Connect with us

Berita Teratas

Destinasi internasional mana yang dibuka kembali untuk wisatawan?

Published

on

Destinasi internasional mana yang dibuka kembali untuk wisatawan?
(CNN) – Meskipun sebagian besar pemerintah masih menyarankan terhadap “tidak penting” internasional perjalanan, sejumlah populer tujuan mulai meringankan langkah-langkah kuncian Covid-19 mereka dan pembatasan perbatasan dan bergerak menuju menyambut wisatawan kembali.

Awal bulan ini, Uni Eropa meluncurkan rencana aksi untuk membuka kembali perbatasan internalnya di waktu musim panas, sementara negara-negara seperti Estonia, Latvia dan Lithuania telah membentuk “gelembung perjalanan,” mengangkat pembatasan bagi warga negara masing-masing.

Sejumlah pulau Karibia sedang bersiap untuk membuka pintu bagi pengunjung asing pada bulan Juni, sementara tujuan seperti Meksiko dan Thailand berencana untuk membuka kembali wilayah demi wilayah dalam beberapa minggu mendatang.

Jika Anda salah satu dari banyak wisatawan yang menunggu berita di mana Anda dapat melakukan perjalanan ke tahun ini, berikut adalah panduan ke tujuan teratas yang membuat rencana untuk dibuka kembali, serta beberapa dari mereka yang menjaga perbatasan mereka tertutup rapat untuk saat ini.

Siprus

Siprus telah berjanji untuk menutupi biaya liburan bagi para wisatawan Covid-19-positif dan keluarga mereka.

Organisasi Pariwisata Siprus

Siprus sangat ingin mendapatkan industri pariwisata kembali ke jalurnya, para pejabat menawarkan untuk menutupi biaya setiap pelancong yang dinyatakan positif Covid-19 saat berlibur di negara pulau Mediterania.

Menurut surat yang dibagikan kepada CNN, pemerintah Siprus akan membayar penginapan, serta makanan, minuman, dan obat-obatan untuk para wisatawan yang terkena virus corona selama kunjungan mereka.

Rencana terperinci tersebut diatur dalam surat lima halaman yang dikeluarkan untuk pemerintah, maskapai penerbangan dan operator tur pada 26 Mei.

Pejabat juga telah menetapkan rumah sakit 100 tempat tidur untuk wisatawan asing yang hasil tesnya positif, sementara “hotel karantina” yang terdiri dari 500 kamar akan tersedia untuk keluarga pasien dan “kontak dekat”.

“Pelancong hanya perlu menanggung biaya transfer bandara dan penerbangan repatriasi, bekerja sama dengan agen dan / atau maskapai penerbangan mereka,” kata surat itu.

Berita itu muncul tak lama setelah Menteri Transportasi Siprus Yiannis Karousos mengumumkan hotel di negara itu akan dibuka kembali pada 1 Juni, sementara perjalanan udara internasional akan dimulai kembali pada 9 Juni.

Setelah tujuan dibuka kembali, pengunjung dari hanya negara terpilih akan diizinkan masuk.

Penerbangan yang masuk dari Yunani, Malta, Bulgaria, Norwegia, Austria, Finlandia, Slovenia, Hongaria, Israel, Denmark, Jerman, Slovakia dan Lithuania akan disahkan terlebih dahulu.

Mulai 20 Juni, Siprus juga akan mengizinkan penerbangan masuk dari Swiss, Polandia, Rumania, Kroasia, Estonia, dan Republik Ceko.

Namun, daftar ini akan diperluas untuk memasukkan negara-negara furthe23r dalam beberapa bulan mendatang.

Wisatawan yang menuju Siprus perlu memberikan sertifikat yang valid yang membuktikan bahwa mereka menguji negatif untuk Covid-19, sementara mereka akan dikenakan pemeriksaan suhu pada saat kedatangan serta pengujian secara acak selama perjalanan mereka.

Tujuan telah menempatkan langkah-langkah di tempat untuk melindungi wisatawan dan penduduk, seperti memastikan staf hotel mengenakan topeng dan sarung tangan, secara teratur mendisinfeksi kursi berjemur dan menjaga meja di restoran, bar, kafe, dan pub terpisah setidaknya dua meter (6,5 kaki) terpisah.

Bali

Wisatawan bersiap untuk berselancar di pantai Uluwatu Kuta Selatan di Kabupaten Badung di pulau Bali, pada 20 Desember 2018

Setidaknya 6,3 juta orang mengunjungi Bali pada tahun 2019.

SONNY TUMBELAKA / AFP melalui Getty Images

Bali juga telah berhasil menahan wabah koronavirus, dengan kurang dari 350 kasus yang dikonfirmasi dan, pada saat penulisan, total empat kematian.

Pulau Indonesia sekarang berharap untuk menyambut wisatawan kembali pada bulan Oktober, asalkan tingkat infeksi tetap rendah.

Ekonomi Bali sangat tergantung pada pariwisata dan jumlah pengunjung telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir, dengan sekitar 6,3 juta orang berkunjung pada 2019.

“Coronavirus telah meruntuhkan perekonomian Bali … sejak saat itu penurunan tajam [mid-March] ketika langkah-langkah sosial menjauhkan dilakukan, “Mangku Nyoman Kandia, seorang pemandu wisata Bali, kata ABC News pada bulan April. “Tidak ada turis, tidak ada uang.”

