Connect with us

Ilmu

Bisa Ganggu Pertumbuhan, Hindari 5 Kesalahan Umum Merawat Anthurium

Published

on

JAKARTA – Anthurium merupakan tanaman hias yang perlu perawatan khusus, terutama bila ditempatkan di dalam ruangan. Salah satu varietas anthurium, yaitu anthurium crystallinum juga dikenal sebagai kuping gajah. Anthurium termasuk dalam famili Araceae yang masih satu kerabat dengan aglaonema, philodendron, caladium, dan alocasia.

Dibandingkan kerabatnya, anthurium memiliki genus paling banyak sekitar 1000 spesies. Dari sekian banyak genus, perlu dirawat dengan baik. Tidak, kesalahan dalam perawatan dapat menyebabkan gangguan pertumbuhan, seperti busuk akar, tidak tumbuh dan berbunga, serta daun menjadi coklat. Jadi, hindari melakukan 5 kesalahan ini Ya.

1. Penyiraman yang tidak tepat

Anthurium membutuhkan banyak air untuk mendukung pertumbuhannya. Tetapi, terlalu banyak air atau penyiraman yang berlebihan dapat memicu hal buruk. Pertama, terlalu banyak air Hal ini dapat membuat media tumbuh berjamur dan rawan menjadi tempat berkembang biaknya bakteri.

Kedua, penyiraman anthurium perlu dilakukan dengan benar. Caranya, perhatikan tingkat kebasahan media tanam. Terlalu banyak air dapat memicu pembusukan akar anthurium. Saat menyiram, hindari menyemprot daun sampai basah karena berkontribusi terhadap penyakit busuk daun.

Ilustrasi tanaman bunga anthurium merah (Unsplash/Katka Pavlickova)

2. Kelebihan nitrogen

Pupuk yang mengandung nitrogen sangat dibutuhkan oleh tanaman, termasuk anthurium. Namun, hindari menggunakan terlalu banyak pupuk yang mengandung nitrogen karena dapat memicu daun terbakar dan menghambat pembungaan.

3. Suhu yang tidak tepat menyebabkan daun menguning

Tanaman anthurium merupakan tanaman tropis yang menyukai sinar matahari. Namun jika terlalu panas bisa membuat daun menguning. Sama seperti saat tidak terkena sinar matahari, atau di ruangan yang dingin, daunnya berubah warna dan rontok.

Umumnya anthurium dapat tumbuh subur antara suhu 21-32 derajat Celcius. Pada suhu di bawah itu, pastikan untuk meletakkannya di tempat yang lebih hangat.

READ  NASA secara aktif mencari kehidupan di alam semesta, kata kantor itu

4. Menempatkan di tempat yang salah

Di satu sisi, tanaman anthurium menyukai matahari. Semakin banyak cahaya yang didapat, semakin banyak bunga yang akan dihasilkan anthurium. Namun, dilaporkan Plantophiles, Rabu, 15 Desember, sinar matahari langsung akan mempengaruhi anthurium. Efek paparan langsung panas matahari bisa membuat tanaman anthurium kering dan mati.

5. Tidak rutin memeriksa hama

Hama paling umum yang mengganggu tanaman anthurium adalah kutu putih dan kutu daun. Kutu putih atau kutu putih adalah serangga Hemiptera yang berwarna putih dan memiliki bubuk pelindung berwarna putih untuk bersembunyi. Kutu putih umumnya bersembunyi di cabang-cabang batang atau di bawah daun.

Kutu putih menyerap nutrisi tanaman dan menghabiskan jus anthurium jika menggigit. Akhirnya membuat tanaman terlihat tidak segar, daun mulai menguning, dan mematikan tanaman. Untuk membasmi hama tanaman anthurium khususnya kutu putih perlu dilakukan pengecekan secara berkala.

Cara pemberantasannya bisa dengan menyemprotkan anti hama sebelum datang menyerang. Atau dengan menyisir setiap bagian tanaman, memangkasnya, dan membuangnya dari area tanaman.

Selain kutu putih, hama yang sering menyerang anthurium antara lain kutu daun, thrips, tungau laba-laba, dan penyakit bakteri yang menempel di tepi daun. Tidak, untuk mengantisipasi diserang hama, lakukan pemeriksaan berkala dan berikan antijamur alami.

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Ilmu

Pengertian Sabana serta Contoh Flora dan Faunanya Halaman all

Published

on

KOMPAS.comBioma sabana adalah padang rumput yang tersebar dengan semak dan pepohonan.

