Connect with us

Berita Teratas

Hujan Asteroid Hantam Bumi dan Bulan 800 Juta Tahun Lalu, Ini Buktinya Halaman all

Published

on

Hujan Asteroid Hantam Bumi dan Bulan 800 Juta Tahun Lalu, Ini Buktinya Halaman all

KOMPAS.com – Bumi punya sejarah panjang sebelum akhirnya bisa dihuni oleh manusia seperti sekarang ini.

Banyak peristiwa yang terjadi dan juga insiden yang membentuknya. Salah satunya adalah hujan asteroid yang menghujani bumi dan bulan 800 juta tahun yang lalu.

Seperti dikutip dari CNN, Kamis (23/7/2020) hal tersebut terungkap dalam sebuah studi baru yang dipublikasikan di jurnal Nature Communications.

Berdasarkan penelitian tersebut, hujan asteroid yang mengerikan itu sangat masif dan asteroid yang menghantam bumi jauh lebih besar ukurannya daripada asteroid yang bertanggung jawab atas kepunahan dinosaurus 66 juta tahun yang lalu.

Baca juga: Studi Baru: Dinosaurus Punah karena Asteroid Bukan Letusan Gunung Berapi

Hal tersebut berdampak luar biasa.

Di masa tersebut, Bumi ditutupi es dan terjadi perubahan lingkungan dan biologis yang hebat.

“Tak aneh bahwa hujan asteroid 800 juta tahun lalu memicu zaman es yang lebih besar dampaknya dari hantaman asteroid pemicu kepunahan dinosaurus,” ungkap Kentaro Terada, peneliti dan profesor di Osaka Univerity, Jepang.

Dalam studi teranyar ini, peneliti menggunakan data-data yang dikumpulkan oleh pengorbit bulan Kaguya, miliki Badan Antariksa Jepang.

Mengapa memilih menggunakan data dari Bulan?

Bukti-bukti dari dampak insiden hujan asteroid itu susah ditemukan di bumi. Ini karena adanya erosi dan pelapisan ulang yang terjadi di Bumi akibat gunung berapi dan proses geologis lainnya.

Setiap kawah yang tercipta sebelum 600 juta tahun yang lalu, menurut peniliti sudah hilang.

Baca juga: Peneliti Ungkap Kedahsyatan Asteroid yang Musnahkan Dinosaurus

Namun berbeda dengan bulan yang sebagian besar tak berubah oleh erosi dan pelapukan.

Hal ini memberikan alternatif bagi para ilmuwan untuk mempelajari sejarah bumi melalui Bulan.

READ  Perusahaan-perusahaan Cina yang menghadapi pushback di AS melakukan hedging taruhan mereka di Hong Kong

Peneliti pun mengamati 59 kawah di bulan yang memiliki diameter lebih dari 20 kilometer.

Delapan di antaranya terbentuk dalam waktu yang sama termasuk kawah Copernicus yang mempunya diameter 93 kilometer.

Temuan Peneliti

Tak hanya memengaruhi sistem iklim di bumi. Dari hasil analisis, peneliti menemukan bahwa selama hujan asteroid itu, sejumlah fosfor terlontar ke bumi.

Fosfor bertindak sebagai elemen nutrisi yang membantu pertumbuhan ganggang di bumi.

Unsur-unsur baru yang terbawa dari asteroid itulah yang kemungkinan juga mempengaruhi hadirnya hewan dan mahluk hidup lain di Bumi.

science alert Penampakan asteroid Ryugu saat Wahana Antariksa Hayabusa-2 mendarat di permukaannya.

Selain itu, peneliti menyebut kalau asteroid Eulalia, asteroid tipe C yang terdapat di sabuk asteroid antara Mars dan Jupiter adalah penyebab hujan asteroid di Bumi dan Bulan.

Asteroid tipe C mengandung karbon dan merupakan asteroid paling umum di tata surya kita.

Peneliti berteori kalau Eulalia pecah dan membentuk asteroid yang terpisah. Hal inilah yang menciptakan hujan asteroid yang memengaruhi Bumi dan Bulan.

Salah satu asteroid yang diduga pecahan Eulalia adalah Ryugu. Misi Hayabusa2 telah melakuan eksplorasi dan pengambilan sampel dari Ryugu.

Saat ini peneliti pun masih menunggu hasil sampel untuk menentukan apakah memang Eulalia adalah ‘induk’ Ryugu.

