Connect with us

Ilmu

Gelap dan Terang, Ini Penjelasannya

Published

on

Reaksi fotosintesis pada tumbuhan bertujuan untuk membuat cadangan makanannya sendiri.

Proses fotosintesisnya juga tidak singkat. Ada berbagai unsur yang dibutuhkan tumbuhan untuk melakukan proses fotosintesis ini.

Unsur utama fotosintesis adalah karbon dioksida, air, dan klorofil. Fotosintesis akan terjadi dengan bantuan sinar matahari.

Baca juga: Perbedaan Antara Fotosintesis dan Kemosintesis Pada Organisme

Berikut adalah 2 Jenis Reaksi Fotosintetik pada Tumbuhan

Anda mungkin cukup familiar dengan istilah fotosintesis. Sejak duduk di bangku sekolah dasar, istilah ini pun sudah sering muncul.

Secara linguistik, istilah fotosintesis diambil dari kata Yunani, yaitu foto dan sintesis. Foto berarti cahaya dan sintesis yang berarti penggabungan.

Jadi, secara sederhana fotosintesis adalah proses reaksi penggabungan berbagai zat untuk menghasilkan makanan yang dilakukan tumbuhan dengan bantuan sinar matahari.

Perlu Anda ketahui bahwa fotosintesis tidak hanya terjadi pada tumbuhan. Beberapa spesies protista, alga, dan bakteri juga dapat melakukan fotosintesis.

Mereka dapat melakukan fotosintesis jika memiliki pigmen warna yang dapat menyerap spektrum cahaya tampak, dari ungu hingga merah. Tentu saja, pigmennya bukan hanya klorofil hijau.

Ada juga pigmen xantofil yang berwarna oranye dan karoten yang berwarna kuning. Organisme yang dapat melakukan fotosintesis umumnya bersifat autotrof karena dapat membuat makanannya sendiri yaitu glukosa.

Ketika proses fotosintesis terjadi, ada dua rangkaian reaksi berdasarkan kebutuhan cahaya dan tempat. Berikut penjelasan lebih lanjut mengenai hal tersebut.

Baca juga: Siklus Calvin Fotosintesis Lengkap dengan Tahapan dan Peran

Reaksi Cerah

Pertama ada reaksi terang yang artinya membutuhkan cahaya. Reaksi ini akan terjadi di bagian tilakoid daun, tepatnya di grana.

Pada reaksi terang akan terjadi proses pemecahan air atau fotolisis air dengan bantuan cahaya.

READ  Tabrak Bumi, Protoplanet Sisa Sembunyi di Mantel Bumi, Berbahayakah?

Kemudian klorofil akan menyerap sinar matahari, menguraikan uap air, O2, dan juga energi berupa Adenosin Trifosfat (ATP).

Reaksi fotosintesis pada tumbuhan ringan dibagi menjadi dua tahap, yaitu:

Non-siklik yang melibatkan fotosistem II atau P680 menangkap elektron dan disalurkan ke fotosistem I atau P700.

Siklik terjadi ketika P700 menyala kemudian elektronnya lolos ke akseptor dan kembali ke P700.

Baca juga: Proses Fotosintesis pada Tumbuhan Hijau dan Fenomena Uniknya

Reaksi Gelap

Jenis reaksi kedua ini adalah kebalikan dari yang sebelumnya. Reaksi gelap tidak memerlukan cahaya dan hanya terjadi di stroma.

Namun, reaksi ini tentu tidak berhenti ketika ada cahaya. Reaksi gelap ini disebut siklus Calvin-Benson.

Siklus Calvin-Benson merupakan kelanjutan dari reaksi terang. Reaksi ini pertama kali ditemukan oleh Melvin Calvin dan Andrew Benson sehingga menjadi reaksi Calvin-Benson.

Reaksi gelap melibatkan enzim RuBisCO, yang bertanggung jawab untuk menangkap O2 dari atmosfer.

Selanjutnya reaksi gelap akan menghasilkan PGAL atau 3-fosfogliseraldehida yang merupakan bahan dasar pembentukan glukosa.

Itulah dua reaksi fotosintesis pada tumbuhan yang perlu Anda ketahui. Reaksi ini terjadi berdasarkan intensitas cahaya yang mereka butuhkan. (R10/HR-Online)

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Ilmu

7 Fakta Tata Surya Tempat Kita Hidup, Butuh Jutaan Tahun untuk 1 Rotasi

Published

on

Jakarta

Tata surya adalah sistem antara benda-benda langit yang terdiri dari matahari sebagai pusatnya dan juga benda-benda langit yang mengelilinginya seperti planet-planet. Apa yang ada di tata surya?

Dikutip dari laman Kemendikbud, ternyata bukan hanya planet yang berputar mengelilingi matahari dan membentuk keteraturan di dalamnya. Ada juga benda langit lainnya seperti bulan, satelit, komet, meteoroid, asteroid, planet kerdil dan lain-lain.

