Connect with us

Dunia

Boneka seks seperti anak kecil untuk dijual online, netizen mengaduk semua

Published

on

PARIS, KOMPAS.comAmazon Perancis segera bergerak cepat menarik iklan boneka sex tampilan kekanak-kanakan dari situsnya.

Penarikan iklan itu dilakukan setelah maraknya protes on line, kata pemerintah Prancis, Senin (17/8/2020).

Gerakan anti-pedofilia AIVI Prancis akhir pekan lalu memberi tahu pihak berwenang melalui Twitter, yang kemudian membuat warga gemetar.

Baca juga: Skandal Seks Mantan Bos McDonalds dengan Karyawan, PHK Rp 590 Miliar Akan Ditarik

Tangkapan layar menunjukkan beberapa boneka seks yang mirip anak-anak, dan menuduh Amazon memfasilitasi pedofilia.

Beberapa boneka seks berbentuk seperti gadis pra-puber dengan deskripsi seperti “realistis”, “perawan”, dan “berdada rata” untuk “kepuasan maksimal”.

Tautan yang dilaporkan oleh AIVI tidak lagi dapat diakses mulai hari ini.

Baca juga: Berselingkuh, seorang guru sekolah dasar kedapatan sedang berhubungan seks dengan orang tua murid

“Mengikuti peringatan asosiasi, yang saya ucapkan terima kasih, saya meminta (Amazon Prancis) untuk menghentikan pemasaran boneka seks seperti anak kecil di platform mereka,” tweet Adrien Taquet dari menteri Prancis yang bertanggung jawab atas perlindungan anak.

Dia melanjutkan, Amazon bereaksi “segera” dan berkomitmen untuk “tetap waspada”.

“Menghapus kejahatan anak dari masyarakat kita adalah tanggung jawab semua orang,” tambah Taquet.

Baca juga: Berhubungan seks dengan seorang gadis remaja, Ninja Warrior Champion menghadapi hukuman 95 tahun penjara

Dalam pernyataannya kepada AFP, Amazon menegaskan bahwa “perlindungan anak dan remaja adalah prioritas kami.”

“Semua mitra vendor diwajibkan untuk mengikuti kebijakan penjualan kami, dan setiap pelanggaran akan ditangani sebagaimana mestinya, termasuk potensi penghapusan akun vendor.”

AIVI juga menunjukkan bahwa ini bukan pertama kalinya boneka seks anak ditemukan di Amazon, seperti yang pernah terjadi sebelumnya di Inggris pada 2018.

Baca juga: Dianggap sebagai Wanita Muda, Penipu Pizza Menipu Seks dengan Gadis Kecil

READ  Kampanye China Plat Bersih, Apa Itu?
Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Dunia

Bom meledak di pondok pesantren Saat ulama sedang ceramah, 7 santri dilaporkan tewas

Published

on

Polisi dan petugas penyelamat sedang memeriksa lokasi ledakan bom di sebuah madrasah di Peshawar, Pakistan, Selasa (27/10). (Sumber: Foto AP / Muhammad Sajjad)

PESHAWAR, KOMPAS TV – Serangan baik melawan a Sekolah Berasrama di pinggir kota Peshawar Pakistan Selasa (27/10/2020) menewaskan 7 siswa dan melukai sedikitnya 70 lainnya, demikian dilaporkan Associated Press mengutip pejabat polisi setempat.

Menyerang baik Hal itu terjadi ketika seorang ulama daerah, Rahimullah Haqqani, sedang memberikan ceramah di depan sekitar 500 mahasiswa Sekolah Berasrama Jamiah Zubairia.

Kantor polisi setempat, Waqar Azim seperti dilansir AP mengatakan, penelitian awal menunjukkan baik meledak hanya beberapa menit setelah seseorang meninggalkan tasnya Sekolah Berasrama itu.

