Connect with us

Ilmu

2021 Tak Berasa, Bumi Disebut Berotasi Lebih Cepat Dalam 50 Tahun Terakhir, Satu Hari Tak Lagi 24 Jam!

Published

on

Pixabay

Bumi dikabarkan akan berputar lebih cepat

Gridhot.ID – Tahun 2020 maka rasanya seperti itu cepat baru saja lewat.

Terlalu sering di rumah karena penguncian dianggap membuat waktu berjalan lebih banyak cepat.

Bagaimana jika perasaan itu waktu lulus begitu cepat ternyata bukan hanya perasaan tapi karena faktor pergerakan Bumi?

Faktanya, Bumi telah pemintalan sangat cepat belakangan ini.

Baca juga: Hari ini Jokowi Siap Jadi Orang Pertama yang Disuntik Vaksin Sinovac dari China, SOP Suntiknya Sama Puskesmas, Ini Daftar Pejabat Yang Ikut Vaksinasi Bersama Presiden, Ada Selebriti!

The Jerusalem Post mengutip laporan The Telegraph, Bumi kini menyelesaikan rotasinya 1.4602 milidetik lebih cepat dari rata-rata 86.400 detik.

Kecepatan rotasi bumi bervariasi secara konstan karena gerakan kompleks inti lelehnya, lautan dan atmosfernya, serta pengaruh benda-benda angkasa seperti Bulan.

Gesekan pasang surut dan perubahan jarak antara Bumi dan Bulan semuanya menciptakan variasi harian dalam kecepatan planet berputar pada porosnya.

Faktanya, salju yang menumpuk di pegunungan dan mencair di musim panas bisa menggeser rotasi bumi.

Baca juga: Meski belum mencentang centang biru, Nobu mengaku followers Instagram-nya bertambah setelah tersandung kasus video syur dengan Gisella Anastasia: sekarang sudah ada seratus ribu.

Video Unggulan

KONTEN YANG DIPROMOSIKAN

READ  Bertahun-tahun menjadi PR ilmuwan, inilah penelitian terbaru tentang cahaya aneh di tengah galaksi Bima Sakti
Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Ilmu

NASA akan menemukan planet asing dengan tiga matahari

Published

on

Deskripsi planet KOI-5Ab mentransmisikan seluruh permukaan bintang mirip matahari (Caltech / R.Hurt)

Telset.IT, Jakarta NASA Menemukan planet ekstrasurya asing dengan tiga matahari, yang membingungkan para astronom. Dinamakan KOI-5Ab, planet ini ditemukan pada 2009 oleh Teleskop Luar Angkasa Kepler NASA.

Namun, temuan itu “ditinggalkan” oleh para ilmuwan karena teleskop luar angkasa memiliki kandidat yang mudah diidentifikasi. “KOI-5Ab dibatalkan karena kompleksitas. Kami memiliki ribuan kandidat, “kata David Ciardi, kepala ilmuwan NASA.

{Baca juga: NASA telah menemukan planet TOI-561 b, yang berusia 10 miliar tahun}

Menurut laporan New York Post, Dikutip Telset, Minggu (17/1/2021), KOI-5Ab berjarak sekitar 1.800 tahun cahaya dari Bumi. Sekadar informasi, satu tahun cahaya mengukur jarak di luar angkasa sekitar enam triliun mil.

Namun, berkat NASA Transiting Exoplanet Survey atau satelit TES dan teleskop berbasis Bumi lainnya, KOA-5Ab telah menerima kehidupan baru. Para peneliti mampu menemukan orbit yang sangat membingungkan karena memiliki tiga matahari.

Karena ukurannya, KOA-5Ab sering kali merupakan raksasa gas yang mirip dengan Jupiter atau Saturnus. Namun, ia mengorbit bintang itu setiap lima hari di konstelasi KOA-5A. Itu tidak sejajar setidaknya satu atau dua bintang.

“Kami tidak tahu banyak planet dalam sistem bintang tiga. Ini sangat istimewa karena orbitnya miring. Kami masih memiliki banyak pertanyaan tentang bagaimana dan kapan planet terbentuk di banyak sistem bintang, ”kata Siardi.

Tidak jelas apa yang menyebabkan orbit miring tersebut. Namun, NASA mengatakan bahwa para peneliti percaya bahwa bintang kedua menyebabkan gravitasi menendang planet, mengubah orbitnya dan menyebabkannya bergerak ke dalam.

Sebelumnya, para ilmuwan NASA Data yang ditinjau dari teleskop luar angkasa Kepler juga menemukan eksoplanet baru seukuran Bumi yang mengorbit zona layak huni.

Untuk keperluan badan antariksa, zona layak huni berarti area di sekitar bintang tempat planet dapat menopang air. Wilayah tersebut berpotensi untuk mendukung bentuk kehidupan lainnya.

{Baca juga: NASA akan menemukan planet baru yang bisa dihuni seperti Bumi}

NASA menjelaskan bagaimana Kepler-1649C terlihat dari permukaan. Film yang dihasilkan pun cukup mengagumkan.