Sama seperti Bumi berputar mengelilingi Matahari, tata surya tempat kita tinggal juga mengorbit di pusat Galaksi Bima Sakti atau Bima Sakti. Tata surya kita berada di lengan Orion atau jalur Orion, yaitu di tepi Galaksi Bima Sakti bersama kumpulan bintang, debu, gas, dan tata surya lainnya.

Selanjutnya, mari mengenal lebih jauh tentang tata surya kita, yang dilansir dari laman National Aeronautics and Space Administration (NASA) berikut ini.

7 Fakta Tata Surya yang Mungkin Belum Anda Ketahui

1. Terdiri dari Miliaran Benda Surgawi

Tata surya terdiri dari miliaran bintang, delapan planet, dan banyak benda langit kecil seperti planet kerdil, asteroid, dan komet. Selain Bumi, planet-planet di Galaksi Bima Sakti adalah Merkurius, Venus, Mars, Jupiter, Saturnus, Uranus, dan Neptunus.

2. Berada di Ujung Galaksi

Tata surya kita mengorbit atau mengorbit pusat Galaksi Bima Sakti dengan kecepatan 515.000 mph atau sekitar 230,23 meter per detik. Pasalnya, menurut laman Imagine the Universe milik NASA, tata surya kita berjarak kurang lebih 25.000 tahun cahaya dari pusat galaksi atau dengan kata lain berada jauh di ujung galaksi.

3. Dibutuhkan Jutaan Tahun untuk 1 Rotasi

Berapa lama waktu yang dibutuhkan tata surya kita untuk mengorbit salah satu pusat Galaksi Bima Sakti? Jawabannya adalah 230 juta tahun!

READ  6 misteri kuno, jawabannya tidak diketahui, sulit dipecahkan

4. Berbentuk Spiral

Secara umum, ada tiga jenis galaksi elips, spiral, dan tidak beraturan. Bima Sakti adalah galaksi spiral.

5. Tanpa Suasana

Tata surya hanya ruang tanpa atmosfer. Namun, ia memiliki banyak planet, termasuk Bumi, yang memiliki berbagai jenis atmosfer di dalamnya.

6. Kita Hidup Sendiri?

Hingga saat ini, tata surya kita disebut sebagai satu-satunya tata surya yang memiliki kehidupan. Selanjutnya, Bumi adalah satu-satunya planet yang memiliki kehidupan seperti itu.

7. Tidak Ada Manusia yang Menjelajahi Luar Tata Surya

Pesawat ruang angkasa Voyager 1 dan Voyager 2 NASA adalah satu-satunya perwakilan dari Bumi yang berhasil meninggalkan tata surya. Tiga pesawat ruang angkasa lainnya, Pioneer 10, Pioneer 11, dan New Horizons, akan segera diluncurkan.

Itulah 7 fakta tentang tata surya. Apa fakta lain yang Anda ketahui tentang tata surya kita?

Tonton video “Ilmuwan Ungkap Temuan Menarik Tentang Bintang di Galaksi Bima Sakti
[Gambas:Video 20detik]
(hura/hura)

Continue Reading

Ilmu

Penelitian Mengatakan Laut Dalam Menyimpan Lebih Sedikit Karbon

Published

on

Lautan adalah salah satu penyerap karbon terpenting di planet Bumi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Lautan adalah salah satu penyerap karbon terpenting di planet Bumi. Saat ini, 39.000 gigaton karbon dioksida terkunci di lautan. Itu sekitar 50 kali lebih banyak daripada yang beredar di atmosfer saat ini.


Namun, kita tidak dapat mengandalkan penangkapan dan penyimpanan karbon ini untuk memecahkan masalah krisis iklim karena kita memproduksi terlalu banyak CO2 terlalu cepat. Selain itu, sebuah studi baru menunjukkan bahwa laut dalam tidak dapat menahan karbon sebanyak yang diperkirakan sebelumnya.


Para ilmuwan melihat siklus karbon yang tersedot oleh tanaman mikroskopis yang hidup di dekat permukaan air dan kemudian hanyut ke dasar laut. Berdasarkan model pelacakan partikel baru, ternyata proses ini ‘lebih bocor’ dan menahan lebih sedikit karbon dalam jangka panjang daripada yang diperkirakan sebelumnya.


“Lautan adalah penyerap karbon yang penting, dan kedalaman penyerap karbon biologis memengaruhi seberapa banyak karbon dioksida atmosfer yang disimpan lautan,” kata Chelsey Baker, Analis Model Biogeokimia Laut dari Pusat Oseanografi Nasional di Inggris. ilmu pengetahuanMinggu (26/6/2022).


“Dalam studi ini, kami menunjukkan bahwa umur panjang penyimpanan karbon laut dalam mungkin jauh lebih sedikit daripada yang diasumsikan secara umum.”


