Connect with us

Ilmu

Ilmuwan Terkejut Setelah Eksperimen Pengeditan Gen Mengubah Hamster Jinak Menjadi Sangat Agresif: Studi

Published

on

Studi ini menemukan bahwa perilaku agresif termasuk menguntit, menggigit, dan menjepit. (Hapus percikan/aktor)

Sebuah tim peneliti ilmu saraf telah dibuat “sangat terkejut” setelah eksperimen penyuntingan gen pada hamster yang mengubah makhluk jinak menjadi monster “agresif”. di penyataan Dari Georgia State University (GSU) di AS, para peneliti menyoroti sebuah studi baru yang diterbitkan dalam Prosiding National Academy of Sciences (PNAS).

Menurut siaran pers, para ilmuwan menggunakan hamster Suriah dan CRISPR-Cas9 – teknologi revolusioner yang memungkinkan untuk mengaktifkan atau menonaktifkan gen dalam sel. Teknik ini berhasil menonaktifkan reseptor untuk vasopresin – hormon yang terkait dengan peningkatan agresivitas.

Tim peneliti percaya bahwa modifikasi genetik akan membuat hamster lebih sosial dan damai. Anehnya, bagaimanapun, hewan jinak menjadi lebih agresif. “Kami benar-benar terkejut dengan hasilnya,” Elliott Albers, salah satu peneliti utama studi tersebut, mengatakan dalam sebuah pernyataan, menambahkan, “Kami berharap jika kami menghilangkan aktivitas vasopresin, kami akan mengurangi agresi dan sosialisasi. Tetapi yang terjadi sebaliknya.”

Baca juga | Studi mengatakan, Mengapa menguap itu menular, mungkin telah berevolusi untuk meningkatkan kewaspadaan dalam suatu kelompok

Para peneliti menjelaskan bahwa hamster tanpa reseptor menunjukkan “tingkat yang jauh lebih tinggi” dari perilaku komunikasi sosial daripada rekan-rekan mereka dengan reseptor utuh. Lebih lanjut, tim tersebut mencatat bahwa perbedaan gender khas yang diamati dalam agresivitas dihilangkan karena hamster jantan dan betina menunjukkan “agresi tingkat tinggi” terhadap individu lain dari jenis kelamin yang sama. Studi ini menemukan bahwa perilaku termasuk menguntit, menggigit dan menjepit.

Ini adalah hasil yang luar biasa, kata Albers dalam sebuah pernyataan. “Meskipun kita tahu bahwa vasopresin meningkatkan perilaku sosial dengan bertindak di sejumlah daerah otak, ada kemungkinan bahwa efek global dari reseptor Avpr1a adalah penghambatan.”

READ  Untuk Pertama Kalinya, Para Astronom Mengamati Semburan Radio Cepat di Galaksi

Selanjutnya, peneliti utama menambahkan, “temuan tidak logis” menunjukkan bahwa para ilmuwan “tidak memahami sistem ini.” Mr Albers melanjutkan dengan mengatakan bahwa mengembangkan hamster yang dimodifikasi secara genetik itu “tidak mudah”.

Baca juga | Air di Bulan mungkin berasal dari letusan gunung berapi purba: Studi

Sekarang, kata para ilmuwan, pemahaman yang lebih baik tentang peran vasopresin dalam perilaku sosial sangat penting untuk membantu para ilmuwan mengidentifikasi strategi pengobatan baru untuk gangguan mental pada manusia, mulai dari autisme hingga depresi.

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Ilmu

7 Fakta Tata Surya Tempat Kita Hidup, Butuh Jutaan Tahun untuk 1 Rotasi

Published

on

Jakarta

Tata surya adalah sistem antara benda-benda langit yang terdiri dari matahari sebagai pusatnya dan juga benda-benda langit yang mengelilinginya seperti planet-planet. Apa yang ada di tata surya?

Dikutip dari laman Kemendikbud, ternyata bukan hanya planet yang berputar mengelilingi matahari dan membentuk keteraturan di dalamnya. Ada juga benda langit lainnya seperti bulan, satelit, komet, meteoroid, asteroid, planet kerdil dan lain-lain.

Sama seperti Bumi berputar mengelilingi Matahari, tata surya tempat kita tinggal juga mengorbit di pusat Galaksi Bima Sakti atau Bima Sakti. Tata surya kita berada di lengan Orion atau jalur Orion, yaitu di tepi Galaksi Bima Sakti bersama kumpulan bintang, debu, gas, dan tata surya lainnya.

Selanjutnya, mari mengenal lebih jauh tentang tata surya kita, yang dilansir dari laman National Aeronautics and Space Administration (NASA) berikut ini.

