Connect with us

Ilmu

Jatuh Sejak 5 Februari, Satelit Telkom-3 Masih Tidak Diketahui Titik Tepatnya

Published

on

KOMPAS.com – Satelit Telkom-3 milik PT Telekomunikasi Indonesia dikabarkan jatuh pada Jumat (5/2/2021).

Menurut Delapan, satelit diperkirakan jatuh di sekitar Mongolia atau Cina utara.

Dalam rilis Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (Lapan), Jumat (5/2/2021), ini pertama kalinya benda luar angkasa Properti Indonesia.

Satelit Telkom-3 (COSPAR-ID 2012-044A, NORAD-ID 38744) diketahui merupakan satelit buatan ISS Reshetnev, Rusia berdasarkan pesanan dari PT Telkom Indonesia, Tbk.

Baca juga: Hari Ini dalam Sejarah: Titan Satelit Terbesar Saturnus Ditemukan

Satelit itu diluncurkan pada 6 Agustus 2012 dari Baikonur Cosmodrome, Kazakhstan, tetapi masalah teknis menyebabkannya gagal mencapai orbit.

Terkait dengan musim gugur Satelit Telkom-3 Kepala Badan Penerbangan dan Antariksa Nasional (Lapan) Thomas Djamaluddin mengatakan, titik pasti jatuhnya satelit itu belum diketahui.

“Belum ada teknologi yang bisa memastikan titik jatuhnya puing antariksa, kecuali ada laporan warga yang menemukannya,” ujarnya saat dikonfirmasi. Kompas.com, Sabtu (20/2/2021).

Baca juga: NASA Tawarkan Rp 502,3 Juta untuk Mendesain Toilet di Bulan

Titik penurunan Telkom-3

Thomas menambahkan, dari data orbit benda antariksa Rusia dan AS yang dianalisis Lapan, terlihat bahwa titik jatuh Telkom-3 kemungkinan berada di sekitar Mongolia.

Kisaran kemungkinan jatuh adalah dari Asia Tengah hingga Pasifik Timur.

Thomas mengatakan setelah jatuh, satelit tidak bisa lagi dipantau.

Baca juga: Hari Ini dalam Sejarah: Satelit Palapa A1 Pertama di Indonesia Diluncurkan

Thomas mengklaim jatuhnya satelit Telkom-3 tidak mempengaruhi layanan Telkom.

“Benar-benar tidak ada kaitannya (dengan layanan). Telkom 3 yang gagal mencapai orbit pada 2012 telah digantikan oleh satelit Telkom 3 S yang diluncurkan pada 2017. Jadi layanan Telkom sama sekali tidak terganggu,” jelasnya.

Hal senada juga diungkapkan peneliti Lapan Dr. Rhorom Priyatikanto.

READ  Persistence adalah titik kecil pucat di Mars dalam gambar orbit aneh ini

Baca juga: Ramai dengan pertanyaan seputar pesan bantuan kuota data 50 GB untuk mahasiswa Telkom University, berikut penjelasannya

Mungkin hancur

ExoAnalytic Foto diambil oleh teleskop ExoAnalytic yang dikatakan sebagai pecahan satelit Telkom 1 yang jatuh

Menurut dia, sejauh ini belum ada laporan atau temuan tentang jatuhnya satelit tersebut.

Namun, kata Rhorom, kemungkinan satelit Telkom hancur.

“Kemungkinan besar terbakar dan hancur,” kata Rhorom saat dihubungi Kompas.com, Sabtu (20/2/2021)

Baca juga: Analisis Banjir Lapan di Sukabumi Melalui Satelit Penginderaan Jauh, Ini Hasilnya

Rhorom mengatakan, jika massa tersisa, kemungkinan massa yang tersisa hanya 10-40 persen dari periode awal atau sekitar 400 kg. Dan itu pun, tambahnya, tidak menjadi satu bagian (pecah menjadi puing-puing).

Latihan yang bagus Pembuatan satelit memang membutuhkan satelit yang tahan getaran saat diluncurkan, tetapi mudah hancur dan terbakar saat masuk suasana,” dia berkata.

Mengutip Kompas.id, satelit Telkom-3 diluncurkan pada 7 Agustus 2012 dari pelabuhan luar angkasa Rusia, Baikonur Cosmodrome di Kazakhstan.

Satelit tersebut kemudian diluncurkan bersama dengan satelit Rusia Express MD-2 menggunakan roket peluncur Proton-M.

Sayangnya, saat peluncuran terjadi gangguan pembakaran di bagian atas roket bernama Briz-M (Breeze-M) yang membuat kedua satelit gagal mencapai orbit.

