Connect with us

Ilmu

Apa Yang Terjadi Jika Bumi Berhenti Berputar? Inilah jawabannya

Published

on

TEMPO. BERSAMA, Jakarta – Selain bergerak mengelilingi matahari, Bumi juga berputar pada porosnya alias berputar. Rotasi Bumi menyebabkan fenomena pergantian siang dan malam, perbedaan waktu di berbagai wilayah, perubahan arah angin dan arus laut, hingga gerak semu matahari.

Meluncurkan space.com, Bumi berputar dengan kecepatan sekitar 1.770 kilometer per jam. Ini sudah terjadi sejak Bumi terbentuk 4,5 miliar tahun lalu. Satu putaran Bumi setara dengan satu hari, tepatnya 23 jam dan 56 menit.

Karena Bumi terus berotasi secara konsisten, benda-benda di atasnya tidak akan merasakan gerak rotasi yang sangat-sangat cepat ini. Tidak ada sesuatu pun di luar angkasa yang dapat menghentikan rotasi bumi. Satu-satunya benda langit yang dapat memperlambat rotasi Bumi adalah Bulan.

Bumi Berhenti Berputar

Lantas, apa yang terjadi jika rotasi bumi berhenti secara tiba-tiba atau perlahan? Meski terdengar mustahil, para ilmuwan kerap meneliti kemungkinan Bumi berhenti berputar pada porosnya. Situasi di Bumi dipastikan kacau karena peristiwa ini.

Jika Bumi berhenti berputar secara tiba-tiba, benda-benda di dalamnya akan bergerak dengan kecepatan 1.770 kilometer per jam. Hal ini akan menyebabkan semua benda yang tidak menempel di tanah terlontar ke arah timur dengan sangat cepat sebelum akhirnya jatuh kembali akibat gaya gravitasi.

Efek Bumi Berhenti Berputar

Namun, ada kemungkinan lain yang bisa terjadi dalam proses miliaran tahun, yakni rotasi Bumi berhenti secara perlahan hingga mencapai kecepatan nol. Benda-benda di Bumi akan menyesuaikan kecepatan rotasinya agar tidak terlontar ketika Bumi berhenti berputar sepenuhnya.

Meski dampak jangka pendeknya berbeda, namun kedua kronologi berhentinya rotasi bumi ini memiliki dampak jangka panjang yang sama. Simak sederet hal yang akan terjadi setelah Bumi berhenti berputar.

READ  layanan darurat memperkuat intervensi karena angin

1. Pergantian Siang dan Malam Setiap 6 Bulan

Jika Bumi berhenti berputar pada porosnya, satu sisi Bumi akan mengalami siang dan sisi lainnya mengalami malam selama enam bulan. Hal ini tentu saja akan menyebabkan manusia sulit untuk menentukan hitungan hari.

2. Perbedaan Suhu Ekstrim dan Angin Kencang

Suhu pada siang hari akan sangat panas, sedangkan pada malam hari akan sangat dingin. Pada pergantian siang dan malam setiap enam bulan, angin dari segala arah bertemu untuk menciptakan pusaran seukuran benua. Dampak ini juga secara otomatis menghentikan musim secara keseluruhan. Musim dan cuaca yang ekstrim mungkin membuat banyak makhluk menyerah untuk hidup.

3. Medan Magnet Bumi Menghilang, Radiasi Mengancam

Saat rotasi Bumi berhenti, medan magnet Bumi juga akan menghilang. Sebagian besar isi inti bumi adalah besi cair. Gerak rotasi bumi mengubah lelehan besi menjadi medan magnet yang melindungi makhluk hidup dari radiasi matahari dan sinar kosmik. Tanpa medan magnet, radiasi akan sangat berbahaya bagi seluruh muka bumi.

NIA HEPPY | SYAHDI MUHARRAM (SPACE, NASA.GOV, ILMU ABC)l

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Ilmu

Ahli astrofisika mengkonfirmasi bahwa ini adalah galaksi paling redup yang pernah terlihat di awal alam semesta

Published

on

Artikel ini telah diulas menurut Science X’s proses penyuntingan
Dan Kebijakan.
editor Soroti atribut berikut sambil memastikan kredibilitas konten:

Pemeriksaan fakta

Publikasi peer-review

sumber tepercaya

Benar

Gambar NIRCam warna palsu dari grup Abell 2744. Kredit: alami (2023). DOI: 10.1038/s41586-023-05994-w

Sebuah tim peneliti internasional yang dipimpin oleh ahli astrofisika di University of California telah mengkonfirmasi keberadaan galaksi paling redup yang pernah terlihat di awal alam semesta. Galaksi, yang disebut JD1, adalah salah satu galaksi terjauh yang teridentifikasi sejauh ini, dan tipikal dari jenis galaksi yang terbakar melalui kabut atom hidrogen yang tersisa dari Big Bang, memungkinkan cahaya menembus alam semesta dan membentuknya. menjadi seperti sekarang ini.

