Connect with us

Dunia

Azerbaijan Marah, Pasukan Khusus Armenia Disikat Ke Punya

Published

on

VIVA – Pertempuran di Nagorno-Karabakh masih berlangsung. Kabar terakhir, Angkatan Bersenjata Azerbaijan kembali berhasil mengalahkan Angkatan Bersenjata Armenia. Serangan udara militer Azerbaijan yang tidak bertanggung jawab berhasil menghantam pasukan elit Armenia.

Di berita VIVA Militer Sebelumnya, pasukan Armenia dikabarkan telah menyerang dua kota Azerbaijan, Ganja dan Mingchevir.

Menurut laporan yang dikutip VIVA Militer dari Berita Sputnik, 13 warga sipil tewas akibat serangan rudal di dua wilayah tersebut. Salah satunya adalah bayi perempuan yang baru berusia 1 tahun 3 bulan.

Serangan pasukan Armenia yang menargetkan pemukiman sipil telah membuat marah Azerbaijan. Serangan udara diluncurkan oleh pasukan Azerbaijan, menargetkan pangkalan pasukan khusus Armenia di Nagorno-Karabakh (Artsakh).

Sebuah video telah diunggah oleh Kementerian Pertahanan Azerbaijan di akun Instagram resminya. Dalam video tersebut terlihat sejumlah tentara Armenia yang berlari menghindari serangan udara yang dilakukan oleh pasukan Azerbaijan. Serangan udara tentara Azerbaijan juga menyasar sejumlah tank militer Armenia di wilayah tersebut.

“Pasukan khusus Amenia, pasukan terakhir yang dibuang ke parit, harus melarikan diri karena tidak mampu menahan serangan tentara Azerbaijan,” kata Kementerian Pertahanan Azerbaijan dalam sebuah pernyataan.

Hingga berita ini diturunkan, pihak Armenia belum memberikan keterangan terkait serangan udara terbaru pasukan Azerbaijan tersebut. Beberapa pengamat militer memperkirakan pertempuran akan berlanjut hingga hari berikutnya, mengingat tanggapan yang kemungkinan besar akan diambil Armenia.

Baca juga: Sanksi Embargo Iran Akhirnya Berakhir, Amerika Dalam Bahaya

READ  WHO: Mungkin Tidak Ada "Peluru Perak" untuk Covid-19 Page all
Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Dunia

Menusuk di Gereja Prancis, Macron: Serangan Teroris Islam

Published

on

Paris

Presiden Prancis Emmanuel Macron berbicara tentang serangan penikaman yang menewaskan tiga orang Kota Nice, Prancis. Macron bersumpah Prancis tidak akan menyerah setelah insiden serangan yang ia gambarkan sebagai “serangan teroris Islam”.

Melaporkan dari AFP, Kamis (29/10/2020), Macron bersumpah bahwa “Prancis tidak akan menyerah pada nilai-nilai kami”. Hal tersebut disampaikan setelah terjadi penyerangan oleh seorang pria di gereja Notre-Dame di pusat kota Nice dan menewaskan tiga orang.

Macron menggambarkan serangan itu sebagai “serangan teroris Islam”.

Macron menyampaikan belasungkawa kepada umat Katolik di Prancis setelah penikaman itu. Dia juga mendesak orang-orang dari semua agama untuk bersatu dan tidak “menyerah pada semangat perpecahan.”

Seperti diketahui, seorang pria bersenjata pisau menewaskan tiga orang dan melukai beberapa lainnya di kota Nice, Prancis. Pelaku penyerangan sudah ditangkap polisi.

Identitas pelaku belum diumumkan. Seperti dilansir The Guardian, Walikota Nice, Christian Estrosi mengatakan pembunuhan itu terjadi pada pukul 09.00, Kamis (29/10) waktu setempat di dalam dan di luar gereja basilika Notre-Dame di pusat kota Nice. Dilaporkan bahwa penyerang terluka setelah ditembak oleh polisi dan telah dibawa ke rumah sakit.

Menurut pemberitaan media Prancis seperti dilansir Washington Post, Kamis (29/10), salah satu dari tiga korban yang meninggal, seorang wanita, digorok tenggorokannya di dalam gereja. Korban kedua, seorang laki-laki, ditikam hingga tewas.

Korban ketiga, juga seorang wanita, dibunuh di sebuah bar di depan basilika tempat dia bersembunyi. Menurut surat kabar Prancis Le Monde.

Serangan itu terjadi kurang dari dua minggu setelah pemenggalan mengerikan seorang guru sekolah menengah di pinggiran Paris, setelah mempersembahkan karikatur Nabi Muhammad kepada murid-muridnya.