Biasanya, bioma sabana dapat ditemukan di antara hutan hujan tropis dan bioma gurun. Ini membuat sabana juga dikenal sebagai padang rumput tropis.

Bioma sabana memiliki suhu hangat sepanjang tahun. Sebenarnya, sabana memiliki dua musim, yakni musim kemarau yang sangat panjang, dan musim yang sangat basah.

Pada musim kemarau, rata-rata curah hujan sabana hanya sekitar 4 inci.

Antara bulan Desember dan Februari, tidak ada hujan sama sekali. Uniknya, di musim kemarau, cuaca di sabana sedikit lebih sejuk.

Baca juga: Perbedaan Bioma Stepa dan Sabana

fauna bioma sabana

Dilaporkan dari Bioma Planet Biru, sabana Afrika hewan-hewan besar yang merumput.

Setiap hewan memiliki kebiasaan makan khusus yang mengurangi persaingan untuk makanan.

Dataran Serengeti Tanzania adalah salah satu bioma sabana yang paling terkenal.

Beberapa hewan yang dapat ditemukan di sini adalah singa, zebra, gajah, dan jerapah

Selain itu, ada banyak mamalia besar pemakan rumput (herbivora) dapat hidup di sabana karena mereka dapat bergerak dan memakan yang berlimpah.

Baca juga: 4 Ciri-ciri Bioma Stepa

Tak hanya Afrika, Amerika Selatan juga memiliki sabana, tetapi sangat sedikit spesies hidup di sabana ini.

Di Brasil, Kolombia, dan Venezuela, sabana menempati sekitar 2,5 juta kilometer persegi.

Kapibara dan rusa rawa adalah beberapa hewan yang dapat ditemukan di sabana Amerika Selatan.

Keanekaragaman hewan yang sangat besar dapat ditemukan di Cerrado, Brasil, yang merupakan hutan terbuka dengan pohon bengkok pendek.

Ada juga sabana di Australia utara. Ada banyak kanguru di sabana ini, tetapi tidak terlalu banyak spesies hewan yang berbeda.

READ  Sholat Gerhana di Masjid Agung Jombang, KH Nur Hanan: Bertambah Iman

Flora bioma sabana

Flora sabana termasuk sangat terspesialisasi karena tumbuh di lingkungan dengan periode kekeringan yang panjang.

Baca juga: Fosil Laba-Laba Ungkap Ekosistem Hutan Hujan Purba di Australia

Tumbuhannya memiliki akar keran yang panjang yang dapat mencapai permukaan air yang dalam, kulit kayu yang tebal untuk menahan kebakaran tahunan, batang yang dapat menyimpan air, dan daun yang jatuh selama musim dingin untuk menghemat air.

Salah satu tumbuhan yang umum ditemukan di wilayah sabana adalah akasia.

Rerumputan pun telah beradaptasi dengan hewan-hewan yang merumput di sabana.

Misalnya, beberapa rerumputan terlalu tajam atau rasanya pahit untuk hewan.

Dapatkan pembaruan berita pilihan dan berita terkini setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian bergabung. Anda harus menginstal aplikasi Telegram terlebih dahulu di ponsel.

Continue Reading

Ilmu

Sekelompok ilmuwan menentang “memperpendek matahari” untuk memerangi pemanasan global

Published

on

Salah satu solusi yang diusulkan untuk mengurangi pemanasan global adalah tindakan menembakkan semprotan aerosol ke atmosfer, untuk mengurangi masuknya panas dan cahaya dan, akibatnya, sedikit mendinginkan Bumi .

Solusi “kurangi matahari” ini memiliki nama – geoengineering – tetapi seperti halnya pendukungnya, ia juga memiliki pencela yang mengklaim bahwa praktik semacam itu akan membawa “konsekuensi besar yang tidak diinginkan” ke planet ini.

Baca juga

  • Mencairnya ‘tepi gletser dunia’ tidak dapat diubah, kata para ilmuwan
  • Kami mengalami peristiwa kepunahan massal buatan manusia, kata penelitian
  • 50,7ºC: kota kecil mencapai rekor panas selama lebih dari 60 tahun di Australia
Mengurangi pembangkitan sinar matahari dan panas dari Matahari – yang dikenal sebagai “solar geoengineering” – adalah salah satu dari banyak proposal untuk mengatasi pemanasan global: namun, secara efektif, “mengurangi Matahari” dapat memiliki konsekuensi yang lebih tidak terduga (Gambar: courtneyk/iStock )

Sekelompok 60 ilmuwan menandatangani surat terbuka, yang ditujukan kepada pemerintah beberapa negara dunia pertama, menyarankan agar mereka melarang proposal geoengineering, secara efektif membuat segala upaya untuk “mengurangi matahari” ilegal.