Semua warga negara asing, kecuali diplomat, penduduk tetap dan pekerja kemanusiaan, saat ini dilarang dari Indonesia, dan siapa pun yang memasuki pulau itu harus menjalani tes usap dan memberikan surat yang menyatakan bahwa mereka bebas dari Covid-19.

Tidak jelas apa persyaratan masuk akan jika pembatasan dicabut akhir tahun ini, atau apakah Bali akan menerima wisatawan dari daerah yang terkena dampak pandemi.

Thailand

Para pengunjung yang mengenakan masker wajah, di tengah kekhawatiran akan penyebaran virus corona COVID-19, berjalan di sepanjang jalan di pantai Hua Hin di Thailand pada 19 Mei 2020

Thailand berencana untuk membuka kembali berbagai wilayah secara bertahap hingga akhir 2020.

JACK TAYLOR / AFP melalui Getty Images

Thailand telah lama menjadi tujuan utama bagi para pelancong, menerima hampir 40 juta wisatawan asing tahun lalu.

Namun, pengunjung telah dilarang memasuki negara Asia Tenggara sejak Maret karena pandemi.

Sementara jumlah kasus di sini relatif rendah dibandingkan dengan tujuan-tujuan lain – Thailand telah melaporkan lebih dari 3.000 kasus yang dikonfirmasi dan lebih dari 50 kematian – para pejabat tidak mengambil risiko ketika datang untuk membuka kembali negara itu.

“Ini masih tergantung pada situasi wabah, tapi saya pikir paling awal kita mungkin melihat kembalinya wisatawan bisa menjadi kuartal keempat tahun ini,” Yuthasak Supasorn, gubernur Otoritas Pariwisata Thailand (TAT) mengatakan kepada CNN Travel.

Gubernur melanjutkan untuk menekankan akan ada batasan pada siapa yang dapat mengunjungi negara dan daerah mana mereka dapat pergi setelah pembatasan dilonggarkan.

“Kami tidak akan membuka sekaligus,” tambahnya. “Kami masih dalam siaga tinggi, kami belum bisa menurunkan penjaga kami.

“Kita harus melihat negara asal [of the travelers] untuk melihat apakah situasi mereka benar-benar membaik. ”

Ini secara efektif berarti Thailand tidak mungkin membuka perbatasannya untuk pelancong dari tujuan yang tampaknya tidak mengendalikan situasi coronavirus.

Mereka yang diberi izin untuk masuk dapat ditawarkan “paket jangka panjang” di daerah-daerah terpencil “di mana pemantauan kesehatan dapat dengan mudah dikendalikan,” seperti pulau-pulau terpencil Koh Pha Ngan dan Koh Samui.

Namun, perbatasan Thailand ditutup rapat untuk saat ini.

Larangan masuk penerbangan komersial internasional – tidak termasuk penerbangan repatriasi – baru-baru ini diperpanjang hingga 30 Juni dan Bandara Internasional Phuket tetap ditutup.

Seperti banyak tujuan global lainnya, Thailand saat ini fokus pada pariwisata domestik.

Bahkan, beberapa resor dan hotel telah diberikan izin untuk membuka kembali – Hua Hin, yang terletak sekitar 200 kilometer (124 mil) selatan Bangkok, menjadi salah satunya.

Pusat perbelanjaan, museum, pasar, dan beberapa tempat wisata juga telah membuka kembali pintunya, dengan Grand Palace Bangkok akan dibuka kembali pada 4 Juni.

Perancis

Pantai Dona Ana di Lagos pada 18 April 2018 di wilayah Portugal selatan Algarve

Warga Prancis akan diizinkan untuk mengambil liburan di dalam negeri selama bulan Juli dan Agustus.

DAMIEN MEYER / AFP melalui Getty Images

Prancis adalah negara yang paling banyak dikunjungi di dunia sebelum pandemi coronavirus.

Sekarang, seperti sisa Uni Eropa, pembatasan saat ini berlaku untuk semua perjalanan tidak penting dari luar Zona Schengen (pengelompokan 26 negara yang biasanya memiliki perbatasan terbuka).

Wisatawan yang memasuki negara tersebut, kecuali warga negara Uni Eropa atau kedatangan dari Inggris, akan dikenakan karantina virus corona 14-hari wajib hingga setidaknya 24 Juli.

Meskipun pemerintah perlahan-lahan mengangkat langkah-langkah kuncian, dengan perjalanan mobil hingga 100 kilometer sekarang diizinkan dan pantai-pantai mulai dibuka kembali, para pejabat telah menjelaskan bahwa negara itu tidak terburu-buru untuk mengurangi pembatasan perbatasan bagi para pelancong internasional.

“Sejak awal krisis, penutupan perbatasan adalah aturan, dan otorisasi untuk melintasi perbatasan adalah pengecualian.

“Apa yang baik untuk pariwisata sering baik untuk Prancis, apa yang menyerang pariwisata menyerang Prancis,” katanya dalam konferensi pers.

Meskipun beberapa bisnis telah diberi izin untuk membuka kembali, hotel, bar, restoran, dan kafe di negara itu akan tetap ditutup setidaknya sampai 2 Juni.

Meski begitu, itu tidak mungkin pendirian di Paris, yang telah ditandai sebagai “zona merah” coronavirus oleh pejabat, akan diizinkan untuk membuka dalam waktu dekat.