READ  Kasus Corona di India Melonjak, Hampir 4 Juta Halaman

(azr / azr)

Continue Reading

Dunia

Tiga Tewas dalam Serangan Gereja di Prancis, Satu Korban …

Published

on

Memuat…

BAGUS – Seorang penyerang dengan pisau membunuh tiga orang, termasuk seorang wanita yang dipenggal kepalanya, di sebuah gereja di kota Nice, Perancis. Serangan itu terjadi hanya beberapa minggu setelah pemenggalan Samuel Paty,seorang guru sejarah di pinggiran kota Paris.

“Serangan itu terjadi di atau dekat gereja Notre Dame kota dan polisi telah menangkap pelakunya,” kata Walikota Nice Christian Estrosi dalam sebuah pernyataan di akun Twitter-nya.

Estrosi, seperti dilansir Reuters, Kamis (29/10/2020), dengan tegas menyatakan bahwa serangan tersebut merupakan aksi terorisme. (Baca juga: Politisi Indonesia Sebut Pikiran Kurcaci Macron Biarkan Karikatur Nabi Muncul)

Sementara itu, polisi mengatakan dua orang dipastikan tewas dalam serangan itu dan beberapa lainnya luka-luka. Seorang sumber di kepolisian mengatakan ada korban lain, seorang wanita, yang tewas karena dipenggal.

Serangan itu terjadi ketika Prancis masih belum pulih dari pemenggalan seorang pria dari Chechnya. Pelaku mengatakan ingin menghukum Paty karena mempertontonkan kartun Nabi Muhammad kepada murid-muridnya dalam pelajaran PKn.

Tidak segera jelas apa motif serangan Nice, atau apakah itu ada hubungannya dengan karikatur Nabi Muhammad. (Baca juga: Khamenei: Macron Bodoh, Menghina Nabi Muhammad Seharusnya Jadi Kejahatan di Prancis)

Seperti diketahui, sejak pembunuhan Paty, para pejabat Prancis, yang didukung oleh banyak warga biasa, telah menegaskan kembali hak untuk menampilkan kartun dan gambar-gambar itu telah dipajang secara luas dalam demonstrasi sebagai bentuk solidaritas dengan Paty.

Itu telah memicu kemarahan di negara-negara mayoritas Muslim, dengan beberapa pemerintah menuduh Presiden Prancis Emmanuel Macron mengejar agenda anti-Islam.

(esn)

Continue Reading

Dunia

Tampilan kartun cabul Erdogan, Turki menggugat Charlie Hebdo

Published

on

Memuat…

ANKARA – Aksi majalah satir Prancis, Charlie Hebdo, yang menampilkan kartun atau karikatur Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan yang berperilaku tidak senonoh di halaman depan yang panjang. Pengacara presiden Turki mengajukan pengaduan pidana terhadap majalah tersebut.

Mengutip kantor berita AnatoliaKamis (29/10/2020), selain gugatan pidana yang diajukan kuasa hukum presiden, Jaksa Penuntut Umum di Ankara juga melakukan penyidikan terhadap pihak eksekutif. Charlie Hebdo. (Baca: Setelah Nabi Muhammad, Charlie Hebdo menampilkan kartun Erdogan yang cabul)

Penyelidikan dan gugatan legal di bawah hukum dan yurisdiksi Turki karena penghinaan terhadap presiden.

Erdogan sendiri mengaku belum melihat sampul majalah yang menghinanya meski sudah diberi tahu.

“Saya tidak perlu mengatakan apapun kepada bajingan yang menghina Nabi tercinta saya dalam skala seperti itu,” kata Erdogan. (Baca: Kartun sampul Charlie Hebdo Erdogan cabul, reaksi Turki)

“Kesedihan dan amarah saya bukan karena serangan yang menjijikkan terhadap saya, tetapi karena media yang sama adalah sumber ketidakpedulian terhadap Nabi tercinta yang sangat kami cintai,” katanya kepada anggota Partai Keadilan dan Pembangunan (AKP) yang berkuasa.

Sampul majalah menampilkan karikatur Erdogan dengan kaus putih dan pakaian dalam, duduk di kursi memegang sekaleng bir dan mengangkat gaun hijab wanita untuk memperlihatkan punggung telanjangnya.

“Ooh, nabi!” kata balon pidato dalam karikatur itu. Judulnya berbunyi “Erdogan; secara pribadi, dia sangat lucu.”

READ  Identitas polisi yang menembak Jacob Blake hingga 7 kali terungkap, ini namanya
Continue Reading

Trending