Baca juga: Hari Ini dalam Sejarah: Penemuan Pluto, Apa Karakteristiknya?

Mengutip dari halaman resminya DelapanJatuhnya satelit Telkom-3 diperkirakan memiliki resiko korban jiwa yang sangat rendah, yaitu sekitar 1: 140000.

Pertimbangan utama untuk estimasi risiko ini adalah sebaran populasi manusia di bumi pada tahun 2021 dan kemiringan orbit Satelit Telkom-3.

Nilai risiko jauh di bawah ambang batas yang mengkhawatirkan.

Misalnya, negara seperti Amerika Serikat menggunakan ambang 1: 10000.

READ  Planet super panas WASP-189b berwarna biru, mampu melelehkan besi

Baca juga: Angka Kemiskinan Indonesia Meningkat, Ini Data Menurut Provinsi

Detil Satelit Telkom-3

Integrasi fairing dengan kendaraan peluncur tempat satelit Telkom 3S dipasang di Final Assembly Buliding, Guiana Space Center, Kourou, French-Guiana, pekan lalu.Sedangkan Telkom Integrasi fairing dengan kendaraan peluncur tempat satelit Telkom 3S dipasang di Final Assembly Buliding, Guiana Space Center, Kourou, French-Guiana, pekan lalu.

Satelit Telkom-3 memiliki berat 1.903 kilogram.

Awalnya satelit akan ditempatkan di orbit geostasioner pada ketinggian 35.401 km dari bumi pada 118 derajat Bujur Timur atau di atas Selat Makassar.

Namun masalah peluncuran roket kemudian membuat satelit hanya berada pada ketinggian 266 km hingga 5.013 km dari Bumi.

Sejak gagal mencapai orbitnya, satelit Telkom-3 hanya menjadi sampah luar angkasa selama 8,5 tahun terakhir.

Baca juga: Indonesia adalah salah satu dari 10 besar negara penghasil emas, berapa banyak emas yang tersisa di Bumi?

Satelit tersebut berputar mengelilingi bumi dengan bentuk orbit yang sangat elips sehingga jarak terdekat dan terjauh satelit ini dari bumi berkisar 267-5.015 km.

Satelit Telkom-3 terbang melintasi permukaan bumi antara 49,9 derajat lintang utara dan melintas 49,9 derajat selatan.

Yang perlu diketahui, setiap benda yang diluncurkan dari bumi dan mengelilingi bumi akan mengalami penurunan ketinggian orbitnya.

Dan akan mengalami sirkularisasi orbit (orbitnya lebih seperti lingkaran).

Pada akhirnya sampah antariksa akan kembali masuk ke atmosfer bumi.

Baca juga: Mengapa galaksi tempat bumi disebut Bima Sakti?

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Ilmu

Terasa di Jakarta Utara, fenomena TC 98S harus diwaspadai

Published

on

JAKARTA – Awal 2021, tepatnya Februari, sebagian besar Jadetabek dilanda banjir yang dipicu oleh hujan ekstrim dengan curah hujan 266 mm. Hal serupa kerap terjadi saat musim hujan mulai melanda.

Sebelumnya, hujan ekstrem yang turun terus-menerus saat subuh sekitar 4-5 jam telah diprediksi oleh Tim Reaksi dan Analisis Bencana (TReAK), dari Pusat Sains dan Teknologi Antariksa (PSTA) Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional ( LAPAN).

BACA JUGA – Makhluk Bersisik Besi yang Menghuni Gunung Berapi Diungkap

Hari-hari berikutnya, hujan terus turun di sekitar Jakarta. Namun, intensitasnya telah berkurang secara substansial dan aktivitas konveksi terlokalisasi dan terurai dengan cepat (sekitar 1-2 jam). Wilayah di Jawa bagian barat, termasuk Selat Sunda, juga minim awan dan hujan.

Peneliti PSTA LAPAN, Erma Yulihastin, mengatakan melemahnya konveksi di Indonesia bagian barat dipengaruhi oleh aktivitas pusaran Kalimantan. Kondisi ini berlangsung hingga 22 Februari, dan menjadi penyebab cuaca cerah selama dua hari di Jawa bagian barat pada 21-22 Februari.

Kemudian pada tanggal 23 Februari terbentuk topan tropis (TC 98S) di Samudera Hindia, sebelah selatan Nusa Tenggara, yang menghirup udara sehingga menyebabkan peningkatan angin barat yang signifikan di Jawa bagian tengah dan timur.

Pergerakan angin kencang mencegah pembentukan awan dan hujan terjadi di Jawa bagian barat, kata Erma, dikutip dari situs resmi LAPAN, Rabu (3/3/2021).