Karbon perlu dikunci selama 100 tahun untuk berada pada skala waktu yang relevan dengan iklim. Sampai sekarang, diperkirakan bahwa jalur sirkulasi laut dalam akan menyimpan setiap bit karbon yang ditangkap yang mencapai kedalaman 1.000 meter terselip dari dunia selama beberapa milenium.


Di sini, simulasi yang digunakan para peneliti menemukan bahwa hanya 66 persen karbon yang mencapai kedalaman 1.000 meter di Samudra Atlantik Utara yang akan disimpan selama satu abad atau lebih.

READ  Upaya Galileo Mengukur Dimensi Neraka, Ternyata Tidak Seluas Yang Dibayangkan - All Pages


Efisiensi penangkapan CO2 bervariasi berdasarkan faktor-faktor termasuk arus laut dan suhu. Karbon diperlukan untuk mencapai kedalaman 2.000 meter untuk hampir pasti tetap tersimpan selama lebih dari 100 tahun—pada kedalaman itu. Simulasi menunjukkan bahwa 94 persen karbon bertahan selama satu abad atau lebih.


“Temuan ini memiliki implikasi untuk prediksi prediksi masa depan penyerapan karbon oleh model biogeokimia global, yang mungkin dilebih-lebihkan, serta untuk strategi pengelolaan karbon,” tulis para peneliti dalam makalah mereka yang diterbitkan.


bersama perubahan iklim dan lautan, model perlu diperbarui. Para ahli berpikir lautan akan menjadi lebih berlapis di masa depan saat mereka menghangat. Itu berarti lebih sedikit pencampuran antar lapisan—dan lebih sedikit karbon yang tenggelam ke dasar.


Para ilmuwan perlu mengetahui dengan presisi sebanyak mungkin berapa banyak CO2 yang kita hasilkan, berapa banyak lautan yang mampu menyimpan, dan berapa lama kemungkinannya akan terkunci.


Ada kemungkinan bahwa dengan menambah siklus karbon alami dengan berbagai cara, lebih banyak karbon dapat diekstraksi dari sirkulasi atmosfer. Namun, untuk melakukan itu, kita perlu mengetahui seberapa efektif dan efisien laut dalam sebagai penyerap karbon.


“Temuan kami bisa menjadi penting karena penyimpanan karbon yang ditingkatkan secara artifisial oleh lautan adalah salah satu jalan yang sedang dieksplorasi untuk membantu kami mencapai nol bersih pada tahun 2050. Misalnya, dengan skema laut untuk menghilangkan karbon dioksida, seperti pemupukan besi,” kata Baker.

Continue Reading

Ilmu

10 benda langit yang dapat diamati pada siang hari

Published

on

Mengamati benda langit di siang hari lebih menantang daripada di malam hari.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Mencermati benda langit lebih mudah dilakukan di langit yang gelap. Namun, ternyata ada banyak benda langit yang juga bisa diamati di siang hari.


Beberapa benda langit terlihat sepanjang hari, tetapi mengamatinya memiliki keterbatasan dan tantangan. Berikut adalah daftar 10 benda langit yang dapat dicari pada siang hari Langit Bumi:


1. Matahari


Tentu saja, pada siang hari Anda akan melihat matahari. Namun, kita tidak boleh memandangnya karena membahayakan mata kita. Jadi, hindari melihat langsung ke matahari. Paparan sinar matahari langsung dapat membahayakan mata.


2 bulan


Mungkin tidak banyak orang yang menyadari bahwa bulan dapat terlihat pada siang hari. Pasalnya, begitu banyak orang saat ini menghabiskan sebagian besar waktunya di dalam ruangan sehingga tidak terlalu fokus pada langit.


Selain itu, bulan tidak selalu muncul di langit tengah hari. Bulan menghabiskan setengah hari di bawah cakrawala. Selain itu, bulan seringkali berbentuk bulan sabit yang tipis dan sulit dilihat bahkan pada siang hari.


3. Planet Venus


Saat matahari berada di langit, Venus dapat terlihat. Venus tampak seperti bulan sabit kecil. Namun, beberapa jenis bantuan optik diperlukan untuk melihat Venus karena hanya muncul sebagai bulan sabit pada titik-titik tertentu dalam orbitnya.


Pengamatan di langit pada siang hari lebih menantang. Di langit siang hari, Venus muncul sebagai titik putih kecil yang sering tampak “meletup” ke arah Anda. Di langit dini hari Juni 2022, Venus terlihat jelas. Meski cukup terang, secara bertahap akan kehilangan kecerahannya hingga menghilang dari langit pada awal Oktober. Pada Desember 2022, Venus akan kembali ke langit malam.

READ  NASA: Inilah Suara Supernova Atau Ledakan Bintang di Luar Angkasa

Continue Reading

Trending