesta.

Gunung ini pertama kali ditemukan oleh Teleskop Hubbel pada tahun 1997 dan baru diakui oleh para astronom pada tahun 2011.

Nama Rheasilvea sendiri diambil dari Rhea Silvea, ibu dari Romulus, raja pertama kota Roma dalam mitologi Romawi Kuno.

2. Olympus Mons

Baca juga: Baru Tahu, Ternyata Planet Ini Memiliki Gunung Tertinggi Di Tata Surya!



KONTEN YANG DIPROMOSI

Video Unggulan

READ  Imperial College London: Misi pemetaan komet mendapat lampu hijau - Education India | Berita Pendidikan Terbaru
Continue Reading

Trending