Connect with us

Teknologi

Israel: Siswa memenangkan medali perak dalam Olimpiade Informasi Internasional

Published

on

Kontestan memiliki waktu lima jam untuk menyelesaikan tiga pertanyaan pemrograman kompleks pada setiap hari kompetisi

Seorang siswa sekolah menengah Israel baru-baru ini meraih medali perak di International Olympiad of Information (IOI) yang diadakan di Indonesia.

Karena tidak ada hubungan diplomatik antara Yerusalem dan Jakarta, delegasi Israel berpartisipasi di Zoom.

Pesaing memiliki waktu lima jam untuk menyelesaikan tiga pertanyaan pemrograman kompleks yang bersaing dengan siswa dari 90 negara di seluruh dunia. Kompetisi berlangsung selama dua hari dan terdiri dari metode coding dan problem solving.

Aidan Elbaum, 17, melawan 346 siswa bulan lalu dan akhirnya memenangkan medali perak.

“Saya tidak pernah membayangkan bahwa saya akan menjadi anggota delegasi dan mewakili Israel, dan saya tentu tidak pernah membayangkan bahwa saya akan dapat membawa kembali medali bersama dengan teman-teman saya di grup yang begitu hebat,” kata Elbaum. .

IOI merupakan salah satu Olimpiade Sains Internasional untuk siswa SMA dan Olimpiade Sains terbesar kedua di dunia.

“Saya sangat bangga mewakili Israel, apalagi mengingat negara tuan rumah tidak mengakui keberadaannya,” lanjut Elbaum.

“Meski akan menyenangkan untuk bertemu langsung karena itu adalah bagian besar dari pengalaman, saya pikir bersaing di Zoom benar-benar membantu kami fokus pada pertanyaan yang ada dan pada akhirnya membantu kinerja kami.”

Elbham adalah salah satu dari empat orang Israel yang berkompetisi. Ini akan menjadi keempat kalinya negara Yahudi diwakili dalam kompetisi internasional.

READ  Indonesia Tuan Rumah Kejuaraan Dunia Esports Luar Ruangan Pertama di Bali - Tech
Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Teknologi

Kemendikbud menyelenggarakan Bulan Bahasa dan Sastra 2022 untuk menjaga persatuan

Published

on

Tempo.co, Jakarta – Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi Republik Indonesia merayakan Bulan Bahasa dan Sastra 2022 sepanjang Oktober 2022 dengan tema ‘Kebangkitan Bersama’ untuk menjaga persatuan dan kesatuan bangsa.

“Melalui tema tersebut, kami mengajak semua pihak untuk menjaga semangat komitmen pemuda dan bekerja sama untuk pulih dari pandemi (COVID-19),” kata E. Aminuddin Aziz, Kepala Badan Pembinaan Bahasa dan Pembinaan Bahasa Kementerian, Ahad. . .

Ia mengatakan, semangat gotong royong dan revitalisasi tersebut tercermin dalam berbagai kegiatan peringatan Bulan Bahasa dan Sastra, antara lain kegiatan apresiasi, diskusi, kompetisi, dan berbagi ilmu.

Bulan Bahasa dan Sastra 2022 juga bertujuan untuk menjaga rasa persatuan bangsa yang dicanangkan oleh pemuda Indonesia melalui Sumpah Pemuda yang diumumkan pada akhir Kongres Pemuda Kedua di Jakarta pada tanggal 28 Oktober 1928, lanjut ketua badan tersebut. .

“Selain itu, untuk meningkatkan partisipasi masyarakat dalam masalah bahasa dan sastra, serta mengembangkan dan memajukan bahasa dan sastra Indonesia,” katanya.

Sedangkan target kegiatan Bulan Bahasa dan Sastra 2022 adalah pengguna, pemirsa dan peminat bahasa dan sastra Indonesia.

Berbagai kegiatan yang akan digelar dalam rangka memperingati Bulan Bahasa dan Sastra 2022 antara lain Anugerah Sastra Kemendikbud, Ristek, Lomba Mendongeng Menggunakan Bahasa Isyarat, Lomba Bedah Buku, Lomba Video dan Kuis Bahasa.

Lomba pembacaan puisi virtual, pemilihan duta bahasa nasional dan Festival Sahabat Indonesia (Handai) – rangkaian lomba bagi orang asing yang mahir bahasa dan budaya Indonesia.

Selain itu, kementerian akan menyelenggarakan beberapa program kelompok drama sekolah dan proyek konservasi bahasa Connecting Indonesia.

“Bulan Bahasa dan Sastra diperingati di seluruh Indonesia di pusat-pusat bahasa dan perkantoran serta sekolah, universitas dan audiens bahasa dan sastra,” tambah Aziz.

READ  Sinopsis 10 Seri Marvel & Star Wars Coming Soon di Disney + Page all

Antara

Klik disini Dapatkan update berita terbaru dari Tempo di Google News

Continue Reading

Teknologi

Indonesia mencari investor untuk mendukung ibu kota barunya

Published

on

Indonesia telah berjuang untuk menarik investor asing sejak SoftBank Jepang menarik dukungannya pada bulan Maret.

