Connect with us

Ilmu

Ada 2 Bulan Purnama, Ini 5 Fenomena Langit Oktober 2020 yang Bisa Dicermati

Published

on

Suara.com – Setiap bulan akan selalu ada fenomena langit telah terjadi, apakah dapat dilihat dengan jelas atau tidak. Oktober 2020 diisi dengan acara-acara menarik.

Melaporkan dari Di langit, Jumat (2/10/2020), berikut lima peristiwa langit yang akan terjadi di bulan Oktober 2020:

1. Bulan purnama

Bulan akan mencapai fase penuhnya pada 2 Oktober 2020. Dalam fase siklus bulanannya, Bulan terletak hampir tepat di seberang Matahari di langit dan menempatkannya tinggi di atas cakrawala hampir sepanjang malam.

Urutan Bulan Purnama sepanjang tahun sering dinamai menurut musim kemunculannya. Bulan purnama ini akan menjadi yang pertama jatuh pada Musim Gugur 2020 dan oleh karena itu diberi nama Bulan panen.

Bulan purnama. [Shutterstock]

Pada malam hari setelah 2 Oktober, Bulan akan terbit sekitar satu jam kemudian setiap hari. Dalam beberapa hari, Bulan hanya akan terlihat di langit menjelang fajar dan dini hari.

Kemudian saat mencapai kuartal terakhir, seminggu setelah Bulan Purnama, Bulan akan terbit sekitar tengah malam dan terbenam sekitar tengah hari.

Tepat pada saat Bulan mencapai fase penuhnya, satelit alam akan berada di konstelasi Cetus dan jaraknya dari Bumi akan mencapai 405.000 kilometer. Bulan purnama akan terjadi pada pukul 04.05 WIB.

2. Konjungsi Bulan dengan Mars

Bulan akan mendekati Planet Merah pada 3 Oktober, di mana keduanya akan terpisah 1 derajat satu sama lain dengan Bulan di selatan Mars.

READ  Jika Anda tidak menyukai taman yang rimbun, gunakan trik ini untuk membuatnya sederhana - semua halaman
Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Ilmu

Mengapa kutub magnet selalu utara dan selatan

Published

on

KOMPAS.com – Magnet adalah benda yang memiliki medan untuk menarik dan mengusir benda lain.

Magnet memiliki dua kutub yaitu Kutub Selatan dan Kutub Utara. Kutub magnet utara selalu menghadap utara bumi, dan kutub magnet selatan selalu menghadap ke selatan bumi.

Pertanyaannya adalah mengapa Kutub magnet Pernah menuju utara dan selatan? Jawabannya adalah karena pengaruh Medan magnet bumi.

Medan magnet bumi Ditemukan pada tahun 1600 oleh William Gilbert, ilmuwan paling penting di Inggris. Gilbert mengira bahwa bumi berperan sebagai medan magnet raksasa yang mempengaruhi semua medan magnet di bumi.

Laporan dari NASA Pusat bumi adalah elektromagnet padat yang dikelilingi oleh inti cair (besi cair dan nikel) yang dilalui arus listrik.

Medan listrik di pusat zat cair begitu kuat sehingga medan magnet bumi menutupi seluruh bumi dan angkasa.

Baca juga: Medan magnet: Tentukan besarnya gaya Lorentz pada elektron

Magnet menarik saat berhadapan dengan kutub dan penolak yang berbeda saat berhadapan dengan kutub yang sama.

Jika ya, bukankah kutub utara magnet mengarah ke selatan bumi, bukan utara? Tentu tidak, Kutub Utara sebenarnya adalah Kutub Magnetik Selatan.

Laporan dari Pusat Ilmu Gambar NASAArah utara bumi adalah kutub selatan bumi dan arah selatan bumi adalah kutub utara bumi.

Jadi kutub magnet utara akan selalu menghadap utara bumi karena ditarik oleh kutub selatan magnet bumi. Sebaliknya kutub selatan bumi sebenarnya adalah kutub magnet utara bumi, sehingga kutub selatan benda magnet selalu tertarik ke selatan.

Laporan dari Badan Antariksa Eropa, Medan magnet bumi melindungi kehidupan bumi dengan membelokkan angin matahari.

Tanpa medan magnet bumi, tekanan tinggi dari angin matahari akan menyebabkan kerusakan atmosfer seperti planet tetangga kita, Mars. Mars kehilangan oksigen 10 kali lebih banyak di atmosfernya daripada angin matahari yang sama di Bumi.

