Connect with us

Ilmu

Apakah Bumi Semakin Jauh atau Lebih Dekat dari Matahari?

Published

on

Senin, 8 Agustus 2022 – 16:58 WIB

VIVA Tekno Matahari bergerak melintasi langit, membuat kita tidak pernah menduga bahwa hubungannya dengan Bumi berubah seiring waktu. Sebenarnya, jarak rata-rata antara Bumi dan matahari tidak statis dari tahun ke tahun.

Jadi tahukah kita jika Bumi semakin dekat atau semakin jauh dari Matahari? Matahari semakin jauh dari Bumi dari waktu ke waktu. Rata-rata, Bumi berjarak sekitar 93 juta mil (150 juta kilometer) dari Matahari, menurut Aeronautics and Space Administration (NASA).

Namun orbitnya tidak melingkar sempurna, bentuknya sedikit elips atau oval. Artinya, jarak Bumi dari Matahari dapat berkisar antara sekitar 91,4 juta hingga 94,5 juta mil (147,1 juta hingga 152,1 juta km).

Namun, peregangan rata-rata antara Bumi dan Matahari perlahan meningkat seiring waktu. Jarak yang semakin jauh ini memiliki dua penyebab utama. Salah satunya adalah bahwa Matahari kehilangan massa dan menggunakan gaya yang sama, menyebabkan pasang surut di Bumi.

Matahari menyusut

Reaksi fusi nuklir yang menggerakkan Matahari telah mengubah massa menjadi energi. Karena terus-menerus menghasilkan energi, bintang juga terus-menerus kehilangan massa.

Selama sisa masa hidupnya, yang diperkirakan sekitar 5 miliar tahun lagi, ia akan berevolusi dari waktu ke waktu di mana Matahari diperkirakan akan kehilangan sekitar 0,1 persen dari total massanya sebelum mulai mati, menurut astronom Brian DiGiorgio.

READ  Ilmuwan Menemukan Bintang Neutron Padat
Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Ilmu

Video menunjukkan animasi 3D yang menakjubkan dari awan ‘Frosted Cupcake’ Jupiter

Published

on

Para peneliti menggunakan data JunoCam untuk membuat peta elevasi digital dari puncak awan.

Sekelompok ilmuwan baru-baru ini menggunakan pesawat ruang angkasa Juno NASA untuk menghasilkan tampilan 3D yang menakjubkan yang mensimulasikan bagaimana badai Jupiter yang mengamuk muncul dari luar angkasa. Sebuah video pendek, diposting ke YouTube oleh Europlanet, menunjukkan pusaran dan atasan tenunan halus yang menurut para peneliti menyerupai cupcake frosting.

“Animasi komputer ini menunjukkan penerbangan di atas lanskap data gambar yang diproses dan disaring merah yang dikumpulkan oleh JunoCam, pencitra cahaya tampak sudut lebar dari pesawat ruang angkasa Juno NASA, saat ia terbang melewati Jupiter pada jarak 43 di dekatnya,” bunyinya. Komentar di pos.

Tonton videonya di bawah ini:

berdasarkan NEWSWEEKGerald Eichstadt, seorang warga negara, ilmuwan, dan pengolah gambar luar angkasa memimpin proyek animasi tersebut. Para peneliti menggunakan data JunoCam untuk membangun peta elevasi digital dari puncak awan.

Baca juga | Setelah 8 tahun kerja keras, Mangalyaan India kehabisan bahan bakar: lapor

Tuan Eichstadt berkata: Pernyataan Planet Eropa.

Dia mempresentasikan hasil proyek pada pertemuan Euro Planetary Science Conference di Granada. Mr Eichstadt juga menjelaskan bahwa metode terakhir kini telah membuka peluang baru untuk memperoleh model elevasi 3D dari puncak awan Jupiter. Dia menambahkan bahwa “gambar badai kacau Jupiter yang indah sangat jelas, dan menunjukkan awan naik pada ketinggian yang berbeda.”

