Connect with us

Berita Teratas

Dorong Daya Beli, Pemerintah Percepat Pencairan Bantuan Subsidi Gaji

Published

on


BATAMCLICK.COM, Pemerintah melalui Komite Penanganan COVID-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (KPCPEN) akan terus mempercepat proses pencairan Program Bantuan Gaji / Subsidi Upah hingga mencapai 100 persen pada akhir tahun 2020.

Hingga Senin (19/10), total penerima Program Bantuan Subsidi Gaji / Upah telah mencapai 12,16 juta penerima atau 98 persen dari total data 12,4 juta calon penerima Bantuan Subsidi Upah (BSU). Melalui Kementerian Ketenagakerjaan, program Bantuan Gaji / Subsidi Upah telah disalurkan dalam beberapa tahap dengan perincian sebagai berikut.

● Tahap I menerima 2,48 juta penerima
● Tahap II menerima 2,98 juta penerima
● Tahap III mendistribusikan 3,47 juta penerima
● Tahap IV mendistribusikan 2,62 juta penerima
● Tahap V mendistribusikan 602 ribu penerima

Persyaratan yang dibutuhkan calon penerima Bantuan Gaji / Subsidi Upah relatif sederhana, antara lain WNI, memiliki NIK, peserta BPJS Ketenagakerjaan hingga Juni 2020, memiliki gaji di bawah Rp5 juta dan memiliki rekening bank yang aktif.

Besarnya subsidi yang diterima Rp 600 ribu per bulan per pekerja selama empat bulan, atau Rp 2,4 juta per orang. Skema pencarian atau transfer dana akan diberikan setiap dua bulan ke rekening masing-masing peserta. (tikar)

sumber: detik.com

READ  AstraZeneca Melanjutkan Uji Coba Vaksin Covid-19 di Inggris
Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Berita Teratas

Vaksin COVID-19 AstraZeneca Menunjukkan Efektivitas Hingga 90%

Published

on

Vaksin COVID-19 AstraZeneca Menunjukkan Efektivitas Hingga 90%

AstraZeneca dan Universitas Oxford mengatakan vaksin yang dikembangkan bersama untuk melawan virus korona SARS-Cov-2 telah menunjukkan “efektivitas rata-rata 70%” dalam uji coba terakhirnya.

Vaksin tersebut dapat mencegah 70% orang tertular virus corona, bahkan hingga 90% jika diberikan dosis yang lebih rendah, menurut data dari perusahaan biofarmasi tersebut.

“Kemanjuran dan keamanan vaksin ini menegaskan bahwa vaksin ini akan sangat efektif melawan COVID-19 dan akan berdampak langsung pada keadaan darurat kesehatan masyarakat saat ini,” kata Kepala Eksekutif AstraZeneca Pascal Soriot dalam pernyataannya, Senin (23/11).

Soriot lebih lanjut menjelaskan bahwa memberikan dosis yang lebih rendah dari percobaan pertama adalah “nilai tambah yang besar” karena itu berarti “dapat memvaksinasi lebih banyak orang dan lebih cepat.”

Vaksin ini sangat efektif bila diberikan setengah dosis dan dilanjutkan dengan dosis penuh satu bulan kemudian.

Reaksi positif

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson menyambut berita itu dengan antusias, men-tweet: “Ini adalah berita yang sangat menggembirakan bahwa vaksin Oxford telah terbukti sangat efektif dalam uji coba. Masih ada pemeriksaan keamanan lebih lanjut, tetapi ini adalah hasil yang fantastis.”

Namun vaksin yang dikerjakan AstraZeneca memberikan efektivitas yang lebih rendah, jika dibandingkan dengan vaksin yang diproduksi oleh BioNTech / Pfizer dan Moderna, yang terbukti lebih dari 90% efektif.

Namun, hasil uji coba pendahuluan tetap baru dalam perang melawan virus yang telah menewaskan hampir 1,4 juta orang, membuat perjalanan global terhenti, dan menghancurkan ekonomi dunia.

“Pengumuman hari ini membawa kita selangkah lebih dekat ke waktu di mana kita dapat menggunakan vaksin untuk mengakhiri kerusakan yang disebabkan oleh SARS-CoV-2,” kata Sarah Gilbert, profesor vaksinologi di Universitas Oxford.