READ  Ilmuwan Mengungkap Penampakan Bima Sakti 400 ribu tahun yang akan datang
Continue Reading

Ilmu

Alien Memiliki Banyak Rumah, Para Ilmuwan Terkejut

Published

on

VIVAAsing memiliki beberapa rumah yang terletak di sekitar sistem bintang TOI-178. Ilmuwan kaget sekaligus takjub atas penemuan tiga planet yang letaknya berdekatan di kawasan tersebut. Mereka segera mencermati data yang ditemukan Satelit Survei Exoplanet Transit (TESS) milik Aeronautics and Space Administration atau NASA.

Ketika para ilmuwan melihatnya lebih dekat, mereka menyadari bahwa ketiga planet itu memiliki periode yang berbeda satu sama lain. Jadi mereka merekrut beberapa instrumen lagi dan menemukan bahwa sistem bintang memiliki setidaknya enam planet, dengan lima di antaranya memiliki orbit dalam ritme.

Baca: Alien Telah Memamerkan Teknologi kepada Manusia

Ilmuwan Proyek Karakterisasi Satelit Exoplanet (CHEOPS) Badan Antariksa Eropa, Kate Isaak, mengakui acara ini merupakan yang pertama kali bagi mereka. Sebab, berdasarkan pengamatannya, ditemukan bahwa sistem bintang TOI-178 memiliki lima planet yang mengorbit bintang tersebut setiap 2, 3, 6, 10, dan 20 hari.

Namun, bagi dirinya dan ilmuwan lain mengakui bahwa urutannya sangat aneh, karena seharusnya ada planet lain dalam sistem yang mengorbit setiap 15 hari.

“Dalam beberapa sistem yang kita kenal sebagai harmoni, kepadatan planet terus berkurang saat ia menjauh dari bintang. Tapi, dalam sistem bintang TOI-178, planet terestrial padat seperti Bumi tampaknya berada tepat di sebelah yang sangat halus. planet yang kepadatannya setengah dari Neptunus. disusul yang sangat mirip dengan Neptunus, “kata Kate, seperti dikutip dari situsnya. Ruang, Selasa, 26 Januari 2021.

Ia melanjutkan, beberapa hari kemudian dengan jelas data menunjukkan adanya tambahan planet. Dengan demikian, ini menegaskan bahwa memang ada enam planet di sistem bintang TOI-178.

Sementara itu, seorang ilmuwan dari Universitas Jenewa, Nathan Hara, mengatakan bahwa di jantung sistem bintang, planet-planet sejajar dengan ritme yang berbeda, tetapi lima bagian luarnya mengorbit selaras satu sama lain.

READ  Mengapa Ngengat Tertarik pada Cahaya?

“Kami tidak hanya menemukan planet tambahan, tapi juga mempelajarinya. Kami menemukan ukuran rumah alien berkisar antara 1,1 hingga 3 kali ukuran Bumi dengan tingkat kepadatan berbeda,” jelasnya.

Continue Reading

Ilmu

Studi: Bumi Kehilangan Es pada Tingkat Rekor Tertinggi 28 Triliun Ton

Published

on


PIKIRAN ORANG – Sebuah studi yang diterbitkan oleh European Space Agency (ESA) menemukan bahwa Bumi kehilangan es dalam rekor dan kecepatannya terus meningkat.

“Sebanyak 28 triliun ton es mencair di seluruh dunia antara tahun 1994 dan 2017, setebal 100 meter setara dengan blok seukuran Inggris, “kata para peneliti dalam studi yang dipublikasikan di jurnal The Cryosphere.

Para peneliti mengatakan satu triliun ton es, jika itu berbentuk kubus, akan berdiri lebih tinggi dari Gunung Everest.

Baca juga: Sudah Tap Palu Jadi Kapolri, Berikut Pelantikan Listyo Sigit Prabowo Bersama Presiden Jokowi

Selain itu, laju pencairan es meningkat seiring dengan pemanasan atmosfer dan lautan.

Pada 1990-an, Bumi mengalami sekitar 0,8 triliun ton es hilang setiap tahun.



Namun, sejak 2017 angka itu meningkat menjadi 1,2 triliun ton per tahun.

Baca juga: Keributan Malaysia, ingin membangun tembok perbatasan di Indonesia untuk mencegah masuknya imigran gelap

Peneliti ESA menganalisis data satelit global untuk studi tersebut dan melengkapi temuan mereka dengan studi berbasis darat di kawasan kutub dan beberapa dari 215.000 gletser gunung dunia.

“Lapisan es sekarang mengikuti skenario terburuk pemanasan iklim,” kata penulis utama Thomas Slater dalam sebuah pernyataan.

READ  Mengapa Beberapa Dinosaurus Memiliki Leher Yang Sangat Panjang?
Continue Reading

Trending