Baca juga: Warga Jepang Korban Bom Atom Desak Pemerintah Ratifikasi Perjanjian Pelarangan Senjata Nuklir PBB

Rekaman TV menunjukkan aula pesantren robek oleh ledakan bom.

Selain menewaskan 7 santri, beberapa santri tercatat dalam kondisi kritis dengan pihak rumah sakit khawatir jumlah santri yang tewas bisa bertambah.

Selain membunuh para santri, pihak berwenang di Peshawar melaporkan bahwa sejumlah guru agama dan staf pesantren terluka parah dalam serangan itu.

READ  Ini Nama Partai Baru yang Didirikan Mahathir Mohamad: Pejuang
Continue Reading

Dunia

Scan Kartun Nabi Muhammad, Erdogan Minta Rakyat Turki Boikot …

Published

on

Memuat…

ANKARA – Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan meminta orang-orangnya untuk memboikot produk Perancis setelah Ankara dan Paris terlibat perang kata. Ketegangan ini mengikuti dari penggunaan kartun yang menghina Nabi Muhammad dalam diskusi tentang kebebasan berekspresi di sekolah Prancis.

Menteri Luar Negeri Kanada Francois-Philippe Champagne membela Prancis. “Kami berdiri dalam solidaritas dengan teman Prancis kami,” tulis Champagne melalui akun Twitter-nya, @FPChampagne, Selasa (27/10/2020). (Baca: Dewan Cendekiawan Senior Saudi: Menghina Nabi Muhammad Hanya Melayani Ekstremis)

“Komentar terbaru Turki tentang Prancis sama sekali tidak dapat diterima. Kami harus kembali ke pertukaran diplomatik yang saling menghormati. Kami akan selalu berdiri bersama untuk membela kebebasan berekspresi dengan hormat,” lanjut diplomat Kanada itu.

Pada hari Senin, Erdogan meminta Turki untuk memboikot produk Prancis di tengah ketegangan bilateral atas pernyataan Presiden Prancis Emmanuel Macron tentang Islam yang dia anggap sebagai penghinaan. (Baca: Pindai Macron Hina Islam: Situs Prancis Diretas, Produknya Diboikot di Mana Saja)

“Sama seperti mereka mengatakan ‘Jangan membeli barang dengan merek Turki’ di Prancis, saya menyerukan kepada semua warga saya dari sini untuk tidak pernah membantu merek Prancis atau membelinya,” kata Erdogan.

Prancis adalah sumber impor terbesar ke-10 Turki dan pasar terbesar ketujuh untuk ekspor Erdogan. Di antara impor utama Prancis, mobil Prancis termasuk mobil dengan penjualan tertinggi di Turki.

Menteri Delegasi Perdagangan Luar Negeri dan Daya Tarik Ekonomi Prancis, Franck Riester, mengatakan pada hari Senin bahwa Prancis tidak berniat membatasi impor barang-barang Turki menyusul seruan Erdogan untuk boikot. Sejumlah negara Muslim lainnya juga menyerukan boikot semacam itu. (Baca juga: Umat ​​Kristen Arab Mengkritik Penghinaan Perancis terhadap Islam)

READ  Bangkai kapal 400 tahun silam, kapal ini ditemukan utuh di Laut Baltik

Pada hari Minggu, Paris mengutuk reaksi keras Ankara terhadap pernyataan Macron tentang Islam dan memanggil duta besarnya dari Turki untuk berkonsultasi.

Pada 21 Oktober, Macron menyampaikan pidato di upacara peringatan Guru sejarah Prancis; Samuel Paty, yang dipenggal oleh seorang remaja Chechnya yang radikal. Presiden meminta negaranya untuk “membebaskan Islam di Prancis dari pengaruh asing dan memperkuat kontrol atas pendanaan masjid”. Dia menekankan bahwa Prancis akan terus mempertahankan kebebasan berekspresi dan meningkatkan pertempuran melawan Islam radikal.

