Connect with us

Teknologi

Indonesia akan memulai pembangunan pusat data nasional pertamanya bulan depan

Published

on

Jakarta. Indonesia akan mendirikan pusat data nasional pertamanya di Bekasi, Jawa Barat, awal bulan depan, Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G. Blade mengatakan pada hari Rabu.

Pusat data tersebut merupakan yang pertama dari empat pusat data yang dirancang untuk menyimpan data dan catatan publik pemerintah pusat dan daerah. Ini akan mendukung upaya Presiden Joko “Jokowi” Widodo untuk mendigitalkan semua layanan publik dan menyediakan catatan untuk perencanaan dan kebijakan yang lebih baik.

“Kami sedang mempersiapkan peletakan pondasi data center permanen milik pemerintah. Mudah-mudahan awal November 2022 sudah bisa diimplementasikan,” kata Jani usai acara peluncuran data center milik MetaDS di Jakarta.

“Kami sedang membangun pusat data yang kemudian akan mengintegrasikan semuanya [the government’s] Data di pusat data,” ujarnya.

Dikatakannya, saat ini pemerintah telah mengoperasikan lebih dari 2.700 fasilitas penyimpanan data atau server lintas kementerian/lembaga dan pemerintah daerah dengan berbagai sistem atau standar. Hal ini membuat interoperabilitas antar-lembaga menjadi sulit untuk diterapkan dan menghambat penggunaan data dari kementerian lain.

“Kami yakin setelah dibangun, tidak ada server di setiap kementerian atau lembaga dan tidak ada server di daerah. Semuanya akan disimpan di pusat. Penjaga data atau yang memiliki akses ke data itu adalah kementerian masing-masing. atau lembaga,” kata Menkeu.

Selain Bekasi, pemerintah telah memutuskan untuk membangun tiga pusat data di Batam di Kepulauan Riau, di ibu kota baru Nusantara di Kalimantan Timur, dan di Labuan Bajo di Nusa Tenggara Timur.

Johnny mengatakan semua pusat data akan dinilai dalam kategori pusat data Tier 4, yang merupakan kualifikasi tertinggi untuk pusat data mana pun dalam hal keandalan. Pusat data Tier 4 memiliki redundansi untuk setiap komponen, diperkirakan 99,995 persen per tahun.

READ  Open Finance Startup Financier Y Combinator yang berbasis di Singapura - Didukung oleh TechCrunch

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Teknologi

Maybank Indonesia menunjuk direktur TI baru

Published

on

Jakarta. Maybank Indonesia, cabang lokal dari raksasa perbankan Malaysia Maybank Group, baru-baru ini menunjuk Bambang A. Irawan sebagai direktur TI bank tersebut.

Penunjukan Bambang sebagai direktur disetujui dalam Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) Maybank Indonesia yang digelar di Jakarta, Rabu.

Setelah disetujui RUPSLB dan Otoritas Jasa Keuangan (OJK), Bambang resmi menjadi direktur. Jabatan itu akan diembannya hingga akhir rapat umum pemegang saham tahunan pada 2025.

Penunjukan Direktur TI untuk Indonesia ini merupakan bagian dari strategi berkelanjutan Maybank Indonesia untuk memperkuat infrastruktur dan ketahanan TI bank untuk memastikan layanan yang optimal kepada nasabah kami di era digital saat ini,” kata Presiden Direktur Maybank Indonesia Daswin Zakaria dalam siaran persnya, Rabu.

“Dengan pengalaman kerja lebih dari 21 tahun di bidang teknologi informasi, Bambang A. Irawan, salah seorang anggota direksi yang ditunjuk, dapat mendukung operasional Maybank Indonesia saat ini, khususnya di bidang teknologi dan arus informasi, sejalan dengan misi bank, ‘humanizing jasa keuangan,'” kata Daswin.

Susunan Direksi Maybank Indonesia adalah sebagai berikut:










Ketua Direktur

:

Daswin Zakaria

Direktur

:

Thilagavathy Natesan

Direktur

:

Ferizal dengan kereta api

Direktur

:

Effendi

Direktur

:

Islam

Direktur

:

Widya Permana

Direktur

:

Stefano Ridwan

Direktur

:

Ricky Antarika

Direktur

:

Pampong akan senja

READ  Telecomcell dan Facebook bekerja sama untuk meningkatkan peluang digital di Indonesia
Continue Reading

Teknologi

Shringla berjuang untuk tatanan teknologi baru selama kepresidenan G20 India

Published

on

Menjelang asumsi kepemimpinan G20, diplomat senior Harsh Vardhan Shringla pada hari Selasa membuat nada yang kuat untuk tatanan teknologi baru yang mengintegrasikan aliran teknologi dan investasi lintas batas dengan instrumen pertumbuhan dan pembangunan.

Berpidato di KTT Teknologi Global, kepala koordinator India untuk G20, Shringla mengatakan data untuk kebijakan pertumbuhan akan menjadi bagian integral dari keseluruhan tema kepemimpinan India dalam kelompok ekonomi maju dan berkembang di dunia.

“Kepresidenan kita akan memajukan upaya untuk membangun kerangka kerja kesehatan global yang komprehensif yang dapat merespons krisis kesehatan di masa depan seperti pandemi Covid dengan lebih baik,” katanya. India secara resmi akan mengambil alih kepemimpinan G20 dari Indonesia pada 1 Desember.