Diumumkan pada 29 Mei bahwa museum yang paling banyak dikunjungi di negara itu, Louvre, akan dibuka kembali 6 Juli.

“Pariwisata menghadapi apa yang mungkin merupakan tantangan terburuk dalam sejarah modern,” tambah Philippe. “Karena ini adalah salah satu permata mahkota ekonomi Perancis, menyelamatkannya adalah prioritas nasional.”

Dia kemudian menyatakan bahwa penduduk dapat mengambil liburan di Prancis selama bulan Juli dan Agustus.

Hotel-hotel di negara itu akan bergantung pada pariwisata domestik setelah dibuka kembali, karena semua tanda menunjukkan bahwa pelancong internasional tidak akan dapat masuk untuk masa mendatang.

“Ketika tindakan penguncian melunak, wisatawan Prancis kemungkinan ingin tinggal dekat dengan rumah dalam jangka pendek,” kata juru bicara jaringan hotel Prancis Accor kepada CNN Travel awal bulan ini.

“Ini akan menjadi momen bagi mereka untuk menemukan kembali negara mereka sendiri dan kita akan berada di sana untuk menyambut mereka.”

READ  Giannis Antedo oun Po Mencurigakan, Trey Young Pertanyaan Untuk Game 6

Yunani

Athinios, Santorini

Para pejabat di Yunani berharap untuk membuka kembali negara itu pada 15 Juni.

cunfek / Getty Images

Pariwisata menyumbang hampir 20% dari produk domestik bruto Yunani, serta satu dari lima pekerjaan, jadi mungkin tidak mengherankan bangsa Mediterania memancing untuk membuka kembali wisatawan sesegera mungkin.

Negara Eropa, yang berhasil mempertahankan jumlah kasus koronavirusnya rendah dengan menerapkan penguncian ketat sejak dini, berencana untuk mengizinkan para pelancong kembali pada 15 Juni.

“Periode pariwisata dimulai pada 15 Juni, ketika hotel musiman dapat dibuka kembali,” Perdana Menteri Kyriakos Mitsotakis mengumumkan pada 20 Mei.

“Mari kita jadikan musim panas ini epilog dari [Covid-19] krisis, “tambahnya.

Mitsotakis melanjutkan dengan menyatakan bahwa penerbangan internasional langsung ke tujuan-tujuan Yunani perlahan-lahan akan dilanjutkan dari 1 Juli, dan para wisatawan dari 29 negara yang ditunjuk tidak lagi diharapkan untuk mengikuti tes Covid-19 atau masuk karantina pada saat kedatangan.

Namun, Menteri Pariwisata Haris Theoharis telah mengindikasikan pejabat kesehatan akan melakukan tes di tempat bila perlu.

“Pengalaman pariwisata musim panas ini mungkin sedikit berbeda dari yang Anda miliki di tahun-tahun sebelumnya,” kata Mitsotakis CNN awal bulan ini.

“Mungkin tidak ada bar yang terbuka, atau tidak ada kerumunan orang, tetapi Anda masih bisa mendapatkan pengalaman yang fantastis di Yunani – asalkan epidemi global berada di jalur menurun.”

29 negara adalah Albania, Australia, Austria, Makedonia Utara, Bulgaria, Jerman, Denmark, Swiss, Estonia, Jepang, Israel, Cina, Kroasia, Siprus, Latvia, Lebanon, Selandia Baru, Lithuania, Malta, Montenegro, Norwegia, Korea Selatan , Hungaria, Rumania, Serbia, Slovakia, Slovenia, Republik Ceko, dan Finlandia.

Bar dan restoran juga diizinkan untuk menjalankan bisnis lagi, sementara hotel kota dijadwalkan akan dibuka kembali pada 1 Juni, diikuti oleh hotel musiman di bulan Juli.

Semua penumpang internasional sebelumnya harus mengikuti tes Covid-19 pada saat kedatangan atau masuk ke karantina selama 14 hari.

Mitsotakis telah menyarankan wisatawan akan diminta untuk menjalani pengujian sebelum kunjungan mereka sebagai tindakan pencegahan lebih lanjut di masa depan, tetapi tampaknya ini hanya berlaku untuk pelancong dari negara-negara yang tidak ada dalam daftar, yang didasarkan pada dokumen dari Uni Eropa Badan Keselamatan Penerbangan bandara di seluruh dunia “terletak di daerah yang terkena dengan risiko tinggi penularan infeksi Covid-19.”

Jerman

Pemandangan Berliner Dom (Katedral Berlin) diambil pada 3 Maret

Pembatasan di Jerman sedang dilonggarkan dengan lembut ketika negara itu bersiap untuk menghidupkan kembali industri pariwisata.

JOHN MACDOUGALL / AFP via Getty Images

Meskipun perjalanan tidak penting ke Jerman dilarang saat ini, tanah penyair dan pemikir bermaksud untuk mengangkat pembatasan untuk negara-negara Uni Eropa dari 15 Juni, menurut Menteri Luar Negeri Jerman Heiko Maas.

Para pejabat juga mempertimbangkan untuk mengizinkan masuknya pengunjung dari Turki, Inggris, Islandia, Liechtenstein, Norwegia dan Swiss, meskipun keputusan akhir belum dibuat.

