Connect with us

Berita Teratas

Gejala Virus Corona pada Anak Berbeda dengan Orang Dewasa

Published

on

Harianjogja.com, JAKARTA – Seorang ahli dari Inggris mengatakan anak-anak mungkin kurang terpengaruh oleh virus Corona baru yang menyebabkan Covid-19 saat dewasa, jadi mereka mungkin menunjukkan gejala yang sama sekali berbeda.

Melaporkan dari Express UK, Senin (21/9/2020) menurut Tim Profesor Spector, gejala virus corona bisa muncul berbeda pada anak-anak. Spector, yang mengembangkan aplikasi pelacakan gejala Covid-19, mengatakan bahwa anak-anak yang terkena flu tidak terkena virus dan sebaiknya tidak dites.

Dia juga mengungkapkan bahwa anak-anak di bawah usia 18 tahun dengan batuk atau hidung tersumbat hampir pasti akan terkena flu biasa, yang terkenal mengganggu banyak sekolah pada periode saat ini, daripada tertular Covid-19.

Dalam upaya melepaskan beberapa tekanan pada sistem pengujian, Spector mengatakan orang tua harus mewaspadai gejala yang secara khusus terkait dengan anak-anak sebelum mengeluarkan mereka dari sekolah dan menjalani tes virus corona.

“Anak-anak sepertinya tidak kehilangan indra penciumannya dan mereka juga tidak terlihat sering batuk dan sesak napas. Jadi inilah gambaran yang berbeda dengan kelompok umur lainnya. Mungkin karena sistem kekebalan berperilaku berbeda, “katanya kepada The Telegraph.

Namun, dia mengatakan dalam beberapa minggu ke depan, ketika seluruh sistem perawatan kesehatan di Inggris mulai mereda, saran untuk memeriksakan diri ke fasilitas kesehatan untuk anak-anak yang batuk dan pilek adalah hal yang baik.

Apa yang diungkapkan Spector sangat bertentangan dengan apa yang saat ini disarankan oleh pemerintah daerah dan badan kesehatan global. Di situs web NSD, dinyatakan jika seseorang memiliki gejala utama virus maka dia perlu dites sesegera mungkin.

Sementara itu, aplikasi pelacakan gejala menyatakan bahwa sebagian besar anak yang dites positif Covid-19 mengalami kelelahan dan sakit kepala. Sekitar setengahnya mengalami demam dan lebih dari sepertiganya mengalami sakit tenggorokan atau kehilangan nafsu makan.

Laporan tersebut juga mengatakan bahwa satu dari enam anak terbukti mengalami ruam kulit yang tidak biasa. Sementara sepertiga tidak memiliki salah satu dari 20 gejala potensial yang tercantum dalam aplikasi, menunjukkan bahwa gejalanya asimtomatik.

Bagaimanapun, anak-anak telah terbukti terinfeksi oleh virus corona baru dan menjadi sakit karenanya. Selain itu, mereka juga bisa menularkan virus ke orang lain. Namun, lebih sedikit anak yang menderita Covid-19 dibandingkan orang dewasa.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) menjelaskan bahwa anak-anak, seperti orang dewasa yang mengidap Covid-19 tetapi tidak menunjukkan gejala, masih dapat menularkan virus ke orang lain.

“Kebanyakan anak dengan Covid-19 memiliki gejala ringan atau tidak ada gejala. Namun, beberapa anak sakit parah. Mereka mungkin membutuhkan rawat inap, perawatan intensif, atau ventilator untuk membantu mereka bernapas, ”kata CDC

READ  Kenali Penurunan Berat Badan yang Drastis sebagai Gejala Kanker

Sumber: JIBI / Bisnis Indonesia

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Berita Teratas

Setelah Pfizer, Vaksin Sputnik V Covid-19 Rusia Diklaim Efektif 95 Persen

Published

on

MOSKOW, KOMPAS.comVaksin covid-19 termasuk Rusia, Sputnik V, diklaim efektif hingga 95 persen berdasarkan analisis data uji klinis sementara kedua.

Klaim tersebut muncul setidaknya seminggu setelah raksasa farmasi asal Amerika Serikat (AS) itu, Pfizer, juga menyebutkan efektivitas vaksin mencapai 95 persen.

Menurut pernyataan dari pengembang, vaksin dua dosis akan tersedia secara gratis untuk penduduk “Negeri Beruang Merah”.

Baca juga: Kapan Efektivitas Vaksin Pfizer Diklaim Mencapai 95 Persen …

Sedangkan untuk pasar internasional, vaksin Covid-19 Sputnik V akan dijual dengan harga kurang dari 10 dolar AS (Rp.141.748) per dosis.

Dikatakan bahwa obat tersebut dapat disimpan dalam suhu antara 2-8 derajat Celcius, daripada suhu di bawah nol yang dibutuhkan vaksin lain.

Klaim tersebut dibuat dalam pernyataan bersama antara Kementerian Kesehatan Rusia, pusat penelitian Gamaleya sebagai pengembang, dan Investasi Langsung Rusia (RDIF).

