Connect with us

Ekonomi

BASF akan menyelesaikan kemitraan senilai $2,6 miliar pada pabrik peleburan nikel Eramet Indonesia – Indonesia

Published

on

JAKARTA: BASF Jerman dan perusahaan tambang Prancis Eramet sedang menyelesaikan kesepakatan usaha patungan senilai $2,6 miliar untuk berinvestasi di pabrik peleburan nikel di Indonesia, kata kementerian investasi Indonesia, mengutip CEO BASF.

Kementerian investasi mengutip Kepala Eksekutif BASF Martin Brudermüller yang mengatakan kesepakatan investasi proyek akan bernilai sekitar 2,4 miliar euro ($2,59 miliar). Proyek ini akan menghasilkan bahan yang digunakan dalam baterai untuk kendaraan listrik.

“Kami ingin memberi tahu Anda bahwa kontrak kami dengan Eramet sedang dalam tahap akhir dan keputusan kami akan dibuat pada paruh pertama tahun 2023,” kata kementerian tersebut mengutip Brudermüller.

Dalam presentasi investor Eramet bulan ini, kemitraan tersebut akan mengembangkan kompleks hidro-metalurgi dengan unit pelindian asam bertekanan tinggi (HPAL) untuk menghasilkan presipitasi hidroksida campuran (MHP), yang diharapkan mulai berproduksi pada awal 2026. Keputusan investasi akhir.

Fasilitas tersebut akan memiliki kapasitas produksi tahunan sebesar 67.000 ton nikel dan 7.500 ton kobalt, bahan dalam PLTMH yang digunakan dalam baterai untuk kendaraan listrik.

Presentasi tersebut mengatakan fasilitas di Teluk Veda, Indonesia akan sejalan dengan ambisi Eramet untuk memposisikan diri sebagai pemain utama Eropa dalam rantai nilai baterai EV.

Eramet akan memegang 51 persen proyek, sedangkan BASF akan memegang 49 persen, presentasi menunjukkan.

BASF dan Eramet tidak dapat segera dihubungi untuk memberikan komentar.

($1 = 0,9270 euro)

READ  Telkom Masih Mencari Penyebab Gangguan IndiHome 13 Agustus
Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Ekonomi

Menteri Keuangan Indonesia akan merilis peraturan pendapatan eksportir pada bulan Februari

Published

on

JAKARTA: Indonesia berencana untuk merilis peraturan yang direvisi tentang pendapatan eksportir sumber daya alam pada bulan Februari, menteri keuangannya mengatakan pada hari Selasa, saat para pejabat menyelesaikan perinciannya.

Negara kaya sumber daya sedang mempertimbangkan untuk merevisi aturan tentang pendapatan ekspor, termasuk menetapkan periode penyimpanan minimal tiga bulan untuk memungkinkan eksportir menyimpan dana mereka di darat lebih lama di tengah krisis likuiditas global, kata para pejabat.

Shri Mulyani Indravati mengatakan otoritas keuangan sedang mempertimbangkan untuk menetapkan sebagian dari hasil yang harus disimpan eksportir di luar negeri agar ekspor tidak terganggu.

Dia menambahkan, pembatasan ini tidak boleh bertentangan dengan aturan aliran modal bebas.

“Kami akan terus mempertahankan pedoman kami sehingga Indonesia dapat memastikan bahwa sementara ekspor kami tinggi di satu sisi, pendapatan dapat memperkuat cadangan devisa (FX) kami,” katanya dalam konferensi pers bersama dengan regulator keuangan lainnya.

“Indonesia, di sisi lain, berkomitmen untuk mempertahankan rezim FX yang tidak menyurutkan investasi dan ekspor,” imbuhnya.

Eksportir di sektor pengolahan sumber daya alam juga akan dikenakan peraturan baru, kata Shri Mulyani.

Ekonomi terbesar di Asia Tenggara mewajibkan pengekspor sumber daya alam untuk menyimpan pendapatan dalam rekening khusus di bank domestik berdasarkan peraturan yang diterbitkan pada 2019.

Tetapi Gubernur Fed Perry Vargio mengatakan beberapa eksportir dengan cepat mengalihkan dolar AS mereka ke luar negeri karena bank asing menawarkan suku bunga yang lebih menarik.

BI juga sedang menyelesaikan alat baru yang bertujuan untuk memberikan pengembalian yang lebih baik kepada eksportir pada deposit FX domestik, kata Vargio pada acara yang sama.

Ekspor Indonesia mencapai rekor $292 miliar tahun lalu.