Proposal itu terdaftar dalam sebuah makalah yang disebut “Kriteria untuk Memungkinkan Pariwisata intra-Eropa,” yang menyarankan peringatan perjalanan saat ini akan digantikan oleh saran perjalanan individu yang berkaitan dengan masing-masing negara.

“Revitalisasi pariwisata adalah penting baik untuk pelancong dan industri perjalanan Jerman, serta untuk stabilitas ekonomi masing-masing negara sasaran,” tulisnya.

Perbatasan darat Austria / Jerman juga dibuka kembali – perjalanan antara Austria dan Jerman akan dimungkinkan mulai 15 Juni – dan pembatasan di seluruh negeri sedang dilonggarkan.

Sementara bar masih ditutup, restoran mulai dibuka kembali pada 18 Mei, sementara hotel diizinkan untuk membuka kembali dari 29 Mei.

Meksiko

Pemandangan udara dari pantai yang nyaris kosong di Cancun, negara bagian Quintana Roo, Meksiko

Selama beberapa minggu mendatang, Meksiko akan mulai membuka wilayah demi wilayah.

ELIZABETH RUIZ / AFP melalui Getty Images

Meksiko bertujuan untuk menyambut pengunjung kembali dalam beberapa minggu.

Sementara negara masih terkunci, dengan hotel dan restoran belum memulai kembali bisnisnya, para pejabat berencana untuk membuka kembali negara itu sedikit demi sedikit untuk mengembalikan semuanya ke jalurnya.

“Targetnya adalah pelancong domestik pertama, diikuti oleh pelancong dari AS dan Kanada dan kemudian seluruh dunia.

Perbatasan antara perbatasan AS dan Meksiko ditutup untuk perjalanan “tidak penting” hingga setidaknya 22 Juni dan sebagian besar penerbangan internasional masuk dan keluar bandara utama Meksiko saat ini ditangguhkan atau dikurangi secara signifikan.

Namun, Delta Air Lines akan meningkat dan / atau melanjutkan kembali berbagai layanan dari AS ke Cancun, Mexico City Los Cabos dan Puerta Vallarta dalam beberapa minggu mendatang.

Quintana Roo, sebuah negara bagian di sisi Karibia Meksiko yang merupakan rumah bagi orang-orang seperti Cancun, Playa del Carmen dan Tulum, berharap untuk dibuka kembali pada pertengahan Juni, menurut Marisol Vanegas, sekretaris pariwisata negara bagian.

“Kami ingin menghidupkan kembali pariwisata dan berharap untuk mulai membuka pemandangan dan hotel antara 10 dan 15 Juni tetapi belum tahu yang mana,” katanya.

“Itu tergantung pada apa yang pemerintah federal izinkan kami lakukan.”

Rodrigo Esponda, direktur pelaksana Dewan Pariwisata Los Cabos, mengatakan ia berharap dapat menerima baik wisatawan internasional maupun domestik pada bulan Agustus dan September.

Namun, tujuan pantai Riviera Nayarit, yang terletak di utara Puerta Vallarta, saat ini tidak memiliki rencana segera untuk membawa kembali wisatawan, menurut Richard Zarkin, manajer hubungan masyarakat untuk Konvensi dan Pengunjung Biro Riviera Nayarit.

READ  Delhi melampaui Mumbai sebagai kota terparah di India karena negara melaporkan lonjakan satu hari terbesar dalam beberapa kasus

Turki

Orang-orang menikmati pantai pada 16 Agustus 2019 di Oludeniz, Turki.

Turki bertujuan untuk menerima pengunjung internasional mulai pertengahan Juni.

Gambar Burak Kara / Getty

Turki menghasilkan lebih dari $ 34,5 miliar dari pariwisata pada tahun 2019, dan negara lintas benua ingin kembali dalam bisnis.

Menurut Menteri Pariwisata Mehmet Nuri Ersoy, tujuan berencana untuk memulai kembali pariwisata domestik pada akhir Mei dan berharap untuk menerima pengunjung internasional dari pertengahan Juni.

Negara ini telah menetapkan pedoman baru untuk fasilitas hotel dan resornya, seperti pemeriksaan suhu di pintu masuk dan setidaknya 12 jam ventilasi kamar setelah checkout. Para tamu akan diminta untuk memakai masker wajah dan menjaga jarak sosial.

“Semakin transparan dan detail informasi yang kami berikan, semakin kami akan mendapatkan kepercayaan dari wisatawan,” Menteri Pariwisata Mehmet Ersoy kepada Reuters awal bulan ini sementara mengungkapkan rencana untuk membuka sekitar setengah dari hotel di Turki tahun ini.

Sementara itu, pembatasan perjalanan antarkota telah dicabut, sementara restoran, kafe, taman, dan fasilitas olahraga diizinkan untuk dibuka kembali mulai 1 Juni, bersama dengan pantai dan museum.

Grand Bazaar Istanbul, salah satu pasar terbesar di dunia, juga bersiap untuk membuka kembali fatau pertama kali dalam dua bulan pada 1 Juni.

Italia

Turis mengenakan topeng di Piazza Duomo di Milan, pada 5 Maret 2020

Italia menjatuhkan karantina wajib untuk kedatangan dalam “risiko yang diperhitungkan” untuk menarik wisatawan kembali.