Uni G20 meliputi Argentina, Australia, Brasil, Kanada, Cina, Prancis, Jerman, India, Indonesia, Italia, Jepang, Republik Korea, Meksiko, Rusia, Arab Saudi, Afrika Selatan, Turki, Inggris, Amerika Serikat, dan negara-negara Eropa .

Shringla mengatakan penting untuk fokus pada manfaat yang dapat diberikan oleh kemajuan teknologi dan kebijakan berbasis bukti ketika memperluas akses ke kesehatan dan nutrisi.

“Di G20, model ini bisa diinternasionalkan. Digital India harus mengglobal. Tatanan teknologi baru harus menghubungkan arus lintas batas teknologi dan investasi dengan aspirasi pertumbuhan dan pembangunan,” katanya.

Shringla mengatakan India akan bekerja dengan mitra G20 untuk mengembangkan mekanisme guna memperkuat kapasitas negara berkembang untuk menangani krisis kesehatan seperti pandemi COVID-19 dan pandemi di masa depan.

“Kami juga membutuhkan pendekatan baru terhadap kekayaan intelektual, inovasi, dan pengembangan bersama teknologi kesehatan untuk memastikan respons yang lebih inklusif terhadap krisis kesehatan.”

Shringla mengatakan India juga telah mengusulkan grup keterlibatan baru yang disebut ‘Startup 20’ yang akan memberikan kesempatan bagi para pemula dari semua negara untuk berkolaborasi satu sama lain.

READ  Telecomcell dan Facebook bekerja sama untuk meningkatkan peluang digital di Indonesia

Awal bulan ini, Perdana Menteri Narendra Modi meluncurkan teratai untuk kepemimpinan G20 dan pesan ‘Keluarga Vasudaiva – Satu Bumi, Satu Keluarga, Satu Masa Depan’.

Dalam pidato radio bulanannya ‘Mann Ki Baat’ pada hari Minggu, Modi menyerukan masa jabatannya untuk fokus pada kebaikan global dan menekankan bahwa ada solusi untuk tantangan terkait perdamaian, persatuan, lingkungan, dan pembangunan berkelanjutan.

-dengan masukan PTI

Continue Reading

Teknologi

Shringla memperjuangkan tatanan teknologi baru selama kepresidenan G20 India

Published

on

Harsh Vardhan Shringla, Kepala Koordinator untuk Kepresidenan G20 India, berbicara selama konferensi khusus tentang KTT G20-India untuk para duta besar G20 dan negara-negara undangan serta organisasi internasional di Kepulauan Andaman & Nicobar pada 26 November 2022. | Kredit foto: PTI

Menjelang asumsi kepresidenan G20, diplomat senior Harsh Vardhan Shringla pada 29 November membuat nada yang kuat untuk tatanan teknologi baru yang akan menghubungkan aliran teknologi dan investasi lintas batas dengan alat pertumbuhan dan pembangunan.

Berpidato di KTT Teknologi Global, Kepala Koordinator G20 India, Mr. Shringla mengatakan data untuk kebijakan pertumbuhan akan menjadi bagian integral dari kepemimpinan India dalam keseluruhan tema Kelompok Ekonomi Maju dan Berkembang.

“Kepresidenan kita akan memajukan upaya untuk membangun kerangka kesehatan global yang komprehensif yang dapat merespons krisis kesehatan di masa depan seperti pandemi COVID dengan lebih baik,” katanya.

India secara resmi akan mengambil alih kepemimpinan G20 dari Indonesia pada 1 Desember.

Uni G20 meliputi Argentina, Australia, Brasil, Kanada, Cina, Prancis, Jerman, India, Indonesia, Italia, Jepang, Republik Korea, Meksiko, Rusia, Arab Saudi, Afrika Selatan, Turki, Inggris, Amerika Serikat, dan negara-negara Eropa .

Tn. kata Shringla.

“Di G20, model ini bisa diinternasionalkan. Digital India harus mengglobal. Tatanan teknologi baru harus menghubungkan arus lintas batas teknologi dan investasi dengan aspirasi pertumbuhan dan pembangunan,” ujarnya.

Tn. kata Shringla.

“Kami juga membutuhkan pendekatan baru terhadap kekayaan intelektual, inovasi, dan pengembangan bersama teknologi kesehatan untuk memastikan respons yang lebih inklusif terhadap krisis kesehatan.”

Tn. Shringla, India juga telah mengusulkan grup keterlibatan baru yang disebut ‘Startup 20’, yang akan memberi kesempatan kepada startup dari semua negara untuk berkolaborasi satu sama lain.

READ  Open Finance Startup Financier Y Combinator yang berbasis di Singapura - Didukung oleh TechCrunch

Awal bulan ini, Perdana Menteri Narendra Modi memperkenalkan simbol Keketuaan G20 Itu mengandung teratai dan pesan ‘Vasudaiva Kutumbakam – Satu Bumi, Satu Keluarga, Satu Masa Depan’.

Dalam jurnal bulanannya Alamat Radio ‘Mann Ki Baat’ Pada hari Minggu, Bpk. Modi menekankan bahwa India harus fokus pada kebaikan global selama masa jabatannya dan mencari solusi untuk tantangan terkait perdamaian, persatuan, lingkungan, dan pembangunan berkelanjutan.

Continue Reading

Trending