Pada tanggal 24-25 Februari, saat TC 98S bergerak ke arah barat, angin dari utara yang terkait dengan aktivitas Cross Equatorial Northerly Surge (CENS) mulai terbentuk kembali, mencapai kekuatan maksimum pada tanggal 26 Februari. intensitas sedang di Jakarta dan sekitarnya.

Continue Reading

Ilmu

Bagaimana Siang dan Malam Terjadi?

Published

on

Suara.com – Bagaimana itu terjadi siang dan malam? Jawaban atas pertanyaan itu ada hubungannya dengan Rotasi Bumi.

Bumi berputar pada porosnya merupakan pengertian umum tentang rotasi bumi. Secara rinci perputaran bumi adalah kegiatan atau aktifitas bumi yang berputar pada porosnya secara alamiah dan menimbulkan beberapa fenomena.

Dampak perputaran bumi berupa gerak semu matahari, pembagian waktu dan masih banyak lagi. Termasuk terjadinya siang dan malam.

Setiap hari bumi tempat kita berjalan benar-benar mengalami perputaran, dibutuhkan waktu 24 jam untuk membuat perputaran poros yang sempurna. Rinciannya, rotasi terjadi selama 23 jam, 56 menit, dan 4.091 detik.

Baca juga:
Pengertian Perpindahan Panas: Jenis dan Contoh

Penyebab Rotasi Bumi

Berikut faktor-faktor yang mempengaruhi proses perputaran bumi, antara lain:

  1. Suasana
    Perputaran gaya gravitasi bumi antara planet bumi dengan planet lain dapat menyebabkan terjadinya perputaran bumi.
  2. Pergerakan arus laut
    Gelombang pasang memicu perputaran bumi, dampaknya semakin lama waktu melambat, misalnya di beberapa bagian bumi siang terjadi lebih lama dari pada malam atau sebaliknya.
  3. Redistribusi bumi
    Faktor ini muncul dari dalam inti bumi, dimana pergerakan dan aliran logam panas dari dalam bumi memicu perputaran bumi.
  4. Interaksi bumi dengan matahari atau planet lain

Efek Rotasi Bumi

  1. Itu terjadi Siang dan Malam
    Salah satu peristiwa yang sering kita saksikan setiap hari adalah pergantian siang dan malam. Saat bumi terkena sinar matahari, maka akan mengalami siang hari.
    Begitu pula sebaliknya, saat bumi berpaling dari matahari, ia akan mengalami malam.
  2. Perbedaan Zona Waktu
    Dampak dari perputaran bumi adalah adanya perbedaan waktu dan zona. Misalnya di Indonesia sendiri terdapat 3 pembagian zona waktu
  3. Perbedaan Musim
    Kemiringan posisi bumi akibat perputaran bumi menyebabkan perbedaan iklim yang terjadi di permukaan bumi seperti musim panas, musim dingin, musim semi dan musim gugur.
  4. Defleksi angin
    Adanya angin laut dan angin darat merupakan imbas dari perputaran bumi, angin tersebut dimanfaatkan oleh nelayan untuk berlayar ke laut dan kembali ke darat.
READ  SpaceX telah berhasil menempatkan lebih dari 60 satelit Starlink ke orbit

Mungkin Anda tidak terlalu merasakan fenomena yang dijelaskan di atas dalam kehidupan sehari-hari. Namun kejadian siang dan malam akibat perputaran bumi sangat mempengaruhi kehidupan manusia.

Demikian penjelasan dari pertanyaan bagaimana siang dan malam terjadi. Apakah kalian mengerti?

Baca juga:
Pemanfaatan Energi dalam Kehidupan Sehari-hari

Kontributor: Dhea Alif Fatikha

Continue Reading

Ilmu

Misi Apollo 11 ke Bulan Bisa Menghentikan Kehidupan Bumi

Published

on

Misi Apollo 11 ke Bulan
Ilustrasi Misi Apollo 11 ke Bulan. Foto: Ist / Net

Misi Apollo 11 ke bulan menjadi sorotan. Kembalinya astronot di Moon Landing bisa menjadi hal yang berisiko untuk mengakhiri kehidupan di Bumi.

Peristiwa ini terjadi lebih dari 50 tahun yang lalu. Neil Armstrong dan Buzz Aldrin sebagai astronot dari NASA di Amerika Serikat melakukan pendaratan pada akhir tahun enam puluhan.

Namun tampaknya sedikit yang diketahui jika ambisi NASA untuk mendaratkan manusia di bulan telah menimbulkan risiko besar bagi kehidupan Bumi.