PIERO CRUCIATTI / AFP melalui Getty Images

Italia telah menjadi salah satu tujuan yang paling parah dilanda pandemi ini, tetapi negara Eropa yang sangat populer itu ingin meningkatkan industri pariwisata dan menjalankannya sekarang karena tingkat infeksi telah melambat.

Para pelancong dari UE, bersama dengan Inggris dan negara-negara mikro dan kerajaan Andorra, Monako, San Marino dan Vatikan, akan diizinkan masuk tanpa harus masuk ke karantina mulai 3 Juni, dalam suatu langkah yang oleh pemerintah digambarkan sebagai ” risiko yang diperhitungkan. ”

“Kita harus menerimanya; kalau tidak, kita tidak akan pernah bisa memulai lagi.”

Pengunjung sebelumnya harus menjalani karantina dua minggu sebelum diizinkan masuk.

Semua museum, termasuk Museum Vatikan Roma, telah dibuka kembali secara perlahan sepanjang Mei dengan aturan sosial yang menjauhkan. Bar dan restoran diizinkan untuk dibuka kembali dengan jumlah pengunjung yang berkurang serta perisai plastik untuk memecah pelanggan, pada 18 Mei.

Spanyol

Seorang wanita mengenakan topeng wajah duduk di Pantai Can Pere Antoni di Palma de Mallorca pada 25 Mei 2020

Setidaknya 84 juta orang mengunjungi Spanyol pada 2019.

JAIME REINA / AFP melalui Getty Images

Kuncian Spanyol adalah salah satu yang terberat di Eropa, tetapi pembatasan dengan lembut dicabut. Pantai akan dibuka kembali pada bulan Juni sementara hotel di beberapa bagian negara itu telah diizinkan untuk melanjutkan bisnis.

Dari 1 Juli, tujuan Eropa, yang menerima rekor 84 juta pengunjung pada 2019, akan memberikan izin bagi wisatawan UE untuk masuk tanpa harus dikarantina selama dua minggu.

“Datang bulan Juli, kami akan mengizinkan kedatangan wisatawan asing ke Spanyol dalam kondisi aman,” Perdana Menteri Pedro Sánchez mengatakan pada konferensi pers baru-baru ini.

“Kami akan menjamin bahwa wisatawan tidak berisiko, dan bahwa mereka tidak mewakili risiko (ke Spanyol).”

Sementara ada sedikit menyebutkan pembukaan perbatasan untuk pelancong di luar Uni Eropa, diperkirakan Spanyol berharap untuk mengikuti jejak tujuan seperti Lithuania dan Republik Ceko dengan membangun koridor yang aman, atau “gelembung perjalanan,” dengan tujuan terdekat yang telah dikelola untuk menjaga wabah terkendali.

“Masalah perbatasan akan disertai dengan evolusi krisis kesehatan.”

Saat ini, wajib bagi siapa pun yang berusia 6 tahun ke atas untuk mengenakan masker saat berada di depan umum, baik di dalam maupun di luar ruangan, “di mana tidak mungkin untuk mempertahankan [an interpersonal] jarak.”

Maladewa

Jet pribadi dan kapal pesiar super akan diizinkan memasuki Maladewa mulai 1 Juni.

Jet pribadi dan kapal pesiar super akan diizinkan memasuki Maladewa mulai 1 Juni.

ROBERTO SCHMIDT / AFP / AFP / Getty Images

Ini sudah menjadi salah satu tujuan paling mewah di dunia, tetapi Maladewa tampaknya akan menjadi lebih eksklusif setelah dibuka kembali.

Negara kepulauan itu, yang terdiri lebih dari 1.000 pulau, menutup perbatasan nasionalnya dan membatalkan semua penerbangan tak lama setelah merekam dua kasus virus corona pertama pada bulan Maret.

Maladewa telah mencatat sekitar 1.457 kasus yang dikonfirmasi dan lima kematian dari Covid-19 sejauh ini.

Sementara sebelumnya diperkirakan tujuan akan dibuka kembali pada akhir tahun, para pejabat telah mengajukan ini ke bulan Juli.

SEBUAH pembukaan kembali bertahap telah diusulkan agar jet pribadi dan kapal pesiar super diizinkan masuk mulai 1 Juni.

Namun, biaya pendaratan $ 50.000 yang sebelumnya dilaporkan untuk penerbangan charter dan jet pribadi telah dihapus, bersama dengan biaya visa turis yang disarankan.

“Kami berencana untuk membuka kembali perbatasan kami untuk pengunjung pada Juli 2020,” demikian bunyi pernyataan resmi yang dikeluarkan oleh Kementerian Pariwisata pada 30 Mei.

“Kami juga ingin meyakinkan para tamu bahwa mereka tidak akan dikenakan biaya tambahan untuk memasuki Maladewa.”

Pemerintah juga mempertimbangkan untuk mengeluarkan a “Lisensi Pariwisata Aman” untuk fasilitas wisata yang mematuhi undang-undang pemerintah dan persyaratan keselamatan tertentu, seperti memiliki tenaga medis bersertifikat yang siap sedia dan memegang “stok memadai” peralatan APD.

Menurut draft proposal, pelancong yang melakukan perjalanan harus memiliki pemesanan yang dikonfirmasi dengan fasilitas wisata dengan “Lisensi Pariwisata Aman.”

