Connect with us

Dunia

China membantah klaim AS bahwa pesawat itu jatuh di Laut China Selatan

Published

on

Tentara Pembebasan Rakyat – Angkatan Laut (proyek) Pilot J-11 melakukan ‘manuver tidak aman’ di atas Laut China Selatan.

Itu Komando Indo-Pasifik AS mengeluarkan pernyataan pada 29 Desember Pilot pesawat J-11 China diduga terlibat dalam latihan intersepsi ‘tidak aman’ Pesawat RC-135 Angkatan Udara Amerika Serikat (USAF).

“Pilot PLAN terbang 20 kaki di depan dan di belakang hidung RC-135 dan melakukan manuver yang tidak aman, memaksa RC-135 melakukan manuver mengelak untuk menghindari tabrakan,” tambah pernyataan itu.

AS mengatakan insiden itu terjadi pada 21 Desember ketika RC-135 melakukan operasi rutinnya ‘secara legal’ di wilayah udara internasional di atas Laut China Selatan.

Membantah klaim militer ASKomando Teater Selatan PLA Tiongkok mengeluarkan pernyataan pada 1 Januari AS mencoba ‘memutarbalikkan fakta’ untuk ‘menyesatkan’ opini publik.

Menurut juru bicara Komando Teater Selatan PLA Kolonel Senior Angkatan Udara Tian Junli, pesawat USAF sengaja melakukan operasi pengintaian jarak dekat di sepanjang pantai selatan China dan Kepulauan Jisha di Provinsi Hainan.

Sebagai tanggapan, PLAN menggunakan aset udaranya jet tempur J-11Untuk memantau dan melacak operasi RC-135, menurut Junli, ‘tiba-tiba mengubah sikap terbangnya’.

Junli menambahkan: “Pendekatan berbahaya seperti itu sangat memengaruhi keselamatan penerbangan pesawat militer China, sangat melanggar Nota Kesepahaman AS-China tentang Kode Etik untuk Keselamatan Perjumpaan Udara dan Maritim serta hukum dan praktik internasional yang relevan.

“Kami sangat menuntut agar pihak AS mengontrol operasi angkatan udara dan angkatan laut garis depannya, secara ketat mematuhi hukum dan perjanjian internasional yang relevan, dan mencegah insiden di laut dan udara.”

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Dunia

Laporan GSMA mengungkapkan 100 juta wanita perlu menggunakan internet seluler per tahun untuk menutup kesenjangan gender pada tahun 2030 Platform dan layanan digital

Published

on

  • Laporan Kesenjangan Gender Seluler tahunan keenam menilai kepemilikan seluler dan penggunaan Internet seluler di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah.

Menutup kesenjangan gender digital di negara berpenghasilan rendah dan menengah (LMICs) membutuhkan lebih dari 800 juta wanita untuk menggunakan internet seluler pada tahun 2030. Laporan Kesenjangan Gender Seluler Diterbitkan oleh GSMA hari ini.

Statistik terbaru menunjukkan bahwa kesenjangan antara laki-laki dan perempuan yang menggunakan internet seluler tidak akan hilang tanpa upaya yang lebih baik dari berbagai pemangku kepentingan. Kemajuan dalam menutup kesenjangan gender internet seluler telah terhambat, dengan perempuan di LMICs yang menggunakannya 19% lebih sedikit daripada laki-laki, yaitu sekitar 310 juta perempuan lebih sedikit daripada laki-laki.

Proyeksi saat ini menunjukkan bahwa jika kesenjangan tetap tidak berubah, hanya 360 juta wanita (kurang dari setengah target 800m) yang akan mulai menggunakan broadband seluler pada akhir dekade ini.

Laporan Kesenjangan Gender Seluler Menganalisis kepemilikan seluler dan penggunaan Internet seluler di negara berpenghasilan rendah dan menengah[1] (LMICs) di Afrika, Asia dan Amerika Latin. Laporan tersebut memberikan statistik tentang tingkat kesenjangan gender seluler di setiap wilayah, analisis hambatan kepemilikan seluler dan adopsi internet, serta rekomendasi untuk pemangku kepentingan termasuk pembuat kebijakan, regulator, operator seluler, dan LSM. Ini didanai oleh Kantor Luar Negeri, Persemakmuran dan Pembangunan Inggris (FCDO) dan Badan Kerjasama Pembangunan Internasional Swedia (Sida) melalui GSMA Mobile for Development Foundation.