Dilaporkan AFP Selasa (24/11/2020), klaim efektivitas hingga 95 persen muncul setelah mereka melihat data awal yang didapat 42 hari setelah dosis pertama.

Ketiga lembaga tersebut mengatakan vaksin menunjukkan kemanjuran 91,4 persen 28 hari setelah dosis pertama, dan diperoleh pada 39 kasus.

Sekitar 42 hari kemudian, setelah peneliti memberikan suntikan dosis kedua, data menunjukkan efektivitas 95 persen.

Baca juga: Erick Thohir Menjelaskan Alasan Pemerintah Tidak Memilih Vaksin Covid-19 Pfizher dan Moderna

Meski begitu, dalam gugatan tersebut menyertakan bukti berupa berapa banyak kasus Covid-19 yang mereka tangani hingga mencapai kesimpulan tersebut.

READ  "Kita harus berkumpul bersama '
Continue Reading

Berita Teratas

Luncurkan Plane Grab Stone di Bulan

Published

on

Suara.com – Pesawat luar angkasa Robotika tanpa awak Chang’e-5 diluncurkan dari kompleks Wenchang dari roket Long March 5, Selasa (24/11) pagi waktu setempat, untuk membawa pulang sampel tanah dan batuan di Bulan.

Jika misi berhasil, pesawat yang sama dijadwalkan kembali ke Bumi pada pertengahan Desember.

Sudah lebih dari 40 tahun sejak Amerika dan Uni Soviet membawa kembali bebatuan dan “tanah” dari Bulan untuk dianalisis.

Cina bertujuan untuk menjadi negara ketiga yang mencapai ini, sebuah perjalanan yang disebut sebagai upaya yang sangat kompleks.

Baca juga:
Ekonomi di China Naik Tanpa Vaksin, Bisakah Indonesia atau Tidak?

Misi tersebut terdiri dari proses multi-langkah yang melibatkan pengorbit, perangkat pendaratan, dan komponen yang kembali ke Bumi dalam kapsul tahan panas supercepat untuk melewati atmosfer Bumi.

Namun, China memiliki kepercayaan diri yang tinggi, apalagi setelah beberapa tahun lalu mereka berhasil melakukan misi ke Bulan dengan beberapa satelit.

Rangkaian misi sebelumnya juga telah diikuti oleh kombinasi pendaratan dan eksplorasi – yang terbaru, dengan Chang’e-4, China berhasil melakukan pendaratan di sisi jauh Bulan, sesuatu yang belum pernah dilakukan penjelajah luar angkasa lainnya.

Target Chang’e-5 adalah mendarat di lokasi yang disebut Mons Rümker, yang merupakan kompleks vulkanik di daerah yang dikenal sebagai Oceanus Procellarum.

Batuan di lokasi ini diperkirakan lebih muda jika dibandingkan dengan batuan yang diambil sampel oleh astronot AS Apollo dan robot Soviet Luna – mungkin berusia sekitar 1,3 miliar tahun, jika dibandingkan dengan batuan berusia 3-4 miliar tahun yang diambil oleh misi sebelumnya.

Baca juga:
China Menetapkan Aturan Keagamaan Baru Untuk Memperketat Misionaris Asing

Ini akan memberikan data tambahan untuk metode yang mereka gunakan untuk mengukur proses penuaan di tata surya bagian dalam.

READ  Perlu Anda ketahui, ini berbeda dengan sesak napas penderita Covid-19 dan penyakit jantung

Pada dasarnya peneliti akan menghitung jumlah kawah. Semakin tua suatu permukaan, semakin banyak kawah yang dimilikinya. Sebaliknya, semakin muda permukaannya, semakin sedikit kawahnya.

“Bulan adalah kronometer Tata Surya, sejauh yang kami tahu,” kata Dr Neil Bowles dari Universitas Oxford.

“Sampel yang dibawa oleh misi Apollo dan Luna diambil dari lokasi yang diketahui dan telah diberi tanggal secara radiometrik dengan sangat akurat. Kami dapat menghubungkan informasi tersebut dengan kecepatan kawah dan memperkirakan usia permukaan benda luar angkasa lain di Tata Surya. . “

Sampel baru yang nantinya akan dibawa oleh Chang’e-5 juga akan membantu memperkaya pengetahuan kita tentang sejarah vulkanik Bulan, kata Dr Katie Joy dari Universitas Manchester.

“Misi ini dikirim ke daerah di mana kami tahu ada gunung vulkanik yang pernah meletus di masa lalu. Kami ingin tahu persis kapan itu terjadi,” katanya kepada BBC News.

“Ini akan memberi tahu kita tentang sejarah magmatik dan termal Bulan dari waktu ke waktu, dan dari sana kita dapat menjawab pertanyaan yang lebih luas, yaitu kapan peristiwa vulkanik dan magmatik terjadi di planet-planet di Tata Surya, dan mengapa Bulan hampir habis. . energi untuk menghasilkan gunung vulkanik lebih awal dari objek luar angkasa lainnya. “

Saat Chang’e-5 tiba di Bulan, ia akan memasuki orbit. Sebuah roda pendaratan kemudian akan melarikan diri dan melakukan pendaratan yang kuat.