Tetapi dewan pariwisata tujuan telah mengkonfirmasi kepada CNN Travel bahwa pengunjung tidak harus berkomitmen untuk menghabiskan minimal 14 hari di negara ini, seperti yang disarankan sebelumnya.

Pengunjung juga perlu menunjukkan sertifikat medis yang mengkonfirmasikan bukti tes Covid-19 negatif yang dilakukan setidaknya dua minggu sebelum mendarat di tempat tujuan.

Maladewa menerima lebih dari 1,7 juta pengunjung pada tahun 2019 dan tujuan telah memperkirakan jumlah meningkat menjadi dua juta pada tahun 2020.

St. Lucia

Pantai Pigeon di Saint Lucia terlihat dari Fort Rodney

St Lucia akan memulai pembukaan kembali bertahap pada 4 Juni.

DANIEL SLIM / AFP melalui Getty Images

St. Lucia adalah salah satu dari beberapa pulau di Karibia yang sedang mencoba untuk kembali pariwisata.

Tujuan tropis, yang menutup pesanannya untuk pelancong asing pada 23 Maret, adalah untuk memulai pembukaan kembali bertahap pada 4 Juni, ketika akan mengangkatnya berbatasan dengan pengunjung dari Amerika Serikat.

Mereka yang bepergian ke negara tersebut harus menunjukkan “bukti resmi” dari tes Covid-19 negatif yang diambil dalam waktu 48 jam setelah naik ke penerbangan mereka.

Pengunjung juga akan dikenakan pemeriksaan dan pemeriksaan suhu oleh otoritas kesehatan pelabuhan dan harus mengenakan masker wajah dan menjaga jarak sosial selama kunjungan mereka.

Para pejabat juga membawa langkah-langkah keamanan baru untuk taksi ke pengemudi dan penumpang yang terpisah.

“Protokol baru kami telah dibuat dengan hati-hati dan akan membangun kepercayaan di antara para pelancong dan warga kami,” Menteri Pariwisata Dominic Fedee kata dalam sebuah pernyataan.

“Pemerintah Saint Lucia tetap bertekad untuk melindungi kehidupan dan mata pencaharian saat negara itu memulai ekonominya.”

Bisnis lokal juga telah diizinkan untuk membuka kembali, asalkan mereka memiliki langkah-langkah pembersihan yang tepat dan langkah-langkah menjauhkan sosial.

Rincian fase kedua pembukaan kembali pulau itu, yang akan dimulai pada 1 Agustus, akan diumumkan dalam beberapa minggu mendatang.

READ  Begitu dekat, Asteroid SW 2020 akan dapat diamati dari Bumi

Portugal

  Pantai Dona Ana di Lagos di wilayah Portugal selatan Algarve

Menteri Luar Negeri Augusto Santos Silva baru-baru ini menyatakan bahwa Portugal terbuka dan “wisatawan dipersilakan.”

LUDOVIC MARIN / AFP melalui Getty Images

Portugal masih dalam proses pelonggaran pembatasan penguncian, memungkinkan restoran, museum, dan kedai kopi dibuka kembali dengan kapasitas yang berkurang sejak pertengahan Mei.

Tetapi negara Eropa ingin menghidupkan kembali industri pariwisata yang sedang berjuang, dengan Menteri Luar Negeri Augusto Santos Silva baru-baru ini menyatakan “turis dipersilakan.”

Sementara pengunjung dari luar Uni Eropa dilarang sampai setidaknya 15 Juni, beberapa rute masuk dan keluar dari negara-negara berbahasa Portugis seperti Brasil masih beroperasi.

Perbatasan darat antara Portugal dan Spanyol, yang telah ditutup untuk turis sejak Maret, tidak mungkin dibuka kembali sampai pembatasan perjalanan UE dicabut.

“Kami secara bertahap akan mulai melonggarkan kontrol perbatasan,” kata Menteri Dalam Negeri Eduardo Cabrita awal bulan ini.

Meskipun prospek pembukaan kembali untuk wisatawan internasional nampaknya sedikit sementara, para pejabat menempatkan langkah-langkah di tempat untuk memastikan wisatawan asing akan merasa percaya diri untuk kembali begitu mereka mampu.

Rita Marques, Sekretaris Negara untuk Pariwisata, telah meluncurkan “jangan batalkan, tunda” skema, yang memungkinkan wisatawan untuk menjadwal ulang setiap liburan yang telah diatur sebelumnya ke Portugal hingga penutupan tahun 2021.

Ini berlaku untuk semua pemesanan yang dilakukan melalui agen perjalanan terakreditasi, bersama dengan hotel atau Airbnbs, untuk perjalanan yang dijadwalkan antara 13 Maret dan 30 September 2020.

Selain itu, otoritas pariwisata nasional Turismo de Portugal telah menciptakan cap sertifikasi higiene gratis untuk membedakan perusahaan pariwisata “Bersih & Aman” untuk meningkatkan kepercayaan pengunjung.

Bisnis harus mematuhi persyaratan kebersihan dan kebersihan untuk pencegahan dan kontrol Covid-19 untuk menerima cap, yang berlaku selama satu tahun.

Menurut Santos Silva, bandara-bandara Portugal akan segera memperkenalkan pemeriksaan kesehatan untuk kedatangan, tetapi pengunjung tidak akan dikenai karantina wajib.