“Banyak negara tertarik untuk berpartisipasi” dalam rencana pemerintah untuk memindahkan ibu kota dari Jakarta ke kota baru bernama Nusantara, termasuk China, Jepang dan Korea Selatan, seorang pejabat terkemuka proyek bersikeras.

“Kami berharap pada akhir tahun ini [will] “Kami tahu berapa banyak investor yang sangat serius,” kata Ketua Otoritas Ibu Kota Nusantara Bambang Susandono kepada Financial Times dalam sebuah wawancara.

Nusantara adalah proyek tanda tangan Presiden Joko Widodo, yang melihat ibu kota baru sebagai pusat warisannya setelah masa jabatan keduanya berakhir pada 2024. Jakarta duduk di rawa dan tenggelam dengan cepat. Bagian dari megacity dengan populasi 30 juta dapat sepenuhnya tenggelam pada tahun 2050.

Widodo, yang mengumumkan rencana tersebut pada 2019, telah dikritik karena buru-buru mengesahkan RUU yang mengamanatkan relokasi ibu kota, terutama setelah pendanaan untuk rencana tersebut gagal.

Raksasa teknologi Jepang SoftBank menarik diri dari proyek tersebut pada bulan Maret dan tidak ada investor besar lainnya yang diumumkan, meskipun Bank Pembangunan Asia membantu perencanaan dan penggalangan dana.

Kelompok-kelompok Korea Selatan dan Jepang tertarik untuk berbagi keahlian teknis untuk kota-kota hijau dan cerdas, katanya, seraya menambahkan bahwa “China tertarik pada banyak bidang, tetapi kami masih mendiskusikan … keterlibatan mereka.”

Setelah pertemuan Juli antara Widodo dan Presiden Xi Jinping, kementerian luar negeri China mengatakan Beijing akan mengambil “peran aktif” dalam membangun ibu kota baru.

Indonesia mengatakan dana publik hanya akan digunakan untuk 20 persen dari proyek, yang akan menampung 1,9 juta orang ketika selesai pada 2045.

READ  Kecerdasan Digital & Analisis Jaringan Smartfren Telecom Mobileum

Tetapi para ahli skeptis bahwa pemerintah akan dapat menarik dukungan swasta sebanyak itu, membandingkan Nusantara dengan ibu kota yang dibangun dengan tujuan gagal seperti Naypyidaw di Myanmar.

“Pemerintah tidak mampu,” kata Jamie Davidson dari National University of Singapore, yang menulis buku tentang politik pemblokiran investasi infrastruktur di Indonesia.

Bahkan tingkat pertama tampaknya “sangat ambisius,” kata Deton Rukmana, seorang profesor perencanaan kota di Alabama A&M University. “Tidak semuanya bisa dihidupkan dalam dua tahun.”

Ada juga kekhawatiran tentang keterlibatan China, yang dapat menghalangi investor Barat. “Saya pikir China akan menjadi pilihan terakhir. Mereka menginginkan investor dari negara lain, tetapi pada akhirnya mereka harus pergi ke Beijing,” kata Zulfikar Amir dari Nanyang Technological University di Singapura.

Tahap pertama proyek seluas 921 hektar yang dianggarkan pemerintah senilai $3,3 miliar ini dijadwalkan selesai pada tahun 2024, dengan istana kepresidenan selesai tepat waktu untuk merayakan ulang tahun kemerdekaan negara itu.

Istana Wapres dan markas beberapa kementerian, TNI, Polri, dan BUMN juga akan selesai dibangun, kata Susantono.

“Kami ingin ekosistem yang lengkap,” katanya. “Tahun 2024 bisa datang, bisa lihat plaza, ada Starbucks disana, bisa restoran, mungkin bukan hanya Indonesia, tapi juga restoran internasional.”

Continue Reading

Teknologi

Analis mengatakan adopsi cloud tidak dapat dihindari baik di sektor publik maupun swasta – organisasi

Published

on

Deni Kifari (Jakarta Post)

Premium

Jakarta ●
Senin, 5 September 2022

Teknologi cloud telah ada selama beberapa waktu dan digunakan oleh perusahaan mapan dan instansi pemerintah besar di Indonesia, tetapi perusahaan publik yang lebih kecil dan usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) lambat untuk mengadopsinya.

Indeks Pembangunan e-Government PBB 2020 menempatkan Indonesia di peringkat ke-88 dalam tahap awal adopsi cloud.Th Dari 193 negara, dan Pusat Studi Strategis dan Internasional (CSIS) yang disurvei, hanya 30 persen dari 169 organisasi publik yang telah menggunakan komputasi awan.

“Manfaat yang ditawarkan komputasi awan termasuk efektivitas biaya, kecepatan, kelincahan, fleksibilitas dan skalabilitas,” kata peneliti CSIS Deni Friavan pada acara 23 Agustus untuk rilis survei.

Baca cerita lengkapnya

BERLANGGANAN SEKARANG

Mulai dari Rp 55.500/bulan

  • Akses tak terbatas ke konten web dan aplikasi kami
  • E-Post adalah surat kabar digital harian
  • Tidak ada iklan, tidak ada interupsi
  • Akses eksklusif ke acara dan program kami
  • Berlangganan buletin kami

Atau biarkan Google mengelola langganan Anda

READ  Kecerdasan Digital & Analisis Jaringan Smartfren Telecom Mobileum
Continue Reading

Trending