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Berita Teratas

Rutinitas Pagi untuk Menurunkan Berat Badan

Published

on

Jakarta, CNN Indonesia –

Menurunkan berat badan bisa dilakukan dengan berbagai cara. Tidak hanya harus terpaku pada program diet Secara khusus, rutinitas pagi juga dapat membantu menurunkan berat badan.

Saat ini, banyak orang seringkali hanya terpaku pada menu diet tertentu. Berbagai program diet ditawarkan. Padahal, menu diet tertentu, tanpa diimbangi dengan aktivitas fisik, akan membuat penurunan berat badan menjadi kurang optimal.

Menurunkan berat badan adalah kombinasi antara nutrisi dan olahraga yang tepat. Keduanya akan bekerja paling baik jika digunakan sebagai rutinitas pagi hari.


Berikut dua rutinitas pagi yang bisa Anda lakukan untuk menurunkan berat badan Makan ini.

Latihan di pagi hari

Sebuah studi yang diterbitkan di Jurnal Internasional Obesitas Ditemukan, berolahraga di pagi hari bisa membantu Anda menurunkan berat badan secara signifikan dibanding berolahraga di sore hari.

Anda tidak perlu melakukan olahraga dengan intensitas tinggi. Menggerakkan tubuh atau melakukan aktivitas fisik ringan dapat mengubah pola makan Anda sepanjang hari.

Studi tersebut mempelajari sejumlah partisipan yang menjalani program penurunan berat badan selama 10 bulan. Kelompok pertama berlatih jam 7 pagi, dan kelompok kedua latihan jam 3 sore. Hasil penelitian menunjukkan bahwa setelah 10 bulan, kelompok pertama menunjukkan penurunan berat badan yang lebih signifikan.

Partisipan studi juga hanya diminta melakukan olahraga seperti jogging atau jalan santai. Untuk menurunkan berat badan, seseorang hanya perlu menggerakkan badan secara teratur.

Asupan protein

Selain berolahraga, penting juga untuk mengatur asupan protein di pagi hari. Ahli gizi Brianna Bernard mengatakan salah satu kebiasaan terbaik setelah berolahraga adalah mengisi bahan bakar dengan makanan kaya nutrisi seperti protein tanpa lemak, lemak sehat, dan karbohidrat kompleks.

Mengisi protein penting untuk menurunkan berat badan setelah berolahraga. Studi menunjukkan bahwa tubuh menggunakan lebih banyak kalori untuk memetabolisme protein daripada lemak dan karbohidrat. Artinya, protein akan membantu Anda merasa kenyang untuk jangka waktu yang lebih lama.

READ  Jika Bentuk Dinosaurus Berdasarkan Fosil, Lalu Gimana dengan...

Asupan protein juga penting dikonsumsi dalam waktu 30 menit setelah berolahraga. Asupan protein dapat memberi bahan bakar pada otot Anda. Penelitian menunjukkan bahwa protein membantu memperbaiki dan membangun otot yang membantu seseorang terlihat ramping.

Padahal, menetapkan rutinitas pagi untuk menurunkan berat badan bukanlah hal yang rumit. Anda hanya perlu jalan kaki di pagi hari selama 30 menit. Istirahat sejenak, lalu akhiri rutinitas pagi Anda 30 menit kemudian dengan menu sarapan pagi seperti telur orak-arik.

(asr)

[Gambas:Video CNN]

Continue Reading

Berita Teratas

Studi Baru Tidak Menemukan Fosfin sebagai Tanda Kehidupan di Venus: Okezone techno

Published

on

BULAN lalu ada pengumuman besar yang menyatakan Planet Venus memiliki sumber gas fosfin yang misterius. Fosfin dikatakan sebagai tanda kehidupan di sana. Namun, beberapa peneliti mempertanyakan temuan tersebut.

Saat ini belum ada kepastian apakah awan Planet Venus benar-benar mengandung gas fosfin atau tidak. Sebuah studi baru terkait hal ini dilakukan dan dipublikasikan di jurnal Astronomy and Astrophysics.

Baca juga: Glisin Asam Amino Terdeteksi di Atmosfer Planet Venus

Tim peneliti mencari tanda-tanda fosfin di atas awan Venus, tetapi tidak menemukannya. Tetapi ini tidak berarti bahwa tidak ada fosfin di atmosfer Venus. Itu bisa lebih dalam dan tidak melayang di atas.