Planet baru itu ditemukan pada 2018 ketika para ilmuwan mengeksplorasi pengamatan yang lebih tua dari pensiunan Kepler. Pasalnya, penelusuran sebelumnya yang menggunakan algoritme komputer salah mengidentifikasinya. [SN/HBS]

READ  Bertahun-tahun menjadi PR ilmuwan, inilah penelitian terbaru tentang cahaya aneh di tengah galaksi Bima Sakti
Continue Reading

Ilmu

Para peneliti menemukan sistem planet berusia 10 miliar tahun yang pernah ditemukan

Published

on

Para ilmuwan baru-baru ini mengidentifikasi salah satu sistem planet tertua yang pernah ditemukan. Planet baru bernama “TOI-561b” ada di sistem planet dan berukuran sekitar 50% lebih besar dari Bumi dan membutuhkan waktu kurang dari setengah hari untuk mengorbit bintangnya.

LIHAT Juga: Dokumen UFO CIA yang Tidak Diklasifikasikan Sekarang Tersedia Secara Online untuk Diunduh!

Sebagai itu Oleh UC Riverside News, identifikasi planet TOI-561b baru-baru ini telah diterima oleh para peneliti untuk dipublikasikan di Jurnal Astronomi. Itu diperkenalkan 11 Januari pada pertemuan 2021 American Astronomical Society.

Objek yang menarik, TESS (TOI) 561, termasuk dalam kelompok bintang langka yang disebut piringan tebal galaksi. Alasan di balik orbit pendek planet ini adalah kedekatannya dengan bintangnya, yang menghasilkan banyak panas. Perkiraan suhu permukaan rata-rata lebih dari 2000 derajat Kelvin, sehingga tidak mungkin planet ini mengandung kehidupan.

“TOI-561b adalah salah satu planet batuan tertua yang ditemukan hingga saat ini.” Lauren Weiss, seorang rekan postdoctoral di University of Hawaii dan pemimpin tim, mengatakan keberadaannya menunjukkan bahwa alam semesta telah membentuk hampir planet berbatu sejak didirikan 14 miliar tahun lalu.

Selain itu, astrofisikawan University of California di Riverside dan anggota tim Stephen Kane mengatakan bahwa meskipun planet ini memiliki massa tiga kali lipat Bumi, kepadatannya telah dihitung menjadi seperti kita. Ini sesuai dengan gagasan bahwa planet ini sangat tua

LIHAT JUGA: NASA Mengumumkan Kematian Rig Mars Insight Setelah Dua Tahun!

Laporan tersebut juga menyatakan bahwa Misi TESS menggunakan akses UC ke Observatorium WM Keck di Hawaii untuk mengkonfirmasi keberadaan planet TOI-561b. Peralatan observasi membantu tim menghitung massa, kepadatan, dan radius planet yang baru diidentifikasi.

READ  NASA Memperkenalkan Kelompok Astronot Baru ke Bulan

Gambar hanya untuk tujuan ilustrasi

Continue Reading

Ilmu

5 Tanaman Hias Cantik Untuk Penghuni Kamar Mandi

Published

on

GrafikaNews.com – Tanaman hias tidak hanya bisa mempercantik halaman rumah atau ruang tamu, tapi juga kamar mandi. Ada sejumlah tanaman hias yang cocok ditempatkan di kamar mandi.


Selain mempercantik ruangan, tanaman hias yang diletakkan di kamar mandi juga bisa menambah kenyamanan penggunanya. Tanaman hias yang dapat ditempatkan di kamar mandi merupakan tanaman yang dapat hidup pada suhu dan kondisi lembab.


Dilansir dari CNNIndonesia.com, berikut 5 tanaman hias yang cocok digunakan di kamar mandi.


1. Lidah mertua

Lidah mertua atau Sansevieria bisa diletakkan di kamar mandi. Tanaman ini tumbuh ke atas sehingga tidak memakan banyak tempat. Warna hijau pada lidah mertua juga akan memberikan suasana nyaman di kamar mandi.

2. Lili Paris

Bunga lili Paris atau yang juga dikenal dengan tanaman laba-laba bisa menjadi pilihan tanaman di kamar mandi. Anda bisa meletakkan bunga lili Paris di dekat kaca untuk menciptakan pantulan yang indah.


3. Calathea

Tanaman Calathea yang populer dapat ditempatkan di sudut kamar mandi Anda. Warna daun yang indah akan mempercantik kamar mandi.

4. Aloe vera atau lidah buaya

Menanam lidah buaya bisa juga tumbuh dalam kondisi lembab. Memasukkan lidah buaya di kamar mandi juga memudahkan Anda jika ingin menggunakan langsung lidah buaya yang baik untuk rambut.

5. Bunga bakung

Pot lily kecil bisa digantung atau diletakkan di dinding kamar mandi. Bentuk bunga yang cantik akan menyegarkan pandangan Anda di kamar mandi.

Tata tanaman hias yang cocok di kamar mandi ini agar lebih indah dipandang.

(Dok: CNNIndonesia.com)

Continue Reading

Trending