Penemuan itu dilakukan dengan menggunakan Teleskop Antariksa James Webb NASA, dan hasilnya dipublikasikan di jurnal alami.

Miliar tahun pertama alam semesta adalah periode kritis dalam evolusinya. Setelah Big Bang, sekitar 13,8 miliar tahun yang lalu, alam semesta mengembang dan cukup dingin untuk membentuk atom hidrogen. Atom hidrogen menyerap foton ultraviolet dari bintang muda. Namun, baru setelah kelahiran bintang dan galaksi pertama, alam semesta menjadi gelap dan memasuki periode yang dikenal sebagai zaman kegelapan kosmik.

Munculnya bintang dan galaksi pertama beberapa ratus juta tahun kemudian memandikan alam semesta dengan sinar ultraviolet yang energik yang mulai membakar atau mengionisasi kabut hidrogen. Ini, pada gilirannya, memungkinkan foton melakukan perjalanan melalui ruang angkasa, membuat alam semesta menjadi transparan.

Menentukan jenis galaksi yang mendominasi era ini—dijuluki era reionisasi—adalah tujuan utama astronomi saat ini, tetapi hingga teleskop Webb dikembangkan, para ilmuwan kekurangan instrumen infra merah sensitif yang diperlukan untuk mempelajari galaksi generasi pertama.

“Sebagian besar galaksi di JWST sejauh ini merupakan galaksi terang yang langka dan tidak dianggap mewakili galaksi muda yang menghuni alam semesta awal,” kata Guido Roberts-Borsani, seorang peneliti postdoctoral UCLA dan penulis pertama studi tersebut. Jadi, meski penting, mereka tidak diyakini sebagai faktor utama yang membakar semua kabut hidrogen itu.

“Galaksi ultralight seperti JD1, di sisi lain, jauh lebih banyak, itulah sebabnya kami pikir mereka lebih mewakili galaksi yang telah mengalami reionisasi, memungkinkan sinar ultraviolet bergerak tanpa hambatan melalui ruang dan waktu.”

Gambar proyeksi galaksi JD1 (inset), yang terletak di belakang gugus galaksi terang Abell2744. Kredit: Guido Roberts Borsani/UCLA); Gambar asli: NASA, ESA, CSA, Universitas Teknologi Swinburne, Universitas Pittsburgh, STScI

JD1 terlalu redup dan jauh untuk dipelajari tanpa teleskop yang kuat — dan uluran tangan dari alam. JD1 terletak di belakang sekelompok besar galaksi terdekat, yang disebut Abell 2744, yang gaya gravitasi gabungannya menekuk dan memperkuat cahaya dari JD1, membuatnya tampak 13 kali lebih besar dan lebih terang dari seharusnya. Efeknya, yang dikenal sebagai pelensaan gravitasi, mirip dengan cara lensa pembesar mendistorsi dan memperbesar cahaya dalam bidang pandangnya; Tanpa lensa gravitasi, kemungkinan besar JD1 akan terlewatkan.

Para peneliti menggunakan instrumen Near Infrared Spectrometer dari Teleskop Webb, NIRSpec, untuk mendapatkan spektrum cahaya inframerah galaksi, yang memungkinkan mereka untuk secara akurat menentukan umur dan jaraknya dari Bumi, serta jumlah bintang dan jumlah debu dan puing-puing berat. . unsur-unsur penyusunnya dalam umur yang relatif singkat.

Kombinasi zoom gravitasi galaksi dan gambar baru dari instrumen inframerah-dekat Webb lainnya, NIRCam, juga memungkinkan tim untuk mempelajari struktur galaksi dengan detail dan resolusi yang belum pernah ada sebelumnya, mengungkap tiga lapisan utama debu dan gas yang membentuk bintang. . Tim menggunakan data baru untuk melacak cahaya JD1 kembali ke sumber dan bentuk aslinya, mengungkap galaksi padat yang hanya sebagian kecil dari ukuran galaksi kuno seperti Bima Sakti, yang berusia 13,6 miliar tahun.