Aruba

Sebuah pantai di Oranjestad, Aruba pada 27 Agustus 2013. AFP PHOTO / Luis Acosta (Kredit foto harus membaca LUIS ACOSTA / AFP / Getty Images)

Aruba telah mengeluarkan tanggal pembukaan kembali “tentatif”, yang jatuh antara 15 Juni dan 1 Juli.

LUIS ACOSTA / AFP / Getty Images

Pulau Aruba di Karibia berencana untuk membuka pintunya bagi para pelancong sekali lagi di beberapa titik di antaranya 15 Juni dan 1 Juli.

Namun, biro pengunjung untuk pulau Karibia, yang telah melaporkan lebih dari 100 kasus virus korona yang dikonfirmasi, mengatakan tanggal “tentatif” ini dapat berubah jika Aruba memilih untuk “mempertimbangkan tindakan pencegahan tambahan sesuai kebutuhan.”

Meskipun tidak disebutkan persyaratan pengujian Covid-19 untuk kedatangan, wisatawan akan diminta untuk menjalani pemeriksaan suhu pada saat kedatangan.

Sementara bisnis yang tidak penting termasuk pusat perbelanjaan, bioskop, salon kecantikan dan restoran terbuka diizinkan untuk dibuka kembali pada 25 Mei, negara di pulau itu 10 hal. sampai jam 5 sore jam malam tetap diberlakukan.

Ini berarti perusahaan tersebut harus ditutup pada pukul 10 malam. setiap hari.

Selain itu, departemen Kesehatan Masyarakat telah memperkenalkan “Kode Kesehatan & Kebahagiaan Aruba,” program sertifikasi kebersihan dan kebersihan wajib untuk semua bisnis yang terkait dengan pariwisata di negara ini.

Georgia

Foto udara ini diambil pada 26 Agustus 2019, menunjukkan distrik perumahan di ibukota Georgia, Tbilisi

Georgia bertujuan untuk menyambut kembali para pelancong internasional mulai 1 Juli.

VANO SHLAMOV / AFP melalui Getty Images

Tetapi negara itu terpaksa menutup resor musim dinginnya dan melarang semua pengunjung asing kembali pada bulan Maret karena krisis.

Bersemangat untuk menghidupkan kembali sektor pariwisata, pemerintah negara itu mengatakan berencana untuk membuka kembali untuk pelancong internasional pada 1 Juli.

Tahap berikutnya akan memungkinkan untuk perjalanan domestik di zona pariwisata “aman” khusus, sementara tahap terakhir melibatkan pembukaan kembali perbatasan dan melanjutkan beberapa penerbangan.

“[The] sektor pariwisata akan menjadi yang pertama di mana langkah-langkah bantuan darurat akan berlaku. “

Britania Raya

Turis berdiri di dekat Gerbang Brandenburg pada 13 Maret 2020 di Berlin, Jerman.

Karantina 14-hari wajib telah dikeluarkan untuk semua kedatangan ke Inggris mulai 8 Juni.

Maja Hitij / Getty Images

Sementara tujuan lain adalah pembatasan perjalanan yang santai dan membawa langkah-langkah untuk memikat wisatawan kembali, Inggris memilih untuk memberlakukan peraturan yang lebih ketat.

Di bawah aturan baru, semua kedatangan harus memberikan alamat, di mana mereka harus tinggal selama dua minggu.

Mereka yang melanggar aturan akan dikenakan denda hingga $ 1.218.

Keputusan, yang akan ditinjau setiap tiga minggu, telah menghancurkan harapan untuk menyelamatkan pariwisata internasional di sini dalam beberapa minggu mendatang.

Diperkirakan langkah itu dapat mencegah maskapai untuk memulai kembali operasi penerbangan dengan cepat, sementara para pejabat telah memperingatkan ada sedikit kemungkinan warga Inggris bisa pergi ke luar negeri musim panas ini.

“Saya katakan, saat ini Anda tidak dapat bepergian ke luar negeri,” kata Menteri Transportasi Grant Shapps dalam wawancara televisi BBC ketika ditanya apakah warga Inggris harus memesan penerbangan pada Juli.

“Jika Anda memesannya, Anda jelas pada dasarnya mengambil risiko ke mana arah virus ini pergi dan karenanya ke mana saran perjalanannya ada di masa depan.”

Saat ini, hotel-hotel akan dibuka pada awal Juli, tetapi karena pembatasan perbatasan UE masih berlaku, kemungkinan Inggris akan fokus pada perjalanan domestik untuk saat ini.

Hotel rumah pedesaan mewah Beaverbrook adalah salah satu dari banyak perusahaan yang menunggu untuk diberikan izin untuk membuka pintu mereka lagi sambil menerapkan perubahan besar untuk melindungi tamu dan staf.

“Kami masih menunggu kejelasan lebih lanjut dari pemerintah tentang kapan hotel dapat dibuka kembali, tetapi kami telah bekerja di belakang layar untuk menyesuaikan operasi kami untuk memastikan keamanan ekstra bagi staf dan tamu kami ketika kami melakukannya,” kata juru bicara dari Surrey Hotel mengatakan kepada CNN Travel awal bulan ini.

“Semua pengunjung dan staf akan diminta untuk menyerahkan pemeriksaan suhu pada saat kedatangan dan diminta untuk membersihkan tangan mereka ketika memasuki semua bangunan di perkebunan.