Pada hari Sabtu, Erdogan mengatakan presiden Prancis tidak menghormati jutaan Muslim Prancis dan “membutuhkan perawatan mental”. Dia menambahkan bahwa manifestasi permusuhan terhadap Islam berarti permusuhan terhadap Turki.

Macron dalam sebuah pernyataan di Twitter Senin mengatakan; “Kami tidak akan pernah menyerah. Kami menghormati semua perbedaan dalam semangat perdamaian. Kami tidak menerima kata-kata yang mendorong kebencian dan membela perdebatan yang masuk akal. Kami akan selalu membela martabat manusia dan nilai-nilai universal.”

(mnt)

Continue Reading

Dunia

Rengekan Prancis Setelah Seruan Boikot di Negara-negara Arab

Published

on

Paris

Presiden Prancis Emmanuel Macron melontarkan pernyataan tentang Islam yang menuai kontroversi. Panggilan boikot dari negara-negara Arab muncul.

Dilaporkan AFP, Senin (26/10/2020) pada Minggu (25/10), Macron mengatakan dalam sebuah teaser di Twitter: “Kami tidak akan pernah menyerah pada radikal Islam. Kami tidak menerima ujaran kebencian dan mempertahankan perdebatan yang masuk akal,” kata pemimpin itu. . Prancis itu.

Sebelumnya, seruan untuk memboikot barang-barang Prancis telah berkembang di negara-negara Arab dan sekitarnya, setelah Presiden Emmanuel Macron mengkritik kaum Islamis dan bertekad untuk tidak melepaskan kartun yang menggambarkan Nabi Muhammad.

Komentar awal Macron, pada hari Rabu, muncul sebagai tanggapan atas pemenggalan seorang guru, Samuel Paty, di luar sekolah pinggiran kota di pinggiran Paris awal bulan ini. Paty dipenggal setelah memperlihatkan kartun Nabi Muhammad saat mengajar.

Badan non-pemerintah Kuwait, Union of Consumer Co-operative Societies, telah menarik beberapa produk Prancis untuk diboikot. Sejumlah pihak yang dikunjungi Reuters pada Minggu (25/10) telah membersihkan rak barang seperti produk rambut dan kecantikan buatan perusahaan Prancis.

“Semua produk Prancis telah dikeluarkan dari semua Masyarakat Koperasi Konsumen,” kata ketua Persatuan Koperasi Konsumen, Fahd Al-Kishti. Reuters.

Di Arab Saudi, negara dengan ekonomi terbesar di dunia Arab, tagar yang menyerukan boikot pengecer supermarket Prancis Carrefour menduduki puncak trending kedua Twitter pada hari Minggu.

Seruan boikot serupa juga telah dikeluarkan oleh kelompok-kelompok di Yordania dan Qatar. Sebelumnya, Organisasi Kerja Sama Islam (OKI) pada Jumat (23/10) mengutuk pemenggalan kepala guru yang telah mengguncang Prancis, tetapi juga mengkritik “pembenaran atas pelecehan berbasis penistaan ​​terhadap agama apa pun atas nama kebebasan berekspresi”.

READ  Kronologi Puluhan Milisi Bersenjata Kongo Berlutut oleh Prajurit TNI: Okezone Nasional

Sementara itu, Kementerian Luar Negeri Prancis dalam pernyataan yang dirilis pada Minggu (25/10) waktu setempat, bahwa dalam beberapa hari terakhir telah ada seruan untuk memboikot produk Prancis, terutama produk makanan, di beberapa negara Timur Tengah serta seruan untuk melakukan demonstrasi. menentang Prancis karena menerbitkan kartun satir Nabi Muhammad dari Prancis.

“Seruan untuk boikot ini tidak berdasar dan harus segera dihentikan, serta semua serangan terhadap negara kami, yang dimotori oleh minoritas radikal,” kata pernyataan itu.

Continue Reading

Trending