Connect with us

Berita Teratas

‘Ini waktunya untuk mendengarkan’

Published

on

'Ini waktunya untuk mendengarkan'

Mantan Presiden George W. Bush pada hari Selasa mengecam “mati lemas seorang pria kulit hitam di tangan polisi Minneapolis – menyatakan bahwa dia dan mantan ibu negara Laura Bush” terganggu oleh ketidakadilan dan ketakutan yang mencekik negara kita. “

Pernyataan mantan presiden itu adalah yang pertama tentang kematian George Floyd pada 25 Mei, dan dia menjelaskan sikap diamnya dengan mengatakan, “Ini bukan waktunya untuk memberi kuliah. Inilah waktunya untuk mendengarkan. “

Bush kemudian mengecam orang-orang yang menargetkan dan melecehkan pemuda Afrika-Amerika – dan memuji pemrotes damai yang mencari keadilan sosial.

“Tetap merupakan kegagalan yang mengejutkan bahwa banyak orang Afrika-Amerika, terutama pemuda Afrika-Amerika, dilecehkan dan diancam di negara mereka sendiri. Ini adalah kekuatan ketika pengunjuk rasa, dilindungi oleh penegak hukum yang bertanggung jawab, berbaris untuk masa depan yang lebih baik, “kata Bush.

Dia menegaskan bahwa satu-satunya cara untuk mengakhiri “rasisme sistemik” adalah “mendengarkan suara-suara banyak orang yang terluka dan berduka.”

Dia memuji “pahlawan Amerika,” para pejabat politik dan aktivis yang memimpin perang melawan perbudakan, rasisme dan ketidakadilan, termasuk Abraham Lincoln, Harriet Tubman, Frederick Douglass dan Martin Luther King Jr. karena mengungkapkan “kefanatikan dan eksploitasi fanatik bangsa yang mengganggu” . “

Aturan hukum, lanjutnya, “tergantung pada keadilan dan legitimasi sistem hukum,” dan menegaskan bahwa orang Amerika “mencintai tetangga kita seperti diri kita sendiri ketika kita memperlakukan mereka secara setara, baik dalam perlindungan maupun belas kasih.”

Mantan presiden Republik tidak menyebutkan Presiden Trump atau secara spesifik tentang pelanggaran hukum yang telah menyertai banyak demonstrasi atas kasus Floyd di seluruh AS.

Tetapi nada konsiliasinya sangat kontras dengan komandan yang berkeinginan kepala untuk menggunakan militer AS untuk memadamkan demonstrasi kekerasan, seperti yang mengguncang Kota New York semalam.

READ  Jokowi menjamin hak-hak eksil Indonesia di Eropa Timur

Dan dia juga mendesak orang Amerika untuk mendengarkan para pengunjuk rasa dan mendengar apa yang mereka katakan daripada mengabaikan keprihatinan mereka.

“Mereka yang berusaha membungkam suara-suara itu tidak mengerti arti Amerika – atau bagaimana itu menjadi tempat yang lebih baik,” tambahnya.

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Berita Teratas

Polisi Indonesia memperkuat kerja sama dengan polisi Timor-Leste

Published

on

KUBANG (ANTARA) – Kepolisian Republik Indonesia (Polri) yang diwakili Kapolda Nusa Tenggara Timur (NTT) Irjen Johannis Asatoma menghadiri pelantikan pimpinannya di Dili dan mengintensifkan kerja sama dengan Kepolisian Timor-Leste (PNTL). Timor-Leste, 27 Maret.

Kabid Humas Polda NTT Kombes Ariyasandhi mengaku tidak bisa menghadiri upacara atas nama Kapolri Jenderal Listio Sigit. Azatoma menghadiri upacara tersebut dengan harapan dapat meningkatkan kerjasama antara Polri dan PNTL dalam pengamanan wilayah perbatasan.

Tiga Pos Patroli Perbatasan (PLBN) di Mota Ain, Motamasin dan Wini berada di antara Indonesia dan Timor-Leste.

“Kunjungan Kapolda juga sebagai simbol upaya untuk lebih mempererat tali persaudaraan bangsa-bangsa yang sudah mapan,” tegas Arisandhi.

Berita terkait: TNI, Polri bantu dorong perekonomian dengan jaga stabilitas: Menteri

Selama ini, kedua belah pihak sering melakukan operasi perbatasan bersama untuk menjaga keamanan kawasan dan mencegah penyeberangan perbatasan ilegal.

Asadoma berkunjung ke Timor-Leste didampingi oleh Kabolres Belu, Kabolres Kubang, Kabolres TTU, Kabolres Malaga, Kabolres Alor dan staf pribadinya.

Kapolres tersebut adalah petugas yang ditempatkan di daerah perbatasan antara NTD Indonesia dan Timor-Leste.

Dalam kesempatan itu, Asatoma menghadiri HUT ke-23 PNTL.

Berita Terkait: Polisi, TNI Intensifkan Hutan, Pencegahan Karhutla: Jokowi

Diedit oleh INE

Diterjemahkan oleh: Tegar Noorbitra
Presenter: Zafar M Siddiqui
Hak Cipta © ANTARA 2023

READ  Jokowi menjamin hak-hak eksil Indonesia di Eropa Timur
Continue Reading

Berita Teratas

Perlunya sistem baru dalam pendistribusian tenaga kesehatan: Presiden

Published

on

Dalam sistem kita sekarang, tidak peduli berapa banyak tenaga kesehatan yang ada, jumlahnya tidak cukup.