Kocha Olarn CNN, Karla Cripps, Shivani Vora, dan Elinda Labropoulou juga berkontribusi pada artikel ini.

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Berita Teratas

Penggemar No Way Home menghubungkannya dengan Tony Stark

Published

on

Dalam berbagai adegan baru, acara TV “Spider-Man: No Way Home” terbaru ini mencakup tampilan lebih dekat pada batang atas Electro. Penting untuk dicatat bahwa beberapa pemirsa berspekulasi bahwa Tony Stark mungkin adalah reaktor busur yang digunakan untuk menjaga dirinya tetap hidup dan memberi energi pada kostumnya, dimulai dengan film “Iron Man” pertama. Pengguna @ TeamDowney1965 Salah satu akun Twitter yang tak terhitung jumlahnya menunjukkan kesamaan antara komponen suite Electro dan teknologi milik Tony Stark.

Fans memiliki beberapa teori berbeda tentang bagaimana penjahat Electro bisa membuat hal seperti itu. Penulis Richard NewbyTeknologi Tony Stark, misalnya, menunjukkan bahwa teknologi Google adalah untuk penggunaan massal, seperti halnya di dunia kita. Pengguna CmcBDirect, Sementara itu, berpikir bahwa Tony Stark dari alam semesta rumahnya mungkin telah menciptakan celana Electro untuk membantu mengendalikan kekuatan supernya. Pengguna Welby Dia juga menunjukkan bahwa edisi awal buku komik Electro menggunakan teknologi serupa, menunjukkan bahwa Tony Stark mungkin tidak sepenuhnya terlibat dalam konsep pakaian baru Electro.

Ketika “Spider-Man: No Way Home” tayang perdana di bioskop pada 17 Desember, detail lebih lanjut tentang perangkat tersebut, seperti Arc Reactor, akan dirilis.

READ  Delhi melampaui Mumbai sebagai kota terparah di India karena negara melaporkan lonjakan satu hari terbesar dalam beberapa kasus
Continue Reading

Berita Teratas

Bagaimana Covid-19 telah meningkatkan kepercayaan dunia pada sains

Published

on

“Kami punya banyak pertanyaan saat itu [coronavirus] Epidemi pertama kali pecah. Namun, hal yang sama terjadi ketika HIV muncul di tahun 80-an dan 90-an.

“Tidak ada yang tahu itu virus. Sekarang, berkat ilmu pengetahuan, kami memiliki banyak perawatan dan orang yang hidup dengan HIV memiliki harapan hidup yang normal.

“Karena saya tahu bagaimana para ilmuwan melakukan pekerjaan luar biasa, saya tahu sesuatu akan terjadi sesegera mungkin.

“Saya sangat senang melihat bagaimana kita dapat bekerja sama untuk memerangi penyakit dan bagaimana para ilmuwan dapat dengan cepat menyelamatkan nyawa jika diberi kesempatan.”

Welcome Global Monitor 2020: Laporan Covid-19 dan percakapan kami dengan orang-orang di seluruh dunia menunjukkan bahwa sains dan ilmuwan lebih relevan dengan kehidupan manusia daripada sebelumnya.

Saat dunia menghadapi tantangan kesehatan yang lebih dalam, pemerintah, organisasi internasional, dan profesional kesehatan perlu belajar dari database unik ini.

“Keyakinan dalam kesehatan masyarakat selalu melekat, dan kesuksesan hanya dapat dicapai ketika masyarakat terbuka terhadap ilmu pengetahuan dan segera memahaminya. , Keterlibatan Masyarakat dan Kampanye Penyambutan

READ  Giannis Antedo oun Po Mencurigakan, Trey Young Pertanyaan Untuk Game 6
Continue Reading

Berita Teratas

Spider-Man: No Way Home Ticket Rush Menonaktifkan Situs Web AMC dan Fandango

Published

on

Spider-Man: No Way Home Crashing situs di mana-mana.

Hebat

Penggemar Marvel dan MCU dapat mengingatnya Avengers: Rilis tiket untuk film endcom Satu melakukannya Yang terbesar Jumlah situs tiket bioskop di seluruh Amerika Serikat pada 2019. Sepertinya Spider-Man: Tidak ada jalan pulang Dia melakukan hal yang persis sama pada hari Minggu malam, kata penggemar secara online AMC Dan ditolak sebagai akibat dari permintaan Fondango.

Mulai hari Senin, situs AMC, Atom, Fandango, Cinemark, dan Alamo Drafthouse sudah aktif dan berjalan kembali.

Sebuah rilis NFT Agak untuk disalahkan. Minggu dini hari AMC telah mengumumkan 86.000 “AMC Stubs A-List, Premiere, atau anggota Investor Connect” pertama yang membeli atau memesan tiket untuk pertunjukan Spider-Man pada 16 Desember akan menerima Spider-Man NFT “ramah lingkungan” untuk masalah mereka. Sulit untuk mengatakan apakah ini akan menyebabkan kerusakan pada situs AMC, tetapi seringkali tidak membantu. AMC dan Fandango tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Di luar AMC, tiket Spider-Man: No Way Home tampaknya mempengaruhi setiap layanan pre-order di luar sana – orang mengatakan situs seperti Drafthouse juga mengalami kesulitan.

READ  How will we party post-pandemic?
Continue Reading

Trending