Para peneliti percaya bahwa model awan digital juga dapat membantu para ilmuwan meningkatkan pemahaman mereka tentang komposisi kimia awan. “Setelah data kami dikalibrasi, berkat pengukuran lain dari puncak awan yang sama, kami akan menguji dan menyempurnakan prediksi teoretis dan mendapatkan gambaran 3D yang lebih baik dari komposisi kimia,” kata ilmuwan yang tinggal di sana.

READ  Badan Antariksa Eropa berencana untuk "menyelamatkan" misi Athena karena anggaran membengkak setelah penarikan mitra

Baca juga | Nicole Onabu Man akan menjadi wanita asli Amerika pertama di luar angkasa

Juno diluncurkan pada 2011. Ia telah menjelajahi raksasa gas itu sejak 2016. Probe mengorbit planet dalam orbit yang sangat elips, dan probe menyelesaikan satu orbit setiap 43 hari. Awal tahun ini, Juno melakukan pendekatan terdekatnya dengan Jupiter, mencapai lebih dari 3.300 km di atas puncak awan planet.

Pesawat ruang angkasa itu awalnya dijadwalkan untuk pensiun pada tahun 2021, tetapi sekarang Juno akan terus beroperasi hingga setidaknya 2025.

Continue Reading

Ilmu

Duh, Misi NASA ke Bulan Lagi Ditunda

Published

on

Jakarta

Badai Ian Sebuah kekuatan yang kuat menghantam pantai timur Amerika Serikat. Akibatnya, misi diluncurkan NASA ke Bulan harus diundur hingga pertengahan November.

NASA berencana meluncurkan misi Artemis 1 Selasa (27/9), namun harus dibatalkan akibat Badai Ian yang melanda negara bagian Florida. Seperti diketahui, Kennedy Space Center (KSC) yang menjadi pusat peluncuran NASA berada di pesisir Florida.

Badai dahsyat memaksa NASA untuk memindahkan Artemis I dari Launch Pad 39B di KSC ke hanggarnya di Vehicle Assembly Building (VAB) agar tidak mengalami kerusakan akibat badai.

Menurut update terbaru dari NASA, roket Space Launch System (SLS) dan kapsul Orion yang merupakan bagian dari misi Artemis belum mengalami kerusakan akibat badai. Namun karena Badai Ian, NASA terpaksa menunda peluncuran Artemis 1 yang dijadwalkan antara 12 November dan 27 November.

“Memfokuskan upaya pada periode peluncuran November memberikan waktu bagi karyawan di Kennedy untuk memenuhi kebutuhan keluarga dan rumah mereka setelah badai dan bagi tim untuk mengidentifikasi pemeriksaan tambahan yang diperlukan sebelum kembali ke landasan pacu untuk peluncuran,” kata NASA dalam sebuah pernyataan. . Sabtu (1/10/2022).

Setelah Artemis 1 kembali ke VAB, tim NASA akan melakukan serangkaian pemeriksaan. Salah satunya dengan menguji ulang Flight Termination System (FTS).

FTS seharusnya diuji ulang setiap 20 hari mengikuti aturan Angkatan Luar Angkasa AS yang mengawasi peluncuran roket di pantai timur AS. Pemeriksaan ini sangat penting karena FTS adalah sistem yang dirancang untuk menghancurkan roket secara otomatis jika roket keluar jalur saat diluncurkan.

Artemis 1 adalah misi pertama dari program Artemis. Program ini diluncurkan 50 tahun setelah misi Apollo berakhir untuk mengembalikan astronot NASA ke permukaan bulan dan membangun koloni permanen pada akhir 2020-an.

READ  Perburuan Paus Pembunuh di Samudra Arktik yang Mencair, Para Peneliti Khawatir Akan Mengganggu Ekosistem

Jika semuanya berjalan lancar, Artemis 1, yang merupakan misi tak berawak, akan membawa kapsul Orion ke Bulan dan kembali ke Bumi. Disusul Artemis 2 yang akan membawa astronot ke orbit bulan pada 2024, dan Artemis 3 yang akan mendaratkan astronot di Bulan.