“Kami secara khusus memahami bahwa mempraktikkan geoengineering surya dalam skala planet tidak dapat diatur oleh sistem politik yang inklusif secara global, juga tidak adil terhadap sistem politik internasional saat ini,” bunyi surat itu. “Oleh karena itu, kami mendesak pemerintah dan PBB untuk mengambil tindakan dan melakukan kontrol politik segera dan efektif atas pengembangan teknologi geoengineering surya.”

Dokumen tersebut membenarkan posisinya dengan menyatakan bahwa ilmu geoengineering belum cukup diteliti, dan bahwa penurunan suhu yang seragam oleh beberapa negara di planet ini akan memiliki konsekuensi yang berbeda untuk setiap negara.

Secara ilmiah, masuk akal: hari ini, tidak ada cara untuk mengatakan bahwa geoengineering surya akan mengurangi suhu lebih atau kurang derajat di bagian-bagian tertentu dari planet ini. Itu fakta bahwa pemanasan global mempengaruhi kita secara keseluruhan (setelah semua, ia memiliki “global” dalam namanya …), tetapi ada negara-negara yang lebih siap dan lebih buruk untuk menghadapi variasi iklim.

READ  Mengerikan Inti Bawah Laut Indonesia Miring, Efeknya Mengerikan?

Sampai saat ini, belum ada yang menanggapi surat tersebut, yang telah diterbitkan secara lengkap di jurnal ilmiah WIREs Climate Change.

Sudahkah Anda menonton video baru kami di Youtube ? Berlangganan saluran kami!

Postingan Kelompok Ilmuwan Melawan “Kurangi Matahari” untuk Melawan Pemanasan Global pertama kali muncul di Olhar Digital.

Continue Reading

Ilmu

Atom yang Mendapatkan atau Melepaskan Elektron untuk Pembentukan Ion

Published

on

KOMPAS.comIon adalah grup atom bermuatan listrik. Ion dapat terbentuk melalui beberapa proses, seperti kehilangan dan mendapatkan elektron. Bagaimana proses pembentukannya? ion?

Pembentukan ion adalah proses di mana atom memperoleh atau kehilangan elektron. Hal ini terjadi untuk membentuk konfigurasi elektron yang lebih stabil.

Molekul dan atom yang kehilangan elektron menjadi bermuatan positif dan dikenal sebagai kation. Sedangkan molekul dan atom yang memperoleh elektron menjadi bermuatan negatif dan disebut anion.

Ion yang telah terikat karena pertukaran elektron akan memiliki kemampuan untuk menghantarkan listrik.

Baca juga: Partikel Senyawa Atom, Apa Itu?

Stabilitas atom

Atom-atom di alam berada dalam keadaan tidak stabil. Semua atom yang ada ingin mencapai stabilitas di subkutan mereka.

Hanya atom gas mulia yang stabil. Atom lain yang tidak stabil cenderung bergabung dengan atom lain untuk mendapatkan stabilitas. Stabilitas ini dapat diperoleh dengan mendapatkan atau kehilangan elektron.

Menurut Kossel dan Lewis, stabilitas atom ditentukan oleh susunan atau konfigurasi elektron. Konfigurasi elektron akan stabil jika elektron terluar adalah 2 (duplet) atau 8 (oktet).

Hanya gas mulia yang memiliki konfigurasi elektron ini. Sedangkan atom lain untuk mencapai kestabilan, atom harus membentuk ion atau membentuk pasangan elektron dengan atom lain.

Atom dengan energi ionisasi rendah cenderung kehilangan elektron. Contoh atom tersebut adalah atom unsur golongan IA dan IIA.

Sedangkan atom yang memiliki arinitas elektron besar biasanya cenderung mengikat elektron. Atom-atom ini, misalnya, merupakan unsur golongan VIA dan VIIA dalam sistem periodik unsur.

Dapatkan pembaruan berita pilihan dan berita terkini setiap hari dari Kompas.com. Gabung grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, lalu bergabung. Anda harus terlebih dahulu menginstal aplikasi Telegram di ponsel Anda.

READ  NASA secara aktif mencari kehidupan di alam semesta, kata kantor itu
Continue Reading

Trending