Karena cahaya membutuhkan waktu untuk melakukan perjalanan ke Bumi, JD1 terlihat seperti yang terjadi sekitar 13,3 miliar tahun yang lalu, ketika alam semesta hanya berusia sekitar 4% dari usianya saat ini.

“Sebelum teleskop Webb dinyalakan, hanya setahun yang lalu, kami bahkan tidak bisa bermimpi untuk mengkonfirmasi galaksi yang begitu redup,” kata Tommaso Trio, profesor fisika dan astronomi UCLA dan penulis kedua studi tersebut. “Kombinasi JWST dan kekuatan penguatan lensa gravitasi adalah revolusioner. Saat ini kami sedang menulis ulang buku tentang bagaimana galaksi terbentuk dan berevolusi segera setelah Big Bang.”

Studi ini telah dipublikasikan di jurnal alami.

informasi lebih lanjut:
Guido Roberts-Borsani et al, Properti galaksi ultralight di zaman kegelapan kosmik dilihat dengan JWST, alami (2023). DOI: 10.1038/s41586-023-05994-w

Informasi jurnal:
alami


READ  Mengapa NASA menjatuhkan prototipe pendarat Mars?
Continue Reading

Ilmu

Manusia Modern Memiliki Campuran DNA dari Beberapa Populasi di Afrika

Published

on

Jakarta

Manusia modern diindikasikan memiliki kombinasi beberapa DNA yang berasal dari beberapa – setidaknya dua – populasi manusia purba di Afrika. Studi ini merupakan pengetahuan baru karena dalam studi sebelumnya disebutkan bahwa manusia modern berasal dari satu populasi di Afrika. Hal itu terungkap melalui penelitian yang diunggah di jurnal Nature berjudul Kisah evolusi manusia yang ditulis ulang dengan data segar dan daya komputasi lebih.

Studi tersebut melibatkan genom dari sekitar 290 orang yang tinggal di wilayah Afrika Selatan, Timur dan Barat. Ditemukan bahwa manusia modern diturunkan dari setidaknya dua kelompok manusia purba yang berkerabat dekat, atau memiliki campuran gen.

Selain itu, peneliti juga meneliti data genom manusia hidup dari berbagai kelompok, seperti kelompok Mende di Sierra Leone, Nama di Afrika Selatan, kelompok Amhara, Oromo, dan Gumuz di Ethiopia, manusia modern Eropa, dan sisa-sisa Neanderthal.


“Semua manusia memiliki nenek moyang yang sama, tetapi cerita masa lalu lebih kompleks daripada spesies yang hanya berevolusi di satu lokasi atau terisolasi,” kata Aaron Ragsdale, penulis utama studi dan ahli genetika populasi di University of Wisconsin-Madison.

DNA manusia modern diharapkan dapat membantu para peneliti memodelkan penjelasan yang berbeda untuk keragaman manusia. Ini bisa memberikan penjelasan untuk teori asal-usul tunggal dan gagasan bahwa Homo sapiens bercampur dengan spesies manusia purba lainnya.

Para peneliti kemudian mengungkapkan bahwa ada skenario paling cocok berdasarkan data DNA, bahwa manusia modern memiliki banyak titik asal. Melalui hal tersebut, skenario atau hipotesis yang paling sesuai dari data DNA ini adalah bahwa manusia modern merupakan campuran dari kelompok manusia purba.

READ  Ilmuwan Pecahkan Rahasia Air di Bumi Berasal dari Matahari, Benarkah?

“Ketika kami berasumsi dalam model komputer kami bahwa populasi batang tidak terlalu stabil, tetapi bagian-bagian itu kadang-kadang akan pecah dan kemudian bergabung kembali, kami menjadi lebih cocok dengan variasi genetik yang ditemukan pada populasi manusia saat ini,” jelas Ragsdale.

Simon Gravel, salah satu penulis studi dan ahli genetika manusia di Universitas McGill di Kanada, mengatakan perbedaan antara kelompok yang terpisah namun bercampur ini akan hampir serendah yang terlihat di antara populasi manusia kontemporer.

Menanggapi penelitian ini, arkeolog evolusioner di Max Planck Institute for Geo Anthropology Jerman, Eleanor Scerri, yang tidak berkontribusi dalam penelitian ini, juga mengungkapkan bahwa tidak ada kelahiran yang diwariskan dari gen tunggal. Itu sebabnya para peneliti lebih suka menggambarkan evolusi manusia sebagai batang yang terjalin, daripada pohon dengan satu batang bercabang.