READ  'Gone with the Wind' ditarik dari HBO Max hingga dapat kembali dengan 'konteks sejarah'

“Kami akan terus bekerja untuk memberikan informasi terperinci kepada regulator. Merupakan hak istimewa untuk menjadi bagian dari upaya multinasional ini, yang akan bermanfaat bagi seluruh dunia,” kata Gilbert.

yp / as (Reuters, dpa, AFP, AP)

Continue Reading

Berita Teratas

Simak Bocoran Harga PS5 di Indonesia di Daftar Authorized Dealer

Published

on

TRIBUNJAKARTA.COM, JAKARTA – PlayStation 5 akan dirilis pada awal 2021.

Pada 11 November 2020, Sony Interactive Entertainment Singapore Private Limited (SIE) juga mengumumkan perilisannya PlayStation 5 (PS5) di Indonesia.

PS5 akan resmi dirilis pada 22 Januari 2021.

PS5 baru dapat dipesan secara online dan offline pada 18 Desember 2020.

Dikutip dari playstation.com, PlayStation 5 hadir dalam dua seri terbaru yaitu PS5 Edisi Digital dan PS5 Drive Ultra HD Blu-Ray.

PS5 Digital Edition dan PS5 Drive Ultra HD Blu-Ray dilengkapi dengan prosesor khusus yang sama dengan CPU dan GPU terintegrasi.

Keduanya hadir dengan grafik detail hingga 4K dan dilengkapi dengan SSD berkecepatan sangat tinggi yang sama seperti I / O.

PS5 hadir dengan pengontrol nirkabel DualSense dengan kemampuan audio 3D yang memungkinkan pengguna merasakan pengalaman bermain game yang sesungguhnya.

PlayStation 5 Digital Edition saat ini dijual seharga Rp 7.299.000 PS5 dengan Ultra HD Blu-Ray Disc Drive dijual dengan harga berbeda yaitu Rp8.799.000.

Dikutip Kompas.com, ada beberapa penjual atau reseller yang memanfaatkan momen ini untuk berjualan PS5 dengan harga yang sangat tinggi.

READ  Mahasiswa UConn, Peter Manfredonia, akan menghadapi dakwaan pembunuhan karena salah satu dari dua pembunuhan yang diduga
Continue Reading

Berita Teratas

Meski Penderita Covid-19 Sudah Sembuh, Bisa Mengalami Gumpalan Darah, Kondisi Stroke dan Paru-Paru Tidak Bisa Kembali Normal

Published

on

Prevention.com

Ilustrasi pembekuan darah.

GridHEALTH.id – Virus corona, Covid-19 memang nyata dan tidak bisa dianggap enteng.

Pasalnya, meski bisa disembuhkan, risiko tertular Covid-19 tidak ringan.

Baca juga: Berkat Minum Air Rendaman Madu Lemon dan Habatusauda, ​​Sandiaga Uno Mengaku Sembuh dari Tumor Tali Vokal yang Dimilikinya

Penderita Covid-19, kemungkinan akan mengalami kerusakan paru-parunya, sehingga bisa mengalami stroke.

Sebelumnya, jika seorang pasien sembuh dari Covid-19 bisa mengalami masalah paru-paru.

Baca juga: Saatnya Melempar Gula, Ini 5 Efek Buruk bagi Kesehatan Mental

Luncurkan dari Kompas.comBeberapa penelitian menunjukkan bahwa pasien yang telah terinfeksi Covid-19 mengalami kerusakan paru-paru permanen.

Kondisi paru-paru penderita Covid-19 ini meski sudah pulih tidak bisa kembali normal.

“Beberapa studi dan otopsi memang menunjukkan Covid-19 menghasilkan kerusakan paru-paru permanen. Tapi kesembuhan pasien sangat bergantung pada beratnya. Ada kemungkinan jaringan paru-paru tidak akan sepenuhnya mencapai seperti sebelum sakit,” jelas Prof David Muljono. Wakil Direktur Institut Biologi Molekuler Eijkman.

Baca juga: Rencana Vaksinasi Covid-19 Pemerintah Di Akhir Tahun, Masih Ada 8 Persen Yang Menolak

Video Unggulan

KONTEN YANG DIPROMOSIKAN

READ  NYC mengingat Breonna Taylor tentang apa yang akan menjadi ulang tahun ke 27nya
Continue Reading

Trending