Tonton video”NASA Meluncurkan Misi Artemis I Lagi di Akhir September
[Gambas:Video 20detik]
(vmp/vmp)

Continue Reading

Ilmu

Analisis asteroid mengungkapkan bukti tak terduga dari lautan muda dan karbonasi

Published

on

Asteroid adalah banyak hal – pembunuh dinosaurus, arsip hari-hari awal tata surya, Tujuan Pertahanan Planet – Tapi mereka seharusnya tidak menjadi dunia yang berair. Sehat?

Yah, setidaknya tidak hari ini. Namun pada hari-hari awal pembentukan tata surya, Ryugu – target berbentuk berlian dari Japan Aerospace Exploration Agency (JAXA). Hayabusa 2 Penting – dia memiliki lingkaran kecil di dalam dirinya.

Sebelum asteroid ada hari ini, analisis isotop resolusi tinggi menunjukkan bahwa itu adalah bagian dari induk yang lebih tua dan lebih tua sebelum meledak dalam tabrakan. Tapi yang lebih mengejutkan adalah bahwa di dalam lautan kecil ini, beberapa silikat kering dari asteroid asli tetap tidak berubah. Makalah baru dari salah satu tim penyelenggara di Hayabusa Diposting bulan ini di astronomi alam Mereka mendapatkan apa yang mereka tunjukkan tentang susunan ayah Ryugu dan asteroid di tata surya paling awal.

Apa yang baru – Pada Desember 2020, Hayabusa2 mengembalikan lebih dari lima gram Ryugu setelah misi enam tahun. Karena sampel adalah jumlah butir kecil yang relatif terbatas, masing-masing ditandai dengan nama dan nomornya. Dalam hal ini, analisis tim hanya didasarkan pada satu partikel ini, C0009.

berbicara dengan ke belakangdunia isotop kimia kosmik Ming Chang Liu dari UCLA menemukan bahwa C0009 sangat menarik karena “membedakan dirinya dengan mengandung sejumlah kecil silikat anhidrat”—yaitu, mengandung mineral kaya oksigen yang tidak terpengaruh oleh air di tengah sampel yang banyak diubah oleh H2O.

Komposisi Ryugu sangat diubah oleh air cair di dalam dirinya. Meskipun terbentuk di kedalaman dingin tata surya luar, air dan karbon dioksida terakumulasi bersama di protolit yang merupakan induk Ryugu bersama dengan isotop radioaktif berumur pendek. Saat batuan radioaktif memanaskan es di sekitar mereka, Liu mencatat, “mereka akan mulai mengapung di dalam tubuh induknya”—dan seiring waktu akan mengubah silikat dan piroksen yang membentuk pendahulu Ryugu menjadi silikat pembawa air.

permukaan Ryugu.Maskot / DLR / JAXA

Oleh karena itu, silikat anhidrat yang tersisa memberi tim gambaran tentang seperti apa bahan-bahan lain di Tata Surya awal sebelum mereka bertabrakan dengan lautan Ryugu yang kecil. Materi tersebut terlihat seperti materi tertua yang terbentuk di fotosfer matahari. Isotop oksigen dalam sampel yang dikerjakan tim menunjukkan bahwa asteroid mengandung olivin amuba dan kondrit kaya magnesium yang menyatu langsung dari nebula surya.