7 Fakta Tata Surya yang Mungkin Belum Anda Ketahui

1. Terdiri dari Miliaran Benda Surgawi

Tata surya terdiri dari miliaran bintang, delapan planet, dan banyak benda langit kecil seperti planet kerdil, asteroid, dan komet. Selain Bumi, planet-planet di Galaksi Bima Sakti adalah Merkurius, Venus, Mars, Jupiter, Saturnus, Uranus, dan Neptunus.

2. Berada di Ujung Galaksi

Tata surya kita mengorbit atau mengorbit pusat Galaksi Bima Sakti dengan kecepatan 515.000 mph atau sekitar 230,23 meter per detik. Pasalnya, menurut laman Imagine the Universe milik NASA, tata surya kita berjarak kurang lebih 25.000 tahun cahaya dari pusat galaksi atau dengan kata lain berada jauh di ujung galaksi.

3. Dibutuhkan Jutaan Tahun untuk 1 Rotasi

Berapa lama waktu yang dibutuhkan tata surya kita untuk mengorbit salah satu pusat Galaksi Bima Sakti? Jawabannya adalah 230 juta tahun!

READ  Berikut adalah 3 Misi Eksplorasi Mars baru dan bersejarah

4. Berbentuk Spiral

Secara umum, ada tiga jenis galaksi elips, spiral, dan tidak beraturan. Bima Sakti adalah galaksi spiral.

5. Tanpa Suasana

Tata surya hanya ruang tanpa atmosfer. Namun, ia memiliki banyak planet, termasuk Bumi, yang memiliki berbagai jenis atmosfer di dalamnya.

6. Kita Hidup Sendiri?

Hingga saat ini, tata surya kita disebut sebagai satu-satunya tata surya yang memiliki kehidupan. Selanjutnya, Bumi adalah satu-satunya planet yang memiliki kehidupan seperti itu.

7. Tidak Ada Manusia yang Menjelajahi Luar Tata Surya

Pesawat ruang angkasa Voyager 1 dan Voyager 2 NASA adalah satu-satunya perwakilan dari Bumi yang berhasil meninggalkan tata surya. Tiga pesawat ruang angkasa lainnya, Pioneer 10, Pioneer 11, dan New Horizons, akan segera diluncurkan.

Itulah 7 fakta tentang tata surya. Apa fakta lain yang Anda ketahui tentang tata surya kita?

Tonton video “Ilmuwan Ungkap Temuan Menarik Tentang Bintang di Galaksi Bima Sakti
[Gambas:Video 20detik]
(hura/hura)

Continue Reading

Ilmu

Penelitian Mengatakan Laut Dalam Menyimpan Lebih Sedikit Karbon

Published

on

Lautan adalah salah satu penyerap karbon terpenting di planet Bumi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Lautan adalah salah satu penyerap karbon terpenting di planet Bumi. Saat ini, 39.000 gigaton karbon dioksida terkunci di lautan. Itu sekitar 50 kali lebih banyak daripada yang beredar di atmosfer saat ini.


Namun, kita tidak dapat mengandalkan penangkapan dan penyimpanan karbon ini untuk memecahkan masalah krisis iklim karena kita memproduksi terlalu banyak CO2 terlalu cepat. Selain itu, sebuah studi baru menunjukkan bahwa laut dalam tidak dapat menahan karbon sebanyak yang diperkirakan sebelumnya.


Para ilmuwan melihat siklus karbon yang tersedot oleh tanaman mikroskopis yang hidup di dekat permukaan air dan kemudian hanyut ke dasar laut. Berdasarkan model pelacakan partikel baru, ternyata proses ini ‘lebih bocor’ dan menahan lebih sedikit karbon dalam jangka panjang daripada yang diperkirakan sebelumnya.


“Lautan adalah penyerap karbon yang penting, dan kedalaman penyerap karbon biologis memengaruhi seberapa banyak karbon dioksida atmosfer yang disimpan lautan,” kata Chelsey Baker, Analis Model Biogeokimia Laut dari Pusat Oseanografi Nasional di Inggris. ilmu pengetahuanMinggu (26/6/2022).


“Dalam studi ini, kami menunjukkan bahwa umur panjang penyimpanan karbon laut dalam mungkin jauh lebih sedikit daripada yang diasumsikan secara umum.”


Karbon perlu dikunci selama 100 tahun untuk berada pada skala waktu yang relevan dengan iklim. Sampai sekarang, diperkirakan bahwa jalur sirkulasi laut dalam akan menyimpan setiap bit karbon yang ditangkap yang mencapai kedalaman 1.000 meter terselip dari dunia selama beberapa milenium.