READ  Peran Prabowo dalam Pergantian Dirut Asabri? Semua halaman

Pejabat yang berbicara pada acara tersebut tidak menanggapi pertanyaan tentang apakah mereka akan mewajibkan untuk mengubah sebagian pendapatan FX menjadi rupee.

Continue Reading

Ekonomi

Indonesia menawarkan 10 blok migas termasuk S. China Sea pada tahun 2023

Published

on

FOTO FILE: Pemandangan unit kilang IV perusahaan minyak milik negara Pertamina di Cilacap, Jawa Tengah, Indonesia pada 13 Januari 2016. (Reuters)

JAKARTA: Indonesia berencana memberikan 10 lapangan kerja minyak dan gas tahun ini, termasuk satu blok di Laut China Selatan, untuk meningkatkan produksi energi dan membuat penemuan baru, kata seorang pejabat senior Kementerian Energi, Senin.

Pada 2022, Indonesia menawar 13 lapangan minyak dan gas dan menunjuk kontraktor untuk 6 di antaranya.

Targetnya mencapai 1 juta barel lifting minyak mentah (bph) pada 2030 dan 12.000 juta standar kaki kubik (mmscfd) lifting gas pada 2030. Tahun lalu, minyak dan gas meleset dari target di tengah penundaan proyek dan penutupan yang tidak terduga.

Di antara ladang minyak dan gas yang direncanakan Indonesia untuk diserahkan tahun ini adalah wilayah kerja di ladang gas raksasa Natuna D Alpha di Laut Cina Selatan, kata pejabat Kementerian Energi Tutuka Ariadji kepada wartawan.

“Tahun ini, Mei, kami siap memulai penawaran. Kami juga perlu mengukur minat blok Naduna ini sebelum dibuka untuk umum,” katanya.

Tahun lalu, Indonesia menyetujui rencana untuk mengembangkan ladang gas Natuna senilai $3 miliar di Laut China Selatan.

Dutuka juga berharap megaproyek gas mangkrak seperti Indonesia Deepwater Development (ITD) dan Masela segera dimulai kembali.

Raksasa minyak Chevron telah mencapai kesepakatan dengan investor untuk mentransfer sahamnya di IDD, menurut regulator minyak dan gas hulu SKK Migas.

Duduka pekan lalu menolak membocorkan detail pembahasan peran IDD.

Sementara itu, pemerintah Indonesia masih bernegosiasi dengan Shell untuk mengambil alih kerja samanya di proyek migas Pertamina Masela.

Continue Reading

Ekonomi

Indonesia akan menawarkan 10 blok migas di Laut China Selatan pada 2023

Published

on

JAKARTA: Indonesia berencana memberikan 10 lapangan kerja minyak dan gas tahun ini, termasuk satu blok di Laut China Selatan, untuk meningkatkan produksi energi dan membuat penemuan baru, kata seorang pejabat senior Kementerian Energi, Senin.

Pada 2022, Indonesia menawar 13 lapangan minyak dan gas dan menunjuk kontraktor untuk 6 di antaranya.

Targetnya mencapai 1 juta barel lifting minyak mentah (bph) pada 2030 dan 12.000 juta standar kaki kubik (mmscfd) lifting gas pada 2030. Tahun lalu, minyak dan gas meleset dari target di tengah penundaan proyek dan penutupan yang tidak terduga.

Di antara ladang minyak dan gas yang direncanakan Indonesia untuk diserahkan tahun ini adalah wilayah kerja di ladang gas raksasa Natuna D Alpha di Laut Cina Selatan, kata pejabat Kementerian Energi Tutuka Ariadji kepada wartawan.

“Tahun ini, Mei, kami siap memulai penawaran. Kami juga perlu mengukur minat blok Naduna ini sebelum dibuka ke publik,” katanya.

Tahun lalu, Indonesia menyetujui rencana untuk mengembangkan ladang gas Natuna senilai $3 miliar di Laut China Selatan.

Dutuka juga berharap megaproyek gas mangkrak seperti Indonesia Deepwater Development (ITD) dan Masela segera dimulai kembali.

Raksasa minyak Chevron telah mencapai kesepakatan dengan investor untuk mentransfer sahamnya di IDD, menurut regulator minyak dan gas hulu SKK Migas.

Duduka pekan lalu menolak membocorkan detail pembahasan peran IDD.

Sementara itu, pemerintah Indonesia masih bernegosiasi dengan Shell untuk mengambil alih kerja samanya di proyek migas Pertamina Masela.

READ  Peran Prabowo dalam Pergantian Dirut Asabri? Semua halaman
Continue Reading

Trending