Temuan kunci lainnya dari laporan tersebut meliputi:

  • Sementara hampir dua pertiga (61%) wanita di LMICs sekarang menggunakan internet seluler, tingkat adopsi mereka menurun selama dua tahun berturut-turut – hanya 60 juta wanita yang mengadopsi internet seluler pada tahun 2022, dibandingkan dengan 75 juta wanita pada tahun 2021.
  • 900 juta wanita di LMICs masih belum terhubung ke mobile broadband, dua pertiganya tinggal di Asia Selatan dan sub-Sahara Afrika.
  • Saat wanita memiliki ponsel cerdas, kesadaran dan penggunaan internet seluler mereka serupa dengan pria. Meskipun demikian, perempuan di LMICs 17% lebih kecil kemungkinannya dibandingkan laki-laki untuk memiliki ponsel pintar, yang berarti 250 juta perempuan lebih sedikit dibandingkan laki-laki.
  • 440 juta perempuan lainnya di LMICs tidak memiliki ponsel dan sulit diakses.
  • Bagi pengguna seluler yang sudah akrab dengan internet seluler, hambatan utama untuk adopsi masih keterjangkauan (terutama handset), literasi dan keterampilan digital, serta masalah keselamatan dan keamanan.
  • Sebagian besar pria dan wanita yang menggunakan internet seluler percaya bahwa internet memiliki dampak positif secara keseluruhan pada kehidupan mereka dan menggunakannya setiap hari dengan sedikit perbedaan antara wanita dan pria.
  • Kepemilikan seluler dan penggunaan Internet seluler menawarkan manfaat yang signifikan bagi perempuan dan keluarga mereka, serta ekonomi dan bisnis.

“Ponsel adalah sumber utama dan sering kali satu-satunya sumber akses internet di LMICs, terutama di masyarakat pedesaan, jadi sangat mengkhawatirkan melihat inklusi digital perempuan lambat selama dua tahun berturut-turut” kata Mats Granryd, Direktur Jenderal GSMA. Kerjasama yang lebih besar diperlukan di antara semua pemangku kepentingan dalam komunitas digital, mulai dari pemerintah hingga operator, LSM hingga perusahaan internet, untuk memastikan lebih banyak perempuan mengakses dan menggunakan internet seluler dan pada akhirnya perempuan tidak ketinggalan dalam dunia yang semakin digital.

Pada tahun 2016, GSMA meluncurkan GSMA Connected Women Pledge untuk membantu operator seluler mengurangi kesenjangan gender dalam basis pelanggan layanan internet seluler atau uang seluler mereka. Sejak awal, lebih dari 40 operator seluler di LMICs telah membuat komitmen formal untuk mengurangi kesenjangan gender, secara kolektif menjangkau lebih dari 65 juta perempuan tambahan dan memberikan manfaat sosial ekonomi yang signifikan bagi perempuan yang kurang beruntung, komunitas dan ekonomi mereka.

Operator jaringan seluler (MNO) telah mampu menjembatani kesenjangan gender seluler dengan mengambil langkah-langkah terarah dan terinformasi untuk memenuhi kebutuhan perempuan dan hambatan yang mereka hadapi dalam adopsi dan penggunaan internet seluler. Tetapi untuk sepenuhnya mengatasi masalah dan mencapai kemajuan yang berarti, diperlukan lebih banyak fokus dan tindakan yang ditargetkan dari semua pemangku kepentingan, termasuk MNO, perusahaan Internet, pembuat kebijakan dan regulator, dan komunitas pengembangan.

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang kesenjangan gender seluler di LMICs, unduh ini Laporan Kesenjangan Gender Seluler GSMA 2023.

[1] Laporan tersebut didasarkan pada analisis survei tatap muka yang dilakukan oleh GSMA di Mesir, Ethiopia, Ghana, Kenya, Nigeria, Senegal, Bangladesh, India, india, Pakistan, Guatemala, dan Meksiko.

READ  RAMADAS: Cianjur berikan bantuan sembako untuk korban gempa
Continue Reading

Dunia

Kementerian akan menanam 52.000 pohon di sepanjang jalan tol IKN

Published

on

JAKARTA (ANTARA) – Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) bersiap menanam sekitar 52 ribu pohon di trotoar KKT Kariangau-Simpang (Sp) Tempadung, Kalimantan Timur, yang menghubungkan jalan tol seksi 3B Nusantara di ibu kota baru (IKN). .