Dikutip dari Ilmu IFL, Jumat (30/10/2020), terdapat studi observasional asli dari Teleskop James Clerk Maxwell di Hawaii yang memberikan bukti adanya tanda fosfin, namun mereka tidak dapat memastikannya. Data sering mengalami gangguan, sehingga peneliti menggunakan analisis statistik untuk mengkonfirmasi atau menyangkal keberadaannya.

Baca juga: Potensi Kehidupan di Venus Juga Dapat Ditemukan di Bulan

Tak berhenti sampai disitu, ada juga tim independen yang menganalisa data yang sama dengan metode yang sama. Namun, pendekatan mereka tidak memberikan sinyal yang kuat untuk keberadaan gas fosfin di Venus.

Kemungkinan gas fosfin di awan Planet Venus masih terbuka, namun para ilmuwan belum bisa memastikannya. Pengamatan lebih lanjut diperlukan untuk mengkonfirmasi atau menyangkal keberadaan molekul aneh ini di Venus.

(memiliki)

READ  Jika Bentuk Dinosaurus Berdasarkan Fosil, Lalu Gimana dengan...
Continue Reading

Berita Teratas

Bagi Anda yang sedang berlibur, waspadai tiga penyakit setelah libur panjang

Published

on

Bisnis.com, JAKARTA – Liburan saat pandemi Covid-19 menjadi hari yang berat bagi masyarakat Indonesia untuk memilih meninggalkan rumah atau tinggal di rumah.

Pemerintah memberikan cuti bersama untuk periode akhir Oktober hingga awal November sehubungan dengan Maulid Nabi Muhammad SAW. Tepatnya di akhir bulan Oktober ada 5 hari libur mulai dari 28 Oktober 2020 hingga 1 November 2020.

Praktisi dan Akademisi Klinik Universitas Indonesia, Ari Fahrial Syam menjelaskan, terdapat dualisme kontraproduktif selama penanganan pandemi Covid-19. Pertama, masyarakat diminta untuk tinggal di rumah, namun di sisi lain, berbagai diskon dan promo dikeluarkan dari biaya pesawat dan hotel. Akhirnya, sebagian orang memilih keluar rumah untuk berlibur.

“Hari Selasa, sehari sebelum libur sudah ada kemacetan di Puncak. Pada Rabu, 28 Oktober 2020 ada kemacetan di berbagai ruas jalan,” kata Ari melalui siaran pers, Kamis (29/10 / 2020).

Ari menuturkan, kondisi ini masih diikuti dengan harapan libur panjang tidak terulang lagi pada liburan sebelumnya, terjadi peningkatan kasus Covid-19 pasca libur. Apalagi, peningkatan drastis terjadi pasca libur lebaran, jumlah kasus Covid-19 yang mencapai 25.000 pada awal Juni 2020.

Begitu pula pada libur panjang akhir Agustus 2020 terjadi peningkatan terutama cluster keluarga dan jumlah kasus tambahan untuk kami sekitar 3000 per hari. Saat ini peningkatan kasus per hari secara nasional rata-rata sudah di atas 4000 per hari.

Selain kekhawatiran akan ada peningkatan kasus Covid-19, Ari Fahrial mengingatkan ada beberapa kelompok penyakit yang berisiko terjadi akibat libur panjang ini. Ari menjelaskan, ada tiga jenis penyakit yang akan terjadi selama liburan kali ini, yakni; penyakit akibat kelelahan, serta penyakit kronis yang berulang setelah liburan, dan kecelakaan yang terjadi pada saat liburan.

“Tentunya kondisi kelelahan dan kambuhnya penyakit kronis akan beresiko berdampak pada terjadinya infeksi Covid-19,” lanjutnya.

Berikut beberapa detail 3 jenis penyakit yang berpotensi dialami setelah libur panjang saat pandemi Covid-19.

1. Penyakit Akibat Kelelahan

READ  Ratu Elizabeth muncul pertama kali sejak penguncian coronavirus

Penyakit yang biasanya timbul setelah hari raya dan setelah perjalanan yang melelahkan adalah infeksi saluran pernapasan atas dan diare.

Untuk sampai di suatu tempat liburan, seseorang harus menempuh perjalanan yang melelahkan baik dengan kendaraan sendiri maupun dengan kendaraan umum. Selain itu, selama perjalanan, orang cenderung hanya makan apa adanya.

“Apalagi di era pandemi seperti ini, mereka berpikir dua kali untuk makan dan minum di resto yang ada, apalagi kalau restonya sudah penuh,” ujarnya.