JAKARTA (ANTARA) – Presiden Joko Widodo (Jokowi) meminta jajarannya menyiapkan pola alternatif distribusi tenaga kesehatan agar bisa tersebar merata di seluruh Indonesia.

Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Aswar Anas menyampaikan hal itu usai mengikuti rapat terbatas RUU Kesehatan dengan Presiden Widodo di Istana Kepresidenan Jakarta, Senin.

“Dalam pertemuan ini, kami membahas masalah yang berkaitan dengan bidang medis. Misalnya masalah penyediaan dokter dan tenaga kesehatan,” ujarnya di Jakarta, Senin.

Anas mengatakan, Presiden memintanya untuk menyiapkan pola baru redistribusi tenaga kesehatan karena sistem yang ada saat ini tidak bisa memenuhi kebutuhan dokter dan tenaga kesehatan.

“Kami sedang menyiapkan opsi untuk mengakomodasi distribusi. Dalam sistem kami saat ini, berapa pun tenaga kesehatan yang kami miliki, jumlahnya tidak akan pernah cukup,” kata Menkeu.

Pemerintah sebenarnya sudah menyiapkan sistem tenaga kesehatan untuk daerah terpencil, namun tenaga kesehatan kembali ke kota besar setelah satu sampai dua tahun, tambahnya.

“Kalau formasi di Papua, Maluku atau daerah terpencil lainnya, biasanya tenaga kesehatan keluar setelah satu atau dua tahun. Makanya jumlahnya tidak cukup,” ujarnya.

Ia menegaskan, kementeriannya sedang menyiapkan model untuk mendukung pendistribusian seragam tenaga kesehatan di Tanah Air.

“Presiden Jokowi yakin tenaga kesehatan bisa merata di seluruh Indonesia untuk melayani masyarakat dan beberapa rumah sakit, tidak hanya di kota tapi juga di pelosok,” kata Anas.

Selain masalah redistribusi, Menkes mengungkapkan, jumlah tenaga kesehatan saat ini kurang dari yang dibutuhkan untuk rasio optimal. Menurutnya, selama ini kekurangan dokter umum dan spesialis di daerah luar Jawa.

READ  Jokowi menjamin hak-hak eksil Indonesia di Eropa Timur

“Kami akan mengambil banyak langkah konkrit nanti, termasuk amandemen undang-undang kesehatan, tetapi dalam jangka pendek, pihak kami sedang memikirkan bagaimana kami dapat mendistribusikan tenaga kesehatan ini secara merata sesuai dengan jumlah tenaga kerja yang dipekerjakan,” ujarnya.

BERITA TERKAIT: Pekerja rumah tangga menganggur di tengah pandemi, kesehatan menurun
Berita terkait: Dorongan kedua misi nasional untuk melindungi tenaga kesehatan
Berita terkait: Petugas kesehatan yang hilang belum ditemukan: Kapolda Papua

Diterjemahkan oleh: Ranga Pandu AJ, Resinda S
Editor: Aziz Kurmala
Hak Cipta © ANTARA 2023

Continue Reading

Berita Teratas

Di final Piala Sudirman, India bermain imbang dengan Malaysia dan Taiwan di Grup C

Published

on

Ditempatkan di Grup C bersama Malaysia dan China Taipei pada Kejuaraan Dunia Beregu Campuran 14-21 Mei di Suzhou, China, pemain India berada dalam undian yang sulit di final Piala Sudirman pada hari Minggu.

Australia adalah tim keempat di Grup C.

India mencatatkan penampilan terbaiknya pada Sudirman Trophy edisi 2011 dan 2017. Dalam dua laga terakhir, India gagal melaju ke babak perempat final.

India lolos ke Sudirman Trophy setelah memenangkan medali perunggu di Badminton Asia Mixed Team Championship pada bulan Februari.

16 tim termasuk China, Denmark, Indonesia, Thailand, Jepang dan Korea Selatan akan bersaing di turnamen bergengsi tersebut.

Juara 12 kali China akan menghadapi Denmark, Singapura, dan Mesir di Grup A, sedangkan juara 1989 Indonesia akan menghadapi Thailand, Jerman, dan Kanada di Grup B.

Di Grup D, Jepang, juara empat kali Korea, Prancis, dan Inggris akan lolos ke babak sistem gugur.

Setiap seri turnamen akan menampilkan lima pertandingan – tunggal putra, tunggal putri, ganda putra, ganda putri, dan ganda campuran.

Piala Sudirman adalah Kejuaraan Tim Campuran Dunia BWF dua tahunan.

Baca semua berita olahraga terbaru di sini

(Kisah ini tidak diedit oleh staf News18 dan diterbitkan dari feed kantor berita sindikasi)

Ridyan BasuRidayan Basu, Redaktur Senior Olahraga di News18.com, meliput Bulutangkis dan Kriket…Selengkapnya

Awalnya diterbitkan oleh: 26 Maret 2023, 19:36 IST

Pembaruan Terakhir: 26 Maret 2023, 19:36 IST

READ  Kepala sekolah Vermont ditempatkan cuti melalui pos Facebook di BLM
Continue Reading

Trending