Saat meninjau progres pembangunan jalan tol IKN Seksi 3B, Menteri PUPR Basuki Hadimuljono dalam keterangan tertulis mengatakan, jalan tol akan dipercantik dan dikelompokkan sesuai jenis vegetasi. Ini hari Rabu di sini.

Madagascar almond, blackboard tree, duna, banyan tree dan monkey pod tree siap ditanam. Hadimuljono mengatakan cocok untuk koridor jalan tol.

Selama pembangunan plaza tol IKN Seksi 3B, akan dibangun 12 tenda pembibitan di atas lahan seluas 2,3 hektar.

Ia mengatakan, jumlah pohon yang ditanam di sepanjang koridor jalan pendekat IKN akan terus bertambah hingga mencapai ratusan ribu pohon. Saat ini, banyak dari total 89 spesies tanaman telah beradaptasi dengan kondisi setempat.

Areal persemaian disuplai air dengan kapasitas maksimal lima ribu liter per hari dari sungai Rawa Buaya. Areal persemaian dikelola oleh Persatuan Purnawirawan Angkatan Darat (PPAD) yang beranggotakan 30 orang.

Ia menjelaskan, pembangunan Tol IKN Seksi 3B sepanjang 7,3 kilometer ini merupakan kelanjutan dari 3A Karang Dzong-KKD Kariangao seksi 3A sepanjang 13,4 kilometer.

Jalan tol akan berlanjut menuju seksi 6,67 km sebagai 5A Sp. Jembatan Pulau Tempadung-Balang dan diperkirakan selesai pada 2024, ungkap Hadimuljono.

Dia mengatakan, pembangunan jalan tol IKN yang nantinya akan dihubungkan dengan jalan tol Balikpapan-Samarinda ini dilakukan untuk mempercepat konektivitas ke Kantor Pusat Pemerintahan (KIPP) IKN Nusantara.

“Kemudian dengan adanya tol IKN, waktu tempuh ke KIPP kurang lebih 30-40 menit. Sekarang dua jam lagi,” jelasnya.

READ  Rouhani Menolak untuk Merundingkan Program Rudal Iran

Sementara itu, Kepala Pusat Penegakan Jalan Nasional (PPJN) Kaltim Raisa Chetiyawan mengatakan, saat ini progres konstruksi jalan tol sudah mencapai 22,24 persen.

“Pekerjaan ini ditargetkan selesai oleh PT Wika, PT PP, dan PT Jaya Konstruksi (KSO) pada Juni 2024 dengan nilai kontrak Rp1,9 triliun,” kata Chetiawan.

Berita terkait: Menteri PUPR ajak pengusaha Singapura berinvestasi modal baru
Berita Terkait: Presiden Umumkan Logo Baru Kota Nusantara

Diterjemahkan oleh: Indira Areef B, Resinda S
Pengarang : Rahmat Nasushan
Hak Cipta © ANTARA 2023

Continue Reading

Dunia

Putusan pengadilan ‘bocor’ memperbaharui penentangan terhadap pemilihan daftar tertutup – Selasa, 30 Mei 2023

Published

on

Dio Suhenda (Jakarta Post)

Premium

Jakarta ●
Selasa, 30 Mei 2023

Kebocoran yang merinci putusan Mahkamah Konstitusi yang akan datang hanya beberapa hari sebelum diumumkan minggu ini telah menimbulkan kekhawatiran di antara semakin banyak partai politik, menimbulkan kekhawatiran bahwa hal itu dapat membatalkan sistem pemilihan legislatif terbuka dan langsung saat ini.

Dengan persiapan untuk pemilihan majelis 2024 sekarang berjalan lancar, beberapa partai besar telah menegaskan kembali penolakan kuat mereka terhadap petisi yang saat ini tertunda di pengadilan.

Petisi itu menjadi viral di media sosial pekan lalu setelah seorang mantan wakil menteri hukum mengatakan dia telah menerima informasi dari sumber terpercaya yang belum disebutkan namanya bahwa hakim pengadilan akan memutuskan mendukung penggugat, meskipun reaksi besar dari politisi di seluruh spektrum. .

Baca cerita lengkapnya

BERLANGGANAN SEKARANG

Dari Rp 55.500/bulan

  • Akses tak terbatas ke konten web dan aplikasi kami
  • E-Post adalah koran digital harian
  • Tidak ada iklan, tidak ada gangguan
  • Akses eksklusif ke acara dan program kami
  • Berlangganan buletin kami

Atau biarkan Google mengelola langganan Anda

READ  Rouhani Menolak untuk Merundingkan Program Rudal Iran
Continue Reading

Trending