Risiko Pendaratan Astronot di Apollo 11 ke Misi Bulan

Mengutip Express.co.uk, astronom Carl Sagan telah memperingatkan tentang laporannya pada bulan Juni 1969. Ini tentang risiko besar yang ada bahkan dari kemungkinan terkecil.

Tentunya membutuhkan prosedur karantina yang sangat ketat bagi para astronot dari misi Apollo 11 yang telah kembali dari bulan.

Kemudian, Carl menambahkan bahwa ada kemungkinan lebih dari 99 persen kepercayaan pada misi Apollo untuk mengembalikan organisme bulan.

Tetapi bahkan satu persen dari kekhawatiran tersebut merupakan risiko yang sangat besar bagi manusia untuk ditoleransi. Kemudian menyusul kekhawatiran yang muncul, NASA pun menerapkan sejumlah langkah terkait astronotnya seperti karantina.

Ini termasuk fasilitas karantina mahal di kapal yang akan menjemput astronot dalam misi Apollo 11 ke bulan. Pendaratan dilakukan di permukaan Samudra Pasifik.

Kemudian ada kesepakatan bahwa astronot dari misi Apollo 11 akan menjalani isolasi selama sekitar tiga minggu sebelum bisa pulang. Namun ternyata ada perubahan dari rencana yang telah disepakati.

Menurut pakar hukum Jonathan Wiener, Universitas Duke menulis sebuah episode. Inilah yang dimuat dalam makalah berjudul “The Tragedy of The Uncommons: On the Politics of Apocalypse”.

Baca Juga: Misi NASA ke Bulan Tahun 2024 Terpaksa Ditunda, Mengapa?

Apa yang terjadi?

Dari semua rencana isolasi untuk semua astronot dan fasilitas penjemputan, terdapat perubahan protokol saat mereka kembali dari bulan.

READ  √ Rumus Mikroskop untuk Perbesaran Benda

Protokol asli mengatakan jika mereka akan berada di pesawat misi Apollo 11 ke bulan. Tetapi profesor Jonathan Wiener memiliki cara rinci dari NASA yang memiliki kekhawatiran tentang kehidupan astronot di pesawat luar angkasa.

Ia mengungkapkan, pada 2016 ada pejabat dari NASA yang mulai memikirkan ketidaknyamanan yang dirasakan astronot saat terlalu lama terkurung di dalam pesawat. Bahkan pesawat tersebut memiliki tingkat panas dan terkena gelombang laut yang sangat kuat.

“NASA diam-diam mengubah protokol tentang rencana melawan astronot. Sekitar dua bulan sebelum misi, NASA telah memutuskan untuk membuka kapsul sambil mengapung di lautan. Lalu biarkan astronot keluar dan membawanya dengan helikopter atau perahu,” kata Dr. Wiener. .

Untungnya, misi Apollo 11 ke bulan tidak membawa kehidupan alien yang mematikan ke Bumi. Namun jika itu terjadi, maka keputusan NASA untuk memprioritaskan kenyamanan dalam jangka waktu yang relatif singkat bagi para astronot cukup berisiko.

Ada kemungkinan bahwa dalam prosesnya ia bisa melepaskan elemen alien ke laut dalam waktu yang begitu singkat. Dr Weiner percaya bahwa jika itu terjadi, itu akan menjadi bencana.

Baca Juga: Chang’e Memasuki Orbit Bulan, Perjalanan Misi Pengambilan Sampel

Potensi Dampak Kehidupan Akhir Bumi

Profesor Jonathan Wiener menambahkan bahwa dampak massa dari potensi akhir banyak kehidupan di Bumi mungkin telah mati rasa.

Meskipun sulit untuk mengetahui informasi yang didengar atau dipikirkan oleh publik. Sanksi hukum atau sipil cenderung tidak terlalu mengkhawatirkan dan tidak berguna jika kehidupan Bumi berakhir dengan penyelamatan para astronot dalam misi Apollo 11 ke bulan.

Penyelamatan yang dilakukan NASA untuk para astronotnya dari panas dan dampak gelombang laut mempertahankan risiko beberapa (sangat kecil) kemungkinan melepaskan mikroba ke laut atau udara yang mungkin dapat menghancurkan ekosistem darat.

READ  Misteri 'Zona Gelap' yang Luas di Greenland Akhirnya Terpecahkan

Tindakan NASA membuka kapsul laut sebelum memasuki fasilitas karantina adalah cerminan dari preferensi penyelamatan individu yang diidentifikasi untuk menghindari risiko karena misi bulan Apollo 11 yang dapat menyebabkan bencana massal. (R10 / HR Online)

Penerbit: Jujang

Continue Reading

Trending