Di sini, simulasi yang digunakan para peneliti menemukan bahwa hanya 66 persen karbon yang mencapai kedalaman 1.000 meter di Samudra Atlantik Utara yang akan disimpan selama satu abad atau lebih.

READ  Apakah padat, cair atau gas? Keadaan fisik jaringan dan tumor dapat dengan cepat diidentifikasi menggunakan "sidik jari" optik. »Brinkwire


Efisiensi penangkapan CO2 bervariasi berdasarkan faktor-faktor termasuk arus laut dan suhu. Karbon diperlukan untuk mencapai kedalaman 2.000 meter untuk hampir pasti tetap tersimpan selama lebih dari 100 tahun—pada kedalaman itu. Simulasi menunjukkan bahwa 94 persen karbon bertahan selama satu abad atau lebih.


“Temuan ini memiliki implikasi untuk prediksi prediksi masa depan penyerapan karbon oleh model biogeokimia global, yang mungkin dilebih-lebihkan, serta untuk strategi pengelolaan karbon,” tulis para peneliti dalam makalah mereka yang diterbitkan.


bersama perubahan iklim dan lautan, model perlu diperbarui. Para ahli berpikir lautan akan menjadi lebih berlapis di masa depan saat mereka menghangat. Itu berarti lebih sedikit pencampuran antar lapisan—dan lebih sedikit karbon yang tenggelam ke dasar.


Para ilmuwan perlu mengetahui dengan presisi sebanyak mungkin berapa banyak CO2 yang kita hasilkan, berapa banyak lautan yang mampu menyimpan, dan berapa lama kemungkinannya akan terkunci.


Ada kemungkinan bahwa dengan menambah siklus karbon alami dengan berbagai cara, lebih banyak karbon dapat diekstraksi dari sirkulasi atmosfer. Namun, untuk melakukan itu, kita perlu mengetahui seberapa efektif dan efisien laut dalam sebagai penyerap karbon.


“Temuan kami bisa menjadi penting karena penyimpanan karbon yang ditingkatkan secara artifisial oleh lautan adalah salah satu jalan yang sedang dieksplorasi untuk membantu kami mencapai nol bersih pada tahun 2050. Misalnya, dengan skema laut untuk menghilangkan karbon dioksida, seperti pemupukan besi,” kata Baker.

Continue Reading

Ilmu

10 benda langit yang dapat diamati pada siang hari

Published

on

Mengamati benda langit di siang hari lebih menantang daripada di malam hari.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Mencermati benda langit lebih mudah dilakukan di langit yang gelap. Namun, ternyata ada banyak benda langit yang juga bisa diamati di siang hari.


Beberapa benda langit terlihat sepanjang hari, tetapi mengamatinya memiliki keterbatasan dan tantangan. Berikut adalah daftar 10 benda langit yang dapat dicari pada siang hari Langit Bumi:


1. Matahari


Tentu saja, pada siang hari Anda akan melihat matahari. Namun, kita tidak boleh memandangnya karena membahayakan mata kita. Jadi, hindari melihat langsung ke matahari. Paparan sinar matahari langsung dapat membahayakan mata.


2 bulan


Mungkin tidak banyak orang yang menyadari bahwa bulan dapat terlihat pada siang hari. Pasalnya, begitu banyak orang saat ini menghabiskan sebagian besar waktunya di dalam ruangan sehingga tidak terlalu fokus pada langit.


Selain itu, bulan tidak selalu muncul di langit tengah hari. Bulan menghabiskan setengah hari di bawah cakrawala. Selain itu, bulan seringkali berbentuk bulan sabit yang tipis dan sulit dilihat bahkan pada siang hari.


3. Planet Venus


Saat matahari berada di langit, Venus dapat terlihat. Venus tampak seperti bulan sabit kecil. Namun, beberapa jenis bantuan optik diperlukan untuk melihat Venus karena hanya muncul sebagai bulan sabit pada titik-titik tertentu dalam orbitnya.


Pengamatan di langit pada siang hari lebih menantang. Di langit siang hari, Venus muncul sebagai titik putih kecil yang sering tampak “meletup” ke arah Anda. Di langit dini hari Juni 2022, Venus terlihat jelas. Meski cukup terang, secara bertahap akan kehilangan kecerahannya hingga menghilang dari langit pada awal Oktober. Pada Desember 2022, Venus akan kembali ke langit malam.

READ  Jagad Gede Jagad Cilik - Kastara.ID

Continue Reading

Trending