Setelah stabil, perangkat akan memeriksa kondisi sekitarnya sebelum mengambil material di permukaan Bulan.

Lander ini juga memiliki kapasitas untuk mengebor tanah atau regolith.

Selanjutnya, kendaraan pendaki akan membawa sampel kembali ke pesawat di orbit.

Pada tahap inilah transfer sampel yang rumit harus terjadi, yaitu mengemas batuan dan tanah ke dalam kapsul untuk dikirim kembali ke Bumi. Pesawat pendamping akan mengarahkan kapsul untuk memasuki atmosfer Bumi dan melewati Mongolia Dalam.

READ  Pembantaian Lapangan Tiananmen: Hong Kong menandai peringatan untuk yang terakhir kalinya

Keseluruhan fase misi ini sangat kompleks, tetapi polanya sebenarnya sangat familiar – pola yang sama telah digunakan oleh misi luar angkasa dengan tubuh manusia yang dikirim ke Bulan sejak 1960-an dan 1970-an.

“Anda dapat melihat analogi yang dimiliki China dengan misi Chang’e-5 – elemen dan interaksinya yang berbeda – dan apa yang diperlukan untuk misi dengan kru manusia,” kata Dr. James Carpenter, koordinator sains untuk eksplorasi manusia dan robot di Bacdan Space. Eropa.

“Saat ini kami melihat ekspansi luar biasa dalam aktivitas bulan. Kami memiliki program Artemis yang dipimpin AS (untuk membawa astronot ke Bulan lagi) dan kerja sama dalam misi itu; kami juga melihat China dengan program penjelajahan mereka yang sangat ambisius; tetapi ada juga banyak pemain. baru. “

Continue Reading

Berita Teratas

Batuk Terlalu Lama Hingga Nyeri Dada Bisa Menjadi Gejala Kanker Paru-Paru

Published

on

JawaPos.com – Tidak merokok, menghindari asap rokok dan polusi udara adalah langkah jitu menjaga paru-paru. Sebab, karsinogen atau zat berbahaya dalam asap rokok dan polusi bisa memicu kanker paru-paru.

Dalam rangka Bulan Peduli Kanker Paru Sedunia, Gerakan Nasional Indonesia Peduli Kanker Paru (IPKP) #LUNGTalk bertajuk ‘Akses ke Pengobatan Kanker Paru: Tantangan dan Harapan‘, masyarakat diajak untuk meningkatkan kesadaran dan pemahaman tentang kondisi kanker paru-paru di Indonesia saat ini. Kemudian kenali lebih jauh tentang faktor risiko dan gejalanya.

Ketua Kelompok Kerja Kanker Paru Ikatan Dokter Paru Indonesia Prof. dr. Elisna Syahruddin, PhD, Sp.P (K), mengatakan asap rokok mengandung berbagai karsinogen dan mencemari udara sedangkan udara juga banyak mengandung karsinogen. Udara yang tercemar tersebar di lingkungan.

Akibatnya, orang yang tidak merokok berpotensi menghirup karsinogen tersebut dan dapat menimbulkan berbagai penyakit paru-paru, salah satunya kanker paru-paru, jelasnya.

Ia menjelaskan, gejala kanker paru sulit dibedakan dengan gejala berbagai penyakit paru lainnya. Terutama gejala jalan nafas karena tidak khas. Salah satunya adalah batuk yang berlangsung lama dan tidak kunjung sembuh.

“Bisa dengan gejala batuk lama, batuk darah, sesak napas, atau nyeri dada,” terangnya.

Namun terkadang muncul dengan gejala lain, seperti berat badan turun, demam tidak terlalu tinggi tapi obat penurun panas tidak merespon. Karena gejalanya yang tidak khas, seringkali terabaikan sehingga kanker sudah pada stadium lanjut.

Tak hanya perokok aktif, perokok pasif juga bisa terkena kanker paru-paru. Bahkan terkadang kanker paru-paru merupakan kanker paru-paru sekunder, yaitu kanker dari organ lain yang menyebar ke paru-paru.

Biasanya kanker yang sering menyebar ke paru-paru dari organ tertentu seperti kanker payudara, ovarium, serviks, tulang, usus besar, prostat, dan testis.

READ  Kenali Penurunan Berat Badan yang Drastis sebagai Gejala Kanker

Menurut data GLOBOCAN 2018, kanker paru-paru di Indonesia menempati urutan pertama sebagai kanker paling mematikan, merenggut 26.095 nyawa dari 30.023 kasus yang terdiagnosis pada tahun 2018. Artinya tidak kurang dari 71 orang meninggal setiap hari akibat kanker paru-paru. Faktanya, dalam lima tahun terakhir, kasus kanker paru-paru di Indonesia meningkat 10,85 persen, menempatkan Indonesia dalam zona serius.

Editor: Banu Adikara

Reporter: Marieska Harya Virdhani

Continue Reading

Trending