READ  Badan Antariksa Eropa berencana untuk "menyelamatkan" misi Athena karena anggaran membengkak setelah penarikan mitra

Moto Ito, ahli kimia kosmik di Japan Agency for Marine Geosciences Technology dan anggota tim Fase II yang lebih luas, adalah penulis utama—bersama Liu dan lainnya—dalam Studi partikel Ryugu asliyang menunjukkan bagaimana meteorit CI di Bumi telah berubah karena lingkungan kita yang lebih mudah berubah.

berbicara dengan ke belakangIto mencatat bahwa meskipun mengetahui komposisi kimianya “tidak memberi tahu kita di mana tubuh induknya terbentuk,” masih “memungkinkan kita untuk membangun semacam sejarah Ryugu, dan bagaimana ia terbentuk di tata surya luar.”

mengapa itu penting- Pekerjaan ini berasal dari upaya tim pengorganisasian Tahap Dua yang lebih besar. Setelah Hayabusa2 melintasi tanah untuk menjatuhkan muatannya, lima gram sampel yang dibawanya dibagi menjadi delapan tim: enam di antaranya melakukan analisis spesifik awal – untuk komposisi kimia, bahan berbatu dan berpasir, organik yang mudah menguap, padat dan larut – pada bahan, dan dua tim internasional besar. lainnya Mereka bekerja untuk mengklarifikasi potensi dampak ilmiah dari sampel.

Pada bulan Juni, tim senior Liu dan Ito, dari Universitas Okayama di Jepang barat, menerbitkan interpretasi sampel mereka. Mereka menemukan bahwa phyllosilicates Ryugu mirip dengan CI chondrites, jenis meteorit langka dan sangat primitif yang sebagian besar dikumpulkan di Antartika.

Tetapi karena mereka “mungkin telah duduk di sana selama beberapa dekade, tahun, dan usia sebelum kita mengambilnya,” catatan Liu, “Bumi memiliki atmosfer yang sangat reaktif, sehingga CI chondrites akan berinteraksi dengan atmosfer.” Sebagai perbandingan, sampel dari Hayabusa2 “mungkin adalah bahan chondrite paling murni yang pernah ada.”

Kelangsungan hidup elemen-elemen ini dari Ryugu Protolith mungkin bahkan lebih mengejutkan mengingat pekerjaan beberapa tim lain. tim analisis batu Mereka mempublikasikan hasil awal mereka bulan ini pada Sains, yang termasuk air cair dari Ryugu yang terkurung di dalam kristal. Karena Ryugu mengambil karbon dioksida beku serta air es saat terbentuk, air cair dalam sampel berkarbonasi.

Render artis dari Hayabusa 2. Semua Tentang Majalah Luar Angkasa/Gambar Masa Depan/Getty Images

Apa selanjutnya – beberapa konteks Ryugu sudah dalam perjalanan ke Bumi. Mei lalu, NASA Osiris Rex Pesawat ruang angkasa meninggalkan asteroid Bennu setelah menyekop mungkin setengah pon batu untuk memulai perjalanannya kembali ke Bumi. Ini setelah OSIRIS-REx Tiba-tiba menciptakan lubang selebar 20 kaki di sisi Bennu Hasilnya adalah dia datang bersama dengan kekuatan yang jauh lebih sedikit daripada yang diperkirakan siapa pun.

READ  2-3 Maret 2021, NASA Waspadai Serangan Asteroid Besar ke Bumi

Seperti Ryugu, Bennu adalah asteroid karbon yang relatif asli, meskipun dari jenis yang berbeda: asteroid tipe B seperti Bennu tampak sedikit lebih biru daripada Ryugu dan asteroid tipe C lainnya, yang tampak merah. Tetapi terlepas dari warnanya, menurut kosmolog Ito, menemukan komponen karbon kompleks serupa dalam sampel “akan memberi tahu kita tentang distribusi komponen organik di tata surya.”

Sambil menjawab pertanyaan tentang riasan Ryugu, karya ini juga menimbulkan pertanyaan tentang bagaimana Ryugu cocok dengan skema asteroid dan meteorit yang lebih primitif. Menurut Liu, tim percaya bahwa meskipun kelas berbeda yang telah muncul untuk mencakup semua chondrites berbeda yang ditemukan di Bumi selama bertahun-tahun, “bahan awalnya mungkin sangat mirip.” “Kami hanya ingin sedikit provokatif, memindahkan pot sedikit, dan mencoba mengubah paradigma,” tambahnya.

Continue Reading

Trending