Keadaan ini akan menyebabkan daya tahan tubuh para pelancong setelah liburan menjadi menurun. Jika ini terjadi, pelancong rentan terserang flu atau infeksi saluran pernapasan atas.

Selain itu, selama perjalanan ada kecenderungan untuk membeli makanan atau minuman yang enak buatan sendiri atau dalam bentuk kemasan selama perjalanan di mana keamanan dan kebersihan makanan dipertanyakan. Akibatnya, seseorang mudah terserang diare.

“Kedua penyakit tersebut, baik ISPA maupun diare sangat dominan untuk wisatawan,” jelasnya.

Selain itu karena pada umumnya para traveller tidak beristirahat dan tidak beraktivitas saat berada di atas kendaraan, biasanya traveller tersebut mengalami sakit kepala dan mengalami pegal-pegal.

Menurut Ari, biasanya keadaan ini bisa diatasi dengan tidur yang cukup. Masalahnya, mereka yang sedang berlibur biasanya melupakan kepenatannya sendiri. Sehingga keadaan kelelahan semakin parah karena kurang perhatian.

“Tentunya keadaan ini akan memperburuk daya tahan tubuh seseorang sehingga rentan terhadap infeksi, salah satunya adalah infeksi Covid-19. Apalagi jika prinsip-prinsip protokol kesehatan tidak diterapkan secara konsisten,” ujarnya.

2. Penyakit Kronis Berulang

Berbagai penyakit kronis cenderung kambuh setelah liburan. Saat liburan, selain menikmati lokasi di tempat liburan, masyarakat umumnya juga mencari kuliner yang enak. Wisatawan pun memilih makan dan minum di tempat kuliner tersebut.

Tentunya hal ini harus menjadi perhatian selain mengkonsumsi makanan dan minuman dengan nilai kalori dan lemak yang tinggi, saat makan bersama di restoran dengan ruangan tertutup, potensi penularan ke sesama pengunjung juga harus menjadi perhatian.

“Kita tahu kalau makanan dan minuman yang disediakan biasanya lebih banyak dan variatif. Umumnya makanan dan minuman ini tinggi lemak, manis dan asin. Beragam minuman dengan nilai kalori tinggi biasanya menemani kelezatan makanan yang disajikan restoran,” kata Ari. .

Diakui Ari, makanan dan minuman ini juga dikonsumsi oleh seseorang yang sudah memiliki penyakit kronis, sehingga penyakitnya bisa kambuh.

Selain itu, penderita diabetes akan cenderung memiliki gula darah yang tidak terkontrol. Penderita tekanan darah tinggi memiliki tekanan darah yang tidak terkontrol.

Sedangkan pada penderita hiperkolesterol atau asam urat tinggi, kondisi kolesterol tinggi dan asam urat menjadi lebih buruk. Sebaliknya jika penderita yang mengalami obesitas setelah liburan cenderung mengalami kenaikan berat badan yang melonjak.

“Sakit maag itu juga akan kambuh karena makan tidak teratur dan mengkonsumsi makanan berlemak, coklat dan keju yang berlebihan,” ujarnya.

3. Penyakit akibat kecelakaan

READ  Oppo Reno 4 dirilis minggu ini, dengan spesifikasi lengkap

Ari menjelaskan, selama perjalanan baik berangkat maupun dari liburan, potensi kecelakaan juga meningkat. Kelelahan, mengantuk, atau kondisi kendaraan yang kurang optimal dapat menjadi faktor penyebab terjadinya kecelakaan di jalan raya. Selain karena cuaca yang tidak menentu, kemungkinan naiknya air laut dan banjir bisa menimbulkan kecelakaan.

Ujung-ujungnya, menurut Ari, antisipasi berbagai penyakit pasca hari raya termasuk tertular infeksi Covid-19 menjadi hal yang harus diantisipasi.

“Harus selalu kita ingat, rangkaian liburan dengan berbagai aktivitas akan berdampak negatif bagi kesehatan,” lanjutnya.

Oleh karena itu, masyarakat yang melakukan liburan di luar rumah harus waspada dan terus melakukan upaya pencegahan Covid-19 dan penyakit terkait liburan lainnya.

Konten Premium

Masuk / Daftar


Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga yang terkena virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, bantu donasi sekarang! Klik disini untuk lebih jelasnya.

Continue Reading

Trending