Sementara itu, Jessica Thompson, ahli paleoantropologi di Universitas Yale yang tidak berkontribusi dalam penelitian tersebut, berpendapat bahwa memasukkan DNA purba dari Afrika dapat membantu peneliti dalam penelitian ini.

“Orang yang hidup hari ini mungkin sangat berbeda dengan orang yang tinggal di tempat yang sama di masa lalu,” jelas Thompson.

Diketahui, fosil manusia purba tertua berasal dari Afrika. Manusia pertama kali berevolusi di Afrika, dan sebagian besar evolusi manusia terjadi di benua itu. Fosil manusia purba yang hidup antara 6 dan 2 juta tahun lalu semuanya berasal dari Afrika. Sebagian besar ilmuwan saat ini mengenali sekitar 15 hingga 20 spesies manusia purba yang berbeda.

Sedangkan manusia modern pertama diperkirakan muncul sekitar 315.000 tahun yang lalu. Bukti manusia modern mulai ditemukan antara 300.000 dan 100.000 tahun yang lalu dan tersebar di seluruh dunia. Scerri mengatakan ini memberikan dukungan untuk teori asal usul manusia yang berasal dari beberapa poin.

READ  Penjelajah Ketekunan NASA sedang mencari bebatuan Mars yang menarik

Jika manusia berasal dari satu tempat, maka artefak tertua akan ditemukan di sana. Demikian pula, sisa-sisa yang lebih baru juga ditemukan di situs yang berasal dari tempat asal tersebut.

Menonton video “Menjaga Kehidupan Ratu Lebah di Suhu Panas dengan Rekayasa Genetika

(nwk/nwk)

Continue Reading

Ilmu

Tumbuhan Apa Yang Pertama Ada di Bumi? : Okezone tekno

Published

on

ADA Ada banyak jenis tanaman yang hidup saat ini. Semuanya didukung oleh kemajuan teknologi yang memungkinkan proses modifikasi tanaman dapat berjalan.

Tapi tahukah kamu tanaman apa yang pertama kali ada di dunia? Baru-baru ini, ilmuwan Therese Sallstedt dari Museum Sejarah Alam Swedia berhasil mengungkapnya.

Seperti dihimpun dari BBC, para ilmuwan berhasil menemukan fosil tumbuhan yang mungkin hidup 1,6 miliar tahun lalu dari batuan purba India.

Tumbuhan pertama di dunia, menyerupai ganggang merah, lebih tua dari yang diperkirakan sebelumnya dan habitatnya diyakini berada di laut dangkal.

“Mereka menunjukkan kepada kita bahwa kehidupan lanjutan pada eukariota (seperti tumbuhan, jamur, dan kita manusia/hewan) memiliki sejarah yang jauh lebih dalam di Bumi daripada yang kita duga sebelumnya,” kata ilmuwan tersebut.

Ilmuwan menyebut tumbuhan tertua ini memiliki ciri-ciri seperti alga merah modern, sejenis rumput laut. Sayangnya tidak ada DNA yang tersisa sehingga penelitian lebih lanjut tidak dapat dilakukan.

“Anda tidak bisa 100% yakin tentang bahan purba ini, karena tidak ada DNA yang tersisa, tetapi karakternya cukup cocok dengan morfologi dan struktur alga merah,” tambah peneliti.

Ikuti Berita Okezone di berita Google

Alga merah tertua yang diketahui sebelum penemuan ini berasal dari 1,2 miliar tahun. Fosil India berusia 400 juta tahun lebih tua, menunjukkan bahwa cabang paling awal dari pohon kehidupan dimulai jauh lebih awal dari yang diperkirakan sebelumnya.

Klaim kehidupan kuno selalu kontroversial. Tanpa bukti DNA, konfirmasi harus didasarkan pada apakah lebih banyak fosil dapat ditemukan. Ada juga perdebatan apakah alga merah termasuk dalam kerajaan tumbuhan atau dalam kelas mereka sendiri.

READ  NASA Siapkan Rp. 300 Juta untuk Perusahaan Yang Ingin Terbang ke Bulan

Alga merah modern mungkin paling dikenal untuk dua produk komersial, agen tekstur agar-agar yang digunakan untuk membuat es krim dan nori rumput laut yang digunakan untuk membungkus sushi.

Konten di bawah ini disajikan oleh Pengiklan. Wartawan Okezone.com tidak terlibat dalam materi konten ini.


Continue Reading

Trending